Obrolin penyanyi cilik

Penyanyi cilik untuk saat ini bisa dikatakan jarang banget ya.. beda waktu zaman aku kecil dulu, karya – karya Papa T Bob lumayan menggema kemana – mana, sebutlah nama Agnes Monica yang sekarang lebih dikenal dengan sebutan Agnez mo, dulu terkenal dengan acara Tralala – trilili-nya, terus ada Trio Kwek – Kwek, Melisa yang nyanyi abang tukang baso, dan lainnya… Makin kesini penyanyi anak – anak makin berkurang, muncul lagi kira – kira tahun 1999 Sherina Munaf dengan lagunya andai aku besar nanti, ada temenku waktu itu bela – belain ikutan antri beli tiket demi “Petualangan Sherina”, padahal waktu itu sempat barengan lagi tenar – tenarnya Harry Potter… Setelah The Philosopher’s stone dan The Chamber of Secrets, yang barengan dengan film Petualangan Sherina kalau gak salah : The Prisoner of Azkaban. Berhubung waktu itu lagi nge’hitz banget Harry Potter aku lebih milih nonton Harry Potter hihihi.. maafkan yaa bukan maksud gak cinta produk karya anak bangsa, tapi kan aku waktu itu udah terlanjur baca bukunya, jadi penasaran versi filmnya beibeh.. :p.

pixabay

Setelah Sherina gede, penyanyi anak seolah tenggelam lagi, tapi tau – tau aja mendadak muncul nama Justin Bieber dengan lagu pertamanya “Baby”… sering banget waktu itu dengerin lagunya dimana – mana, awalnya gak tau emang ini siapa yang nyanyiin ; “ You know you love me, I know you care, Just shout whenever, and I’ll be there. You are my love, you are my heart and We would never ever ever be apart. Babby.. Baby.. Baby Ooh..” Ya ampun beneran deh waktu itu aku jadi hapal lyric lagunya nanggung.. sering merhatiin bagian kata – kata baby – baby ooh –nya aja hahahaha… Gak lama si Justin ini muncul, ada lagi yang baru yaitu One Direction.. nah bagian One Direction ini aku gak gitu merhatiin banget banget, gak kenal akrablah kami waktu itu.. hahaha.. judul lagu pertamanya One Direction itu apa sih?? Up All Night ya??? Maafkan aku lah beibeh.. waktu itu aku udah gak merhatiin kamu hahahahha.. #dilemparmikrofon :p.

Kalau diperhatiin penyanyi cilik dari Indonesianya nih kok malah gak kedengeran ya??? Apa aku yang udah gak merhatiin lagi?? Dilalahnya ternyata bener.. faktor U itu memang menentukan tau gak-nya penyanyi baru hahahahaha… tiba – tiba Aya suka nyanyi – nyanyi lagu – lagu Naura, aku sendiri pertama kali tau lagu Naura itu dari radio yang judul lagunya Untuk Tuhan, liriknya manis banget “ Oh Tuhan, ini aku lagi mencurahkan isi hati, jangan bosan mendengarku lagi, aku yang banyak meminta.. “ akhirnya cari tau siapa sih Naura ini, kok tiba – tiba banyak anak – anak yang ngomongin dia. Aya sering ngomong “Naura ini lagi terkenal mama…” oalah gitu tooh… setelah browsing sana – sini Naura ini ternyata anaknya Nola AB3.. sekarang namanya B3. Kolaborasi yang cocok kalau gitu yaa.. antara ibu dan anak sama – sama penyanyi, sedangkan aku dan Aya kolaborasi yang cocok juga, aku mencoba ikut suka Naura juga, jadi aku dan Aya nge-fans sama Naura, kolaborasi yang cocok kan??? hahaha.. maksudnya biar aku bisa nyambung kalau ngobrol sama Aya, aku kan pengen jadi sahabat suka dukanya Aya (dan Faeyza juga) hehehe.. jadi wajib update kesukaan anak, bener apa bener???

