Konvoi

Kangen nulis di blog, entah kenapa makin kesini kok makin susah bingit mau update, kayaknya sih ini pengaruh gak ada mbak.. *alasan, iya mau gimana lagi, kerjaan jadi nambah sejak si mbak tak lagi hadir di rumahku, *alasanlagi *yabiarlahmemangbegininyatanya.. :p

Btw.. ini cerita udah lewat hampir sebulan lebih, dimana kami keluarga besar ngadain konvoi ke Cilacap, itung – itung memang jalan – jalan yaa.. tapi tujuan utamanya sisepupu mau nikah bro.. hihihi.. ikutan senenglah yaa.. apalagi Fa, udah dari dua minggu sebelum ke Cilacap omongannya gak jauh – jauh dari pertanyaan, ini hari apa? Besok sekolah? Besok ke Cilacap? Ya ampun… yang jawab juga rasanya pengen jawab pake mesin penjawab otomatis aja hahaha..

Dan hari H itupun terjadi, tanggal 26 Januari 2018, subuh kami rame – ramelah konvoi, memang seru banget kalau bisa rame – rame jalan bareng, apalagi waktu itu kami konvoi sampai ada 6 mobil dari Jabadebek ( tambahan ada juga yang dari Surabaya), untungnya udah dibikin group WA dulu sebelum jalan, jadi di group saling sahut – sahutan udah sampai di KM berapa, mau mampir kemana dulu, jadi gampang contactnya hahaha.. seperti yang aku pernah cerita disini, kunjungan kulineran kami waktu itu adalah seperti biasa nasi jamblang ibu Nur, tapi emang gak bosen – bosen makan disini, serba khas daerah Cirebon yang belum tentu bisa ditemuin di tempat lain. Jadi mumpung – mumpung yaa..
Kebetulan juga setelah makan dari rumah makan Jamblang Ibu Nur, udah mendekati Sholat Jumat, kami malah milih mencari masjid dulu sambal nunggu azan sholat Jumat, tapi mobil lainnya konvoi melanjutkan perjalanan sambil nyari masjid sedapatnya. Cuma aku, papayaza, dan anak – anak aja beda acara :p. Bagusnya masjid yang kami temui ada ayunan dan prosotannya, wah .. dekat sama TK ternyata.. lumayan Fa yang rewel karena bosen jadi hepi karena bisa sambil main.

Setelah sholat Jumat, kami lanjut perjalanan, kali ini perut bener – bener kenyang, makanan, minuman juga banyak sedia di mobil, Alhamdulillah. Jadi selama perjalanan udah tenang – tenang aja, ga pake brenti – brenti lagi, kecuali kalau perlu ke rest area. Eh, tapi Fa yang gak tenang, masa sepanjang perjalanan pertanyaannya kayak kaset rekaman gak brenti diputar “ma, hotelnya mana?”, pala mamak hampir pecah dengernya hahahaha… jawabnya juga bosen, tapi mau gimana lagi, dinikmati aja sih sambil ngasih pengertian kalau jarak dari Bekasi – Cilacap itu butuh waktu kurang lebih 12 jam ( bener gak? Kalau salah, maafkan :P). Akhirnya aku kasih saran supaya tidur aja dulu, karena tadi pagi bangun udah super pagi, takutnya malah mimisan kamu nak.. T.T emak parno… karena Fa sering mimisan mendadak kalau kurang istirahat.

Sore dan byuurr…

Tiba di Hotel Daf*m di Dr. Wahidin No.5-15, Sidakaya, Cilacap Selatan kira – kira jam 5an sore, Aya dan Fa gak ada capeknya tuh anak, baru sampe aja udah langsung minta renang, karena ada om-nya Aya juga sih yang seumuran ngajak berenang, ya aku kepo juga lah pengen liat, tapi gak renang, karena bawa baju terbatas. Ditambah Fa yang juga pengen ikutan renang. Nah.. tips pergi – pergi bareng anak tuh salah satunya “bawa baju lebih untuk mereka” karena namanya anak – anak kadang kita gak tau aktivitasnya bisa diluar rencana, termasuk renang ini… untung mamak bawa baju extra nak.. hihihi..

