Liburan ke Solo ( Bagian I)

Mohon maaf lahir bathin

Gak terasa puasa udah berlalu, dan lebaran juga udah kita lewati.. mumpung masih terasa semangat lebarannya.. mohon maaf lahir bathin ya.. Mungkin selama ini ada bahasa tulisan di postinganku ini yang ga berkenan, mohon dimaafkan.

By The Way.. Sengaja edisi kali ini aku bagi 3, bukan apa – apa sih.. gak ada alasan tertentu, biar penasaran aja.. :p *sokpedeajaadayangpenasaran hahaha.. Alasan tahun ini kenapa aku ke Solo?? Hmm.. karena ada beberapa alasan sih, karena sebenarnya aku mudik tahun ini harusnya ke Malang, keluarga besar lagi kumpul di Malang. Selain itu lagi ada family gathering juga di Malang. Tadinya udah mau ke Malang, tapi papayaza sempat kasih kabar kalau lebaran ini gak bisa cuti, ya maklum aja.. bagian yang ngurusin tol :p dimana lagi musim mudik merajalela kan.. jadilah cuti atau gak, masih tentative. Karena gak menentu.. akhirnya aku ngalah aja deh, aku, Aya dan Fa ke Solo aja, sekalian nemenin papayaza kalau misal harus lebaran di Solo, maklum di Solo kami gak ada keluarga, jadi murni ke Solo itu sebenarnya mau nemenin papayaza, lumayan juga lah aku dan anak – anak biar lebih kenal Solo lebih dekat kan :p bilang aja mau jalan – jalan #eh hahaha..

Pesawat yang kami tumpangi berangkat jam 13.45 dari Halim ke Bandara Adi Sumarmo Solo, bertepatan Obama yang baru mendarat dari Yogyakarta, sayangnya gak ketemu Obama ya iyalahh… hahaha… paling cuma terasa effectnya aja : rame, suara sirene polisi, agak macet, dan ada beberapa stasiun televise yang meliput.

Perjalanan dari Jakarta – Solo memakan waktu 1 jam 10 menit. Alhamdulillah perjalanan lancar sampai di Solo. Berhubung pas sampe di Solo ini juga udah sore, jadi langsung aja cuzz ke mess papayaza, lumayan hemat biaya penginapan dan dapat pinjaman mobil pula hehe..

Selfie dulu sebelum beranjak dari Bandara Adi Sumarmo 😀
Aya dah bosen… pengen cepat jalan hehe..

Hari pertama di Solo

Setelah mandi dan bersiap – siap cari makan malam, kami malah nge mall ke Solo Paragon, yah.. aku kurang semangat kalau ke mall hahaha.. tapi apa daya.. karena udah malam jadi cari yang gampang aja supaya Fa dan Aya cepat istirahat karena besoknya kami udah rencana pergi dari pagi – pagi banget. Gak banyak yang di cari ketika di Mall Paragon ini kecuali nemuin tukang parkir yang ngarahin parkirnya kayak dalang, lucu aja celoteh si pak tukang parkir ini
“nyalakan lampu dua agar berhati – hati, jangan lupa lapor pak rt pak rw… “ pake logat jawa solonya (apa hubungannya parkir sama pak rt, pak rw hahaha..). Aku bingung awalnya dia omong apa tapi pas di denger lebih teliti bikin ngakak.. sambil mengarahkan parkir celetukannya itu bikin geli “tentukan posisi anda..” hahahaha.. sepanjang markirin mobil pokoknya ketawa mulu…hihihi.. Oya ke mall ini juga maksudnya beli cemilan dan minuman air mineral untuk persiapan besok pagi selama di perjalanan.

