Warisan untuk Aya

Kalau ada pakaian yang udah gak kepake lagi dan masih layak pake, seringnya pasti kita berikan pada orang lain yang membutuhkan kan? dan jawabannya pasti “ya”.

Nah, kali ini aku ngasih bukan untuk orang lain, tapi untuk Aya. Udah mulai lhoo aku dan Aya ini bisa tuker – tukeran baju, tas, sepatu, hihihi.. asik kan? :p. Jadi kalau ada baju lawas yang masih cantik jangan buru – buru digusur, pilih – pilih dulu.. kalau modelnya masih oke, warnanya masih enak dilihat, bahannya juga masih nyaman, bisa diwariskan ke anak sendiri. Eiittss.. ini bukan karena pelit lhoo… tapi karena model pakaiannya lucu dan masih dianggap layak pakai.

Jadi nih ceritanya.. aku lagi bongkar – bongkar lemari, sortir sana – sortir sini, mana yang udah gak layak pakai dijadiin lap, hahaha… mana yang masih layak pakai dan mau dikasih ke orang lain disusun rapi, nanti kalau ada yang butuh tinggal angkut. Ada juga beberapa yang masih baru tapi lupa dipake, ada nih yang gini? Ada! hahaha.. kalau bagian yang ini harap maklum, sindrom berasa gak punya baju :p, padahal baju dah bejibun di lemari hahahaha… jadi pas udah bongkar – bongkar untuk ditata ulang, nemu aja yang masih baru. Kalau masih pantes aku pake aja, tapi ada juga beberapa model pakaiannya yang ngerasa udah gak cocok untuk aku, maklum juga yak.. sadar diri, factor U tidak bisa dibohongin hahahaha… jadi aku keep dulu, yang nantinya bisa dipake untuk Aya.

contohnya ini.. yang paling atas, itu dress, panjangnya selutut, masih cantik dan udah cukup dipake Aya. Yang motif monochrome penuh warna itu modelnya mirip – mirip tunik, masih agak kegedean untuk Aya, tapi aku masih suka tunik cantik ini. Kain berwarna hijau, itu rok, beli dimana.. aku lupa, dan belum pernah dipake sejak beli hahaha.. kalau kain pink yang paling bawah.. itu baju bermodel ‘you can see’.. model rampelnya banyak.. cocok untuk yang bertubuh kurus. eh tapi kalau aku pake ini masih ditutup pake outer kok…

Kadang Aya ini lucu.. kalau mau pergi masih suka bingung pake baju apa, nanti kalau aku dah pilihin, eh malah gak dipake. Kadang aku bosen sama penampilannya yang seringnya pake itu lagi, itu lagi, padahal pakaian lainnya masih banyak, belum lagi aksesoris pakaian/celana (contoh : bolero, legging) yang aku kasih, kan bisa ganti – ganti gitu pakenya.. lumayan juga kan.. jadi gak pake yang itu – itu aja. Jadi aku juga suka pengen gitu dandanin Aya, cuma sekarang bedanya harus sedikit tricky… aku pilihin dulu bajunya, di mix and match sama pakaian yang aku wariskan, terus tanya pendapatnya “suka gak gaya bajunya kalau dibikin begini?” kalau setuju.. aku pisahkan, aku gantung di lemari gantung.. nanti kalau mau pergi tinggal pake, gak pusing mau pake yang mana. See… termasuk mengurangi tugas emak kan?? hahaha…

Kadang kalau pergi, Aya lebih milih berhijab, untuk hijab ini aku gak pernah maksa kapan dia mulai mau pake, karena untuk saat ini hijabnya masih lepas – pakai. Ya ga apalah yaa.. yang penting udah ada keinginan belajar pakai hijab, cuma memang aku sarankan agak tegas, nanti kalau udah usia baligh harus pake dan gak boleh lepas – pakai – lepas – pakai kayak sekarang ini, semoga aja kedepannya Aya bisa lebih istiqomah ya.. Aamiin.

Gak pernah maksa Aya untuk berhijab. Alhamdulillah, selama ini kalau lagi pake hijab atas keinginannya sendiri.
Kadang – kadang jadi seru juga kalau lagi milih – milih mau pake warna jilbab yang mana..
Udah mulai sulit cari size pakaian untuk Aya, kalau milh size untuk anak seringnya kependekan walaupun masih muat, tapi kalau milih yang panjang, modelnya kayak ibu – ibu.. gak asik banget kan? akhirnya pilihin kulot anak aja deh, dipadupadan sama blouse berbahan katun atau rayon, atau berbahan spandek. Simple dan masih sesuai dengan usianya.
Ini salah satunya jilbab yang aku wariskan untuk Aya.. masih cocok kan?? hehe…

Kalau tentang jilbab, aku udah sering tuker – tukeran jilbab sama Aya, atau bahkan ada beberapa juga yang aku udah turunkan untuk Aya. Yang penting Aya mau pakai hijab dan merasa nyaman, baik nyaman dari segi bahan, motif, warna, karakter, dan sikonnya (sesuai kegiatan dan acara). Padu padan semua itu aku sesuaikan juga seperti yang Aya mau, karena kalau gak… mukanya bisa berlipat ganda dan mahal banget senyumnya hahaha..

Ternyata seru juga sih memang milih – milihin pakaian dan atau hijab untuk anak sendiri, berhubung Aya juga masih cuek penampilannya mau gimana, tapi juga udah gak mau diatur dalam berpakaian, jadi kuncinya : kita dandanin, setelah itu tanya pendapat dia. Gak bisa tuh sambil nge’mix and match gitu langsung melibatkan Aya, dia gak mau.. pasti jawabannya “terserah mama” ya ampun kak.. *sigh

Hmm.. Tau gak kenapa gitu rempongnya untuk urusan baju aja? Karena kalau udah buru – buru pergi terus masih repot sama urusan baju, aku kelimpungan sendiri, jadi mending aja kalau lagi santai aku padu padanin pakaiannya, malah seneng kalau lagi santai sambil cocokkin baju Aya. Dan aku yakin kok.. nanti kalau udah makin gede juga udah makin ngerti mix and match bajunya mau kayak apa.

Obrolin penyanyi cilik

Penyanyi cilik untuk saat ini bisa dikatakan jarang banget ya.. beda waktu zaman aku kecil dulu, karya – karya Papa T Bob lumayan menggema kemana – mana, sebutlah nama Agnes Monica yang sekarang lebih dikenal dengan sebutan Agnez mo, dulu terkenal dengan acara Tralala – trilili-nya, terus ada Trio Kwek – Kwek, Melisa yang nyanyi abang tukang baso, dan lainnya… Makin kesini penyanyi anak – anak makin berkurang, muncul lagi kira – kira tahun 1999 Sherina Munaf dengan lagunya andai aku besar nanti, ada temenku waktu itu bela – belain ikutan antri beli tiket demi “Petualangan Sherina”, padahal waktu itu sempat barengan lagi tenar – tenarnya Harry Potter… Setelah The Philosopher’s stone dan The Chamber of Secrets, yang barengan dengan film Petualangan Sherina kalau gak salah : The Prisoner of Azkaban. Berhubung waktu itu lagi nge’hitz banget Harry Potter aku lebih milih nonton Harry Potter hihihi.. maafkan yaa bukan maksud gak cinta produk karya anak bangsa, tapi kan aku waktu itu udah terlanjur baca bukunya, jadi penasaran versi filmnya beibeh.. :p.

pixabay

Setelah Sherina gede, penyanyi anak seolah tenggelam lagi, tapi tau – tau aja mendadak muncul nama Justin Bieber dengan lagu pertamanya “Baby”… sering banget waktu itu dengerin lagunya dimana – mana, awalnya gak tau emang ini siapa yang nyanyiin ; “ You know you love me, I know you care, Just shout whenever, and I’ll be there. You are my love, you are my heart and We would never ever ever be apart. Babby.. Baby.. Baby Ooh..” Ya ampun beneran deh waktu itu aku jadi hapal lyric lagunya nanggung.. sering merhatiin bagian kata – kata baby – baby ooh –nya aja hahahaha… Gak lama si Justin ini muncul, ada lagi yang baru yaitu One Direction.. nah bagian One Direction ini aku gak gitu merhatiin banget banget, gak kenal akrablah kami waktu itu.. hahaha.. judul lagu pertamanya One Direction itu apa sih?? Up All Night ya??? Maafkan aku lah beibeh.. waktu itu aku udah gak merhatiin kamu hahahahha.. #dilemparmikrofon :p.

