Bahagia itu sederhana : Edisi Kondangan

Konvoi

Kangen nulis di blog, entah kenapa makin kesini kok makin susah bingit mau update, kayaknya sih ini pengaruh gak ada mbak.. *alasan, iya mau gimana lagi, kerjaan jadi nambah sejak si mbak tak lagi hadir di rumahku, *alasanlagi *yabiarlahmemangbegininyatanya.. :p

Btw.. ini cerita udah lewat hampir sebulan lebih, dimana kami keluarga besar ngadain konvoi ke Cilacap, itung – itung memang jalan – jalan yaa.. tapi tujuan utamanya sisepupu mau nikah bro.. hihihi.. ikutan senenglah yaa.. apalagi Fa, udah dari dua minggu sebelum ke Cilacap omongannya gak jauh – jauh dari pertanyaan, ini hari apa? Besok sekolah? Besok ke Cilacap? Ya ampun… yang jawab juga rasanya pengen jawab pake mesin penjawab otomatis aja hahaha..

Dan hari H itupun terjadi, tanggal 26 Januari 2018, subuh kami rame – ramelah konvoi, memang seru banget kalau bisa rame – rame jalan bareng, apalagi waktu itu kami konvoi sampai ada 6 mobil dari Jabadebek ( tambahan ada juga yang dari Surabaya), untungnya udah dibikin group WA dulu sebelum jalan, jadi di group saling sahut – sahutan udah sampai di KM berapa, mau mampir kemana dulu, jadi gampang contactnya hahaha.. seperti yang aku pernah cerita disini, kunjungan kulineran kami waktu itu adalah seperti biasa nasi jamblang ibu Nur, tapi emang gak bosen – bosen makan disini, serba khas daerah Cirebon yang belum tentu bisa ditemuin di tempat lain. Jadi mumpung – mumpung yaa..
Kebetulan juga setelah makan dari rumah makan Jamblang Ibu Nur, udah mendekati Sholat Jumat, kami malah milih mencari masjid dulu sambal nunggu azan sholat Jumat, tapi mobil lainnya konvoi melanjutkan perjalanan sambil nyari masjid sedapatnya. Cuma aku, papayaza, dan anak – anak aja beda acara :p. Bagusnya masjid yang kami temui ada ayunan dan prosotannya, wah .. dekat sama TK ternyata.. lumayan Fa yang rewel karena bosen jadi hepi karena bisa sambil main.

Setelah sholat Jumat, kami lanjut perjalanan, kali ini perut bener – bener kenyang, makanan, minuman juga banyak sedia di mobil, Alhamdulillah. Jadi selama perjalanan udah tenang – tenang aja, ga pake brenti – brenti lagi, kecuali kalau perlu ke rest area. Eh, tapi Fa yang gak tenang, masa sepanjang perjalanan pertanyaannya kayak kaset rekaman gak brenti diputar “ma, hotelnya mana?”, pala mamak hampir pecah dengernya hahahaha… jawabnya juga bosen, tapi mau gimana lagi, dinikmati aja sih sambil ngasih pengertian kalau jarak dari Bekasi – Cilacap itu butuh waktu kurang lebih 12 jam ( bener gak? Kalau salah, maafkan :P). Akhirnya aku kasih saran supaya tidur aja dulu, karena tadi pagi bangun udah super pagi, takutnya malah mimisan kamu nak.. T.T emak parno… karena Fa sering mimisan mendadak kalau kurang istirahat.

Sore dan byuurr…

Tiba di Hotel Daf*m di Dr. Wahidin No.5-15, Sidakaya, Cilacap Selatan kira – kira jam 5an sore, Aya dan Fa gak ada capeknya tuh anak, baru sampe aja udah langsung minta renang, karena ada om-nya Aya juga sih yang seumuran ngajak berenang, ya aku kepo juga lah pengen liat, tapi gak renang, karena bawa baju terbatas. Ditambah Fa yang juga pengen ikutan renang. Nah.. tips pergi – pergi bareng anak tuh salah satunya “bawa baju lebih untuk mereka” karena namanya anak – anak kadang kita gak tau aktivitasnya bisa diluar rencana, termasuk renang ini… untung mamak bawa baju extra nak.. hihihi..

Gak nahan lihat air, pengennya ikutan renang :p
adek renang ditempat terpisah :p maklum belum bisa renang, hihihi..

Segitu bahagianya ya mereka.. iyaaa… ketemu air siapa yang ga bahagia, aku aja juga mupeng kok pengen ikutan renang, sayangnya gak bisa, tapi liat mereka main juga udah happy bangetlah.

Dibalik cerita pernikahan

Karena sebenarnya tema utamanya adalah kondangan alias menghadiri nikahan sepupu, dan maafkan daku yang malah lebih konsen pada suasana sekitar, daripada pengantinnya :p hahaha.. abisnyakan setelah di make up, cuzz ke rumah mempelai penghulunya lola deh… masa ya hampir 4 jam baru datang, katanya sih udah datang tadi, tapi karena ada hal sesuatu entahlah itu apa, aku lupa :p si penghulu pergi dulu ke tempat lain, ya ampun .. kasian aja kan tu pengantin nungguin sampai kelamaan, jadi daripada aku juga bengong… mending aja hunting makanan, hunting foto – foto, narsis time, plus hunting liatin gaya polosnya anak – anak, terus dibikin candid deh.. malah lucu kan?.

setelah make up, sebelum ke lokasi acara, foto – foto dulu lah ya.. ^ ^
Tingkah anak – anak yang menggemaskan, sekaligus foto rame – rame setelah akad nikah dilaksanakan. 🙂

Udah lumayan banyak makan dan narsis, foto – fotonya.. ( tapi foto yang ditampilkan gak semua ya, waktu edit – editnya limited edition soalnya :p hihihi..). Pak penghulu belum datang juga?? Udah siang banget lhoo.. baru tau deh aku gaya pak penghulu disini begini :p, semoga aja di tempat lain gak ya.. walopun akhirnya ijab Kabul lancar dilaksanakan, dan pengantin udah sah sebagai suami istri, Alhamdulillah.. semoga SAMAWA sampai maut memisahkan yaa… Aamiin.. aamiin…

Gak terasa waktu udah menunjukkan jelang sore, setelah acara ijab Kabul selesai, Aya udah minta pulang aja karena pengennya renang lagi di hotel, ya ampun.. padahal ini kan tadinya ada rencana mau jalan dulu ke Pulau Penyu.. tapi Aya udah manyun maunya renang lagi di hotel, jadi ya sudahlah milih maunya anak – anak deh.. yang penting anak – anak hepi. Setelah menikmati hidangan selama acara pernihakan berlangsung ( ini kesannya makan mulu ya kita hahaha…), pamitan pulang deh sama yang punya rumah, sebelum pulang malah dapat souvenir yang isinya nasi kotak 5 kotak, gelas hias 4, Alhamdulillah setidaknya untuk makan malam gak perlu bingung lagi cari makanan, gak kayak malam kemarin, makan di resto hotel, aku pesan nasi padang dong.. dan isinya gak karuan… menunya nasi padang, tapi isinya gak jelas, galau gitu… sebenarnya mau gudeg apa nasi padang?? Nasi padang kok manis ufff… tapi karena udah terlanjur pesan, ya sudahlah tetap dihabiskan aja, tapi sambil nahan rasa nasi padang manis manis asin hahaha..

When in Solo

Ke Solo tanggal 4 Februari kemarin sebenarnya dalam rangka menghadiri pernikahan, berhubung udah terlanjur janji sama yang mau nikah kalau papayaza akan datang, aku ikut dong .. haha.. gak mau rugi dah pokoknya :p, haruslah ya tepati janji, akhirnya setelah pesan tiket PP – JKT – SOLO – JKT. Karena perginya juga pp, dan bukan hari libur panjang juga untuk anak – anak, jadi pergi cuma berdua aja, apa ini dianggap hanimun? Ya gak taulah yaa.. secara jalan – jalan singkat aja, rasanya bukan hanimunlah kalau kek gini :p.

Sampai di Solo jam 11 kurang kurang berapa, lupa karena sempat delay juga sih, tapi ada hikmahnya, kami jadi bisa sarapan tenang, berdua aja, hujan juga.. duh lengkap banget kan paket pacaran singkatnya, kalah deh romantisnya Dilan, haahaha.. karena waktu boarding juga masih lama (nunggu 2 jam), jadi setelah sarapan kami duduk – duduk dulu di ruang tunggu airport, kebetulan ketemu teman lamanya papayaza, jadi gak terasa juga nungguin karena sambil ngobrol hehe…

Penerbangan butuh waktu kurang lebih satu jam, tiba di bandara Adi Soemarmo langsung ke Graha Wisata Niaga, salaman sama pengantin dan keluarganya, terus… lanjutkan makan – makan dulu hihi..

Foto berempat sama pengantinnya ada sama fotografernya pada saat foto bersama, dan aku juga males minta foto bareng2nya itu :p hehe
ini aja deh yaa.. foto berempatnya (dan foto pengantinnya dari jauh) haha..

Setelah makan – makan di acara nikahannya Rizky – Amel, lanjut makan baso Alex yang katanya terkenal enak di Solo, aku udah lama sebenarnya pengen makan baso Alex ( udah kayak orang ngidam aja lah pokoknya ) hahaha..dari gedung Graha Wisata Niaga, aku dan papayaza pesan gojek, padahal pengennya naik becak, iya kangen mendadak pengen ngebecak, apalagi suasana Solo yang masih akrab dengan tradisionalnya, setiap jalanannya masih kental dengan citarasa tradisionalnya, adem gitu rasanya hehehe…

Sempatkan berfoto dulu diluar gedung sebelum ke baso Alex.

Aku pesan baso super komplit, es campur buah, soal rasa? Nyam.. nyam… gak usah diragukan lagi ternyata memang enak! Hihihi… Waktu terbang lagi ke Jakarta masih lama, jadi kami menyempatkan diri ke pasar Gede, di pasar gede beli beberapa makanan, diantaranya teri krispi, brem yang bentuknya bundar, Klengkam yaitu seperti kentang balado dengan campuran kacang tanah, daun jeruk, bumbu pedas yang manis tapi enak! Kentang ini bisa juga untuk camilan, dan nagih… bikin makannya ga bisa brenti hehe.. gak terlalu banyak bawaan barang, dan no oleh – oleh ya hahaha.. karena perginya juga PP alias pulang pergi dalam 1 hari yang sama.