ke Yogyakarta

Jam 6 pagi kami udah keluar mess cari sarapan, bingung cari sarapan apa pagi – pagi gini yaa.. gak yakin ada warung makan yang udah buka, akhirnya papayaza rekomendasikan makan soto seger ‘Mbok Giyem’ Tipes. Sebenarnya papayaza udah rekomendasiin makan di soto seger dari kemarin malam, disarankan berangkat lebih pagi karena soto seger ‘Mbok Giyem” Tipes ini cepat habis, buka jam 6 pagi tutup jam 8 pagi.. wow… serame apa sih pikirku, ternyata pas udah di lokasi.. hebat bener nih warung, udah rame aja lhoo pagi – pagi gini, dan wajar memang kalau rame.. karena sotonya memang segerrrrrr… enaakk…! pokoknya mau deh nambah – nambah lagi makan disana, aku sempat icip juga sate otak sapi yang baru di goreng dan rasanya bener – bener mantap! Bikin makan lebih semangat.. nyam.. nyam sebagai ‘new comer’ makan disini, jadi beginilah noraknya aku hahaha..

Sotonya dalam mangkok kecil, tapi isinya padat, keliatannya sedikit, tapi ternyata banyak! kuahnya berlimpah.. enak banget!
Waktu lagi makan, tiba – tiba sate otak sapi ini disajikan, masih panas.. jadi penasaran nyobain.. enaaakk! apalagi pas makan sama sotonya, aduuuhh… ngangenin pengen lagiiii… T.T

Lanjut perjalanan setelah sarapan, kali ini langsung ke Yogya karena udah janjian sama kakak sepupu kalau sempat main ke Yogya mampir ke rumahnya, baiklaahh.. sekalian kan lebaran, bertamu silahturahim. Perjalanan selama ke Yogya sebenarnya lancar, tapi yang bikin macet itu lampu merah, bisa berhenti setengah jam sendiri nungguin lampu hijau, dan ketemu lampu merah ini lumayan banyak, mana juga antriannya panjang banget.. huhuhu.. bikin lama di jalan, untungnya deh bawa cemilan dan minuman, jadi Aya dan Faeyza kalau lapar atau haus tinggal santap aja cemilan dan minumannya.

Perjalanan dari Solo ke Yogya kalau dihitung – hitung sama macetnya total jadi dua jam, sebelum berkunjung ke rumah sepupu kami meluncur dulu ke Taman Sari (karena rumah sepupu dan Taman Sari dekat). Hmmm… disarankan kalau ke Taman Sari sebaiknya bareng guide lokal disana, karena kalau gak… kita gak ngerti mau ngapain, cuma muter – muter gak jelas dan gak ngerti sejarah tentang keindahan dan kejayaan di zaman Raja Mataram.

Taman sari mempunyai arti “taman yang indah”, mempunyai kisah yang menarik menurutku. Ketika guide menceritakan bagaimana indahnya Istana ini dikelilingi air dan danau buatan, jadi istana ini juga disebut istana air. Layaknya seperti fatamorgana, jika dilihat dari jauh istana ini seperti berdiri diatas air. Selain air, bunga – bunga juga terhampar luas di istana ini, uuhhmm.. kebayang kan indahnya warna warni bunga yang menghiasi sekitar istana. Wah… ceritanya panjang nih kalau Cuma cerita Taman Sari aja.. asli ceritanya bagus lhoo… seriusan ini! berkeliling mengitari istana air sambil mendengar guide bercerita seperti berbalik ke tahun 1758, andaikan ada pintu kemana sajanya doraemon pasti aku betah berada di Taman yang dijadikan tempat rekreasi dan kolam pemandian bagi Sultan Yogyakarta dan keluarganya ini. Gimana gak betah coba??? dari cerita guide, dulu disekitar pemandian/kolam selalu wangi cendana, air mandinya asli dari sumber mata air yang selalu jernih, belum lagi bunga – bunga disekitar istana… hihihi… bikin betah kan? Kalau sekarang ya gak bisa dikatakan betah, tapi bagus buat foto – foto. Jadi gak heran kalau Taman Sari ini juga sering dijadikan tempat foto prewedding. Seru lah pokoknya… nanti aku ceritain sendiri deh tentang Taman Sari diluar cerita ini yaa… kalau gak halaman ini jadi habis buat ceritanya si Taman Sari aja hehehe..