Kalau diperhatiin penyanyi cilik dari Indonesianya nih kok malah gak kedengeran ya??? Apa aku yang udah gak merhatiin lagi?? Dilalahnya ternyata bener.. faktor U itu memang menentukan tau gak-nya penyanyi baru hahahahaha… tiba – tiba Aya suka nyanyi – nyanyi lagu – lagu Naura, aku sendiri pertama kali tau lagu Naura itu dari radio yang judul lagunya Untuk Tuhan, liriknya manis banget “ Oh Tuhan, ini aku lagi mencurahkan isi hati, jangan bosan mendengarku lagi, aku yang banyak meminta.. “ akhirnya cari tau siapa sih Naura ini, kok tiba – tiba banyak anak – anak yang ngomongin dia. Aya sering ngomong “Naura ini lagi terkenal mama…” oalah gitu tooh… setelah browsing sana – sini Naura ini ternyata anaknya Nola AB3.. sekarang namanya B3. Kolaborasi yang cocok kalau gitu yaa.. antara ibu dan anak sama – sama penyanyi, sedangkan aku dan Aya kolaborasi yang cocok juga, aku mencoba ikut suka Naura juga, jadi aku dan Aya nge-fans sama Naura, kolaborasi yang cocok kan??? hahaha.. maksudnya biar aku bisa nyambung kalau ngobrol sama Aya, aku kan pengen jadi sahabat suka dukanya Aya (dan Faeyza juga) hehehe.. jadi wajib update kesukaan anak, bener apa bener???

Akhirnya karena lagi nge-fans sama Naura, Aya bolak – balik bilang mau beli buku Naura, tapi tiap ke toko buku selalu kehabisan, jadi kalau udah gini manyun aja sambil nonton tv yang nempel di toko buku merhatiin ternyata Naura mau rilis film barunya, aaiihh… mantaplah mamaknya Aya pasti ikutan nonton bareng Aya :p hihihihihi…
Bermanyun – manyun dahulu bersenang – senang kemudian, akhirnya Aya tercapai deh bisa beli buku Naura, harganya IDR 78K, aku mau beliin?? Jangan harap.. emak itung – itungan gini hahaha.. Aya beli pake hasil uang tabungannya sendiri, kumpulin pelan – pelan, dan taraaaa… ini dia bukunya :

Buku Naura kepunyaan Aya, yang satu buku ada tanda tangan Naura, hasil meet & greet 10 Juli 2017.

Malah ada dua buku! Warbiyasak!…

Tiba – tiba ada dua buku Naura ini tentu aja ada ceritanya lagi. Jadi setelah beli buku, Aya malah dapat info dari instagram kalau besok Naura mau meet & greet di Gr*medi* Harapan Indah. Karena kurang yakin aku coba telepon lokasi acara, dan ada syaratnya… yaitu harus beli buku Naura lagi di tempat Gr*medi* Harapan Indah. Oowwhh.. baiklah.. aku sih udah ogah aja mau datang, ya masa gitu harus sampe beli lagi???..

Tapi akhirnya Aya bisa ikutan acara meet & greet, eyangnya ngasih ampao lebaran, lumayan yaa… hahaha…
Talkshow Naura dan fans-nya. Acara mundur 1 jam karena macet yang melanda Naura dan team,

Baca : disini tentang kegiatan ditengah kemacetan

akhirnya bisa foto bareng idola walaupun rame – rame.. ya ga apa jugalah yaa… jadi nambah kenalan hehe..
Setelah acara selesai, mulai deh edisi iseng foto – foto sambil nunggu antrian mau beli burger, maklum udah hampir sore tapi belum makan siang nih.. karena ternyata di sekitar Gr*medi*nya sendiri belum ada restoran atau cafe yang buka hihihi…

Jadi begitulah kira – kira cerita pengalaman ketemu penyanyi cilik idola Aya ini, dan tentunya idola untuk anak – anak saat ini yaa.. yang pasti memang anak – anak di Indonesia ini sekarang lagi gak ada penyanyi cilik, Naura hadir bagaikan oase ditengah padang pasir, anak – anak seperti menemukan dunianya.. idola yang memang untuk anak – anak.

Weekend dambaan

Udah beberapa kali ini susah banget mau update blog, ya ga tau ada aja halangannya, bukan alasan sih memang.. Tapi ya berusaha deh bisa update blog, yang pasti sih..akhir – akhir ini entah kenapa kadang tuh pengen off dulu urusan dunia maya, dan ingin realistis liat dunia offline, *masasih? 😀

Ngomong – ngomong setiap hari udah rempong dengan urusan kerjaan masing – masing, pasti weekend adalah sesuatu yang bikin hepi, ya kan..?.. Apalagi kayak aku gini yang kembali menjalani LDR sama mantan pacar hehe.. Jadi kalau udah ketemuan di weekend, bikin weekend itu adalah weekend istimewa hahaha.. Tapi ya selama weekdays juga selalu ada aja sih yang bikin ngangenin dan lupa sama hari, jam, tanggal.. Gak terasa aja gitu maksudnya, tiba- tiba udah siang aja.. Baru merasakan siang.. Udah jam sore aja.. What a day! Terasa cepat banget. Nah, kalau udah weekday biasanya ngapain aja nih? Kalau aku ya tiap pagi jadi macan ternak alias mama cantik anter anak (sekolah) dulu dong hahahahha.. Nungguin yang lagi sekolah, biasanya aku lebih suka cek medsos, intip berita dari koran, ga sampe semua sih dibaca hahahhaa.. Penyakit memang yaaa.. Jangan ditiru.. Kalau mau baca.. Ya baca semua lebih berguna. Terus, intipin acara tv atau nonton tv, sesekali bw (blogwalking), atau liat – liat resep baru yang kira- kira bisa di contek, lumayan kadang bisa buat tambahan refrensi untuk menu sarapan atau makan siang. Omong – omong tentang sarapan, aku termasuk bawel supaya Aya dan Fa sarapan dulu walaupun cuma menu telor ceplok aja, yang penting sebelum mereka melakukan aktivitas harus bangetlah ya sarapan dulu, karena banyak juga lhoo.. Yang menyepelekan sarapan karena kesibukan, kesiangan, atau gak mau repot. Kalau aku sendiri sih.. Kasian aja udah perut kosong karena tidur malam 8 jam, pagi – pagi udah harus beraktivitas lagi, kebayang perihnya disini bro.. *nunjukkinperut*, apalagi kalau masih anak – anakkan.. Aaiihh.. Tapi Aya sendiri juga suka susah sarapan pagi, gak tau kenapa itu anak kalau bangun tidur perutnya banyak keluhan, jadi sarapan juga gak maksimal, kalau udah gitu aku minta dia abisin makanan bekal dia sebelum makan siang.

Ini sih menu makan siang pecitraan ala mamak Aya yaa.. baru ini juga sok bikin nasi bento, pengen gitu pajang cantik disini kan buat kenang – kenangan, jadi jangan berharap terlalu rajin bikin menu makan siang Aya begini terus, sekali – sekali okelah.. hahaha..