Perjalanan menuju Museum Keraton, asri banget ya banyak pepohonan…

Dari Pasar Gede masih banyak waktu untuk muter – muter, tapi yang tempatnya gak terlalu jauh dari kota, karena takutnya malah ketinggalan pesawat hehe.. Akhirnya kami memutuskan ke Museum Keraton di… . Oya, aku ada cerita unik nih pas di Museum Keraton, jadi pada waktu memasuki kawasan Museum Keraton, tiba – tiba aja ada tukang photo udah kayak paparazzi aja langsung main jepret – jepret tanpa izin, padahal aku sama papayaza juga belum turun dari becak, mana aku juga belum siap gaya untuk di foto, aaiiihhh… bener – bener dah tuh paparazzi hahaha.. tapi ya udah, aku pun gak perduli lanjut aja jalan – jalannya, foto – foto dulu. Mungkin keliatan ya kalau kami ini bukan asli orang Solo, datang lagi soalnya bapak – bapak pengayuh becak menawarkan diri untuk puter – puter Museum Keraton, terus lanjut ke tempat penjualan batik dan oleh – oleh, udah satu paket dan semua biayanya Rp. 50.000, entahlah itu mahal apa gak? Tapi aku terima aja tawarannya karena gak tau harus kemana, jadi biarkan aja bapak pengayuh becak itu melakukan tugasnya, anggap aja memang peran simbiosis mutualisme sedang berjalan hehehe..

Waktu kesana belum imlek, tapi kota Solo udah dandan merah – merah khas Imlek.
Baru masuk museum keraton aja udah kena paparazzi :p, tapi foto ini sih asli bukan foto paparazzi lah ya.. hehe..
Sebenarnya banyak benda – benda bersejarah di Museum Keraton, tapi gak terlalu banyak juga yang ku foto, karena pada saat itu ga ada tour guide yang menjelaskan sejarah apa dibalik benda – benda bersejarah ini.
Taman yang luas dan asri, benda bersejarah yang penuh pesona.. seolah banyak kisah yang tertinggal, yang tak ingin hilang tergerus zaman

Setelah berfoto dan muter – muter ( walo gak semua tempat yang kami puterin), bapak tukang becakpun langsung mau melanjutkan perjalanan ke tempat penjualan batik dan oleh – oleh, aku bersikeras gak mau dengan tawarannya itu (karena dia agak maksa), sebenarnya sih mau aja mampir kesana, tapi mengingat jadwal keberangkatan ke Jakarta juga gak malam – malam amat, jadi secepatnya lebih baik nunggu di airport kan? Aku jelaskan sama pak pengayuh becak yang akhirnya ngerti, kami lanjutkan perjalanan ke Pasar Gede aja lagi, soalnya banyak taxi yang nangkring disana. Oke, pak tukang becak pun setuju, tapi nambah lagi ongkosnya hahaha.. ya sudahlah.. ga apa – apa. Tapi oh tapi… tiba – tiba ditengah perjalanan kami dihadang pria berransel dengan motornya, becakpun berhenti sambil pak tukang becak ngomong gini “oh foto”, aku bengong.. foto??? Maksudnya gimana ya?? Aku pikir pria berransel itu wisatawan seperti kami, dan minta tolong di fotoin, tapi di tengah jalan begini? Terus… gak liat ada kami kah???

Perlahan dan pasti si pria itupun ngeluarin lembaran – lembaran foto yang udah dicetak ukuran besar dari ranselnya sambil berkata “ bu… ini udah dicetak, harganya perlembar Rp. 50.000” dalam hatiku “hah?? Apa ini???” aku lihat lembaran demi lembaran foto itu, dan terlihat wajah bingungku itu dan wajah papayaza yang sempat tersenyum diatas lembaran foto yang udah dicetak. Ya ampun… kena jebakan betmen! ini semua hasil kerja paparazzi tadi, antara kesel dan merasa tertipu… masalahnya mereka melakukan ini semua tanpa izin, kok gini siih cara – cara oknum tersebut melakukan bisnisnya??? Iya kalau yang nerima ikhlas?? Kalau gak?? Apa berkah tuh uang yang mereka terima? Bukannya pelit, tapi etikanya itu gak ada, siapa sih yang mau ditipu? Gak ada kan??? Tapi mau gimana lagi? Terpaksalah bayar 3 lembar foto itu, aku juga ga rela wajah kami difoto itu teronggok di tempat sampah. T.T

Lanjut perjalanan menuju Pasar Gede, langsung kami panggil taxi menuju bandara Adi Soemarmo, syukurlah jadwal pulang ke Jakarta gak ada delay, tiba di Jakarta juga tepat waktu. Waktu itu jam udah menunjukkan jam 20.00 malam, dari Cengkareng ke Bekasi butuh waktu kurang lebih 2 jam. Alhamdulillah semua berjalan dengan baik, walau ada pengalaman yang kurang enak, tapi akhirnya aku anggap aja semoga bermanfaat apa yang mereka dapatkan tadi.

BTW.. selamat ya buat yang baru pada nikah, dan maaf banget ini postingan lama banget ngumpet di draft laptop belum juga di publish, akhir – akhir ini tenagaku rasanya semakin terkuras hebat, sulit mencari waktu untuk ngeblog, padahal aku rinduuuu….

Menyatu bersama JNE dalam JLC Award 2018

Saya & JNE

Tahun 2012 saya pernah jadi pelaku reseller untuk pakaian wanita dewasa non hijab dan hijab/pakaian muslim. Perjalanan saya menjadi reseller fashion itu berlangsung satu tahun, sebagai pemula waktu itu saya ambil barang dari teman yang sudah lama menjalani penjualan pakaian dan fashion. Rata – rata untuk jasa pengirimannya pakai JNE, sejak itu saya terbiasa pengiriman pesanan konsumen memakai JNE, bahkan kalau saya ingin beli sesuatu secara online, kurirnya terbiasa pakai JNE, entah kenapa semacam ada gerakan refleks gitu tekan pilihan kurirnya pakai JNE.

Tahun 2012 – 2013 otomatis full pengiriman pakaian yang saya jual menggunakan JNE, alasannya selama kurang lebih setahun itu segala kendala pengiriman hampir gak ada masalah, pernah sih.. sekali pengiriman telat sampai di customer, alhasil saya dianggap penipu, padahal waktu itu paket pesanan sudah dikirim, pahitnya ketika paket sudah sampai di rumah customer yang anggap saya penipu itu, dia gak ngabarin, uang udah terlanjur saya refund, dan paket dia terima. Kecewa sih pasti yaa.. tapi saya berusaha ikhlas aja waktu itu. Saya berujar aja dalam hati “gak ada yang sempurna di dunia ini, kecuali terus berusaha, belajar dari kesalahan, dan ikhlas”. Dalam hal ini saya gak menyalahkan siapa – siapa, namanya juga penjual dan pembeli, ada aja sisi positif dan negatifnya, otomatislah customer tersebut saya masukkan ke kotak hitam hehe..

Seiring waktu berjalan, pelan – pelan saya belajar ingin mempunyai produk hasil sendiri, saya gak lagi menjalankan sebagai reseller fashion karena alasan beberapa sebab, saya merambah kedunia usaha kuliner, yaitu usaha kecil – kecilan homemade vegetable chicken nugget yang saya olah sendiri, Alhamdulilah penjualan sempat kirim keluar kota, seperti Bali, Kalimantan, Malang, Makasar. Pengiriman menggunakan JNE YES, sehari pasti sampai. Selama pengiriman beberapa kali saya terima sms notifikasi dari JNE, wah.. saya pikir bagus juga nih JNE sekarang ngasih fasilitas notifikasi sampai dimana perjalanan paket chicken nugget saya, walaupun tidak semua cabang JNE yang melakukan fasilitas notifikasi melalui sms, tapi saya harap JNE bisa lebih ningkatin notifikasi seperti ini, jadi gak terjadi lagi anggapan penipuan yang pernah saya alami.

Jujur aja, namanya juga jualan frozen food, keluar kota pula, ada perasaan ketar ketir nugget diterima pelanggan dalam kondisi gak bagus lagi, ternyata ada yang nerima masih bagus, tapi ada juga yang nerima kondisi packingnya udah rusak. Akhirnya sekarang saya belum berani ambil resiko jual keluar kota dulu, perlu belajar lagi atau menunggu ada jasa pengiriman yang menyediakan box es supaya makanan tetap beku selama di perjalanan, sambil terus berjalan dan inovasi saya tetap menjalankan usaha nugget ini pelan – pelan. Oya, kebetulan adik ipar saya yang juga karyawan Bank juga pelaku seller tas, sepatu, dompet branded, sejauh yang saya perhatikan pengirimannya juga banyak menggunakan JNE. Sungguh yaa.. JNE bagaikan pasangan setia bagi penjual online hehe.. Semoga aja JNE terus memacu fasilitas terbaiknya.

Inovasi dari JNE

Sampai suatu saat tanggal 18 Januari 2018, di Ballroom Hotel Mulia, Senayan – Jakarta, saya baru tau kalau ternyata JNE kasih hadiah melimpah untuk pelanggan dalam acara JLC ( JNE Loyalty Card) Award 2018. JLC-nya aja saya juga baru denger hehe, apalagi program – program yang terencana dari JLC, wah.. bikin mupeng deh pokoknya, gimana gak coba?? Di penghujung 2017, JNE menjalankan program JLC Lucky Draw & JLC Race yang diikuti 70.000 lebih member JLC di seluruh Indonesia.

Sebelum gala dinner, ada press conference dulu bersama Bapak M. Feriadi, selaku President Director JNE, dan Bapak Eri Palgunadi, selaku Vice President of Marketing JNE.

Pengundian Lucky Draw dilakukan tanggal 21 Desember 2017 di kantor pusat JNE di daerah Tomang. Hadiahnya bikin ngiler…. Para pemenang dapat 1 paket wisata Disneyland Hongkong, 2 unit motor Honda Beat, 3 paket wisata ke Singapore & Legoland Malaysia, 3 paket wisata ke Malang – Jawa Timur, 5 buah Ipad Mini, 10 buah Mirrorless Camera, 100 buah Voucher belanja. Kalau program JLC Race, ini pertama kali diadakan JNE kepada 5 orang member JLC dengan nilai transaksi tertinggi dan 5 orang member dengan jumlah pengiriman paket/resi terbanyak dengan periode transaksi dari 1 November – 31 Desember 2017. Hadiahnya apa aja?

1 unit mobil Mitsubishi Xpander (Juara I).
1 unit sepeda motor Yamaha Xmax (Juara II)
1 paket wisata untuk 2 orang ke Eropa (juara III)
1 unit Iphone 7 red (Juara IV)
1 unit kamera Fuji XT10 (Juara V)

Untuk member JLC dengan jumlah resi terbanyak :

Juara I : 1 unit sepeda motor Kawasaki Ninja RR
Juara II : 1 paket wisata ke Bangkok untuk 2 orang.
Juara III : 1 unit Samsung Galaxi, Note 8
Juara IV : 1 unit kamera Canon EOS M10
Juara V : 1 unit Smartphone Vivo V7

Banyak banget ya hadiahnya, dan ada hadiah lagi yaitu City Tour Experience dengan helicopter untuk 2 orang juara I dalam JLC Race 2017, selanjutnya hadiah wisata keliling kota dengan helicopter ini bisa didapat seluruh member JLC dengan menukar poin yang dimiliki.