Akhirnya karena lagi nge-fans sama Naura, Aya bolak – balik bilang mau beli buku Naura, tapi tiap ke toko buku selalu kehabisan, jadi kalau udah gini manyun aja sambil nonton tv yang nempel di toko buku merhatiin ternyata Naura mau rilis film barunya, aaiihh… mantaplah mamaknya Aya pasti ikutan nonton bareng Aya :p hihihihihi…
Bermanyun – manyun dahulu bersenang – senang kemudian, akhirnya Aya tercapai deh bisa beli buku Naura, harganya IDR 78K, aku mau beliin?? Jangan harap.. emak itung – itungan gini hahaha.. Aya beli pake hasil uang tabungannya sendiri, kumpulin pelan – pelan, dan taraaaa… ini dia bukunya :

Buku Naura kepunyaan Aya, yang satu buku ada tanda tangan Naura, hasil meet & greet 10 Juli 2017.

Malah ada dua buku! Warbiyasak!…

Tiba – tiba ada dua buku Naura ini tentu aja ada ceritanya lagi. Jadi setelah beli buku, Aya malah dapat info dari instagram kalau besok Naura mau meet & greet di Gr*medi* Harapan Indah. Karena kurang yakin aku coba telepon lokasi acara, dan ada syaratnya… yaitu harus beli buku Naura lagi di tempat Gr*medi* Harapan Indah. Oowwhh.. baiklah.. aku sih udah ogah aja mau datang, ya masa gitu harus sampe beli lagi???..

Tapi akhirnya Aya bisa ikutan acara meet & greet, eyangnya ngasih ampao lebaran, lumayan yaa… hahaha…
Talkshow Naura dan fans-nya. Acara mundur 1 jam karena macet yang melanda Naura dan team,

Baca : disini tentang kegiatan ditengah kemacetan

akhirnya bisa foto bareng idola walaupun rame – rame.. ya ga apa jugalah yaa… jadi nambah kenalan hehe..
Setelah acara selesai, mulai deh edisi iseng foto – foto sambil nunggu antrian mau beli burger, maklum udah hampir sore tapi belum makan siang nih.. karena ternyata di sekitar Gr*medi*nya sendiri belum ada restoran atau cafe yang buka hihihi…

Jadi begitulah kira – kira cerita pengalaman ketemu penyanyi cilik idola Aya ini, dan tentunya idola untuk anak – anak saat ini yaa.. yang pasti memang anak – anak di Indonesia ini sekarang lagi gak ada penyanyi cilik, Naura hadir bagaikan oase ditengah padang pasir, anak – anak seperti menemukan dunianya.. idola yang memang untuk anak – anak.

Liburan ke Solo ( Bagian I)

Mohon maaf lahir bathin

Gak terasa puasa udah berlalu, dan lebaran juga udah kita lewati.. mumpung masih terasa semangat lebarannya.. mohon maaf lahir bathin ya.. Mungkin selama ini ada bahasa tulisan di postinganku ini yang ga berkenan, mohon dimaafkan.

By The Way.. Sengaja edisi kali ini aku bagi 3, bukan apa – apa sih.. gak ada alasan tertentu, biar penasaran aja.. :p *sokpedeajaadayangpenasaran hahaha.. Alasan tahun ini kenapa aku ke Solo?? Hmm.. karena ada beberapa alasan sih, karena sebenarnya aku mudik tahun ini harusnya ke Malang, keluarga besar lagi kumpul di Malang. Selain itu lagi ada family gathering juga di Malang. Tadinya udah mau ke Malang, tapi papayaza sempat kasih kabar kalau lebaran ini gak bisa cuti, ya maklum aja.. bagian yang ngurusin tol :p dimana lagi musim mudik merajalela kan.. jadilah cuti atau gak, masih tentative. Karena gak menentu.. akhirnya aku ngalah aja deh, aku, Aya dan Fa ke Solo aja, sekalian nemenin papayaza kalau misal harus lebaran di Solo, maklum di Solo kami gak ada keluarga, jadi murni ke Solo itu sebenarnya mau nemenin papayaza, lumayan juga lah aku dan anak – anak biar lebih kenal Solo lebih dekat kan :p bilang aja mau jalan – jalan #eh hahaha..

