Am I an Internetholic?

Alat rekam dan kisah 1001 malam

Alkisah seekor kalkun yang dipelihara seorang petani yang sangat perhatian banget sama si kalkun ini, sangking sayangnya si pak petani ini memberikan kandang yang bagus dan nyaman agar si kalkun betah tinggal bersama pak petani. Makanan untuk kalkun juga berlimpah, selalu tersedia. Kalkun merasa sangat beruntung bisa tinggal bersama pak tani yang baik hati ini. Di waktu yang sama dan tempat yang berbeda, pak petani udah merencanakan kalau dihari ke 1001 nanti kalkunnya akan menjadi santapan lezat baginya.

Selama 1000 hari kalkun merasa nyaman dan bahagia dengan kondisinya, hingga hari ke 1001 tiba – tiba kalkun kaget menemukan pak petani majikannya itu menjadi sangat jahat, kalkun udah kena jebakan betmennya pak petani, lari kemanapun kalkun gak bisa lepas dari genggaman pak petani. Akhirnya Kalkun gak bisa berbuat banyak, ia hanya bisa pasrah jadi santapan makan malam pak petani di hari ke 1001.

Kisah lainnya…

Pixabay

Kisah ditahun 1800an ini menceritakan tentang seorang penyanyi bersuara merdu, di setiap konsernya selalu berhasil meraup banyak penonton, walau harga tiket masuknya mahal. Semua orang selalu ingin mendengarkan nyanyian dan suara khasnya. Hingga suatu saat ada seorang yang pertama kali nonton konser penyanyi bersuara emas itu, dan kebetulan “new comer” ini adalah pencipta alat rekam. Karena begitu kagum dengan suara penyanyi tersebut, si “new comer” ini berhasil merekam lagu – lagu yang dibawakan si penyanyi. Jadi setiap ingin menikmati suara emas penyanyi tersebut, si pencipta alat rekam ini gak perlu datang ke konser lagi, cukup memutar alat rekam, perasaan suasana berada di dalam konser udah terasa. Seiring waktu hasil rekamannya itu udah tersebar, akibatnya si penyanyi merasa ada yang kurang. Penontonnya berkurang dan otomatis pendapatannya pun berkurang.

Inti dari dua cerita diatas adalah kisah tentang perubahan, yang sebenarnya dialami kita – kita juga, manusia itu kan cenderung cepat merasa nyaman kalau udah berada di zona aman, dan kaget ketika ada perubahan di depannya. Contoh disekitar kita yang keliatan akhir– akhir ini adalah taksi atau ojek online. Pertama kali taksi atau ojek online muncul bikin ojek dan taksi offline kaget kan??? Terbukti adanya demo – demo yang menolak kehadiran taksi dan ojek online, bener gak??? Pasti aja bener deh.. Hehe..

Berubahlah sebelum perubahan itu yang akan memaksa anda ( Jack Welch)

Omong – omong nyambungin lagi contoh perubahan di dunia online diatas. Kebanyakan hampir semua kegiatan kita itu udah kayak ketergantungan sama internet, mulai kerjaan di kantor (bagi yang ngantor) gak bisa kerja kalau gak ada internet kan?. Buat buibu rumah tangga juga, perlu exist juga di dunia maya, belum lagi butuh ilmu – ilmu baru dari dunia kuliner baik resep maupun belajar teknik memasaknya. Semua ada dari dunia maya. Kalau pengen cari info tentang parenting, internet menawarkan banyak rekomendasi, kita jadi merasa gak sendirian. Terus secara gak langsung jadi tau bakat terpendam teman – teman kita.. entahlah dalam bidang memasak, fotografi, penulisan, dan lain – lainnya.. ya jelas aja semua dipamerin di media sosial, intinya sih ingin berbagi kebahagiaan yaa… disamping hal2 lain juga yg ada efek samping buruknya yang gak perlu kita bahas disini. Tapi emang internet ini bikin pinter, apa yang ga ada coba?? Hampir semua ada.. mau belanja online juga udah gampang, pesan makanan, belanja bulanan semua udah kumpul di smartphone yang nyambung sama internet, tinggal klik – klik aja dalam hitungan menit atau harian pesanan udah sampai. Jadi wajar aja kalau tiba – tiba quota internet abis serasa mati gaya :D. TV atau buku – buku yang ada tak tersentuh, masih terbungkus cantik, dibeli aja tapi gak tau kapan bacanya hahahaha.. Emang beda sih.. kalau TV, misalnya nonton tutorial cara masak kue, kita gak bisa ngulang tayangannya saat itu juga, ujung – ujungnya tetep gak bisa dipraktekkan karena resepnya gak sempat di tulis. kalau buku? Kadang buku gak ada tampilan gambar, foto – foto atau layout yang memanjakan mata. Sayang kan rasanya kalau gak memanfaatkan internet ini, gak rela untuk ditelantarkan hahaha..