Walaupun bekas bagunannya udah banyak yang rusak, justru jadi terlihat lebih eksotik.
Kolam pemandian keluarga kerajaan di zamannya.
Ditengah – tengah ini tadinya adalah tempat transit para tamu kerajaan, disini tamu ditanyakan dulu.. mau kemana? ke pemandian, sholat, atau keruangan lainnya yang aku gak hapal semua tempatnya hahaha…

Setelah berputar – putar di Taman Sari, kami langsung ke rumah sepupuku. Alhamdulillah semua lancar dan cari alamat rumahnya juga gak terlalu susah dan gak lama, jadi bisa deh agak lama ketemuan sambil berlebaran, baru kali ini lhoo aku kerumahnya yang di Yogya, biasanya kami bertemu setiap lebaran itu di Jawa Timur. Setelah pertemuan itu sebenarnya masih mau berkunjung ke rumah temannya papayaza, tapi sayangnya gak bisa karena temannya papayaza ini lagi ada tamu. Ya udah lah.. daripada bengong gak tau kemana akhirnya kami ke Candi Prambanan. Oyaa… sepupuku ini sebenarnya rekomendasikan ke Breksi. Breksi tempatnya juga gak kalah cantik.

Foto – foto 🙂

Candi Prambanan

Sebenarnya aku udah pernah berkunjung ke Candi Prambanan zaman waktu masih sekolah dulu. Candi Prambanan yang dulu dan sekarang ini pasti jauh banget bedanya. Untuk candinya sendiri sih sebenarnya gak berubah, tapi disekitar candi yang berubah. Dulu pas datang ke Candi Prambanan.. ya udah langsung aja ke candinya naik turun candi, muter – muter candi, foto – foto.. terus pulang. Nah.. sekarang susah move on dari Candi Prambanan ini, selain sekitarnya banyak hiburan, spot – spot yang bagus untuk berfoto, contohnya .. foto disepanjang perjalanan berpayung warna warni, foto bareng rusa sekaligus bisa kasih makan rusa (ada yang jualan kangkung disekitar kandang rusa, harganya 5000/ikat), foto sambil bermain di Kampoeng Dolanan (ada satu spot yang khusus untuk bermain di kampoeng dolanan, permainan tradisional seperti main enggrang, bermain bakiak, ayunan dan ini semua gratis ( khusus di spot kampoeng dolanan aja yang gratis).

penuh canda tawa di pojokan Kampoeng Dolanan ini, tidak kenal lagi usia anak – anak atau dewasa, semua jadi satu bermain. 😀
Faeyza dan Aya masih bingung mau main apa, padahal dibelakangnya udah rame main bakiak hehe..
Akhirnya mencoba main enggrang, tapi gak bisa mainin 😀
cuaca panas banget waktu itu, sejak masuk candi Prambanan udah banyak yang nawarin payung. di Candi ini malah kami berfoto dari jauh aja, karena Aya udah gak mau diajak naik turun candi
Muter… keluar dari kawasan candi, mau cari makanan. Spot cantik untuk berfoto sekarang banyak ditemui di Candi Prambanan
ini masih di kawasan candi Prambanan, rame anak – anak memberikan makan untuk rusa.

Setelah puas main, perut udah kelaparan minta makan hehe… jadilah kami berjalan lagi cari warung atau resto di sekitar candi. Selama berjalan kami banyak ketemu orang – orang berpakaian hanoman dan berfoto dengan para wisatawan. Ada juga yang berfoto bareng gatot kaca (ada yang berkostum ala gatot kaca), ada juga permainan memanah, kereta api anak – anak yang bisa kita tumpangi (dan gak tau bayar berapa hehe), ada juga yang berfoto ala di dunia raksasa (kita berfoto disekitar benda – benda yang lebih kecil), beberapa ada juga drumband keliling berpakaian bak prajurit keraton berjalan berkeliling sambil memainkan musik. Rameeeee… itu baru pemandangan sepanjang mataku memandang aja lhoo.. selama mencari tempat makan, pokoknya bisa lupa waktu deh kalau di candi Prambanan hehe..
Kalau diturutin aku sih masih pengen muter lagi disekitar Prambanan ini, tapi anak – anak udah rewel minta pulang, baiklah.. waktu juga udah sore, malam ini kami udah punya rencana jalan – jalan dengan becak berlampu di Solo. Jadi… langsung balik lagi ke Solo dari Yogya, Alhamdulillah gak pake macet.