Eniwey.. kalau udah bahas sarapan, lanjut setelah anak – anak pulang sekolah, Faeyza karena masih tk, jadi pulang sekolah lebih cepat, biasanya ada aja tagihan pajaknya hahahaa.. Beli eskrimlah.. Kue apek lah.. Susu.. Coklat..macam – macam deh, terkadang sakitnya tu disini bro.. *nunjukkindompet* hahahahha.. kalau gak diturutin ngambek deh..pernah tuh sekali waktu, aku cuekkin karena lagi malay anterin Faeyza jajan, dia ngambek dong.. Ya udah.. Apa mau dikata, silahkan ngambek hahahahha.. Tapi kan terkadang datang sifat narsisku, selfie – selfi aja deh, eh ternyata yang ngambek sadar kamera juga walaupun lagi ngumpet dibalik tirai.. Hahahaha..

Faeyza ini lagi ngambek, ngumpet dibalik korden, lucu kan mamaknya selfie dia gak mau kalah, hihihi.. harap maklum yaa .. foto aku edit karena foto ini candid dan aku lagi gak pake jilbab. :))

Terus kapan nih bagi kami weekend dambaan ?

Ketika kami bisa kumpul, jalan – jalan menikmati hari tanpa rutinitas.

Yup.. Walaupun sekarang jalanan lebih macet parah karena efek pembangunan proyek kereta ringan alias Light Rail Transit (LRT) Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (Jabodebek). Sepanjang jalan udah macet, yang biasanya perjalanan ke lokasi tujuan bisa ditempuh 1 jam, ini bisa hampir 3 jam.. Phewww.. Demi yaa..demi supaya mengurangi kemacetan, awalnya memang harus berkorban dulu, semoga aja LRT ini terlaksana dengan lancar dan baik. Ditambahkan sekarang lagi bulan – bulannya dimana dalam satu minggu itu ada liburnya (long weekend-nya banyak), jadi bagi yang sekolah dan ngantor lumayan.. Libur – masuk – libur – masuk.. Siap – siap kantong juga lebih kempes.. Karena sering ada dadakan jalan – jalan hehe..

Kayak kemarin (lupa waktunya kapan, yang pasti sih weekend) mau gak mau urus wifi dulu, soalnya gak ada wifi kegiatan ngeblog bisa mati gaya nanti hehe.. jadilah urus b*lt di plangi, makan, dan malamnya urus gigi Faeyza. Dan super hepi bisa ketemu dokter gigi rumahan yg telaten hadapi anak kecil, berkat info mukhtahir dari mamanya temen sekolah Faeyza, lumayan juga lah bisa menghemat daripada harus ke dokter gigi di rumah sakit terus.. Hiks.

Nemu point bagus buat foto – foto itu emang seru ya.. ini emang sederhana, tapi karena suka sama quote dindingnya, cantik juga warnanya.. foto dululah ya sebelum urus si wifi.. “Life is better when you’re laughing”

Dan kami pun ter boss baby

Aha.. Ini salah satu weekend dambaan juga,bisa nonton bareng, dan kali itu kami pilih nonton the boss baby. Film lucu dan penuh khayalan, wajar aja sih penuh khayalan.. Namanya juga dunia anak yaa.. Yang aku suka dari film animasi dari Dreamworks Animation ini berhasil bikin aku ngakak.. Terutama bagian si baby yang menyamar jadi elvis presley hahahahahhahha… Kenapa gitu semua elvisnya gak bisa diem? Cara ngomongnya juga bergetar hebat dengan tarian ala elvis hahahaha.. Nonton aja sendiri deh.. siap – siap tissue buat lap air mata karena ketawa ya =)

antriii mau masuk ruang nonton, Faeyza gak bisa diem banget 🙂

Weekend dambaan ini juga salah satu penyemangat hari – hariku, ada sesuatu yang selalu bikin surprise, yaitu menunggu kamu ;).

Happy Weekend ;).

Cerita galau cari jodoh

Source :http://www.stylishwife.com/2013/05/60-sweet-poems-for-her-to-make-her-smile.html/2
Source :http://www.stylishwife.com/2013/05/60-sweet-poems-for-her-to-make-her-smile.html/2

Beberapa hari terakhir ini ada teman yang lagi seneng nge tag lagu – lagu di path, lagunya sih random, tapi memang asik buat santai -santai dan nyaman terdengar di telinga. Lagu -lagunya kalau kamu mau tau, aku kasih bocorannya ya, salah satunya “slow” (feat Gamaliel) Young Lex, kuldesak dari Ahmad Dhani & Andra Ramadhan, Sudah, Ahmad Dhani, terus ada juga Sangkakala kalbu, dari Danilla & Laffa Pratomo, Galau yang nyanyiin Al Ghazali, dan Siapkah kau untuk jatuh cinta lagi dari Hivi.

Biar makin merasakan galaunya, aku kasih ya salah satu klipnya disini, hihihi :

Lagunya sih ini semacam curhat,pencarian jodoh tepatnya hehe.. Dan kita semua tau kan kalau jodoh itu udah di gariskan dari Allah, jadi ya tinggal tunggu aja. Tapi kalau nunggu aja tanpa dijemput percuma juga, jadi keliatanlah ya dari lagunya itu suatu pengharapan agar jodoh segera datang. Secara umur dia sih udah cukup untuk menikah, mental juga udah siap, tapi lucunya ada beberapa cowok yang mendekat repot sama urusan chemistry, you know laahh.. Jatuh cinta juga butuh proses, chemistry juga gak bisa dipesan semau kita, datangnya suka – suka aja. Terus kalau chemistrynya udah ‘kena’ kendala lain masih ada, si cowoknya deh ternyata cuma iseng, tiba – tiba menghilang tanpa pesan. Cowok lain datang, belum tentu temanku ini suka, alasannya “gak sesuai tipe”. Nah ada cowok lain, udah mau nerima.. Taunya ada beberapa sifat yang gak bisa di toleran, padahal doi udah diajak nikah.

Sekarang lagi dekat dengan teman masa sekolahnya, dan udah merasa ‘klik’, eh si cowok dipindahin tugas keluar kota, kalau lanjut untuk pacaran, sama – sama gak kuat Long Distance Relationship. So jadi gimana? Maunya gimana? Hahahhaa.. Entahlah saya juga jadi bingung. Mentok – mentoknya curhat, apalagi kalau lagi hujan, lengkaplah galaunya… hahahaha.. hujan kadang bikin baper pengen disebelah “sijodoh” katanya, ya iya sih… kadang aku juga ngerasa gitu. *curhatjuga hahahaha. Tapi ya sudahlah, paling kasih saran untuk terus usaha cari dibarengi dengan doa. Yaabis gimana lagi kan.. Namanya juga usaha, ya harus terus nyari sambil berpikir positif terus dengan doa.

Perjalanan / proses cari jodoh emang susah – susah gampang, ada yang bener – bener nyari tapi gak dapat – dapat, ada yang santai aja malah gampang dapatnya. Tapi ada juga yang emang serius nyari dan emang dapat juga, mau cepat atau telat itu tergantung situasi dan kondisi juga. Jodoh jadi semacam misteri juga sih menurut aku. Ada yang bertahun – tahun nikah juga cerai pada akhirnya, tapi ada juga nikah muda malah awet sampe maut memisahkan. Misteri kan?.

Ada yang mau nikah, udah yakin bahwa pilihannya itu adalah jodohnya, eh siapa yang nyangka kedepannya malah cerai, terus dibilang jodohnya cuma segitu aja. Kalau udah begitu aku kadang suka bertanya – tanya, lhoo katanya kalau udah sampai ijab kabul, atau perjanjian suci pernikahan, udah dianggap jodoh, terus kenapa bisa ada komen jodohnya sampe segitu? Nah kan.. Misteri kan.. Kita gak pernah tau apakah memang pasangan kita atau calon pasangan kita itu emang jodoh, “jodoh” sebenarnya untuk kita?