Read More

Tontonan akhir tahun 2017

Listrik VS Taxi Driver Movie

Apa hubungannya listrik dan taxi driver?

Bagi aku ada hubungannya, gara – gara mati listrik buat killing time jadilah nonton Taxi Driver. Mati lampunya juga bukan mati listrik biasa, karena yang mati listrik cuma di rumahku aja *sedih. Jadi bertanya – tanya kenapa rumah kami aja yang mati listrik? Toh bayar listrik juga gak pernah terlambat, gangguan apa ini gerangan? Akhirnya coba call pos gangguan PLN di (021)123, lapor supaya ada team yang cek listrik di rumah, dan kami harus nunggu, pahitnya kayak di php in alias kayak di kasih harapan palsu, harus nunggu 6 jam! Ya ampun.. Masalahnya udah malam, jam 8 lapor, team gangguan PLN datangnya jam 1 malam, ya aku maklum juga mungkin antri mobil dinasnya yang lama, walopun udah kesel – kesel gimana gitu ya, tetep usaha bersabar *sabar..*sabar.. *peluklaptoperaterat *eh..

Serasa di php in pacar ditambah udah ngantuk! Jadi sambil nunggu kedatangan team gangguan PLN, aku & papayaza nonton Taxi Driver – Korean Movie, kebetulan udah download, dan yang terpenting baterai laptop full ! Jadi bisa nonton sampe film selesai, walaupun listrik entah kapan nyalanya hiks..

Dalam kegelapan ditemani cahaya lampu emergency, senter, dan cahaya laptop (Entahlah ini aku jadi pake bahasa ala apa.. Hahaha.. ) Yang pasti gak pasang lilin!.. Karena takut cuy ke dapur cari lilin, lagi parno lah waktu itu, hahaha..
Jam 10 malam kami berdua nonton Taxi Driver, Isi filmnya sarat makna, ceritanya bagus, kisah nyata, Daebak! Wajib ditonton. Di Korea sendiri film ini udah menyedot lebih dari 12 juta penonton di tahun 2017.

Ceritanya tentang pemberontakan di Gwangju, Korea Selatan dengan setting pada tanggal 18 – 27 Mei 1980an. Pertama kali nonton gak semangat, abisnyakan aku biasa nonton drakor yang lucu – lucu gitu, dengan aktris dan aktornya enak dilihat, hahahhaa.. Tapi karena listrik padam untuk 6 jam, males juga kan kalau diam aja, mau tidur juga ga tenang karena nungguin orang PLN.

By the Way.. Balik lagi cerita ke film, akhirnya aku nyimak kisah supir taxi ini, eh kok aku jadi inget kisah tragedi Mei 98 ya? Tapi tragedi Gwangju ini lebih parah menurutku, rasa kemanusiaannya udah gak tau ada dimana, mengenaskan. Berawal Kim Man-Seoub, seorang supir taxi yang sedang kebingungan mencari uang untuk bayar uang kontrakan rumahnya, yang punya kontrakan udah marah – marah karena Kim nunda – nunda pembayarannya, apalagi anaknya Kim (11 tahun) yang tinggal sendirian (istri Kim udah meninggal karena sakit) bolak balik kena bully anak si pemilik kontrakan.Kim meminta anaknya untuk bersabar sambil ia melirik sepatu anaknya yang udah mulai rusak, hatinya jadi miris ngeliatnya, untuk beli sepatu anaknya aja dia belum sanggup, sampe suatu hari ia lihat di pasar ada sepatu bagus yang cocok untuk anaknya, tapi Kim gak langsung beli tuh sepatu, karena belum ada duitnya, selain itu dia udah janji sama anaknya nanti malam mereka mau jalan – jalan. Tapi rencana tinggal rencana, Kim malah dengar salah satu supir taxi di warung makan yang menceritakan kalau ada orang asing akan membayar 100.000 won untuk hari itu juga hanya dengan mengantarkan orang asing tersebut ke Gwangju. Kim curi start, dengan cepat ia mendatangi orang asing yang mau membayar 100.000 won tersebut, yang gak lain adalah wartawan dari Jerman, bernama Jurgen Hinzpeter. Pikirnya lumayan juga kan uang segitu banyak bisa bayar uang sewa rumah dan beliin sepatu untuk anaknya.

Kim Man – Seoub gak tau kalau daerah Gwangju yang ingin didatangin Jurgen Hinzpeter ini adalah daerah bermasalah, adanya demo besar – besaran akibat diktator Militer, akibatnya banyak pembunuhan massal, jalan – jalan diblokade, saluran telepon diputus. Dengan dibantu supir taxi dari Gwangju dan juga seorang mahasiswa bernama Gu Jae Shik, Jurgen berhasil merekam beberapa peristiwa mengerikan di Gwangju, termasuk pemukulan dan penyiksaan tentara pada warga yang dianggap menentang. Kim merasa hidupnya terancam, dia harus pulang karena masih ada anaknya seorang diri menantinya di rumah, beberapa kali ia minta haknya pada Jurgen, yaitu uang 100.000 won tetapi ada aja masalah sehingga Kim susah banget dapetin tuh uang, malah sempat nolak menerima uang tersebut, yang ia pikirkan adalah keselamatan dirinya, supaya bisa pulang dengan selamat. Tapi karena kondisi yang sangat berbahaya, supir taxi bernama Hwang Tae Sool, salah satu warga Gwangju berbaik hati memberikan Kim plat nomor polisi Gwangju untuk menutupi identitas Kim yang berasal dari Seoul. Tentara di Gwangju banyak yang terkecoh karena taxi Kim ditutup plat nomor polisi Gwangju, bahkan ada satu tentara yang mengetahui plat nomor yang sebenarnya membiarkan Kim meneruskan perjalanan ke Seoul. Setibanya di Seoul, Kim gak tenang, ia melihat banyak berita yang muncul tidak sesuai kenyataan, hati kecilnya mengatakan ia harus menolong Jurgen dan mengungkapkan kebenaran, Kim kembali lagi ke Gwangju dengan hati gelisah. Ia melihat Jurgen terluka, dan Gu Jae Shik, mahasiswa yang banyak menolong mereka meninggal dunia. Kim akhirnya minta supaya Jurgen gak berhenti merekam semua kenyataan yang ada di Gwangju, dengan segala macam cara Kim membantu Jurgen, ia mengatakan “kamu adalah penumpang saya, pulang nanti saya harus membawa penumpang”. kurang lebih Kim ngomong gitu deh… ?? efek lupa

Foto dari Pinterest

Jurgen bersemangat ketika tau Kim masih mau membantu, setelah merasa cukup dengan laporan beritanya, Jurgen dan Kim harus cepat tiba di Seoul, dibantu Hwang Tae Sool dan juga sekawanan taxi lainnya melindungi Kim dan Jurgen supaya sampai dengan selamat.
Adegan kejar – kejaran antar mobil musuh, beberapa taxi, dan cari jalan keluar yang aman dari jeratan blokade, pokoknya penonton jadi berharap supaya mereka cepat berhasil mencapai visi misi mereka. Bahkan Kim membantu nge-packing kaset – kaset video hasil rekaman di Gwangju disimpan rapi di dalam kaleng kue. Apakah Jurgen berhasil memberitakan pada dunia tentang kejadian yang sebenarnya di Gwangju? Tentunya berhasil.. Jurgen mendapatkan penghargaan atas usaha kerasnya, tapi dibalik itu semua Jurgen terus mengingat Kim Man – Seoub sebagai sahabat baiknya, tanpa jasa Kim Man – Seoub kejadian yang terjadi di Gwangju gak akan terungkap, sayangnya sampai akhir film Kim dan Jurgen belum pernah ketemuan lagi, Kim hanya tau berita terakhir Jurgen dari surat kabar.

Dan akhirnya team PLN datang dua kali, jam 1 malam dan jam setengah dua malam, udah ngantuk super waktu itu hahaha…

Jumanji VS Siomay

Ini kejadian tanggal 27 Desember yang lalu, antara niat gak niat mau pergi, antara niat gak niat juga makan siomay, dengan status beberapa teman yang lagi liburan, kami malah perginya niat gak niat, eh tapi siomaynya enak siih.. Jadi lama – lama diniatin jugalah makannya hahaha.. Setelah itu niat gak niat juga ke bioskop, beli tiket Jumanji.. Karena belinya niat gak niat mungkin yaa?? Jadi belinya lempeng aja gitu gak pake antri, hahaha.. Setelah kami beli tiket, loket tiket yang mau nonton Jumanji antri panjang.??

Terus gimana Jumanji zaman Now?? bagiku ini semacam menyibak rahasia tempat tinggal Allan Parrish selama berada di kotak Jumanji. Karena pemain barunya masuk lewat video game zaman old ya ampun.. Itu kan video game tipe kayak spica, nintendo, sega gtu kan? Tiba – tiba merasa video game zaman old itu kuno banget, hahaha.. Ketauan jugalah aku termasuk yang ngikutin Jumanji zaman old dulu, yang dibintangi mediang Robin Williams. Jadi bedanya lagi.. Jumanji 1995 pemain memainkan permainan sampai selesai, kalau di Jumanji yang sekarang, pemain langsung terjun ke lapangan, tapi tetep Jumanji berbagai zaman butuh permainan diselesaikan sampai tuntas.

Jumanji: Welcome to the Jungle (2017) – source : pinterest

Jumanji di tahun 1995 dan Jumanji 2017 ini keduanya sama – sama bagus di zamannya, tapi Jumanji 2017 ini lebih banyak komedinya menurut aku tanpa meninggalkan ciri khas Jumanji. Yang bikin menarik ada The Rock, Dwayne Johnson, Kevin Hart, dan Jack Black.. Cocok banget deh mereka, tapi pemeran lainnya juga cocok! Lucunya nangkep banget.

Biar ngena gimana lucunya mendingan nonton deh biar gak penasaran, review ala – ala aku ini juga gak mau panjang lebar lagi, mau ganti kalender dulu ?. Semoga di tahun 2018 ini kita semakin sukses dan semakin menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Aamiin… Selamat tahun baru ya! ??

Gara – gara Mucocele

Beneran awalnya tuh aku gak tau apa itu Mucocele?

Atau ada yang pernah pengalaman gak sama si mucocele ini?

Amit – amit yaa… semoga kita semua dalam keadaan sehat.

Kalau anak sakit tuh.. kepikiran terus..kalau sehat kan bisa melakukan aktivitas apa aja, termasuk bersepeda, caption yang maksa ini sih.. haha..
sumber foto : pixabay

Jadi, ceritanya gini…

Kira – kira akhir Oktober ( lupa juga sih sebenarnya kapan mulai ada mucocele ini) Faeyza ngasih tau benjolan kecil yang ada di dinding mulutnya, aku sih pas dikasih tau gitu tenang – tenang aja, kirain Cuma sariawan biasa, paling – paling aku ngasih saran “ banyak minum dek.. biar sariawannya cepat hilang”, seperti biasa aku rajinin deh kasih madu untuk Faeyza, dengan maksud sariawan di dinding mulutnya itu cepat hilang. Setelah kira – kira tiga minggu kemudian Faeyza nunjukkin lagi benjolan kecil di mulut bagian dalamnya itu, pikirku… “kok masih ada?” ya udah.. kali ini aku olesin obat sariawan.