Sangking hampir semua kegiatan udah memakai internet, hati – hati kecanduan.. Kecanduan internet ini juga bisa dianggap gangguan jiwa lhoo.. Sejak tahun 1996 menurut penemuan Cyberpsychology and Behavior via Wikipedia, kira – kira gambarannya kalau udah kecanduan internet itu adanya suatu kebiasaan buruk yang udah menganggu fungsi hidup kita. Misalnya, lupa makan, lupa mengerjakan tugas utama kita, lupa tidur, bahkan gangguan hubungan dengan keluarga dan atau pasangan, bisa juga kalau merasa gak internetan ngerasa moody, sedih, gelisah.. Kalau semua gejala – gejala diatas udah ada, segera ke psikolog deh.. seriusan inih!

Kalau aku sendiri sih.. gak sampailah gara – gara internet jadi gelisah, kalau quota lagi abis, ya udah.. bisa lah nunggu sehari gak online, besoknya udah beli quota hahaha.. masih inget makan dan minum juga kok .. :p bahkan sekarang masih puasa hehe.. Apalagi pada waktu aku masih sakit tulang (nurun dari papa), dan ada saraf kejepit di leher, dibatasin banget online karena menghindar posisi nunduk terlalu lama. Biasanya kalau aku lagi pergi, kadang males liat gadget, kecuali kalau pengen update sebentar, setelah itu tinggalin dulu.. Kan pengen menikmati quality time kumpul sama anak dan pak suami, atau kumpul sama teman (yang terkadang bisa reunian hasil dari social media), pokoknya gak mau diganggu dari dunia online.

Kalau lagi kumpul seperti inilah yang kadang bikin aku males online :p
Dunia online juga bisa untuk menghibur diri sih yaa.. melalui game – game kayak gini.. hahaha..

Diam – diam aku ngerasa takjub kalo lihat ada orang yang masih pakai handphone cupu gak ada koneksi internetnya, terlihat mereka lebih menikmati hidup, lebih bebas, gak perlu mikir harus update hari ini mau tampilin apa, atau exist apa?? Jatohnya yang kadang malah pecitraan kan?. Buat ngurangi itu semua kadang aku pasang target sendiri, salah satunya update blog, minimal satu tulisan.(eh ini online juga ya?) hahaha.. Gak sih.. biasanya aku nulis untuk update blog sumpah, kadang susah mau update blog, itu di buku kecil, kadang di laptop bisa secara offline, bisa secara online sesuai kebutuhan. Selain itu main sama anak dan ponakan, ngobrol dengan keluarga tanpa ada perantara (bukan via chat di hp), nonton dvd, baca majalah atau minimal satu buku (bisa gak ya? Haha..).

Kesimpulannya harus seimbang lah yaa.. kapan harus update di dunia maya dan update di dunia nyata, selain itu supaya gak termasuk golongan internetholic, penting menetapkan target – target kecil yang mampu dilakukan. Doakan aku..

4 comments / Add your comment below

  1. Namanya internet itu masih barang baru jadi penggemarnya masih pada militan..nanti kalau sudah lamaan dikit pasti trennya akan bergeser juga kok.

    Dan juga tergantung kita menyikapi perkembangan inet itu sendiri juga sich

  2. apa pun kalo gak seimbang dan kebanyakan pasti bikin candu dan efeknya negatif ya mba.. aku juga nahan2 nih biar gak berlebihan juga, padahal emang hobi dan kerjaannya gak boleh jauh2 dari internet, hehehe..

  3. Aku nggak bisa mba 😄 Tapi klo udah kelar kewajiban. Seringnya mau foto harus lihat gambar2 dulu. Via pinterest. Aku juga sama mba, klo udah bareng keluarga, nggak bisa megang hp. . Apalagi aku punya bayik hihii
    Sewajarnya, seperlunya sih yaa mbaa

Leave a Reply

error: Content is protected !!