Jadi buat yang emang serius cari jodoh untuk pasangan hidup, gak lagi deh ada istilah “bukan tipe aku”, mau cari tipe yang gimana? Wong jodoh itu misteri, dan manusia gak ada yang sempurna. Jadi kalau udah ada cowok/cewek yang mendekat dan kita ngerti nih sinyal – sinyalnya kayaknya hubungannya bukan sekedar pertemanan biasa lagi nih.. Mending cari celah – celah yang kosong dan kamu sebagai pelengkapnya. Ngerti tak? Hmm.. Gini.. setiap manusia itu kan ada kelebihan dan kekurangan masing – masing, jadi pada waktu pengenalan.. Mulailah mengerti apa kelebihan dan kekurangan pasangan kita, terus saling mengisi deh.. Nah.. Kalau cocok kan mulai ada chemistry, dari sana kita juga memutuskan, apakah hubungan ini pantas atau tidak diteruskan?. Kalau aku sendiri dulu kadang agak susah nentuin chemistry, kadang chemistrynya ada, tapi cowoknya gak ‘ngeh’, lama – lama jadi aja aku kabur hahahaha.. ngapain juga capek – capek nunggu chemistry dia yak,
Hehehe..

Jodoh itu adalah sebuah keputusan memilih, apakah kita dan pasangan bisa saling melengkapi? Ibarat kepingan – kepingan puzzle yang saling mengisi.

Dan wajib diingat nih, Kalau kepingan puzzle dalam pernikahan itu akan selalu ada, nah tugas pasangan – pasangan yang udah nikah itu deh harus terus mencari dan mencocokkan kepingan puzzle itu. Sekarang pertanyaannya, mau atau gak? kalau mau terus.. Mungkin itulah yang disebut jodoh ya? karena belajar mengenal pasangan itu tiada henti sampai maut memisahkan. Soo.. Kalau kira – kira udah ada yang mendekat, cari tau apa kelebihan dan kekurangannya, terus kamu mau gak nerima?.
Kalau belum cocok, cari lagi, yang penting syaratnya gak ketinggian, tetap positif think aja, kalaupun masih masa pencarian setidaknya bisa nambah kenalan, jaringan, nambah teman buat follow – followan di media sosial. #hohoho..#yakinkoklamalamajuganemujodohnya #tetapsemangatyamybestfriend.

Hadiah Terbaik


Tiada beban bagiku setelah memberikan hadiah terbaik untuk mama, yaitu kejujuran.

Aku ingin bermain ke rumah temanku, tapi siapa yang bisa menemaniku? Dengan jarak yang gak dekat dari rumah, aku gak yakin mama mengizinkan aku kerumah temanku. Kebetulan waktu itu ada supir yang biasa antar jemput sekolah, dia bersedia mengantarkan aku ke rumah temanku. Akhirnya dia menyarankan untuk pergi diam – diam aja, kalau ditanya mama, jawab aja “ belajar bersama” demikian sarannya waktu itu. Tanpa beban apapun akupun mengikuti sarannya. Setelah pulang sekolah aku langsung ke rumah temanku itu diantar oleh pak supir. Dan selanjutnya apa??? aku berhasil! Yeaayy.. ! siapa yang gak senang bisa main dan kumpul dengan teman sebangku di sekolah?, dan yang paling penting pertemuan kami bukan di sekolah dan diluar jam belajar!, ini hebat menurutku.

Supir baik hati yang telah mengantarkan aku itupun bersedia menunggu aku sampai aku selesai bermain. Temanku mengajak aku makan siang bersama, main bersama, dan yang paling aku ingat saat itu adalah adik dari temanku itu lumpuh, terkulai lemah di tempat tidur tanpa bisa berbuat bebas semaunya karena sakit, hatiku terenyuh saat itu.

Tidak terasa waktu menunjukkan sore hari, pak supirpun menyarankan aku supaya cepat pulang, bak ketakutan kekuatan sihir ibu peri akan segera hilang, aku pun pamit pulang dengan hati bahagia tapi gak enak hati. Mama gak pernah tau kalau aku udah pernah bermain jauh dari rumah, bahkan sampai berjam – jam. Akupun gak ada usaha ngasih tau mama, tapi apa yang terjadi??? Berhari – hari gak tenang, harusnya aku bicara. Tapi aku lebih memilih diam.

Kejadian dua puluh tujuh tahun yang lalu itu telah mempertemukan aku dengan kejujuran yang sebenarnya. Diam dalam kebohongan selama tiga minggu bagi anak SD adalah kegelisahan yang luar biasa, kecamuk dalam hati karena berbohong, mungkin ini cara yang kurang tepat.

Akhirnya kejujuran itu meluncur dari mulutku sendiri, dan kemarahan mama yang aku pikirkan selama ini gak pernah terjadi, mama malah tersenyum. Pengalaman ini sangat melekat di dalam hati.

Tulisan ini tidak bermaksud menyalahkan siapapun
Karena kejujuran yang tulus adalah dari hati.

Mama juga telah menyentuh hatiku untuk berhijab. Kejujuran berikutnya untuk aku sebagai wanita muslim adalah berhijab. Sebelum aku berhijab justru mama sering membeli majalah muslimah yang disarankan untuk berhijab. Waktu itu gak sedikitpun aku tersentuh pengen berhijab, memang waktu masih SMP udah pengen berhijab tapi itu hanya angin lalu. Dari majalah – majalah pemberian mama pelan – pelan hatiku mulai terbuka. Gak pernah sedikitpun ada paksaan atau sekedar ikut – ikutan, justru kata perkata dari majalah yang mengajariku tentang hijab. Secara tidak langsung mama telah mengajarkan aku tentang kejujuran seorang wanita muslimah yang bangga dengan identitasnya yaitu dengan berhijab. Akhirnya aku berhijab karena kejujuran dan rasa syukur. Bagiku ini merupakan hadiah terbaik untuk diriku, mama, dan keluarga.

Me & Mom

Tulisan ini adalah pengalaman yang sebenarnya oleh penulis yang disertakan dalam lomba Moxy. Aku ngerti kalau hadiah terbaik untuk mama gak tergantikan dengan apapun, karena pengorbanannya udah mengandung selama 9 bulan dengan penuh kasih sayang. Tetapi lewat kata – kata sederhana ini setidaknya aku ingin melihat mama tersenyum.

10 September? Ada Apa?

Wuiihh.. tiba – tiba aja September udah mau pertengahan bulan, dan ini udah masuk pada bulan ber – ber – ber.. di tahun 2015 lhoo.. Gusti.. cepatnyaa… #lapkeringetkarenabelummerasaberbuatapapun.

Baiklah.. daripada lap keringat yang tidak berkesudahan, saya mau cerita di seputar 10 September ini. Ada apa sih?? Hmm… Gak ada yang istimewa sebenarnya, tapi berhubung karena tanggal keramat ini adalah hari ulang tahun meritnya sayaahh.. jadi tanggal ini istimewa buat daku. Kira – kira udah 10 tahun ini udah apa aja?? Kita cerita yang baru terjadi pada hari ini aja ya.. kalau diceritakan sejak 2005 bisa bikin sinetron bersambung nanti hahahaha..

Long Distance Relationship

Dan untuk kesekian kalinya, dalam 10 tahun ini kalau lagi anniversary, entah kenapa kami jadi berjauhan, beda propinsi, beda pulau.. masih baguslah masih dalam hitungan beda pulau, kalau beda benua itu yang repot.. kalau masih kena benua Eropa, aku ikut kayaknya… Langsung teriak sama Maya “Maya.. aku dataaaaannggg…” Hmmm… #dikeplak kebanyakan ngayal hahaha.. siapa tau aja kan? Kan? Kan?

Lanjut cerita nyatanya..