Pesawat yang kami tumpangi berangkat jam 13.45 dari Halim ke Bandara Adi Sumarmo Solo, bertepatan Obama yang baru mendarat dari Yogyakarta, sayangnya gak ketemu Obama ya iyalahh… hahaha… paling cuma terasa effectnya aja : rame, suara sirene polisi, agak macet, dan ada beberapa stasiun televise yang meliput.

Perjalanan dari Jakarta – Solo memakan waktu 1 jam 10 menit. Alhamdulillah perjalanan lancar sampai di Solo. Berhubung pas sampe di Solo ini juga udah sore, jadi langsung aja cuzz ke mess papayaza, lumayan hemat biaya penginapan dan dapat pinjaman mobil pula hehe..

Selfie dulu sebelum beranjak dari Bandara Adi Sumarmo 😀
Aya dah bosen… pengen cepat jalan hehe..

Hari pertama di Solo

Setelah mandi dan bersiap – siap cari makan malam, kami malah nge mall ke Solo Paragon, yah.. aku kurang semangat kalau ke mall hahaha.. tapi apa daya.. karena udah malam jadi cari yang gampang aja supaya Fa dan Aya cepat istirahat karena besoknya kami udah rencana pergi dari pagi – pagi banget. Gak banyak yang di cari ketika di Mall Paragon ini kecuali nemuin tukang parkir yang ngarahin parkirnya kayak dalang, lucu aja celoteh si pak tukang parkir ini
“nyalakan lampu dua agar berhati – hati, jangan lupa lapor pak rt pak rw… “ pake logat jawa solonya (apa hubungannya parkir sama pak rt, pak rw hahaha..). Aku bingung awalnya dia omong apa tapi pas di denger lebih teliti bikin ngakak.. sambil mengarahkan parkir celetukannya itu bikin geli “tentukan posisi anda..” hahahaha.. sepanjang markirin mobil pokoknya ketawa mulu…hihihi.. Oya ke mall ini juga maksudnya beli cemilan dan minuman air mineral untuk persiapan besok pagi selama di perjalanan.

ke Yogyakarta

Jam 6 pagi kami udah keluar mess cari sarapan, bingung cari sarapan apa pagi – pagi gini yaa.. gak yakin ada warung makan yang udah buka, akhirnya papayaza rekomendasikan makan soto seger ‘Mbok Giyem’ Tipes. Sebenarnya papayaza udah rekomendasiin makan di soto seger dari kemarin malam, disarankan berangkat lebih pagi karena soto seger ‘Mbok Giyem” Tipes ini cepat habis, buka jam 6 pagi tutup jam 8 pagi.. wow… serame apa sih pikirku, ternyata pas udah di lokasi.. hebat bener nih warung, udah rame aja lhoo pagi – pagi gini, dan wajar memang kalau rame.. karena sotonya memang segerrrrrr… enaakk…! pokoknya mau deh nambah – nambah lagi makan disana, aku sempat icip juga sate otak sapi yang baru di goreng dan rasanya bener – bener mantap! Bikin makan lebih semangat.. nyam.. nyam sebagai ‘new comer’ makan disini, jadi beginilah noraknya aku hahaha..

