Asisten Rumah Tangga? Perlu atau Gak?

December 9, 2015

Aha.. ternyata akhir – akhir ini aku sedikit kesulitan update blog, padahal kira – kira seminggu yang lalu bisa tuh aku update blog 2 hari atau 3 hari sekali. Dan itu terjadi ketika masih di rumah emakku. ( Cerita yang ngungsi sementara, yang akhirnya terjadi si biscuit itu, di postinganku yang sebelum ini lhooo.. Ada yg ingat? :p. Kalau lupa klik ini aja ).

Setelah diperhatiin karena di rumah emakku itu ada si Pia, asisten rumah tangga yang setia dan cantik ituuu.. udah menemaniku sejak aku baru lulus SMA sampe sekarang. Bisa bayangkan kan??? Cari tenaga rumah tangga hari gini yang setia kayak dia itu sangat mahal sekali harganya. Jadi karena bantuan dialah aku bisa update blog agak sering. Sekarang udah di rumah rada macet mau update :p, coba deh yaa.. Pia bisa dibawa kesini wkwkwkkwkwkw… mimpi kali.. bisa kebingungan nanti emakku xixixi :p.

So, kalau gitu perlu gak sih punya asisten rumah tangga? Tergantung.. ada yang butuh, ada juga yang gak ngerasa penting. Bagi aku pribadi sebenarnya perlu. Karena? Aduhai.. kerjaan rumah tangga itu bisa gak tidur kalau diturutin, cape DJ… ga sanggup deh eke. Jadilah sekarang ini aku ada asisten rumah tangga yang pulang hari, dan itu pun dia kerja cuma dua atau tiga kali aja dalam seminggu, gak bisa tiap hari doi datang, karena harus jaga cucunya. Tapi mau cari lagi yang bisa tiap hari datang, susah didapat. Ampunlah yaa… emang hari gini susah – susah gampang dapetin asisten rumah tangga, apalagi yang setia, rajin, baik, sholeha kayak Pia, bagaikan emas deh jadinya si Pia itu (lebay) hihihihi..
Bukan sok menyanjung Pia juga sih nih.. karena emang sebelum dapetin Pia ini, udah banyak banget drama tentang ART. Sejak aku masih anak – anak emang udah sering sih emakku gonta ganti ART, mulai dulu zaman tinggal di Medan, ART cantik dan sexi, putih, bahenol, dan tentunya jadi bahan tontonan para lelaki, risih kan?. Apalagi waktu itu aku masih anak – anak. Dan pas udah pindah ke Bekasi tahun 1993 mulailah ART bergantian ceritanya. Dari yang mulai polos banget, kerjanya bagus, cantik pula.. tapi jadi cepat dinikahin di kampungnya. Setelah itu dapat lagi ART ponakan dan tante ( ada dua orang ART nya ) yang sekaligus waktu itu kerja di rumah. Dan yang bikin keki, kok bisa gitu lhooo.. suaminya tante ART itu datang juga kerumah, kirain cuma mampir, eh ternyata nginep berhari – hari, di kamar doang ga keluar – keluar, makanan dibawain istri atau ponakannya ke kamar, keluar kamar karena mau mandi aja, sama nonton, udah gitu di kamar lagi. Belum lagi ketika mereka ( suami dan istri (tante ART) ) mandi berduaan. Ketika insiden mereka mandi bareng inilah nenekku (alm) ga bisa kompromi lagi, jangan mentang – mentang rumah saat itu majikan lagi diluar kota jadi gak tau sopan santun, weleh.. weleh… sejak itu si suaminya itu gak pernah datang lagi kerumah, dikiranya hotel gratisan kali ya rumahku ini… ck.ck.. ( Waktu itu papa diluar kota. Di rumah hanya ada nenek, kakek, aku, tante, dan adik – adikku). Setelah itu pernah juga dapat yang agak tua tapi klepto, bikin bête, karena baru beli kaos yang rada mahal, bahannya halus, beli pake uang sendiri ( ya bangga dong waktu itu masih SMA) baru dipake sekali, setelah itu hilang, rasanya gak bisa dimaafkan. Abis tu… pernah juga emakku dapat ART rajin, jujur, dan supel, udah cocok lah kita sama dia, eh tapi bertahan 3 bulan kalau gak salah, karena dia harus terbang ke Taiwan, jadi ART disana. Setelah dia lima bulan di Taiwan, telpon ke rumah, minta balik lagi ke Bekasi, maunya kerja di rumah emakku aja, wkwkwkwkwk.. seneng sih kita dia betah di rumah.. tapi ya tapiiiii… mana sanggup bayar dendanya kalau dia balik kerumah.. secara dia lagi masa kontrak kerja di Taiwan, hahahaha…