Pagi – pagi liat path, tetiba aja liat jam tangan pemberian aku buat papayaza waktu kita masih pacaran. Isinya sih simple.. jam tangan dariku itu udah 11 tahun bertahan bersama papayaza selama ini, sebenarnya bukan dari harganya, toh.. jam pemberianku itupun bukan harga jam yang berjuta – juta atau ratusan juta. Hanya jam sederhana yang bisa memberikan arti selama perjalanan hidupnya selama ini. Bukankah inti dalam pernikahan seperti jam tangan juga??? Waktu yang dilewati adalah detik demi detik dalam angka yang sama. Semakin lama kita semakin mengenalnya, selama waktu berputar itulah banyak kejadian yang terjadi, tergantung ketahanan si jam bisakah ia bertahan bertahun – tahun tanpa rasa bosan? Jika bosan, mungkin ia akan berhenti, denting detiknya terhenti. Perlu baterai baru untuk menyalakannya. Baterai dalam pernikahan layaknya seperti perawatan supaya tidak cepat rusak. Selain itu, termasuk juga penghargaan, pengertian, perhatian, dan juga penghasilan. #eh.. hahahahaha.. serius amat bacanya, kan saya bukan konsultan pernikahan. Cuma ingetin aja siiihh.. buat yang mau nikah, pilihlah jam tangan yang tahan banting dan kualitasnya terjamin. Harganya mahal pastinyakan?? Nah.. memilih yang baik diantara yang terbaik memang bukan hal main – main, butuh pengorbanan dan pemantasan diri. Buat yang udah nikah, semoga deh langgeng terus, semakin mengerti sifat dan karakter pasangan (baik suami dan istri), take and give, dan yang terpenting lagi, pasangan yang saling mau mendengar.

Scone

Punya tante yang suka dan bisa bikin kue itu enak. Janjian udah lama, tiba – tiba aja ketemu ada kue. Asyik kan? Yang gak kebagian kue, gak boleh sirik hahahaha.. Scone yang konon katanya berasal dari Skotlandia ini, susunya terasa banget. Lembut dibagian tengahnya seperti bolu, tapi dipinggirnya akan terdengar “kress” di mulut. Sensasi coklat dan kismisnya bikin inget minum teh atau kopi rame – rame di sore hari. Pokoknya yang kepo sama rasanya, silahkan aja googling yaa.. aku sih ini lagi tidak bagi resep masakan hehe.. Jadi aku anggap Scone yang populer di Amerika, Inggris, Canada, Australia, New Zealand, Irlandia, dan beberapa negara lainnya ini hadiah untuk anniversary aku dan payaza hehe.. :p

scone

Dua anak yang manis

Aya sama Faeyza sekarang tuh.. bisa terjadi perang rebutan mainan, atau.. adeknya yang suka usilin kakaknya. Apa yang dilakukan si kakak, adeknya suka kepo. Apa aja ikutan di kutak kutik. Jadi gak heran deh.. kalau mendadak kakaknya cemberut, adeknya nangis hehe..

AyadanFa1

AyadanFa2

AyadanFa3

Jon Bon Jovi

This Romeo is bleeding
But you can’t see his blood
It’s nothing but some feelings
That this old dog kicked up

It’s been raining since you left me
Now I’m drowning in the flood
You see I’ve always been a fighter
But without you I give up

Now I can’t sing a love song
Like the way it’s meant to be
Well, I guess I’m not that good anymore
But, baby, that’s just me

And I will love you, baby, always
And I’ll be there forever and a day, always…

Siapa yang gak kenal lirik lagu ini? Untuk angkatan lagi jaya – jayanya tahun 90an pasti kenal lagu ini. Yup! Aku dulu termasuk suka lagu ini. *ketauandehtuirnya hihihi.. nyanyi bareng teman se genk, hampir tiap hari.
Tapi gak sampe ngikutin gaya Bon Jovi siih.. waktu itu kan jadi tenar mendadak gaya dandanannya, rambut panjang keliatan gak disisir, celana ketat ala rocker gitu, eh tapi nih dulu di dunia band ya? Aku sih gak hapal jelas hahaha..
6 Mei 1995, si om Jovi ini pernah konser juga di Ancol, Jakarta. Aku sendiri sih gak nonton, Cuma yang jadi kenangan waktu itu, tetiba aja aku dikasih foto Om Jovi yang masih lengkap dengan personelnya Om Richie Sambora. Ya seneng lah pastinya, itu foto aku simpen malah di album foto hahaahha.. Nah.. dan ternyata tanggal 10 September ini mereka datang lagi ke Jakarta. Konser lagi, mendadaklah inget lagi foto Om Jovi. Pengennya sih nonton konsernya tahun ini, tapi gak berhasrat banget juga sih.. karena gak mungkin juga ninggalin Aya dan Faeyza ditengah papanya lagi tugas keluar hehe..

BonJovi1

Bonjovi2

Cerita 10 September hingga di tahun ke 10 ini lucu juga.. ceritanya karena lagi LDR-an jadi kok berasa ceritanya mirip – mirip gini.. hoaammhh.. ya sudahlah.. udah ngantuk juga. Tanggal 10 September hanyalah sebuah angka dan nama bulan. Yang terpenting semua sehat – sehat aja, dan lebih bersyukur aja dengan semua yang ada. Salam Anniversary ya! :*

Anakmu bukan milikmu

Anakmu bukan milikmu

Anakmu bukanlah milikmu,
mereka adalah putra putri sang Hidup,
yang rindu akan dirinya sendiri.

Mereka lahir lewat engkau,
tetapi bukan dari engkau,
mereka ada padamu, tetapi bukanlah milikmu.

Berikanlah mereka kasih sayangmu,
namun jangan sodorkan pemikiranmu,
sebab pada mereka ada alam pikirannya sendiri.

Patut kau berikan rumah bagi raganya,
namun tidak bagi jiwanya,
sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan,
yang tiada dapat kau kunjungi,
sekalipun dalam mimpimu.

Engkau boleh berusaha menyerupai mereka,
namun jangan membuat mereka menyerupaimu,
sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,
ataupun tenggelam ke masa lampau.

Engkaulah busur asal anakmu,
anak panah hidup, melesat pergi.

Sang Pemanah membidik sasaran keabadian,
Dia merentangkanmu dengan kuasaNya,
hingga anak panah itu melesat jauh dan cepat.

Bersukacitalah dalam rentangan tangan Sang Pemanah,
sebab Dia mengasihi anak-anak panah yang melesat laksana kilat,
sebagaimana dikasihiNya pula busur yang mantap.                        ( Kahlil Gibran).
Sumber : dari sini

Postingan kali ini sama sekali gak ada hubungannya dengan puisi diatas. Sangat berbeda, namun aku ingin meyakinkan.. bahwa anak adalah pribadinya sendiri, tidak dapat dipaksakan, tidak dapat disakiti, tidak dapat diabaikan.. karena impian dan pemikirannya akan melekat selalu sepanjang hidupnya.

Tragis pemberitaan tentang Angeline beberapa pekan yang lalu. Terbayang betapa pilu dan tersiksanya ia selama masa penyiksaan bertubi – tubi yang menimpa dirinya. Tercabik – cabik hati ini setiap melihat wajah cantik dan polosnya muncul di tv. Aku memang tidak mengenalnya, tapi Angeline seumuran dengan Aya, membuatku ingat dengan anak sendiri. Hati ibu mana yang tak berteriak sedih melihat betapa keji perbuatan jahat tersebut hingga menghilangkan nyawa Angeline.

Drama Predator

Kasus Angeline membuat aku teringat masa kecilku, apakah aku mengalami kekerasan juga? tidak.. bukan juga.. tapi hampir.. yaa.. benar.. hampir.. sebenarnya lama aku menguburnya dalam – dalam kejadian yang tetap membekas di benakku ini, dan tidak ingin membukanya kembali. Tapi, kasus Angeline benar – benar telah menguak hatiku. Aku melihat semakin banyak bayi, balita, anak menjadi korban kekerasan. Entahlah apa yang terjadi pada dunia ini? bukankah aura mereka memberikan keceriaan? dunia bayi dan balita itu membahagiakan hati? kemana rasa sayang itu yang seharusnya melindungi dan melimpahkan kasih sayang pada mereka?.

Drama predator anak penuh tipuan, dari mulai intrik merayu pemberian permen, mainan, dan lainnya. Ketika itu aku masih 8 tahun kurang lebih. Aku  bermain dengan teman di halaman depan rumah. Lalu mengikuti temanku itu ke rumahnya sekedar bermain. Entah angin dari mana tiba – tiba dia, orang yang berada di rumah temanku itu (orang dewasa yang berada di rumah itu, bukan temanku) mengunci pintu rumah. Aku tidak pernah berpikir macam – macam, hanya bingung mengapa semua pintu dikunci rapat. Ketakutan belum ada, tapi aku mulai bertanya – tanya mengapa ia demikian? untuk apa?.