Seiring waktu berjalan, udah akhir November Faeyza nunjukkin lagi benjolan di dinding mulutnya itu, kadang – kadang malah dia pamerin ke teman – teman sekolah dan gurunya, oalah… kok malah jadi dipamerin gitu sih dek? Hahaha.. gurunya cerita sih tentang tingkah Faeyza yang pamerin mucocelenya itu, akhirnya aku amati lagi.. “waduh! Kok makin gede?”

Panik! Edisi Lebay.

Pulang sekolah langsung Faeyza aku bawa ke klinik terdekat, kebetulan bu dokternya belum ada di klinik, jadi asisten dokter yang ngejaga fotoin benjolan mucocele yang ada di mulut Faeyza, setelah itu dia kirim via WA ke dokter. Dari pengamatan di fot, dokter bilang kalau benjolan itu namanya mucocele, harus diangkat karena benjolan tersebut akan semakin gede. Hhwwhaatt??? Segitu parahnya kah?? iya sih operasi kecil, tapi kan tetep aja gak tega bibir Faeyza bakal di suntik, dikasih anastesi alias bius local, benang dan jarum.. huhuhu.. aku gak tega.. T.T.

Ya udah setelah dari klinik, langsung info ke papayaza kalau Faeyza harus segera dibawa ke rumah sakit, ke dokter ahli bedah mulut, aiihh.. dengernya aja udah serem, tapi sebelum ke Rumah Sakit, aku penasaran emang Mucocele itu apa??? Setelah cari info via pak Google, nemu deh penjelasan tentang Mucocele.

mucocele gangguan mulut

Mucocele sebenarnya sering juga terjadi pada rongga mulut kita, semacam benjolan pada rongga mulut, tapi kadang kita gak sadar, atau malah benjolan itu hilang dengan sendirinya. Sebenarnya itu juga salah satu gangguan mulut, mulai bermasalah tuh kalau benjolan tersebut makin gede. Nah.. kasus pada kasus Faeyza ini kata dokter karena ada luka, dan darahnya menggumpal (karena ketika luka sembuh darahnya gak keluar) jadi terbentuknya kista kelenjar ludah. Jadi setelah operasi kecil ini dilakukan, dokter menyarankan hindari kebiasaan menggigit – gigit bibir bagian bawah, kalau sikat gigi hati – hati karena khawatir tersodok sikat gigi, jadi sebisa mungkin jaga supaya bibir gak terluka lagi. Untuk lebih detailnya apa itu Mucocele bisa googling aja yaa..

Setelah operasi nunggu satu jam baru lepas perban yang ditempel di bagian mulut yang luka karena bekas operasi kecil, setelah itu bisa makan dan minum seperti biasa, operasinya berlangsung cepat dan gak perlu nginep di rumah sakit segala kok.. tindakannya juga gak perlu harus ke ruang operasi.
Ya udah gitu aja sih cerita si mucocele ini, buat yang punya kebiasaan gigit – gigit bibir itu hati – hati juga lhooo.. jangan sampai luka dan kebentuk mucocele.

Salam sehat!

A Girl with her Birthday Journey

Tadaaaa…!

udah bulan Desember lhoo ini… yang artinya ntar lagi tahun baru lagi, dan tanggal 30 November yang lalu adalah ulang tahun Aya yang ke 11.. yeaayy !! Welcome to the club as a teenager ya kakak! sementara emaknya udah mulai ngerasa ketar ketir hehehe…. Okelah perasaan ketar ketirnya kita simpan dulu yaa.. sementara aku mau lukis kenangan melalui tulisan disini. Karena ulang tahun Aya ini bersamaan dengan jadwal UAS di sekolah, jadi gak pake perayaan apa – apa deh.. Cuma berhubung tanggal 1 Desembernya tanggal merah, perayaan Maulid, tadinya malah gak pengen kemana – mana, tapi kok kasian juga sama my baby girl aku ini.. kok ulang tahun gak dikasih kenangan yang berkesan sama sekali hahahaha.. akhirnya ya udah lah diajak jalan aja dulu, gak tau mau kemana pokoknya jalan aja dulu deh.

Eskrim Nitrogen

Udah lama sebenarnya Aya minta makan eskrim nitrogen yang ada di SMB ini, tapi karena aku yang gak gitu ngerti apa itu eskrim nitrogen, ternyata sensasi asapnya itu yang bikin pengen cobain makan eskrim nitrogen ini.

Sebenarnya ini emak bingung kenapa jadi gaya begini.. hahaha..

Tapi yang kami temukan bukan eskrim berbentuk eskrim yang terbuat dari campuran susu yang dicampur dengan perasa dan pemanis pada umumnya, melainkan makanan ringan yang dicampur nitrogen + topping dengan berbagai pilihan dengan taburan chocochip diatasnya, tapi makan makanan ringan dengan nitrogen ini malah bikin lidah sakit, untungnya beli cuma 1 cup, gak kuat dinginnya kalau makan sendirian hehe…

Makanan ringan yang entah apalah namanya ini.. ditambahkan nitrogen, terus kenapa namanya jadi eskrim ya? hahaha…

Antri Tiket

Nonton Coco sebenarnya juga gak direncanakan, setelah makan eskrim atau kerupuk nitrogen, makan siang dengan berbagai macam pilihan.. Faeyza pilih makan roti cane dengan taburan mises dan keju, Aya yang pilih makan nasi goreng dengan rasa bumbu ala mie Aceh, aku malah pilih makan Mie Kocok, papayaza pilih nasi ayam bakar plus sambal, dan gak ada fotonya karena udah kelaparan gak inget lagi mau foto – foto haahha..

Akhirnya bisa nonton juga.. haha..

Balik lagi cerita tentang si Coco, setelah makan siang yang Alhamdulillah nikmat… mau antri di loket pembelian tiket udah bikin males duluan, antrian mengular dengan jam tayang yang udah mepet, mendingan nunggu untuk beli tiket di jam berikutnya, yaitu jam 16.45, tapi antriannya itu gak kuat deh.. akhirnya pindah lokasi tempat nonton deh.. ( dari SMB ke Revo), Alhamdulillah nemu juga tempat yang lebih sepi, dan akhirnya malah nonton di jam 7 malam. Lagi pengen banget ya sekali – sekali pulang malam, mumpung long weekend juga, padahal Aya masih UAS, hahaha…

Coco

Source : Pinterest

Film yang dimulai dengan pembukaan Olaf, Elsa, dan Anna ini lumayan buat ngobatin kangen ketemu sama Olaf, hehehe.. kayak yang akrab aja :p, tapi lumayan lhoo.. film Olaf’s Frozen Adventure ini sekitar 22 menit sebelum film Coco dimulai. Ceritanya bagus juga, Olaf yang lagi berusaha mencari tradisi natal untuk Anna dan Elsa, yang ternyata dirinya sendirilah (Olaf) sebagai tradisi natal untuk Anna dan Elsa. Yang bikin seneng usaha Olaf untuk menyenangi hati orang lain, padahal segala macam rintangan yang harus dia hadapi. Jadi buat yang mau nonton Coco yang masih antri beli tiket atau popcorn masih belum ketinggalan cerita Coco selama 22 menit, karena masih ada Olaf ini, tapi sayang juga kalau film Olaf ini terlewatkan :p.

Cerita Coco ini sebenarnya ringan aja, tapi maknanya dalam banget, bagus filmnya, mengingatkan kita betapa pentingnya peran keluarga untuk menguatkan satu sama lain. Terutama dalam cerita ini adalah Miguel, anak laki – laki berusia 12 tahun yang bercita – cita menjadi musisi, tapi sayangnya keluarganya menentang musik, karena dianggap canggahnya Miguel (Hector) yang musisi ini dianggap kena kutukan, apalagi Hector meninggalkan keluarga diam – diam, tanpa kabar yang membuat istri Hector harus menjadi single mom dan harus banting tulang menjadi pembuat sepatu. Miguel tentu aja udah direncanakan untuk meneruskan bisnis keluarga mereka sebagai pembuat sepatu, tapi Miguel menentang keras, keinginannya menjadi musisi lebih kuat dibandingkan menjadi pengrajin sepatu.

Cerita Coco ini dilatarbelakangi hari libur di Meksiko, yaitu hari orang mati (Day of the Dead) di bulan November. Pada hari orang mati ini biasanya mereka – mereka yang masih hidup kumpul keluarga untuk berdoa bersama, mendoakan mereka yang udah meninggal. Selain berdoa, juga disediakan makanan dan minuman kesukaan anggota keluarga yang udah meninggal, termasuk memajang foto mereka yang udah meninggal. Pantes aja di film Coco ini ceritanya yang udah meninggal itu akan melewati jembatan untuk kehidupan selanjutnya, tapi ada tiket masuknya, yaitu sebelum masuk harus di scanning dulu apakah keluarganya melupakan dirinya atau gak (keluarga yang masih hidup dengan memajang foto, dianggap keluarga gak melupakan mereka yang udah meninggal). Nah .. point ini yang bikin sedih, ada beberapa cerita yang meninggal dalam keadaan menyedihkan, ada arwah yang jadi nyasar entah kemana karena keluarga yang udah melupakan salah satu arwah tersebut, jadi semacam ga ada doa dari anak sholeha/sholeh gitu yaa.. hehe.. jadi arwahnya gak tenang. Point sedihnya lagi usaha Miguel yang ingin menyelamatkan Hector agar mama Coco (anak dari Hector, nenek buyutnya Miguel) ingat Hector, supaya Hector tenang dan bisa lulus melewati jembatan menuju dunia tempat orang yang udah meninggal. Miguel juga menyelamatkan sejarah perjalanan hidup Hector, selama ini Hector yang dianggap keluarga gak bertanggung jawab karena pergi tanpa pamit dan tanpa alasan, padahal Hector telah jadi korban pembunuhan. Aduh.. sedih deh jadinya.. gak kuat kalau air mata ditahan, jadi harus nangis haha.. (kalau aku :p), rasanya gak cukup sekali kalau mau nonton film ini, tapi harus berkali – kali dengan tissue yang lebih banyak apasih hahaha…

Rekomen deh cerita ini, wajib nonton dan sediakan tissue yaa.. hihihi.. Lagu – lagunya juga mendukung untuk bikin air mata bercucuran sekaligus ceria dan bikin pengen ikutan nari.