Nah itu tadi sekelumit cerita ART ketika aku belum nikah. Sekarang mau cerita ART yang gimana?? Hampir gak ada.. wkwkwkwk… karena seperti yang aku bilang kan, ART di rumahku itu yang pulang hari, dan datangnya cuma dua hari sekali. Eh tapi pernah sih dapat ART masih ABG, waktu itu Fa baru lahir. Dan berakhir hanya sebulan aja kerjanya. Ya ga apa juga .. abis gak kuat liat gayanya… tiap hari dandan ( kapan kerjanya?), berhape mulu haha hihi gak jelas sama temennya atau pacarnya? Tau deh… Dan dia pun izin resign dengan alasan karena emaknya kena kanker katanya, aduh serem amat alasannya, tapi mungkin bener juga.. Tapi semoga aja emaknya sehat – sehat aja yaa…

Jadi sebenarnya butuh gak sih punya ART ?
Punya ART zaman sekarang emang perlu EXTRA :

EXTRA hati – hati, karena kita memasukkan orang asing ke rumah. Perlu kenal mengenal yang lebih baik sama si calon ART, bukan bermaksud suuzon yaa.. tapi lebih baik untuk hati – hati mengingat sekarang kejahatan lebih merajalela.

EXTRA sabar, Hanya faktor keberuntungan aja kalau dapat ART yang ngerti, rajin dan cepat bisa. Jadi kalau dapat ART yang pengalaman minim dan baru gerak kerja kalau dapat perintah dari si boss, yang sabarrr… hihihihi… karena berarti kalau begitu kita harus sering ingetin dia job desknya apa aja, bisa berkali – kali ngasih taunya, hihihi, jadi kudu EXTRA kompromi juga xixixixi…

EXTRA pemilih, Kecocokan yang terjadi sama ART itu kayak pilih jodoh dalam karung. Untung – untungan bisa dapat yang cocok, kalau gak cocok say goodbye deh.. paling tahan cuma itungan bulan udah selesai.

pekerjaan rumah tangga itu sebenarnya adalah pekerjaan bagian dari kehidupan

Kalau pilihan jatuh gak perlu pake ART, bisa jadikan ajang untuk ngajarin anak tentang tanggung jawab. Walau gimanapun pekerjaan rumah tangga itu sebenarnya adalah pekerjaan bagian dari kehidupan. Bisa kita rasakan kan gimana kalau di rumah ga ada masakan karena ga ada yang masak?. Rumah gak rapi juga bikin pusing, pakaian belum di setrika serasa buang waktu hanya urusan pakaian aja.

family chore chartSource : From here Ide bagus juga membuat chart chores untuk anak.

Gak heranlah hari gini mereka (ART) sekarang bayarannya juga makin mahal, makin ngerti kalau mereka dibutuhkan karena pekerjaan mereka bagian dari kehidupan juga. Ga selamanya pula bisa punya ART sesuai harapan dan anak – anak jadi apa – apa nyuruh ART, bisa berabe kalau cuma urusan makan, pakaian, dan lainnya mereka bergantung pada ART, padahal itu bagian kehidupan mereka ngurus urusan tugas harian yang mereka bisa lakukan.

Jadi ada ART juga kudu pinter – pinternya kita kapan seharusnya butuh tenaga mereka, supaya anak juga punya tanggung jawab minimal bisa ngerjain keperluan mereka sendiri. Kebiasaan berbagi tugas harian (chores) bisa dimulai dari usia 7 tahun, pekerjaan yang diberikan tentunya sesuai kemampuan dan usia anak. Jadi perlu gak punya ART? Gimana menurut kamu?

10 People reacted on this

  1. ART itu perlu… banget.. buat kewarasan diri (saya) hahaha. Biar kalau lagi ga nafsu beres-beres dan masak.. rumah tetap bersih dan makanan tetap ada. Jadi emaknya ga tegangan tinggi. haha

  2. Mungkin perlu mungkin juga tidak. Tergantung apakah pekerjaan rumah bisa dikerjakan sendiri atau tidak. Jika tidak bisa dikerjakan sendiri sebaiknya memakai jasa art, sehingga waktu untuk anak dan suami makin banyak.

  3. kadang, saya merasa butuh ART. Tapi beberapa kali coba, rasanya kok malah tetep aja fisik cape. Bahkan ditambah dengan cape hati. Jaid ya udahlah, lah. Daripada tiap gajian rasanya bayarnya setengah hati mendingan gak usah ada ART 😀

    1. Bener.. klo ga cocok mendingan dibubarkan saja hihi.. tp klo aku tetep butuh tenaga ART, walopun yg pulang hari jg ga apa.. krn ga kuat klo tiap hari ga ada jeda wkt u istirahat… Happy new year mbak.. 🙂

Leave a Reply