Kejadian tersebut berulang hingga 3 kali, tiada orang dewasa lain yang tau. Tapi aku mulai enggan dan takut bermain keluar terlebih main ke rumah temanku itu,takut menemui orang itu lagi.

image
Foto dari : Facebook mbak Vanda Yulianti. Dari Nakita.

Hingga pada suatu hari, aku mengatakan semua apa yang aku alami pada pembantu rumah tangga yang bekerja di rumahku, dan dengan tegas ia mengatakan Tidak lagi  bermain dekat – dekat dengan rumah tersebut! jika dia lakukan perbuatan itu lagi, beritahukan padanya. Aku lega mendengarnya, merasa terlindungi, dan sejak itu aku tidak pernah mendekati rumah temanku itu, tidak lagi bermain ke rumahnya, kecuali jika bersama orang yang lebih dewasa dariku, yaitu orang tuaku sendiri. Tapi tentu saja, orang tuaku pun tidak pernah tau apa yang pernah aku lalui.  

Apakah aku mengalami trauma? sejauh ini tidak, tapi ingatan tak pernah lupa akan kejadian tersebut. Waktu tak dapat diputar ulang, ingin rasanya kejadian tersebut aku hapus dari hidupku, tapi tidak mungkin. Bersyukur aku menceritakan semua pada mbak yang kerja di rumahku waktu itu. Dari pengalaman tersebut, semakin bertambahnya usia aku mengerti aku harus melakukan apa. Dari pengalaman tak mengenakkan itu aku tidak ingin terjadi pada anak – anakku, aku belajar untuk berkomunikasi lebih baik pada anak – anakku. Dan jujur.. terkadang ada rasa paranoid juga.

Tak lepas dari ketidaksempurnaan, tidak tau apa yang terjadi diluar sana, hanya penuh doa dan pengharapan, serta usaha untuk selalu menjaga komunikasi dengan anak, agar anak – anak kita tidak mengalami hal yang mencoreng bagian hidupnya dengan kekerasan dan ketidakadilan.

Tolong, hentikan kekerasan pada anak! apapun bentuknya. Karena pil pahit yang terlanjur ditelannya itu akan membekas terus menerus selama hidupnya. Jadikan kehidupannya bermanfaat baik untuk agama, dirinya dan orang lain. Anak juga ladang ibadah untuk orang tuanya, tempat pengharapan yang tak pernah putus, karena doa anak yang sholeh adalah doa yang tak lekang ditelan zaman walaupun nisan telah berdiri tegak menghiasi pusara.

” Childhood should be carefree, playing in the sun; not living a nightmare in the darkness of the soul.
Dave Pelzer, A Child Called “It” (Dave Pelzer #1)


Sumber : dari sini

Diantara Himpitan Syaraf

Sekedar menghilangkan kerinduan, rasanya bagaikan ada yang hilang kalau gak update disini, hehe..

Dua malaikatku.

Menjelang dua minggu yang lalu aku hampir gak bisa berbuat apapun, setiap pagi pusing berat bikin pekerjaan terbengkalai sesaat, bahkan Fa dan Aya pernah terlantar dari pagi sampe siang gegara pusingku. Aku terkapar lemah gak bisa berbuat apapun. Beruntung Aya udah bisa bikin telor orak arik untuk adeknya, dan telor ceplok untuk dirinya. Aya mandiin dan nyuapin adeknya, sementara aku meringis nahan sakit kepala dibalik bantal. Gak lama kemudian setelah makan, Fa menghampiriku, sambil menggosok – gosok kakiku dengan minyak telon. Lalu spontan Fa memberikan minyak telon pada mataku, gak pake basa – basi, langsung main nemplok Plok! “biar mama cepat sembuh..” katanya. Wah..mama mana yang gak bangga? anaknya yang masih 3 tahun ini perhatian banget, walopun mataku sekarang jadi panas kena minyak telon, hahahaha.. Aya juga bikin aku bangga, dia perhatian banget selama aku sakit. Adem gitu deh rasanya hati :).

image

image

Pusing ini muncul lagi!

Pusingku yang udah berkutat sejak aku SD sampe kuliah ini muncul lagi. Sempat hilang karena aku pernah konsumsi obat herbal, dan cocok. Tapi oh tapi.. siapa sangka dua minggu terakhir ini,setiap pagi kepalaku pusing tak tertahankan. Hampir gak bisa melakukan apapun, aku pun bercerita pada tanteku, yang ternyata sampai ke telinga papaku. Seperti biasa yang pernah aku ceritakan kalau papaku care banget soal kesehatan, langsung deh saranin aku banget ikut terapi ke Chiropractic. Padahal sebelumnya aku udah ke dokter THT dan kepalaku ini udah kena radiasi x ray.

Singkat cerita..

Aku pun X ray lagi,kali ini bagian tulang leher dan tulang kepala. Ternyata aku mengalami syaraf kejepit,dan masalah di tulang belakang. Ini lah penyebab pusingku, ditambah sejak Fa lahir, aku tidak lagi sempat olah raga. Dulu rajin aja deh ikut Gym dan senam bareng teman tetangga. Sekarang gak bisa :(.

Lalu apa yang aku lakukan?

Banyak melakukan terapi dulu, istirahat cukup, sambil mau cari asisten rumah tangga. Ada yang bisa info untuk pencarian Asisten Rumah Tangga??? please email me yaa.. hahaha..ini update an kok sekalian minta cariin asisten hihihi.

Baiklah.. karena banyak kekurangan dan lagi menjaga kondisi tulang. Diam – diam aku memperhatikan sekeliling, salah satunya cerita – cerita tak terduga. Cerita ini udah agak lama siih.. pengalaman papayaza.
Cerita pertama tentang teman satu gedung di kantornya. Menjelang Maret lalu ia kehilangan calon suaminya, ditelepon berhari – hari gak ada jawaban. Padahal dalam waktu dekat mereka akan menjalin ikatan pernikahan. Apa daya semua batal sekejap mata, karena setelah berbulan – bulan penantian sang pujaan hati telah hilang untuk selama – lamanya. Begitu tega orang yang menghilangkan nyawanya dengan cara penganiayaan terlebih dahulu :(. Semoga pelaku sudah dihukum seberat – beratnya.

Berlanjut cerita yang udah agak lama kudengar ini pengalaman papayaza juga. Berawal supir taksi yang bercerita dengan bangganya kalau dirinya belum menikah, tapi udah beristri. Dan kapan aja ia bisa bebas meninggalkan istrinya tanpa beban apapun. Ya ampun.. kok bisa gitu? Ternyata .. alasan yang keluar dari mulut si supir taksi itu istrinya mengalami down syndrome, dan mengalami sakit. Orang tua dari si cewek itu hanya bisa pasrah tanpa merasa kasian pada anaknya. Diobati kek.. atau mungkin dilindungi kek.. dari kesemena – menaan lelaki yang hanya mengambil keuntungan anaknya itu. Eh .. ini malah ngebiarin. Orang tua si cewek bukan dari kalangan gak mampu secara materi lhoo.. Harusnya mereka bisa kasih treatment anaknya lebih baik. Tapi sayang.. secara wawasan dan kasih sayang terhadap anak minim. Jadilah aku nanya lagi pada papayaza
” Jadi tuh supir taksi cuma mau enaknya sendiri? dapat persetujuan dari orang tuanya, ngerjain anaknya tanpa tanggung jawab, trus dapat materi juga dong dari orang tua si cewek??? ” Jawabannya bisa ya..(tapi bisa juga aku salah) 🙁 Kenapa makin banyak aja berita tentang kekerasan pada anak tanpa belas kasihan? 🙁 Apa mereka gak sadar.. Kalau yang namanya dititipin itu adalah amanah, dikembaliinnya juga ya harus amanah. Anak kan titipan dari Tuhan. Kembaliinnya.. kasih yang terbaik doong.. Apalagi ini Tuhan yang nitip, dalam kondisi apapun minimal jangan sakiti anak dengan kekerasan. :(.