Stadion Manahan di malam hari

Becak hias berlampu tepatnya berada di sekitar Stadion Manahan Solo. Sebenarnya mau cari makan malam, tapi demi membayar hutang dulu pada Aya dan Fa yang pengen berkeliling dengan becak berlampu, ayo aja deh.. lumayan.. hiburan murah meriah di malam hari hehe..

Malam hari becak hias berlampu ini banyak di temui di Stadion Manahan.

Perjalanan dengan becak berlampu gak lama, mungkin sekitar 15 – 20 menitan aja. Setelah itu papayaza ngajak makan martabak (karena pada dasarnya doyan martabak :P) aku setuju aja.. Rekomendasi martabak yang enak di Solo itu Martabak Spektakuler dan Martabak Markobar. Kalau dari rekomendasi teman kantornya papayaza banyak yang lebih suka dengan martabak Spektakuler, tapi karena tempatnya lumayan agak jauh dan susah parkirnya, jadi aku dan papayaza sepakat beli martabak markobar aja setelah kami makan malam ala lesehan.

Penuh tanjakan dan berliku

Jam 6 pagi, tanggal 2 Juli, kami memutuskan ke Candi Sukuh dan air terjun Jumog, udah gak sabar pengen nikmati keindahan alamnya, pasti udaranya segar banget karena posisinya berada di kaki gunung Lawu. Sarapan pagi ini cukup beli nasi uduk aja, dibungkus bisa makan di mobil, jadi bisa lebih menghemat waktu.

Tujuan ke Candi Sukuh dari Solo sekitar 40 Km. Siapkan mental kalau mau ke Candi Sukuh dan juga ke Candi Cetok. Mental menghadapi jalanan yang menanjak terus menerus tanpa henti, sepanjang perjalanan mendekati Candi Sukuh (dan juga Candi Cetok) hampir gak ada jalan yang santai, nanjak terus bikin deg – degan. Alasanku dengan kepanikan ini macam – macam (edisi lebay hihihi) ; takut mundur mendadak hahaha.. padahal kemungkinan mundur kecil karena mobilnya matic. Kepanikan yang lain, takut overheat karena nanjak terus, ditambah ditepi jalan semacam jurang yang memisahkan antara jalan dan (kalau kita lihat dari atas) adalah rumah penduduk..
Alhamdulillah.. semua bisa terlewati dengan baik. Ketika sampai di Candi Sukuh jadi lupa sama hambatan jalan menanjak tadi hahaha… udaranya sejuk banget, segerrr…!. Gak pake basa – basi lagi kami langsung deh ke Candi Sukuhnya, seharusnya bayar tiket masuk ke Candi Sukuh ini, tapi karena kami datang masih pagi banget, loketnya belum buka, jadi gratis hihihi..

Mumpung Fa bisa diam di foto dengan latar belakang candi Sukuh.. 😀
@Candi Sukuh
Diatas candi.. bisa lihat rumah – rumah jadi kecil ukurannya. 😀 *abaikangayaFa
@Candi Sukuh

Taman Hutan Raya Mangkunagoro I (Tahura)

Dari Candi Sukuh ke Taman Hutan Raya jaraknya dekat, bisa dilalui dengan jalan kaki sebenarnya, tapi karena hutan raya ini luas banget, jadi mau gak mau ada naik mobil. Medan jalan yang nanjak bikin lihat – lihat kondisi kendaraan juga, karena gak semua kendaraan yang kuat dengan medan yang gak biasa. Di dalam hutan raya ini kebanyakan orang – orang melanjutkan perjalanannya naik motor, kalaupun ada yang bermobil separuh jalan lebih memilih parkir, separuhnya lagi jalan kaki.