Ya udah deh.. segini aja sih cerita sepanjang Aya ulang tahun kemarin, selesai nonton lanjut pulang tentunya, Fa dan Aya udah ngantuk.. tapi asik masih ada 2 hari lagi libur..

Eh..

Tapi itu kan cerita tiga hari yang lalu, kalau hari ini? udah kembali rutinitas seperti biasa.. hehe.. ya udah dinikmati aja semuanya yaa.. yang penting semua sehat – sehat. Happy Birthday my little girl! sukses dan doa terbaik untuk Aya. :*

Hari itu di rumah Ibu Guru

Menjelang hari guru (25 November) yang baru aja kita lalui, aku sempatkan main ke rumah tanteku, yang sebenarnya dia adalah guru TK. Jadi bisa dibilang ini sebagian dari rencana atau juga semacam kebetulan? Entahlah.. yang pasti berkunjung ke rumahnya di saat pagi hari adalah waktu dimana banyak aku temukan senyuman dan teriakan – teriakan kecil dari wajah – wajah mungil itu.

Eh tapi memang kalau ke sekolah TK itu ada yang bikin senyum ya.. contohnya aja kalau aku nganter Fa sekolah, selalu ada aja yang bikin tersenyum. Senyum karena bahagia, senyum karena memandang tatapan kepolosan anak kecil, senyum karena celotehnya, dan masih banyak lagi yang membuat dunia selalu tersenyum karena ulah mereka. Balik lagi cerita waktu aku main ke rumah tanteku yang udah jadi Sekolah Kelompok Bermain disekitar rumahnya itu, tempat yang sederhana itu justru banyak ditemukan dunia bermain yang penuh wawasan, misalnya aja nih.. ngasih makan hewan, gak perlu jauh – jauh, ada peternak kambing yang bisa dicapai hanya berjalan kaki, iyalah.. jalan kaki aja.. kan kandang kambingnya ada di blok belakang Sekolah/rumah TK tanteku ini.. jadi gak perlu bingung dan gak perlu jauh cari tempat hewan yang sekaligus bikin anak – anak senang.

Kasih makan kambing, cukup disekitar Sekolah aja..

Bagi anak – anak di sekitar perkotaan memberi makan hewan saat ini adalah kegiatan yang mungkin jarang ditemukan, selain itu namanya juga anak – anak pengalaman kasih makan kambing aja udah seneng banget ya.. hihihi… kasih makan kambing bagi mereka sebenarnya juga belajar, yaitu belajar tentang dunia hewan, menyayangi hewan, perhatian pada lingkungannya. Waktu itu memang tanteku cerita selalu ada tema hewan yang dikenalkan pada murid – muridnya, salah satunya membawa hewan peliharaan ke sekolah, wah… sampai ada yang bawa 3 ekor burung hahaha.. ada juga yang bawa kucing, hmm.. aku lupa, kira – kira ada yang bawa bebek gak ya?? Tapi seru juga kali yaa kalau ada yang bawa harimau atau ular hahaahahha.. becanda aja ding! Yang hewan buas gak bangetlah hahahaha..

Kegiatan yang ada di Kelompok Bermain Al-Ikhlas ini bukan cuma sekitar pengenalan hewan, ada juga manasik haji, cooking class, pengenalan tentang uang (bagaimana membelanjakan dan menggunakan uang dengan tepat), ada juga kegiatan Pentas Seni yang acaranya berlangsung ketika udah ada yang wisuda, eh.. udah ada 4 angkatan alumni lhoo.. hehehe.. gak terasa, kayaknya baru aja Kelompok Bermain ini berdiri. Ternyata dari tahun 2013 – 2014, dengan jumlah murid 20 orang, sekarang udah ada sekitar 45 murid. Jumlah murid belum bisa diterima lebih banyak karena tempat yang belum memadai.

Manasik Haji
Salah satu murid yang lagi serius belajar.. ^ ^
Belajar belanja dengan uang 5000 Rupiah, belanjanya gak boleh lebih dari 5000 Rupiah..
Belajar antri.. budayakan antri sejak kecil.

Balik cerita tentang dunia mengajarnya si ibu guru yang berada di sekitar Rawa Sapi – Bekasi Timur ini, berawal karena ingin berbagi, Ibu guru membuka Kelompok Bermain Al-Ikhlas ini memang bertujuan membantu anak – anak disekitarnya supaya bisa belajar dengan layak, jadi anak – anak yang mendaftarpun membayar seikhlasnya sesuai kemampuan. Alhamdulillah semua kebaikan yang dilakukan dengan ikhlas, apalagi bertujuan untuk kebaikan pasti dibalas kebaikan dari Allah, bahkan Kelompok Bermain yang berawal dari rumah ini udah buka kelas baru disekitar rumahnya. Mungkin bagi orang lain ada yang melihat semua ini biasa – biasa aja, tapi jangan lupa lhooo.. sebaik – baiknya manusia adalah yang dapat memberikan manfaat bagi orang lain. Jadi menurut aku ini adalah pencapaian yang luar biasa, bayangkan aja ibu guru yang tadinya mengerjakan semuanya sendiri, bahkan masih harus mengurus rumah tangga, anak, dan suami, jadi setelah mengajar si ibu guru jadi Office Girl sesaat alias tukang bersih – bersih hahaha.. ini semua dilakukan supaya semua merasa nyaman, murid merasa nyaman, anak – anak di rumah juga nyaman. Sekarang udah ada 2 asisten guru yang membantu, ditambah udah ada dua kelas baru untuk sekolah yang didirikannya. Bravo!.

Omong – omong tentang sekolah, dulu waktu Aya masih usia mau masuk TK aku selalu mikir gimana dia bisa cepat pintar berbagai hal.. entahlah dalam bahasa, berhitung, membaca.. aiihh.. sungguh emak yang terobsesi, alhasil Aya malah sempat mogok sekolah, karena sekolahnya juga waktu itu umurnya terlalu muda. Semakin kesini aku belajar dari kesalahan, akhirnya setelah diamati sebenarnya pada hari pertama anak masuk sekolah kita harus perhatikan kemampuan anaknya dulu, kedua perhatikan lingkungan sekitar sekolah dan lingkungan gurunya, ini penting menurut aku.. karena guru bukan menuntut anak menjadi terhebat dalam segala hal, tapi guru membimbing anak menjadi yang terbaik bagi diri dan lingkungannya. Makanya gak heran sekarang guru dituntut supaya mengenal karakteristik anak supaya tau bagaimana cara murid – muridnya belajar, karena tiap orang pastinya punya karakteristik sendiri – sendiri. Sepengetahuanku para guru di Al-Ikhlas ini sabar hadapi anak muridnya, dan KB Al-Ikhlas ini termasuk yang perhatian pada murid – muridnya, kekeluargaan juga, jadi kalau ada masalah anak sebisa mungkin ada solusi terbaik antara guru dan orang tua. eh ini bahasanya kenapa jadi kayak iklan sih… hahaha.

Karena waktu aku main ke sekolah Kelompok Bermain Al-Ikhlas ini hari jumat, jadi jadwal belajarnya juga gak lama, ya udah deh.. aku juga harus cepat ke sekolah Fa lagi, karena jadwal pulangnya gak beda jauh. Siswa – siswi juga udah bersiap menyambut ke pelukan ibunya masing – masing, bahagianya jadi kalian, boleh yaa bahagia ini aku abadikan dulu, smile to camera ‘cheese’! Happy Teachers day!

Selamat hari guru 🙂

Inspirasi itu bernama cemilan ( Bonus : Resep Kue Putri Salju Lemon)

Pernah gak sih lagi nonton film tiba – tiba kepikiran “eh kayaknya enak juga nih makanan… Jadi pengen icip..” Atau.. “ini sih gampang bikinnya…” terus terinspirasi pengen bikin sendiri!.

Ada beberapa hasil pengamatan dari film atau drama yang tiba – tiba mengusik pikiranku, tapi kadang ada juga hasil browsing di pinterest, nemu resep dan pengen coba bikin (kalau resep dari Pinterest mungkin udah sering ya tergoda untuk coba bikin, karena biasanya pinterest link-nya nyambung ke blog), penasaran kan? Siapa tau aja ada diantara manteman yang lagi cari ide untuk bikin kado unik, atau sekedar nambah isi toples cemilan di rumah? Ini dia beberapa hasil pengamatan aku 😀 :

1. Permen Caramel ala Kdrama Temperature of Love

Walaupun katanya ada yang bilang kalau Temperature of love jalan ceritanya jadi lambat, tapi aku tetap setia sama drama ini, udah terlanjur jatuh cinta hehe, apalagi tampilan makanan – makannya bikin mata seger, tapi kalau buat aku porsi yang ditampilkan sedikit dan kecil begitu gak kenyang hahaha..

Ada di episode yang ke berapa gitu ya? (lupa, ada yang ingat?), ketika si chef ketemu lagi sama Hyun Soo setelah chef balik ke korea lagi dari perantauannya di Paris. Chef Jun sung bikin beberapa makanan dan salah satunya permen caramel berbentuk mini Hello kitty! terus dibungkus kertas roti, cute banget!. Itu permen imut banget deh, dan bisa ditiru!. Walaupun aku belum pernah bikin permen caramel Hello Kitty ini, tapi bikin caramel itu gampang – gampang susah, ada trik -trik tertentu yang harus dipatuhi supaya caramel gak gampang gosong, atau gak lengket di wajannya, caranya :

Tuang gula diatas wajan anti lengket, goyang – goyangin terus wajan anti lengket itu sampai gula mencair. Note : caramel ada 2 macam, caramel kering dan caramel basah. Aku pernah bikin yang caramel kering, jadi cara ini untuk caramel kering ya.. kalau posisi gula udah mencair cepat – cepat masukkan ke cetakan kue (kalau ngikutin ala chef Jun Sung ini pake cetakan bentuk wajah Hello Kitty), tunggu dingin, caramel udah membentuk wajah imutnya Hello Kitty, lalu bungkus memakai kertas roti, jadi deh permen homemade hihihi.. Tapi hati – hati ya.. makan permen karamelnya jangan berlebihan, waspada diabet.

Source : http://www.thekitchn.com/ wajah hello kitty-nya dibungkus kayak gini, bisa kebayang gak kira2 ? :p
Source : tenasia.hankyung.com
Kalau pasangan bisa masak enak juga ya.. bisa gantian yang masak :p

2. Lemon Snowball Cookies

Untuk resep yang satu ini sebenarnya udah lama mau posting, tapi apa daya banyak alasan gak di posting – posting juga, malah akhirnya baru bisa ditulis di post ini. Resep ini aku temuin dari pinterest, liat resepnya gak gitu sulit, dan hasilnya banyak yang suka! mau coba bikin juga gak? Resep aslinya bisa cek cookingclassy.com, dan aku sebenarnya cuma recook aja, dan ini versiku walaupun gak mengubah resep asli, tapi asli cookies campuran lemon ini enak pakai banget! ini resepnya ya :

Bahan :
282 g tepung terigu
24 g maizena
¼ sendok teh garam
8 Ons butter
84 g gula halus
4 sendok teh lemon
2 sendok teh ekstrak lemon
2 sendok teh ekstrak vanilla
68 g almond ( cincang kasar)
180 g gula halus, untuk coating.