Pusingku makin berkurang dengan terapi rutin yang aku jalani beberapa pekan ini. Tapi gerakanku ini jadi harus diatur. Semacam jadi (seolah) ikut sekolah kepribadian gitu deh.. yang sehari – hari harus aku lakukan.
– berdiri harus tegak.
– punggung diusahakan tegak. – Duduk gak boleh bungkuk punggung harus menempel pada sandaran kursi, telapak kaki berada pada lantai kira – kira membentuk 30 – 90 derajat.
– Posisi tidur juga gak boleh sembarangan meringkuk.
Yang paling penting lagi gak boleh angkat beban berat – berat. Wow.. merasa diistimewakan ya.. hahaha.. jadi inget pelatihan gerakan tubuh yang benar di film “Princess Diary”. Latihan jalan tegak dengan buku diatas kepala.

image
narsis dulu sebelum ketemu dokter :p

Merasa ribet gak siih..? Iya juga sih karena apa – apa sekarang jadi harus mikir nih posisi duduk, tidur udah bener belum ya?, hahahaha.. Tapi anggap aja lagi main princess – princess’an. hahha.. berusaha berdamai aja pada tubuh sendiri walaupun sekarang jadi lebih banyak kekurangan.

image
sumber gambar disini

Selama perawatan tulang, sesekali bw juga walau harus curi – curi :p. Karena masih dilarang banyak nunduk mandang hp atau laptop. Pas bw nemu istilah Doppelganger*. Dan tema ini pas banget tadi siang Aya nanya ke papanya, bahwa apakah sebenarnya kita punya kembaran? Jawabannya punya.. Percaya gak percaya.. suka dengar beberapa pengalaman dari keluarga atau dari teman. Misalnya kita ngeliat kayaknya ada orang, tapi pas diliat ternyata gak ada. Atau kita liat disebelah ruangan ada orang yang kita kenal. Kita ajak obrol juga dia jawab, pas diliat gak ada orangnya. Jadi kayak semacam fatamorgana ya? tapi nyata – nyata ada, sepertinya aku pun pernah mengalami, tapi lupa gimana ceritanya hehe..

Kena himpitan syaraf juga bukan berarti tepar gak berdaya :p. Tetep aja berkegiatan seperti biasa, walopun jadinya gak melakukan kegiatan yang berat – berat dulu. Tapi masih berusaha uptodate :p, cari tau berita terakhir, selain berita – berita heboh tentang narkoba, prostitusi online, penelantaran anak, beras plastik,dan lainnya.. Kesimpulannya isi beritanya pada negatif aura semua. Mending aja deh dengerin musik di era Boyzone yang lagi konser 22 Mei kemarin di Senayan. Walo umur dah tergolong banyak, tapi musik kan ga pernah mati gaya, hahahha.. Ada beberapa lagu yang aku inget.. You Needed Me, Words, When You Say Nothing At All, Picture Of You, No Matter What, Love Me For A Reason, Everyday I Love You, Baby Can I Hold You. Banyak lagi… Jadi dulu pernah favoritin lagu Boyzone gak? :P, atau ada yang udah gak kenal grup (mantan boy) band ini? wwuuaahh.. langsung ambil krim anti aging, biar tetep awet muda, hahahaha..

*Doppelganger, info dari sini

Semua Karena Cinta

 

Meskipun kita mencoba mengajarkan anak – anak
Kita semua tentang kehidupan. Anak – anak kita telah mengajarkan
Kita semua tentang kehidupan
Angela Schwindt

Dua minggu yang mengkhawatirkan

Hampir dua bulan yang lalu, aku mengalami kegalauan menghadapi Aya.
Ada apa dengan Aya?
Tiba – tiba Aya sering menangis tanpa sebab. Ke sekolah harus sama aku.
Aku gak boleh kemana -mana, harus selalu disamping Aya.
Lalu bagaimana kalau aku gak bisa nongkrong seharian di depan sekolah?

Me and Aya

Aya nangis di pojokkan dengan alasan yang aneh.
Kalau pernah baca postinganku yang berjudul Cinderella?. Di postingan itu Aya mengatakan selalu ingin.bersama mama.. lama -lama aku cari penyebabnya. Soalnya makin kesini makin gak beralasan.. teman –temannya malah ada yang bilang “Aya ngumpet di kolong meja”  Aduh! Aku tau kenapa dia ngumpet di kolong meja. Alasannya : Karena aku beberapa kali mengingatkan “Coba untuk tidak menangis, karena malu udah gede kok nangis terus, kalau ketauan miss (panggilan murid ke guru) malu kan?”.

Dan benar aja.. Aya nangis lagi karena aku telat datang. Pusing pala berbie.. beybeh… Kenapa Aya jadi begini?
Ini udah gak bisa dianggap remeh. Aku jadi ingat beberapa cerita teman atau berita – berita di media massa, bagaimana kejahatan atau tindakan yang merugikan anak terjadi. Aku takut Aya di bully, atau ada yang melecehkan dia, atau ada yang jahat ke dia. Mau gak mau aku harus mencari apa sumbernya.
Hampir dua minggu jalani seperti ini, menunggu Aya di sekolah. Terpaksa menelantarkan pekerjaan rumah. Sedangkan Fa aku titipkan dulu ke mamaku, tapi juga gak selalu bisa karena mamaku terkadang ada acara diluar rumah.
Dan selama dua minggu itulah aku menilik, melihat, bertanya pada teman dekat Aya, guru, supir sekolah, bahkan jadi saling bertukar cerita pada para mama – mama yang pernah mengalami hal seperti ini. Dari hasil cerita para mama, kebanyakkan karena teman ada yang menganggu. Baik gangguan dari ucapan ataupun gangguan secara fisik.
Salah satu cerita yang aku dapatkan dari mama yang pernah mengalami hal yang sama. Menangis tanpa sebab, tidak mau berpisah dari mamanya, persis sama seperti yang aku alami. Ternyata bunda dari teman Aya bercerita, kalau anaknya diganggu oleh teman sekelasnya. Awal masalahnya karena teman Aya ini sangat jujur, ia mengingatkan teman sebangkunya untuk tidak mencontek. Alhasil malah dimusuhi. Selain itu mengatur hubungan pertemanannya. Jadi anak SD kelas tiga udah mulai ngebentuk ‘genk’ gitu kayak di sinetron. Aduh.. Sinetron lagi sinetron lagi.. Bagusnya aku selalu melarang Aya nonton sinetron. Tapi jadi khawatir juga sama cerita teman Aya ini, ibunya berbulan – bulan harus menunggu anaknya di sekolah. Penyelesaiannya, bunda akhirnya mengetahui anaknya dan sahabatnya itu saling curhat lewat surat. Alhamdulillah.. sekarang anaknya udah ceria lagi, udah mulai bisa memilih mana yang cocok jadi temannya dan yang tidak.
Apakah Aya juga mengalami hal yang sama???
Setelah aku lihat sendiri dan segudang pertanyaan pada teman,guru, dan Aya sendiri… Aya gak mengalami gangguan dari temannya. Kalaupun ada gangguan dari teman, sifatnya hanya sementara dan tidak terlalu membahayakan. Lalu apa?? Apa salahku juga? Ya kan.. aku juga manusia biasa.. bisa aja kan mungkin selama ini ada kata – kataku mungkin bikin Aya jadi kecewa atau jadi salah pada dirinya. Jadi aku berusaha selalu terbuka pada Aya, karena Aya sangat tertutup pada saat itu.
Cemburu pada Fa?

Apa iyaya..? Kan Fa juga udah mau tiga tahun waktu itu, Aya juga udah pinter ngemong adeknya. Setelah aku lihat – lihat iya juga sih nih.. ada faktor cemburu juga hahaha..