Jalan kaki dari Candi Sukuh ke Tahura. ternyata harus naik mobil masuk ke Tahura, dan bayar tiket per orang Rp. 5000 saja… murmer yaa…
Setelah parkirin mobil, kami lebih memilih jalan kaki.

Jalan kaki di Tahura ini pilihan tepat menurut aku, selain mendapatkan udara segar juga olah raga. Tapi karena ngajak anak – anak jadi jalan kaki semampunya aja, ngos – ngosan lho sepanjang jalan hahaha… kalau jalan semakin naik agak sesak juga sih.. oksigennya banyak tapi rasanya makin keatas atmosphere udaranya serasa makin tipis. Ya udah deh… jalan – jalan sedikit, terus istirahat sambil main ayunan dan melewati jembatan dari rumah pohon. Sambil main dan setelah jalan tadi ternyata bikin lapar, padahal aku cuma bawa minum aja sebotol, mau bawa makanan, berat.. jadi aja lebih aman taro di mobil, untungnya ada babang jualan baso (jualannya pake motor) yang gak pake kuah (kayak makan cilok), pentolnya aja dicampur makannya pake saos dan kecap manis. Jadi disarankan bagi yang pengen jalan – jalan disini pake sepatu olah raga, pake ransel siapin minuman dan cemilan secukupnya karena udara dingin/sejuk gampang bikin lapar.

Ketemu rusa lagi di Tahura. Yang ini anak rusa langsung nongolin wajahnya pas kami datang hahahaha..
Foto lagi di samping kandang rusa hahaha…
ada taman bermain ditengah hutan.. yeeaayy..
Lewatin jembatan dari rumah pohon yang sebenarnya tidak begitu tinggi hehe…

Kampung Batik Laweyan

Sebenarnya setelah dari Tahura tujuan terakhir di kaki gunung Lawu itu adalah lihat air terjun jumog, tapi sinyal hp hilang sejak sampai di kaki gunung Lawu ini, jadi gak pede mau ke air terjun Jumog karena gak tau arah (Map online mati), harusnya sejak awal kami siapkan dulu map offlinenya ya.. huhuhu.. jadi batal deh.. padahal udah dikit lagi. Sebagai gantinya kami ke Solo Baru dulu cari makan siang. Resto Malioboro jadi pilihan untuk makan siang. Aya dan Faeyza tentu aja milih ayam kremes, aku sama papayaza pilih ikan gurame bakar lengkap dengan sayur asem, ada lalapan dan sambel juga. Minumannya aku pilih es degan (es kelapa), Aya pilih juice strawberry, Faeyza milih juice alpukat, papayaza milih juice sirsak. Pulang makan dari sini malah ngeborong kremesan dalam kemasan toples hehehe..

Tujuan kami ke Kampung Batik Laweyan ini pengen lihat pengrajin batik yang lagi membatik, syukur – syukur kalau ada pojokan buat belajar membatik ya.. seru banget pasti.. Tapi sayangnya para pengrajin batik masih pada cuti lebaran, masuknya mulai senin (tanggal 3 Juli). Ya udah deh.. Jalan – jalan disekitar perkampungan batik ini, sekalian diniatin beli batik untuk papayaza kerja (setiap Jumat di kantor bajunya harus kemeja batik).

Masih suasana lebaran di Kampung Batik Laweyan
Salah satu butik di Kampung Batik Laweyan
Menunggu sambil pilih – pilih batik. edisiisengfotoinpatungmantenini
Faeyza gak bisa diam, malah iseng coba pake blangkon :D. ini blangkon pinjeman ya haha..

Harga – harga batik di Laweyan aku bilang sih standar dengan harga batik dari luar Solo, untuk batik cetaknya sekitar ratusan ribu, kalau untuk batik tulisnya tentu aja lebih mahal.