Cara membuat :

1. Campur jadi satu tepung, maizena, garam.
2. Dengan wadah terpisah dari nomor 1, gunakan mixer kecepatan sedang
untuk campuran butter ( mixer butter sampai creamy, kira – kira 20 detik),
lalu campurkan 2/3 cup (84 gr) gula halus. Kemudian campurkan lemon,
ekstrak lemon, dan ekstrak vanilla. Campur/di mixer jadi satu dengan
kecepatan rendah.

3. Masukkan tepung ( tepung pada nomor 1) tumpahkan perlahan sambil di aduk,
sampai tepung habis dan tercampur rata.
4. Masukkan almond yang sudah di cincang halus
5. Tutup wadah dengan menggunakan plastic wrap, dinginkan di dalam kulkas
hingga 30 menit.
6. Cetak kue, kemudian letakkan diatas Loyang yang sudah dilapisi silpat atau
diolesi mentega terlebih dahulu, panggang dalam oven sampai kuning
keemasan.
7. Setelah matang, biarkan dingin kemudian gulingkan kue kedalam gula halus.
8. Simpan dalam toples kedap udara

Recipe Source: Cooking Classy

Coatingnya kurang banyak… -.-
campuran lemon dan almond-nya bikin kue putri salju ini punya cita rasa unik.

3. Roti dibentuk unicorn ala – ala

Namanya juga anak – anak yaa.. pasti niru idolanya deh, seperti yang pernah aku ceritakan sebelumnya tentang Aya yang pernah ketemu Naura (ceritanya disini). Naura bercerita kalau dia suka sama Unicorn, jadilah Aya latah suka unicorn juga.. dan entah dapat ide darimana tiba – tiba dia bikin roti dibentuk Unicorn ini, dan satu kue lagi yang dibentuk seperti cake, semuanya terbuat dari roti.

Roti ini dibentuk kepala Unicorn sama Aya, tanduknya terbuat dari wafer, susu coklat untuk matanya, dengan baluran butter pada pinggirannya bikin roti ini mirip cake ala Aya hahahaha…
Cake ini juga terbuat dari roti, hasil karya Aya juga, pasangannya si Unicorn ini ya, hehe.. roti yang dibentuk bulat berlapis – lapis ini dibalut butter,keju, dan siraman susu coklat diatasnya sebagai topping. ^ ^

Aku sendiri tau unicorn pertama kali dari film kartun, ditambah film – film sejenis Harry Potter, Narnia, dan beberapa film dongeng lainnya yang kehadiran makhluk mitologi bertanduk di dahinya ini kadang muncul.

4. Dorayaki

Source : http:/lovjub.exblog.jp/i5

Dorayaki yang dikenal juga dengan nama mikasa ini dibuat dari adonan castela (castela adalah kue bolu dari Jepang, berbentuk persegi panjang yang dibuat dari gula, telur, tepung terigu, dan mizuame (gula cair dari pati). Castella terkenal sebagai kue khas Nagasaki, walaupun kemungkinan besar berasal dari Spanyol, dan dibawa ke Jepang oleh misionaris Portugis pada abad ke-16.

Nama “Castella” berasal dari bahasa Portugis pão de Castella (roti dari daerah Castilla). Castella umumnya dijual dalam kemasan kotak berbentuk persegi panjang, dan disebut castella batangan (sao castella). Selain itu, baby castella (castella berukuran mini dengan bentuk berbagai karakter anime yang populer) banyak dijual di kaki lima sewaktu ada matsuri.
Sumber : Wikipedia
.

Dorayaki mulai diperkenalkan oleh perusahaan kue Usagi tahun 1914 (Wikipedia). Pertama kali aku tau dorayaki Ini dari film Doraemon. Dulu waktu kecil sih kebayang dorayaki itu pasti enak banget, lihat kuenya mirip pancake, teksturnya kayaknya lembut banget.. Sekarang dorayaki banyak dijual, resepnya tinggal nanya pak Google kalau mau bikin sendiri, tapi aku cukup beli aja, sampai sekarang belum tergerak pengen bikin sendiri hahaha..

Kira – kira segitu dulu deh inspirasi cemilan yang aku simak dari drama/film/sosmed, kalau kamu sendiri gimana? film atau drama apa yang ngeliat makanannya jadi pengen makan/bikin juga?. Lumayan kan buat nambah postingan di Instagram kalau dapat makanan/minumannya, jadi niatnya makanannya buat di foto atau di makan? Ya mending makan sambil di foto dong.. hahaha..

Our Recent Special Day in Blooming October

Udah di penghujung Oktober, buka lembaran baru lagi di November. Seperti biasanya, November aku cerita Aya yang akan ulang tahun, tapi untuk sekarang belum bisalah yaa cerita ulang tahunnya, karena ulang tahunnya aja tanggal 30 November, hahaha kode keras banget ini :p. Jadi karena Oktober ini masih ada sodaraan sama september jugaa.. Jadilah aku mau cerita juga ada apa kami di September ceria.. Random gitulah ya ceritanya..

Jadi mau makan dimana?

Kira – kira tanggal 9 September yang lalu, aku diajak adekku dan tante ( bagi aku ini mendadak) ke Cilacap, sebenarnya rencana ke Cilacap ini untuk acara tunangan sepupu, semua keluarga inti ikut acara tersebut, tapi aku, adekku gak diajak, jadi tenang – tenang aja ga ikut, tapi ternyata… saat itu juga aku harus packing dan ikut ke Cilacap, padahal udah malam, Faeyza udah tidur.. Ya ampun.. Aku gak biasa pergi mendadak gini.. Hahaha..

Singkat cerita, besoknya pagi – pagi baru deh kami melakukan perjalanan ke Cilacap. Sarapan juga belum sempat, makan ceplok telur aja hahaha.. Jadi selama menuju perjalanan ke Cilacap, kami sempatkan mampir dulu di Nasi Jamblang ibu Nur, lumayan enak – enak makanan disini, harganya juga masih ramah di kantong, tapi berhubung semua ditanggung tanteku, jadilah kami ini makan dan jalan – jalan gratisan hahaha..

Banyak Menu Nusantara ala Sunda, dan jujur aku suka semuanya.. lupaaa menu – menunya apa aja waktu itu, tapi sarapan waktu itu aku pilih menu seperti di foto ini.
Udah kenyaang.. Alhamdulillah.. lanjut perjalanan lagi ^ ^

Selama di Cilacap, aku malah ngerasa ga ada makanan enak, maaf yaa.. Maaf kalau dibilang ga enak hahaha.. karena kami saat itu muter – muter sana sini gak ada tempat yg nyaman untuk makan padahal udah browsing, waktu itu karena kami berpikiran Cilacap dekat dengan laut, jadi udah membayangkan makan sea food yang segar dan enak. Tetep aja udah browsing muter sana sini.. Penemuan kami gak memuaskan, sampai akhirnya kami makan di resto yang kira – kira tempatnya nyaman, ada lesehan juga.. Udah lapar ya bro.. Udah bayangin sea food dengan nasi panas , hmm.. Siap – siap sea food jadi santapan kami.. Hihi.. Tapiii bayangan ga sesuai kenyataan, tetap aja gak memuaskan >.<, nasinya bukan nasi baru, seperti nasi bekas angetan (udah matang, tapi karena udah dingin, dihangatkan lagi, jadi aroma nasinya juga udah gak enak). Gaya makannya sih kekinian, sea food diletakkan diatas kertas, semacam kertas roti yang diletakkan berlapis - lapis, tapi sayang sea foodnya gak segar dan gak enak, kecewaaaa.. hiks..

Horror Time : Ketika Benteng tempat pertemuan dua dunia

Setelah makan, langsung capcuz aja ke hotel, karena acara tunangan berlangsung di malam hari, sempatkan deh sore – sore ngajak Aya, Fa, dan Ibra jalan – jalan dulu, lumayan kan cuci mata ke tempat wisata Cilacap walau cuma sebentar dan gak banyak..(maklum niat ke Cilacap untuk acara tunangan sebenarnya) hehe.. Jadi kalaupun mau jalan – jalan gak bisa ke banyak tempat, paling – paling juga ke tempat wisata yang dekat dengan hotel.

Pilihan kami waktu itu jatuh pada Benteng Pendem, dan pantai Cilacap yang lokasinya berdekatan (bersebrangan). Benteng bekas peninggalan Hindia Belanda ini dibangun tahun 1861, lokasinya gak jauh dari pulau Nusa Kambangan, bersebelahan dengan area benteng pada lahan milik pertamina (ada tempat penyimpanan minyak raksasa). Tapi yang namanya benteng, jelas fungsinya sebagai tempat pengintaian dan pertahanan akan ancaman musuh pada masa penjajahan waktu itu. Beberapa ruangan yang aku temui misalnya ruang tahanan, ruang akomodasi, gudang, dan ada beberapa ruang lainnya secara keseluruhan terasa suram dan daya magis yang kuat, jadi kami gak mau menjelajah lebih jauh karena waktu juga udah menjelang magrib, makin malam dan gak ada guide, bikin kami makin gak nyaman dilingkungan benteng ini.

Sepanjang mata memandang dikawasan yang dulunya merupakan markas pertahanan Belanda ini, yang kutemukan hanya peninggalan bangunan – bangunan tua yang kusam, tak terawat, gelap, aku kok jadi ngerasa kalau dulunya disini banyak orang – orang yang disiksa atau luka – luka, entahlah.. Ini hanya perasaanku aja.. Sayangnya karena gak ada guide yang mengantarkan kami dan menjelaskan apa dibalik cerita benteng pendem ini, jadi nebak – nebak sendiri apa aja yang kami temui saat itu, padahal sebelum masuk harus bayar Rp.5000/orang, baiklah.. mungkin terlalu murah untuk biaya perawatan kawasan wisata Benteng Pendem ini. Menurut aku Benteng peninggalan zaman Belanda ini berpotensi menjadi daya tarik pesona wisata di Cilacap, tapi kenyataan yang aku temui gak seindah bayanganku, rumput liar dimana – mana, tanaman kering, bangunan tua yang menghitam, sungai yang kotor, gak terawat banget deh..

Booo… hati – hati kalau kesini harus rame – rame yaa.. jangan sendirian. Fotonya iseng sekalian aku edit begini, hahaha..
kalau terawat tempat ini indah banget..

Berjalan melalui ruang tahanan, ruang dapur, ruang akomodasi, ruang pengintai, nafasku perlahan terasa sesak, entah kenapa… Tiba – tiba Aya malah pucat dan keringat dingin.