Sotonya dalam mangkok kecil, tapi isinya padat, keliatannya sedikit, tapi ternyata banyak! kuahnya berlimpah.. enak banget!
Waktu lagi makan, tiba – tiba sate otak sapi ini disajikan, masih panas.. jadi penasaran nyobain.. enaaakk! apalagi pas makan sama sotonya, aduuuhh… ngangenin pengen lagiiii… T.T

Lanjut perjalanan setelah sarapan, kali ini langsung ke Yogya karena udah janjian sama kakak sepupu kalau sempat main ke Yogya mampir ke rumahnya, baiklaahh.. sekalian kan lebaran, bertamu silahturahim. Perjalanan selama ke Yogya sebenarnya lancar, tapi yang bikin macet itu lampu merah, bisa berhenti setengah jam sendiri nungguin lampu hijau, dan ketemu lampu merah ini lumayan banyak, mana juga antriannya panjang banget.. huhuhu.. bikin lama di jalan, untungnya deh bawa cemilan dan minuman, jadi Aya dan Faeyza kalau lapar atau haus tinggal santap aja cemilan dan minumannya.

Perjalanan dari Solo ke Yogya kalau dihitung – hitung sama macetnya total jadi dua jam, sebelum berkunjung ke rumah sepupu kami meluncur dulu ke Taman Sari (karena rumah sepupu dan Taman Sari dekat). Hmmm… disarankan kalau ke Taman Sari sebaiknya bareng guide lokal disana, karena kalau gak… kita gak ngerti mau ngapain, cuma muter – muter gak jelas dan gak ngerti sejarah tentang keindahan dan kejayaan di zaman Raja Mataram.

Taman sari mempunyai arti “taman yang indah”, mempunyai kisah yang menarik menurutku. Ketika guide menceritakan bagaimana indahnya Istana ini dikelilingi air dan danau buatan, jadi istana ini juga disebut istana air. Layaknya seperti fatamorgana, jika dilihat dari jauh istana ini seperti berdiri diatas air. Selain air, bunga – bunga juga terhampar luas di istana ini, uuhhmm.. kebayang kan indahnya warna warni bunga yang menghiasi sekitar istana. Wah… ceritanya panjang nih kalau Cuma cerita Taman Sari aja.. asli ceritanya bagus lhoo… seriusan ini! berkeliling mengitari istana air sambil mendengar guide bercerita seperti berbalik ke tahun 1758, andaikan ada pintu kemana sajanya doraemon pasti aku betah berada di Taman yang dijadikan tempat rekreasi dan kolam pemandian bagi Sultan Yogyakarta dan keluarganya ini. Gimana gak betah coba??? dari cerita guide, dulu disekitar pemandian/kolam selalu wangi cendana, air mandinya asli dari sumber mata air yang selalu jernih, belum lagi bunga – bunga disekitar istana… hihihi… bikin betah kan? Kalau sekarang ya gak bisa dikatakan betah, tapi bagus buat foto – foto. Jadi gak heran kalau Taman Sari ini juga sering dijadikan tempat foto prewedding. Seru lah pokoknya… nanti aku ceritain sendiri deh tentang Taman Sari diluar cerita ini yaa… kalau gak halaman ini jadi habis buat ceritanya si Taman Sari aja hehehe..

Walaupun bekas bagunannya udah banyak yang rusak, justru jadi terlihat lebih eksotik.
Kolam pemandian keluarga kerajaan di zamannya.
Ditengah – tengah ini tadinya adalah tempat transit para tamu kerajaan, disini tamu ditanyakan dulu.. mau kemana? ke pemandian, sholat, atau keruangan lainnya yang aku gak hapal semua tempatnya hahaha…

Setelah berputar – putar di Taman Sari, kami langsung ke rumah sepupuku. Alhamdulillah semua lancar dan cari alamat rumahnya juga gak terlalu susah dan gak lama, jadi bisa deh agak lama ketemuan sambil berlebaran, baru kali ini lhoo aku kerumahnya yang di Yogya, biasanya kami bertemu setiap lebaran itu di Jawa Timur. Setelah pertemuan itu sebenarnya masih mau berkunjung ke rumah temannya papayaza, tapi sayangnya gak bisa karena temannya papayaza ini lagi ada tamu. Ya udah lah.. daripada bengong gak tau kemana akhirnya kami ke Candi Prambanan. Oyaa… sepupuku ini sebenarnya rekomendasikan ke Breksi. Breksi tempatnya juga gak kalah cantik.