Tapi hasil percakapan dengan wali kelas, menyimpulkan kalau Aya mengalami temper tantrum, Hah?? Masa? Setau aku temper tantrum dialami anak – anak usia pra TK sampai TK gitu kan?. Gak percaya gitu aja.. ngulik ngulik ke mbah Google. Sedikit aku jelasin disini tentang temper tantrum ya.. yaitu ledakkan marah – marah yang tidak terencana. Marah – marahnya bisa dilampiaskan dalam bentuk menangis keras, teriak – teriak, menjerit, memukul, mencubit. Dan liat dari usia biasanya dialami pada usia 1- 4 tahun, tapi tidak menutup kemungkinan bisa terjadi pada anak diatas usia 1 – 4 tahun, bahkan pada orang dewasa. ( sumber keterangan tentang tantrum dari sini). Hmmm… selain harus memupuk kesabaran ekstra, aku juga harus bener – bener cari sumbernya dong, kalau gak repot aja deh.. tiap Aya mau sekolah aku harus duduk manis juga dekat meja pak satpam? Hahaha..

We are teamwork!
Aya manjur dengan kata – kata teamwork ini awalnya. Dapat ide dari film “Grandpa in my pocket” Aku jelaskan bahwa film tersebut mengandung maksud bahwa dalam satu keluarga adalah teamwork yang saling membantu. Kalau Aya mau sekolah, itu udah bantu aku banget, dan udah kerja team yang bagus. Intinya siiihhh.. Kita harus saling mengisi dan saling bantu. Keren! Aya mau sekolah. Tapi ini Cuma sementara aja, setelah itu dia kembali menangis mendadak tanpa sebab. Sungguh aku makin pusing kepala Ken. ( pala berbi udah sembuh pusingnya :p).

 

April penuh kejutan
Pertengahan April yang lalu semua terungkap. Waktu itu aku dan Aya sedang berencana akan membuat cupcake yang selama ini ia rencanakan. Asli! Sebenarnya aku sendiri kurang suka sama cupcake hahaahha.. selain rasanya yang manis banget menurut aku, terus kalau bisa dibentuk cantik – cantik gitu yang kayak di toko kue bikin sayang mau makannya. Cocoknya jadi hiasan aja daripada kue hahahaa.. Tapi ya sudahlah.. pengorbanan aja karena Aya udah lama pengen bikin. Eh, Gak taunya.. dia cerita kenapa dia selalu menangis selama ini disekolah.. Alasannya karena dia gak rela mamanya naik – naik ojek ke sekolah bersama orang asing. Lah? Supir ojek gitu maksudnya kan? Aku pun tercengang.. jjiiaahh.. selama ini juga kadang emaknya Aya ini naik ojek juga ga apa – apa kaliiiii… hahahaha..

Aya dan DeevaHasil kue abaikan yaa.. yang penting mereka berdua mau usaha 🙂

Setelah sesi Aya curhat dan setelah cupcake selesai di eksekusi, tiba – tiba Aya gak mau sekolah, dikasih pengertian apapun dan rayuan gimanapun gak mempan. Ini namanya bangunin macan tidur! hahaha.. darah mendidih rasanya Aya gak mau sekolah dengan alasan yang sama seperti dulu. Dengan berpikir keras akhirnya aku turuti kemauannya, tetapi pikiran muter, hukuman apa kira – kira yang efektif tetapi tetap mendidik?
Awalnya aku nyetrap dia dulu selama 15 menit, maksudnya biar Aya gak enak – enakkan tapi aku juga sambil mikir hukuman yang efektif untuk hari ini. Akhirnya aku putuskan dia untuk kerja. Aku katakan pada Aya bahwa manusia dan makhluk hidup di dunia ini punya peran dan tugas masing – masing. Contohnya cicak makan nyamuk biar Aya gak digigit nyamuk. Cacing tugasnya menggemburkan tanah, biar tanahnya subur. Lebah tugasnya ngumpulin nectar untuk dijadikan madu. Nah.. Tugas Aya adalah sekolah, itu kewajibanmu. Tapi kalau kamu gak mau melakukan tugasmu, berarti hari ini harus kerja. Ember yaa.. Jadi berasa gak tau dapat ilham dari mana itu kata – kata kekekeekekeke.. Aku berharap hukumanku manjur, jadi ini tugas Aya waktu dia gak mau sekolah :
1. Bersihkan kamar mandi ( dua kamar mandi)
2. Rapikan tempat tidur
3. Bersihkan lantai atas
4. Siram tanaman
5. Hapalkan perkalian
6. Menulis pengalamannya hari ini
7. Hapalkan beberapa surat pendek

Jadi istirahatnya cuma waktu makan, mandi, dan sholat. Jadi gak ada waktu santai dari bangun tidur sampai mau tidur malam. Aku pun akhirnya bertanya lagi, Apa besok mau bolos sekolah lagi? Alhamdulillah.. hukuman berlaku efektif, Aya jawab besok dia sekolah. Lah iyalah.. kalau sekolah kan masih ada jam istirahat. Di rumah? Emaknya lebih galak wkwkwkwkwkwkw.. Ya tapi.. maksud semua ini kan menumbuhkan sikap tanggung jawab pada dirinya. Semoga kedepan Aya lebih baik lagi. Sampai saat ini Aya udah gak lagi bertingkah laku seperti temper tantrum ( justru agak kurang jelas ini temper tantrum apa bukan? Hahaha..).
Jadi apakah air mata alasan terus bersama mama itu masih ada?? Owh.. tentu tidak! Karena Aya ingat kalau gak sekolah jadi banyak tugas dan PR, gak boleh nonton, dan gak boleh main. Cuma manyun deh liat adeknya bebas main hihihihi…

~ Cinderella ~

Aku ngerti siih kalau sedikit telat posting tentang film dongeng klasik ini.. hihihi..

Tapi.. karena film ini salah satu film kesayanganku sejak kecil, dan baru aja selesai nemenin Aya nonton film ini tadi siang ( baru selesai UTS ) bikin memori ingat masa kecil.

keep smile Aya

Source : Keep Smile Aya

Bagiku princess Cinderella adalah Aya..

Akhir – akhir ini Aya lagi gampang banget terharu.. hatinya sedang mudah mengharu biru.. entahlah mengapa.. aku jadi bingung.. kesannya jadi cengeng, padahal aku selalu katakan pada dirinya.. untuk selalu berani, sholeha, dan baik hati.. mungkin dia belum mengerti kata – kata yang aku maksud ini, jawaban Aya hanya diam.. lalu menitikkan air mata, kemudian dia menjawab :

“Aya hanya ingin bersama mama” ..

Kelu lidah ini ketika mendengarnya.
Terharu pula hati ini mendengarnya.. Aya.. mungkin Aya sedang kangen sama mama ya..?? maafkan mama ya sayang.. mungkin selama ini mama terlalu sibuk memperhatikan adik, memperhatikan hobby mama, memperhatikan tugas rutin mama.. mama terlupa bahwa Aya juga masih ingin diistimewakan.. masih ingin dan pasti ingin selalu diperhatikan lebih..
Selalu sayang, mama akan selalu akan selalu sayang Aya..
selalu sayang adik Faeyza juga.. Jangan menangis lagi ya sayang.. jadilah anak yang berani, sholeha, dan baik hati…

Pas banget.. ketika nonton film Cinderella.. ibu Cinderella  meninggalkan pesan cantik banget, yaitu:

“Have courage and be kind.”

Bukannya sok mau sama – samain yaaa… hihihi.. tapi emang kebetulan aja sama.. jadi tadi waktu nonton sama Aya, seneng jugaaa.. karena kayak disampaikan lagi pesanku ini untuk Aya lewat film, hahaha..

Seiring waktu aku yakin pasti Aya mengerti arti sebenarnya dari makna ini semua.. semoga..

“Sometimes crying or laughing are the only options left, and laughing feels better right now.”
Veronica Roth, Divergent – source : goodread

error: Content is protected !!