” Aya lihat apa?” aku tanya karena ‘merasa’ juga dan khawatir Aya gak kuat
” Aya lihat ada cewek disamping Aya agak membungkuk sambil pegang perutnya”, tanteku yang punya indra ke langsung nyambung ucapan Aya.
” iya, dia lagi kesakitan”.

Deg!

Mungkin karena menjelang malam juga ya, jadi suasananya makin gak nyaman.

” Ayo pulang!” kata tanteku.
” Aku lihat banyak di ruang tahanan itu”..

wooaahh.. parno…! tanpa basa basi aku setuju langsung pergi aja dari tempat ini (Aya makin pucat, kami pergi bertujuh saat itu, dan diantara kami yang bisa ‘lihat’ cuma dua orang). Kami berjalan pelan pengen cepat dari kawasan benteng ini, hawa panasnya makin gak enak, pas kami mau keluar malah liat seekor kijang gede dan tinggi sedang menatap kami, baru kali ini aku lihat kijang yg gede dan tingginya kira – kira mencapai setinggi 160an cm.

Foto ini masih belum parno, jadi tetep yaa pasang senyum difoto hehe..
Lihat deh bangunan bentengnya, keliatannya kokoh.. tapi sayang gak terawat.

Pada waktu kami mendekati pintu keluar Aya masih keringat dingin, sambil dibantu memperkuat diri dengan bacaan doa – doa, syukurlah semua berjalan baik – baik aja. Setelah keluar dari Benteng Pendem barulah aku browsing, ternyata Benteng ini salah satu lokasi untuk acara uji nyali, aaiiihh.. Aku gak pernah nonton acara tersebut, tapi wajar juga kalau dijadiin lokasi uji nyali, gak usah nunggu malam, sore – sore aja udah terasa banget hawa gak enaknya, kayaknya gak pengen lagi balik kesini kecuali Benteng Pendem ini dirawat jadi menarik dan cantik.

Karena lokasi pantai bersebranga sama lokasi Benteng, jadi tetep narsis dulu walaupun baru melewatkan hal yang ga enak tadi hehe..
Syukurlah semua baik – baik aja ^^

Why a girl get a period ?

Kayaknya sekarang ini udah makin jarang orang cari info/baca buku/majalah/tabloid ya? (tapi mungkin juga aku salah hihihi..), dipastikan lebih banyak baca informasi melalui media online, iya sih.. aku juga gitu berasa sekarang lebih praktis mau cari info lewat media online, termasuk pertanyaan – pertanyaan Aya yang akhir – akhir ini tentang dunia reproduksi. Aku seneng karena aku orang pertama tempatnya bertanya, khususnya mencari informasi tentang reproduksi dan sejenisnya. Pasti kan semua parents pengennya gitu kaan… parent sebagai sumber info utamanya.

Pertanyaan dimulai dari ‘masa periode’nya cewek, sampai mengapa bisa ada bayi di Rahim ibu?? Nah.. nah.. gelagapan awalnya dengan pertanyaan itu, kayaknya kok cepet amat ni anak udah gede, emak baper sih awalnya hahaha.. anggap anaknya masih kecil terus, tapi baiklaah.. karena reproduksi juga bagian dari tubuh kita sendiri, tentu aja aku jelaskan melalui pendekatan agama, kaca mata kesehatan, dan masuk deh ke pelajaran Biologi… dibantu media online tentunya supaya Aya gak bertanya – tanya, kalau ada gambarnya atau videonya kan jelas, (yang penting juga secara penyampaiannya disesuaikan dengan usia dan bahasanya gak diplesetin macam – macam yaa..hahaha..), dan dilalah dapat info juga dari buku import ini, dikasih pinjem dari Om Yuga, buku ensiklopedia. Karena buku pinjeman, jadi soal harga dan beli dimana aku gak tau hahaha.. tapi buku full colour setebal 288 halaman ini emang keren banget, ideal untuk cari jawaban yang kebanyakan ditanya anak, misalnya pertanyaan tentang bumi dan planet, ilmu pengetahuan, tentang alam, dunia kehidupan binatang, tubuh manusia, sejarah.

Dari buku terbitan Chancellor Press ini terlalu berat untuk anak TK apalagi bahasanya berbahasa Inggris, kecuali emang anaknya yang berbakat jago baca dari kecil dan udah terbiasa dengan Bahasa Inggris sih gak masalah yaa… Kalau untuk anak SD ideal banget buat nambah – nambah wawasan, karena isi bukunya memang banyak keterangan melalui gambar, berwarna, dan sampulnya ‘hard cover’. Hmmm… kenapa ini malah review buku yak? Hahaha.. tapi sih sebenarnya mau cerita kalau pertanyaan – pertanyaan anak itu juga bisa jadi bahan belajar untuk orang tuanya. Informasinya sebaiknya sih gak cuma dari online aja, tapi dari offline juga. Jadi gimana? ada yang sama mulai dihujani pertanyaan dari anak tentang dunia reproduksi dan sejenisnya?? kalau ya.. sharing yuk.. 😀

Kalau lagi nge-drama

Udah lama gak cerita tentang drama di blog, dan rasanya memang udah lama banget aku gak nge-drama, zaman Aya masih kecil aku termasuk rajin nge-drama Korea sambil baper – baper sendiri, setelah lahir Fa hampir dikatakan gak sempat nonton. Lama – lama kangen juga pengen nge-drama, apalagi sekarang ini racunnya banyak hahaha.. misalnya.. teman – teman di grup yang kadang bahas drama Korea yang baru ditontonnya, ditambah gambar – gambar oppa – oppa masa kini, bikin jantung hati adek gak kuat bang! hahahaha… Untuk yang ini untungnya pak suami bisa memaklumi istrinya, maafkan aku pak suami hahahaha… Berhubung akhir – akhir ini di grup (dan beberapa teman – teman di sosmed) kadang gencar banget promosi drama Koreanya, jadiilah aku beneran penasaran, download deh applikasi Viu, demi oppa bisa hadir setiap saat di henponkkuuhh hahaaha.. Dan norax to the max lah akhirnya saya.. begitu banyaknya drama – drama kesayangan disana, sampai bingung aku mau nonton yang mana. Oyaaa.. skip dulu cerita nonton via applikasi, sebelum download applikasi, aku sampe merayu – rayu pak suami minta dibelikan CD player (yang lama udah rusak), biar bisa nonton Drakor, apalagi kalau pak suami lagi di Solo ( halah.. kenapa jadi omong pak suami sih, biasanya juga papayaza haha..). Tapi sekarang malah bisa nonton dimana – mana karena Viu.

Terus lagi nonton apa sih.. yang bikin sampe aku gak mau ketinggalan???… ada deh kakak…

Yang pertama While You Were Sleeping…

Pertama kali denger judul ini aku malah ingetnya film Sandra Bullock dengan judul film yang sama, While you were slepping (1995), tapi ternyata yang ini versi Koreanya, dan liat pemainnya Bae Suzy yang cantik manis, dipasangkan dengan Lee Jong Suk, langsung deh mata seger liatnya hahahaha…

source : Pinterest

Suzy ( Nam Hong – Joo) yang bisa melihat masa depan lewat mimpinya, dan dia sering merasa was – was dengan mimpinya sendiri karena pasti akan jadi kenyataan, bahkan dari mimpinya seolah Hong – Joo jadi manusia cctv, karena bisa memata – matai kebiasaan dan keberadaan Jung Jae Chan ( Lee Jong Suk) di rumahnya, seorang jaksa yang suka selfie ini ternyata termasuk pria gak rapi dan jorok hahahaaha… Jung Jae Chan ini malah tetanggaan sama Nam Hong Joo, dan secara kebetulan mereka mengalami mimpi yang sama. Aku pikir mereka berdua aja yang punya kemampuan bisa melihat masa depan lewat mimpi, ternyata ada satu orang lagi yang bisa melihat masa depan lewat mimpi, yaitu Jung Hae In ( Han Woo Tak), polisi kece yang bisa melengkapi mimpi dari Nam Hong Joo dan Jung Jae Chan. Mereka bertiga jadi tim yang solid untuk menghindar bahaya yang mengancam, dan menolong orang – orang yang terlibat dalam bahaya. Melalui mimpi – mimpi mereka jadi saling melengkapi informasi yang diperlukan.

Source : korea.iyaa –
jung-hae-in-polisi-tampan-di-drama-sbs-while-you-were-sleeping
Source : korea.iyaa –
jung-hae-in-polisi-tampan-di-drama-sbs-while-you-were-sleeping
Karena mereka bertiga merasa punya kesamaan, yaitu bisa melihat masa depan lewat mimpi, jadilah mereka sering ketemuan..

Satu lagi!.. While you were sleeping ini ceritanya bukan cuma menegangkan aja, tapi juga ada misteri – misterinya.. lucunya juga dapat, romantisnya juga kena.. Aku paling suka adegan gandeng tangan antara Nam Hong Joo dan Jung Jae Chan di episode ke 5. Keraguan dan ketakutan Nam Hong Joo langsung cair ketika semangat dari jaksa ganteng Jung Jae Chan datang menggandeng tangan Hong Joo. Dari adegan ini kayak ngasih tau kalau memberi dukungan pada seseorang itu sebenarnya dari tindakan yang sederhana, tapi hasilnya bisa luar biasa. Jadi kalau mau kasih dukungan juga pinter – pinter liat situasi yaa… kalau gak, bukannya ngedukung, malah bikin kacau hahahaha…

Yang kedua.. Temperature of Love.

Source : SBS & Korea.iyaa

18 September 2017 Temperature of Love tayang perdana di SBS, dan aku lihat cuplikan drama ini pertama kali dari channel S-one di 164. Pas baru lihat.. aduh.. love – love lihatnyaa.. Cuma tayang kapan??? Udah di inget, tapi lupaaaaa lagi hahaha.. sampe akhirnya cek di Viu, seneng banget Drama tjakep ini ada!.. gimana gak jatuh cinta cobaaaa??? Kisah chef yang ganteng dengan penulis yang idealisme, belum lagi lihat makanan – makanannya yang di garnish sempurna.

source : pinterest.
siap – siap cuci mata nonton drama ini, selain lihat chefnya, juga makanan – makanannya yang bikin gak bisa kedip ngeliatnya hihihi..

Chef On Jung Sun ini walaupun masih muda tapi udah berkarakter banget, mungkin karena tempaan situasi dan kondisinya yang selalu lihat ibunya mendapat KDRT yang dilakukan ayah Jung Sun, ketika On Jung Sun masih kecil. Tapi yang jadi pertanyaan, kenapa pada waktu dia udah berhasil membangun restoran “Good Soup”nya masih begitu dingin dengan ibunya sendiri??? Gak terima kalau ibunya dikasarin gitu, walaupun ibunya mungkin punya kesalahan di masa lalu, gak asik banget deh kalau ibunya di kasarin, tapi si ibu juga ampun.. ampun.. masih aja ganjen hahahaha.. pacaran sama yang lebih muda, centilnya itu gak ketulungan, ini juga mungkin yang bikin On Jung Sun ilfil punya ibu centil begitu ya? hahahaha…

source : Pinterest
yang satunya CEO yang baik hati, yang satunya lagi chef berkarakter..