Foto – foto 🙂

Candi Prambanan

Sebenarnya aku udah pernah berkunjung ke Candi Prambanan zaman waktu masih sekolah dulu. Candi Prambanan yang dulu dan sekarang ini pasti jauh banget bedanya. Untuk candinya sendiri sih sebenarnya gak berubah, tapi disekitar candi yang berubah. Dulu pas datang ke Candi Prambanan.. ya udah langsung aja ke candinya naik turun candi, muter – muter candi, foto – foto.. terus pulang. Nah.. sekarang susah move on dari Candi Prambanan ini, selain sekitarnya banyak hiburan, spot – spot yang bagus untuk berfoto, contohnya .. foto disepanjang perjalanan berpayung warna warni, foto bareng rusa sekaligus bisa kasih makan rusa (ada yang jualan kangkung disekitar kandang rusa, harganya 5000/ikat), foto sambil bermain di Kampoeng Dolanan (ada satu spot yang khusus untuk bermain di kampoeng dolanan, permainan tradisional seperti main enggrang, bermain bakiak, ayunan dan ini semua gratis ( khusus di spot kampoeng dolanan aja yang gratis).

penuh canda tawa di pojokan Kampoeng Dolanan ini, tidak kenal lagi usia anak – anak atau dewasa, semua jadi satu bermain. 😀
Faeyza dan Aya masih bingung mau main apa, padahal dibelakangnya udah rame main bakiak hehe..
Akhirnya mencoba main enggrang, tapi gak bisa mainin 😀
cuaca panas banget waktu itu, sejak masuk candi Prambanan udah banyak yang nawarin payung. di Candi ini malah kami berfoto dari jauh aja, karena Aya udah gak mau diajak naik turun candi
Muter… keluar dari kawasan candi, mau cari makanan. Spot cantik untuk berfoto sekarang banyak ditemui di Candi Prambanan
ini masih di kawasan candi Prambanan, rame anak – anak memberikan makan untuk rusa.

Setelah puas main, perut udah kelaparan minta makan hehe… jadilah kami berjalan lagi cari warung atau resto di sekitar candi. Selama berjalan kami banyak ketemu orang – orang berpakaian hanoman dan berfoto dengan para wisatawan. Ada juga yang berfoto bareng gatot kaca (ada yang berkostum ala gatot kaca), ada juga permainan memanah, kereta api anak – anak yang bisa kita tumpangi (dan gak tau bayar berapa hehe), ada juga yang berfoto ala di dunia raksasa (kita berfoto disekitar benda – benda yang lebih kecil), beberapa ada juga drumband keliling berpakaian bak prajurit keraton berjalan berkeliling sambil memainkan musik. Rameeeee… itu baru pemandangan sepanjang mataku memandang aja lhoo.. selama mencari tempat makan, pokoknya bisa lupa waktu deh kalau di candi Prambanan hehe..
Kalau diturutin aku sih masih pengen muter lagi disekitar Prambanan ini, tapi anak – anak udah rewel minta pulang, baiklah.. waktu juga udah sore, malam ini kami udah punya rencana jalan – jalan dengan becak berlampu di Solo. Jadi… langsung balik lagi ke Solo dari Yogya, Alhamdulillah gak pake macet.

Stadion Manahan di malam hari

Becak hias berlampu tepatnya berada di sekitar Stadion Manahan Solo. Sebenarnya mau cari makan malam, tapi demi membayar hutang dulu pada Aya dan Fa yang pengen berkeliling dengan becak berlampu, ayo aja deh.. lumayan.. hiburan murah meriah di malam hari hehe..

Malam hari becak hias berlampu ini banyak di temui di Stadion Manahan.