Gak nahan lihat air, pengennya ikutan renang :p
adek renang ditempat terpisah :p maklum belum bisa renang, hihihi..

Segitu bahagianya ya mereka.. iyaaa… ketemu air siapa yang ga bahagia, aku aja juga mupeng kok pengen ikutan renang, sayangnya gak bisa, tapi liat mereka main juga udah happy bangetlah.

Dibalik cerita pernikahan

Karena sebenarnya tema utamanya adalah kondangan alias menghadiri nikahan sepupu, dan maafkan daku yang malah lebih konsen pada suasana sekitar, daripada pengantinnya :p hahaha.. abisnyakan setelah di make up, cuzz ke rumah mempelai penghulunya lola deh… masa ya hampir 4 jam baru datang, katanya sih udah datang tadi, tapi karena ada hal sesuatu entahlah itu apa, aku lupa :p si penghulu pergi dulu ke tempat lain, ya ampun .. kasian aja kan tu pengantin nungguin sampai kelamaan, jadi daripada aku juga bengong… mending aja hunting makanan, hunting foto – foto, narsis time, plus hunting liatin gaya polosnya anak – anak, terus dibikin candid deh.. malah lucu kan?.

setelah make up, sebelum ke lokasi acara, foto – foto dulu lah ya.. ^ ^
Tingkah anak – anak yang menggemaskan, sekaligus foto rame – rame setelah akad nikah dilaksanakan. 🙂

Udah lumayan banyak makan dan narsis, foto – fotonya.. ( tapi foto yang ditampilkan gak semua ya, waktu edit – editnya limited edition soalnya :p hihihi..). Pak penghulu belum datang juga?? Udah siang banget lhoo.. baru tau deh aku gaya pak penghulu disini begini :p, semoga aja di tempat lain gak ya.. walopun akhirnya ijab Kabul lancar dilaksanakan, dan pengantin udah sah sebagai suami istri, Alhamdulillah.. semoga SAMAWA sampai maut memisahkan yaa… Aamiin.. aamiin…

Gak terasa waktu udah menunjukkan jelang sore, setelah acara ijab Kabul selesai, Aya udah minta pulang aja karena pengennya renang lagi di hotel, ya ampun.. padahal ini kan tadinya ada rencana mau jalan dulu ke Pulau Penyu.. tapi Aya udah manyun maunya renang lagi di hotel, jadi ya sudahlah milih maunya anak – anak deh.. yang penting anak – anak hepi. Setelah menikmati hidangan selama acara pernihakan berlangsung ( ini kesannya makan mulu ya kita hahaha…), pamitan pulang deh sama yang punya rumah, sebelum pulang malah dapat souvenir yang isinya nasi kotak 5 kotak, gelas hias 4, Alhamdulillah setidaknya untuk makan malam gak perlu bingung lagi cari makanan, gak kayak malam kemarin, makan di resto hotel, aku pesan nasi padang dong.. dan isinya gak karuan… menunya nasi padang, tapi isinya gak jelas, galau gitu… sebenarnya mau gudeg apa nasi padang?? Nasi padang kok manis ufff… tapi karena udah terlanjur pesan, ya sudahlah tetap dihabiskan aja, tapi sambil nahan rasa nasi padang manis manis asin hahaha..

When in Solo

Ke Solo tanggal 4 Februari kemarin sebenarnya dalam rangka menghadiri pernikahan, berhubung udah terlanjur janji sama yang mau nikah kalau papayaza akan datang, aku ikut dong .. haha.. gak mau rugi dah pokoknya :p, haruslah ya tepati janji, akhirnya setelah pesan tiket PP – JKT – SOLO – JKT. Karena perginya juga pp, dan bukan hari libur panjang juga untuk anak – anak, jadi pergi cuma berdua aja, apa ini dianggap hanimun? Ya gak taulah yaa.. secara jalan – jalan singkat aja, rasanya bukan hanimunlah kalau kek gini :p.