Kedewasaan Jung Sun ini ternyata jadi kebawa suka sama wanita yang usianya lebih tua daripada usia dia sendiri. Berawal chat di dunia maya, Lee Hyun Soo menggunakan nama Jane, bertemu dan ngobrol dengan Chakhan Seupeu, yang gak lain adalah chef On Jung Sung, pemilik Good Soup. Akhirnya mereka ketemu di dunia nyata, ketika lagi ada acara lari bersama di malam hari. Dari sanalah mereka kenal dan mulai dekat, jadilah berlanjut si chef ini “nembak” Hyu Soo.. terlalu dini sih menurut aku, mereka baru kenal tapi si Jung Sun udah nembak, tapi mungkin ini juga yang dinamakan cinta pada pandangan pertama ya.. ga tau juga.

pinterest.
Bunga cantik ini tumbuh teratur di dinding bebatuan. Dari bunga ini jadi penghubung diantara dua pria terhadap Hyu Soo

Yang jadi perhatian lagi adalah bunga yang nempel di dinding bebatuan ini jadi semacam penghubung antara Hyun Soo dengan dua cowok ganteng, Mr. Park, CEO yang baik hati dan Chef ganteng On Jung Sung, dan lucu juga dua cowok itu jadi perhatian sama bunga pink ini hihihi…

Ohyaaa… dari drama ini juga jadi ngerti kalau drama – drama Korea yang kita tonton banyak dramanya juga, alias persaingan antar penulis yang ketat, belum lagi ngejar rating, kalau gak sesuai apa yang penulis tulis bikin nyesek juga, alasan inilah yang bikin Hyu Soo keluar dari team karena tulisannya banyak diubah tanpa persetujuan, dan gara – gara mengejar jadi penulis terbaik sahabat Hyu Soo, Jo Bo Ah (Jing Hong-A) malah iri sama Hyu Soo, karena Hyu Soo sempat menang disalah satu kompetisi menulis, selain itu Hyu Soo jadi pusat perhatian para cowok – cowok ganteng. Ditambah cinta Jing Hong ditolak sama On Jung, kasian juga siikk.. omongan On Jung itu terlalu menohok bagi seorang wanita hahaahaha… tapi salahnya Jing Ho jugaa kenapa terlalu self-centre banget sih neng.. kan si abang jadi eneg.. hehehe…

Yang ketiga.. Kisah dari Turki

Negara Turki yang terkenal dengan sebutan transcontinental ini sepanjang drama yang aku temui banyak berlatar belakang pantai, keliatan memang Turki indah dengan pantai – pantainya itu, bisa dimaklumi juga secara wilayahnya berada di dua benua, yaitu benua Asia sekaligus di Eropa.

source : pixabay

Aku gak banyak cerita tentang drama Turki ini, karena semua yang aku tonton juga keluaran drama udah lama, salah satunya Ask-1 Memnu ( Forbidden Love ) dan Kuzey Guney. Keduanya aku tonton dengan alasan yang sama, karena ada aktor Brad Pitt-nya Turki, yaitu Kivanc Tatlitug hahahaha… Tadinya gak kenal siapa sih dia.. tapi pas nonton Ask-1 memnu itu langsung tertarik.. ternyata memang Kivanc ini punya daya Tarik tersendiri hahaha..

Source : aztecatrece – kuzeyguney

Kisah Forbidden Love, Kivanc berperan sebagai anak angkat yang jatuh cinta dengan ibu tirinya, kisahnya jadi rumit, dramanya ngena banget.. bikin penasaran. Kalau Kuzey Guney kisah keluarga. Kuzey dan Guney ini kakak adik yang mempunyai sifat berlawanan, jatuh cinta pada satu wanita, dan persaingan kakak adik itu terus berlanjut. Bedanya antara kedua drama tersebut.. Forbidden Love endingnya sedih, gak happy, kalau Kuzey Guney ini happy ending.

Nah kan.. malu aku sama pecinta drama Turki kalau sok nge review haahhaha.. karena baru ngikutin dua cerita aja, dan gak gitu tau seluk beluk drama Turki. Tapi sebenarnya ini bukan review, cuma ocehan aja, gak mau nyimpan sendiri cerita – cerita drama menarik ini, kalau kamu ada cerita drama menarik lainnya bagi – bagi info dong hehehe… Oya.. buat yang mau nonton drama Turki sekaligus drama Korea dengan subtitle Inggris, coba cek ke wlext.net, kayaknya seru.. Selama ini aku nonton dari Viu, ada yang pernah nonton melalui wlext? Bagus gak sih? Share disini yaa…

Conflict is drama, and how people deal with conflict shows you the kind of people they are.

Stephen Moyer

Warisan untuk Aya

Kalau ada pakaian yang udah gak kepake lagi dan masih layak pake, seringnya pasti kita berikan pada orang lain yang membutuhkan kan? dan jawabannya pasti “ya”.

Nah, kali ini aku ngasih bukan untuk orang lain, tapi untuk Aya. Udah mulai lhoo aku dan Aya ini bisa tuker – tukeran baju, tas, sepatu, hihihi.. asik kan? :p. Jadi kalau ada baju lawas yang masih cantik jangan buru – buru digusur, pilih – pilih dulu.. kalau modelnya masih oke, warnanya masih enak dilihat, bahannya juga masih nyaman, bisa diwariskan ke anak sendiri. Eiittss.. ini bukan karena pelit lhoo… tapi karena model pakaiannya lucu dan masih dianggap layak pakai.

Jadi nih ceritanya.. aku lagi bongkar – bongkar lemari, sortir sana – sortir sini, mana yang udah gak layak pakai dijadiin lap, hahaha… mana yang masih layak pakai dan mau dikasih ke orang lain disusun rapi, nanti kalau ada yang butuh tinggal angkut. Ada juga beberapa yang masih baru tapi lupa dipake, ada nih yang gini? Ada! hahaha.. kalau bagian yang ini harap maklum, sindrom berasa gak punya baju :p, padahal baju dah bejibun di lemari hahahaha… jadi pas udah bongkar – bongkar untuk ditata ulang, nemu aja yang masih baru. Kalau masih pantes aku pake aja, tapi ada juga beberapa model pakaiannya yang ngerasa udah gak cocok untuk aku, maklum juga yak.. sadar diri, factor U tidak bisa dibohongin hahahaha… jadi aku keep dulu, yang nantinya bisa dipake untuk Aya.

contohnya ini.. yang paling atas, itu dress, panjangnya selutut, masih cantik dan udah cukup dipake Aya. Yang motif monochrome penuh warna itu modelnya mirip – mirip tunik, masih agak kegedean untuk Aya, tapi aku masih suka tunik cantik ini. Kain berwarna hijau, itu rok, beli dimana.. aku lupa, dan belum pernah dipake sejak beli hahaha.. kalau kain pink yang paling bawah.. itu baju bermodel ‘you can see’.. model rampelnya banyak.. cocok untuk yang bertubuh kurus. eh tapi kalau aku pake ini masih ditutup pake outer kok…

Kadang Aya ini lucu.. kalau mau pergi masih suka bingung pake baju apa, nanti kalau aku dah pilihin, eh malah gak dipake. Kadang aku bosen sama penampilannya yang seringnya pake itu lagi, itu lagi, padahal pakaian lainnya masih banyak, belum lagi aksesoris pakaian/celana (contoh : bolero, legging) yang aku kasih, kan bisa ganti – ganti gitu pakenya.. lumayan juga kan.. jadi gak pake yang itu – itu aja. Jadi aku juga suka pengen gitu dandanin Aya, cuma sekarang bedanya harus sedikit tricky… aku pilihin dulu bajunya, di mix and match sama pakaian yang aku wariskan, terus tanya pendapatnya “suka gak gaya bajunya kalau dibikin begini?” kalau setuju.. aku pisahkan, aku gantung di lemari gantung.. nanti kalau mau pergi tinggal pake, gak pusing mau pake yang mana. See… termasuk mengurangi tugas emak kan?? hahaha…

Kadang kalau pergi, Aya lebih milih berhijab, untuk hijab ini aku gak pernah maksa kapan dia mulai mau pake, karena untuk saat ini hijabnya masih lepas – pakai. Ya ga apalah yaa.. yang penting udah ada keinginan belajar pakai hijab, cuma memang aku sarankan agak tegas, nanti kalau udah usia baligh harus pake dan gak boleh lepas – pakai – lepas – pakai kayak sekarang ini, semoga aja kedepannya Aya bisa lebih istiqomah ya.. Aamiin.

Gak pernah maksa Aya untuk berhijab. Alhamdulillah, selama ini kalau lagi pake hijab atas keinginannya sendiri.
Kadang – kadang jadi seru juga kalau lagi milih – milih mau pake warna jilbab yang mana..
Udah mulai sulit cari size pakaian untuk Aya, kalau milh size untuk anak seringnya kependekan walaupun masih muat, tapi kalau milih yang panjang, modelnya kayak ibu – ibu.. gak asik banget kan? akhirnya pilihin kulot anak aja deh, dipadupadan sama blouse berbahan katun atau rayon, atau berbahan spandek. Simple dan masih sesuai dengan usianya.
Ini salah satunya jilbab yang aku wariskan untuk Aya.. masih cocok kan?? hehe…

Kalau tentang jilbab, aku udah sering tuker – tukeran jilbab sama Aya, atau bahkan ada beberapa juga yang aku udah turunkan untuk Aya. Yang penting Aya mau pakai hijab dan merasa nyaman, baik nyaman dari segi bahan, motif, warna, karakter, dan sikonnya (sesuai kegiatan dan acara). Padu padan semua itu aku sesuaikan juga seperti yang Aya mau, karena kalau gak… mukanya bisa berlipat ganda dan mahal banget senyumnya hahaha..

Ternyata seru juga sih memang milih – milihin pakaian dan atau hijab untuk anak sendiri, berhubung Aya juga masih cuek penampilannya mau gimana, tapi juga udah gak mau diatur dalam berpakaian, jadi kuncinya : kita dandanin, setelah itu tanya pendapat dia. Gak bisa tuh sambil nge’mix and match gitu langsung melibatkan Aya, dia gak mau.. pasti jawabannya “terserah mama” ya ampun kak.. *sigh

Hmm.. Tau gak kenapa gitu rempongnya untuk urusan baju aja? Karena kalau udah buru – buru pergi terus masih repot sama urusan baju, aku kelimpungan sendiri, jadi mending aja kalau lagi santai aku padu padanin pakaiannya, malah seneng kalau lagi santai sambil cocokkin baju Aya. Dan aku yakin kok.. nanti kalau udah makin gede juga udah makin ngerti mix and match bajunya mau kayak apa.

error: Content is protected !!