Perjalanan dengan becak berlampu gak lama, mungkin sekitar 15 – 20 menitan aja. Setelah itu papayaza ngajak makan martabak (karena pada dasarnya doyan martabak :P) aku setuju aja.. Rekomendasi martabak yang enak di Solo itu Martabak Spektakuler dan Martabak Markobar. Kalau dari rekomendasi teman kantornya papayaza banyak yang lebih suka dengan martabak Spektakuler, tapi karena tempatnya lumayan agak jauh dan susah parkirnya, jadi aku dan papayaza sepakat beli martabak markobar aja setelah kami makan malam ala lesehan.

Penuh tanjakan dan berliku

Jam 6 pagi, tanggal 2 Juli, kami memutuskan ke Candi Sukuh dan air terjun Jumog, udah gak sabar pengen nikmati keindahan alamnya, pasti udaranya segar banget karena posisinya berada di kaki gunung Lawu. Sarapan pagi ini cukup beli nasi uduk aja, dibungkus bisa makan di mobil, jadi bisa lebih menghemat waktu.

Tujuan ke Candi Sukuh dari Solo sekitar 40 Km. Siapkan mental kalau mau ke Candi Sukuh dan juga ke Candi Cetok. Mental menghadapi jalanan yang menanjak terus menerus tanpa henti, sepanjang perjalanan mendekati Candi Sukuh (dan juga Candi Cetok) hampir gak ada jalan yang santai, nanjak terus bikin deg – degan. Alasanku dengan kepanikan ini macam – macam (edisi lebay hihihi) ; takut mundur mendadak hahaha.. padahal kemungkinan mundur kecil karena mobilnya matic. Kepanikan yang lain, takut overheat karena nanjak terus, ditambah ditepi jalan semacam jurang yang memisahkan antara jalan dan (kalau kita lihat dari atas) adalah rumah penduduk..
Alhamdulillah.. semua bisa terlewati dengan baik. Ketika sampai di Candi Sukuh jadi lupa sama hambatan jalan menanjak tadi hahaha… udaranya sejuk banget, segerrr…!. Gak pake basa – basi lagi kami langsung deh ke Candi Sukuhnya, seharusnya bayar tiket masuk ke Candi Sukuh ini, tapi karena kami datang masih pagi banget, loketnya belum buka, jadi gratis hihihi..

Mumpung Fa bisa diam di foto dengan latar belakang candi Sukuh.. 😀
@Candi Sukuh
Diatas candi.. bisa lihat rumah – rumah jadi kecil ukurannya. 😀 *abaikangayaFa
@Candi Sukuh

Taman Hutan Raya Mangkunagoro I (Tahura)

Dari Candi Sukuh ke Taman Hutan Raya jaraknya dekat, bisa dilalui dengan jalan kaki sebenarnya, tapi karena hutan raya ini luas banget, jadi mau gak mau ada naik mobil. Medan jalan yang nanjak bikin lihat – lihat kondisi kendaraan juga, karena gak semua kendaraan yang kuat dengan medan yang gak biasa. Di dalam hutan raya ini kebanyakan orang – orang melanjutkan perjalanannya naik motor, kalaupun ada yang bermobil separuh jalan lebih memilih parkir, separuhnya lagi jalan kaki.

Jalan kaki dari Candi Sukuh ke Tahura. ternyata harus naik mobil masuk ke Tahura, dan bayar tiket per orang Rp. 5000 saja… murmer yaa…
Setelah parkirin mobil, kami lebih memilih jalan kaki.

Jalan kaki di Tahura ini pilihan tepat menurut aku, selain mendapatkan udara segar juga olah raga. Tapi karena ngajak anak – anak jadi jalan kaki semampunya aja, ngos – ngosan lho sepanjang jalan hahaha… kalau jalan semakin naik agak sesak juga sih.. oksigennya banyak tapi rasanya makin keatas atmosphere udaranya serasa makin tipis. Ya udah deh… jalan – jalan sedikit, terus istirahat sambil main ayunan dan melewati jembatan dari rumah pohon. Sambil main dan setelah jalan tadi ternyata bikin lapar, padahal aku cuma bawa minum aja sebotol, mau bawa makanan, berat.. jadi aja lebih aman taro di mobil, untungnya ada babang jualan baso (jualannya pake motor) yang gak pake kuah (kayak makan cilok), pentolnya aja dicampur makannya pake saos dan kecap manis. Jadi disarankan bagi yang pengen jalan – jalan disini pake sepatu olah raga, pake ransel siapin minuman dan cemilan secukupnya karena udara dingin/sejuk gampang bikin lapar.