Sampai di Solo jam 11 kurang kurang berapa, lupa karena sempat delay juga sih, tapi ada hikmahnya, kami jadi bisa sarapan tenang, berdua aja, hujan juga.. duh lengkap banget kan paket pacaran singkatnya, kalah deh romantisnya Dilan, haahaha.. karena waktu boarding juga masih lama (nunggu 2 jam), jadi setelah sarapan kami duduk – duduk dulu di ruang tunggu airport, kebetulan ketemu teman lamanya papayaza, jadi gak terasa juga nungguin karena sambil ngobrol hehe…

Penerbangan butuh waktu kurang lebih satu jam, tiba di bandara Adi Soemarmo langsung ke Graha Wisata Niaga, salaman sama pengantin dan keluarganya, terus… lanjutkan makan – makan dulu hihi..

Foto berempat sama pengantinnya ada sama fotografernya pada saat foto bersama, dan aku juga males minta foto bareng2nya itu :p hehe
ini aja deh yaa.. foto berempatnya (dan foto pengantinnya dari jauh) haha..

Setelah makan – makan di acara nikahannya Rizky – Amel, lanjut makan baso Alex yang katanya terkenal enak di Solo, aku udah lama sebenarnya pengen makan baso Alex ( udah kayak orang ngidam aja lah pokoknya ) hahaha..dari gedung Graha Wisata Niaga, aku dan papayaza pesan gojek, padahal pengennya naik becak, iya kangen mendadak pengen ngebecak, apalagi suasana Solo yang masih akrab dengan tradisionalnya, setiap jalanannya masih kental dengan citarasa tradisionalnya, adem gitu rasanya hehehe…

Sempatkan berfoto dulu diluar gedung sebelum ke baso Alex.

Aku pesan baso super komplit, es campur buah, soal rasa? Nyam.. nyam… gak usah diragukan lagi ternyata memang enak! Hihihi… Waktu terbang lagi ke Jakarta masih lama, jadi kami menyempatkan diri ke pasar Gede, di pasar gede beli beberapa makanan, diantaranya teri krispi, brem yang bentuknya bundar, Klengkam yaitu seperti kentang balado dengan campuran kacang tanah, daun jeruk, bumbu pedas yang manis tapi enak! Kentang ini bisa juga untuk camilan, dan nagih… bikin makannya ga bisa brenti hehe.. gak terlalu banyak bawaan barang, dan no oleh – oleh ya hahaha.. karena perginya juga PP alias pulang pergi dalam 1 hari yang sama.

Perjalanan menuju Museum Keraton, asri banget ya banyak pepohonan…

Dari Pasar Gede masih banyak waktu untuk muter – muter, tapi yang tempatnya gak terlalu jauh dari kota, karena takutnya malah ketinggalan pesawat hehe.. Akhirnya kami memutuskan ke Museum Keraton di… . Oya, aku ada cerita unik nih pas di Museum Keraton, jadi pada waktu memasuki kawasan Museum Keraton, tiba – tiba aja ada tukang photo udah kayak paparazzi aja langsung main jepret – jepret tanpa izin, padahal aku sama papayaza juga belum turun dari becak, mana aku juga belum siap gaya untuk di foto, aaiiihhh… bener – bener dah tuh paparazzi hahaha.. tapi ya udah, aku pun gak perduli lanjut aja jalan – jalannya, foto – foto dulu. Mungkin keliatan ya kalau kami ini bukan asli orang Solo, datang lagi soalnya bapak – bapak pengayuh becak menawarkan diri untuk puter – puter Museum Keraton, terus lanjut ke tempat penjualan batik dan oleh – oleh, udah satu paket dan semua biayanya Rp. 50.000, entahlah itu mahal apa gak? Tapi aku terima aja tawarannya karena gak tau harus kemana, jadi biarkan aja bapak pengayuh becak itu melakukan tugasnya, anggap aja memang peran simbiosis mutualisme sedang berjalan hehehe..