Ketemu rusa lagi di Tahura. Yang ini anak rusa langsung nongolin wajahnya pas kami datang hahahaha..
Foto lagi di samping kandang rusa hahaha…
ada taman bermain ditengah hutan.. yeeaayy..
Lewatin jembatan dari rumah pohon yang sebenarnya tidak begitu tinggi hehe…

Kampung Batik Laweyan

Sebenarnya setelah dari Tahura tujuan terakhir di kaki gunung Lawu itu adalah lihat air terjun jumog, tapi sinyal hp hilang sejak sampai di kaki gunung Lawu ini, jadi gak pede mau ke air terjun Jumog karena gak tau arah (Map online mati), harusnya sejak awal kami siapkan dulu map offlinenya ya.. huhuhu.. jadi batal deh.. padahal udah dikit lagi. Sebagai gantinya kami ke Solo Baru dulu cari makan siang. Resto Malioboro jadi pilihan untuk makan siang. Aya dan Faeyza tentu aja milih ayam kremes, aku sama papayaza pilih ikan gurame bakar lengkap dengan sayur asem, ada lalapan dan sambel juga. Minumannya aku pilih es degan (es kelapa), Aya pilih juice strawberry, Faeyza milih juice alpukat, papayaza milih juice sirsak. Pulang makan dari sini malah ngeborong kremesan dalam kemasan toples hehehe..

Tujuan kami ke Kampung Batik Laweyan ini pengen lihat pengrajin batik yang lagi membatik, syukur – syukur kalau ada pojokan buat belajar membatik ya.. seru banget pasti.. Tapi sayangnya para pengrajin batik masih pada cuti lebaran, masuknya mulai senin (tanggal 3 Juli). Ya udah deh.. Jalan – jalan disekitar perkampungan batik ini, sekalian diniatin beli batik untuk papayaza kerja (setiap Jumat di kantor bajunya harus kemeja batik).

Masih suasana lebaran di Kampung Batik Laweyan
Salah satu butik di Kampung Batik Laweyan
Menunggu sambil pilih – pilih batik. edisiisengfotoinpatungmantenini
Faeyza gak bisa diam, malah iseng coba pake blangkon :D. ini blangkon pinjeman ya haha..

Harga – harga batik di Laweyan aku bilang sih standar dengan harga batik dari luar Solo, untuk batik cetaknya sekitar ratusan ribu, kalau untuk batik tulisnya tentu aja lebih mahal.

Laughter is an instant vacation.
Milton Berle

Malam ini setelah dari Laweyan, kami ngungsi ke hotel. Gak pengen gangguin penghuni mess, karena penghuni mess alias teman – teman papayaza udah mulai masuk mess lagi malam ini hehehe.. Lagipula Aya dan Fa udah punya rencana besok pagi mau berenang dulu, jadilah Nov*tel hotel pilihan kami waktu itu, pesan via online dan paginya bisa berenang.

Warna ungunya bikin mata bersinar ya haha..
kebetulan yg berenang pagi itu cuma beberapa orang aja, jadi santai Fa dan Aya bisa main air 😀

Perjalanan di Solo ini sepertinya gak ada habisnya, masih banyak rasanya yang pengen dikunjungin, tapi sayangnya gak bisa lebih lama juga berada di Solo karena beberapa alasan tentunya. Tapi swear deh.. gak nyesel muterin Solo ini, kota yang ramah dan penuh pesona. Pokoknya kalau bisa pengen main ke Solo lagi… 🙂

Bersambung..

error: Content is protected !!