Waktu kesana belum imlek, tapi kota Solo udah dandan merah – merah khas Imlek.
Baru masuk museum keraton aja udah kena paparazzi :p, tapi foto ini sih asli bukan foto paparazzi lah ya.. hehe..
Sebenarnya banyak benda – benda bersejarah di Museum Keraton, tapi gak terlalu banyak juga yang ku foto, karena pada saat itu ga ada tour guide yang menjelaskan sejarah apa dibalik benda – benda bersejarah ini.
Taman yang luas dan asri, benda bersejarah yang penuh pesona.. seolah banyak kisah yang tertinggal, yang tak ingin hilang tergerus zaman

Setelah berfoto dan muter – muter ( walo gak semua tempat yang kami puterin), bapak tukang becakpun langsung mau melanjutkan perjalanan ke tempat penjualan batik dan oleh – oleh, aku bersikeras gak mau dengan tawarannya itu (karena dia agak maksa), sebenarnya sih mau aja mampir kesana, tapi mengingat jadwal keberangkatan ke Jakarta juga gak malam – malam amat, jadi secepatnya lebih baik nunggu di airport kan? Aku jelaskan sama pak pengayuh becak yang akhirnya ngerti, kami lanjutkan perjalanan ke Pasar Gede aja lagi, soalnya banyak taxi yang nangkring disana. Oke, pak tukang becak pun setuju, tapi nambah lagi ongkosnya hahaha.. ya sudahlah.. ga apa – apa. Tapi oh tapi… tiba – tiba ditengah perjalanan kami dihadang pria berransel dengan motornya, becakpun berhenti sambil pak tukang becak ngomong gini “oh foto”, aku bengong.. foto??? Maksudnya gimana ya?? Aku pikir pria berransel itu wisatawan seperti kami, dan minta tolong di fotoin, tapi di tengah jalan begini? Terus… gak liat ada kami kah???

Perlahan dan pasti si pria itupun ngeluarin lembaran – lembaran foto yang udah dicetak ukuran besar dari ranselnya sambil berkata “ bu… ini udah dicetak, harganya perlembar Rp. 50.000” dalam hatiku “hah?? Apa ini???” aku lihat lembaran demi lembaran foto itu, dan terlihat wajah bingungku itu dan wajah papayaza yang sempat tersenyum diatas lembaran foto yang udah dicetak. Ya ampun… kena jebakan betmen! ini semua hasil kerja paparazzi tadi, antara kesel dan merasa tertipu… masalahnya mereka melakukan ini semua tanpa izin, kok gini siih cara – cara oknum tersebut melakukan bisnisnya??? Iya kalau yang nerima ikhlas?? Kalau gak?? Apa berkah tuh uang yang mereka terima? Bukannya pelit, tapi etikanya itu gak ada, siapa sih yang mau ditipu? Gak ada kan??? Tapi mau gimana lagi? Terpaksalah bayar 3 lembar foto itu, aku juga ga rela wajah kami difoto itu teronggok di tempat sampah. T.T

Lanjut perjalanan menuju Pasar Gede, langsung kami panggil taxi menuju bandara Adi Soemarmo, syukurlah jadwal pulang ke Jakarta gak ada delay, tiba di Jakarta juga tepat waktu. Waktu itu jam udah menunjukkan jam 20.00 malam, dari Cengkareng ke Bekasi butuh waktu kurang lebih 2 jam. Alhamdulillah semua berjalan dengan baik, walau ada pengalaman yang kurang enak, tapi akhirnya aku anggap aja semoga bermanfaat apa yang mereka dapatkan tadi.

BTW.. selamat ya buat yang baru pada nikah, dan maaf banget ini postingan lama banget ngumpet di draft laptop belum juga di publish, akhir – akhir ini tenagaku rasanya semakin terkuras hebat, sulit mencari waktu untuk ngeblog, padahal aku rinduuuu….

2 People reacted on this

  1. Seru banget ya. Jadi sekalian jalan2. Aku kadang juga gitu. Klo ada acara nikahan di luar lota, waktunya aku manfaatin juga utk sekalian travelling.

Leave a Reply