Laughter is an instant vacation.
Milton Berle

Malam ini setelah dari Laweyan, kami ngungsi ke hotel. Gak pengen gangguin penghuni mess, karena penghuni mess alias teman – teman papayaza udah mulai masuk mess lagi malam ini hehehe.. Lagipula Aya dan Fa udah punya rencana besok pagi mau berenang dulu, jadilah Nov*tel hotel pilihan kami waktu itu, pesan via online dan paginya bisa berenang.

Warna ungunya bikin mata bersinar ya haha..
kebetulan yg berenang pagi itu cuma beberapa orang aja, jadi santai Fa dan Aya bisa main air 😀

Perjalanan di Solo ini sepertinya gak ada habisnya, masih banyak rasanya yang pengen dikunjungin, tapi sayangnya gak bisa lebih lama juga berada di Solo karena beberapa alasan tentunya. Tapi swear deh.. gak nyesel muterin Solo ini, kota yang ramah dan penuh pesona. Pokoknya kalau bisa pengen main ke Solo lagi… 🙂

Bersambung..

Aya, William, Faeyza… in Singapore

Sebenarnya ini cerita udah basi, ya bayangin aja kita jalan awal bulan puasa yg lalu, dari 30 juni sampe 3 juli 2014, ke Singapore bareng baru bisa ditulis sekarang… hihihi.. maksud nulis disini juga buat kenang – kenangan aja kalau kami pernah jalan bareng di negeri sebrang, bukan buat sok kasih refrensi yaa, soalnya pasti udah banyak yg jalan ke negeri singa itu dengan perjalanan yg lebih seru kan hehe.. jadi, beginilah cerita kami kira – kira..soalnya udah rada lama, jadi ada yg lupa lupa dikit hihihi…

Awal pertemuan

Di airport, kami sepakat ketemu di bandara Sukarno Hatta, sambil nemenin Aya dan Fa makan, pelan – pelan dari kejauhan Maya melambaikan tangan, disambut Andrea.. huaaa… bertemu sobat lamaku ini, dan bisa jalan bareng ngerasa happy nya luar biasa… dan sampe sekarang sebenernya perasaan senang dan nyeselnya masih berasa, karena nyesel kemarin jalan barengnya kok cuma sebentar hahaha…

20140808-220608.jpg

sarapan pagi Fa dan Aya sepiring berdua saja, karena porsinya lebih dari cukup untuk mereka berdua, Maya dan Andrea beli kopi dari starbuck beberapa donat, dan sesekali icip icip capcay Aya dan Fa, soalnya gak abis juga tuh capcay. Alhamdulillah selama diperjalanan gak ada yang rewel, lancar semuanya..

di Changi airport

Memasuki airport yang bersih, rapi ini bikin bener bener ga berani kotorin lantainya sedikitpun, dan.. ternyata Faeyza sempat numpahin susu uht nya, cepat – cepat deh bersiin pake tisu hahaaha.. Setelah semuanya lulus pemeriksaan pasport dan segala macamnya, malah papayaza kena halangan, gak ngerti juga alasannya apa, tiba – tiba papayaza harus hadapi polisi pihak keamanan di bandara, waduh.. kenapa yaa.. mana agak lama juga nunggu.. dan kena deh avoid di pasport papaza, mungkin papayaza dikira salah satu anggota teroris kah? huhuhu.. sedihnyaa.. main nuduh aja si mas, pak bro, pak bapak ini… tapi ya sudahlah.. yang penting lulus bisa jalan – jalan di negeri singa ini hehehe…

willfainsporeSejak ketemuan dari awal William udah kompak sama Faeyza

???????????????????????????????Ini gak nyangka kami saling memotret lhoo hihihi.. Posisi ini Maya motret aku

facebook_-1037246831Posisi rebutan kamera pocket sama Fa ini, aku lagi motret Maya, foto diatas, dan ini gak janjian lhoo hahahaha…

facebook_-1379709993William dari awal udah nempel terus sama Aya hihihi..

ke Hotel

Berhubung sampe di Singapore ini udah hampir sore, jadi pengennya cepat sampe hotel, mandi, dan cari makan buat buka puasa. Lumayan perjalanan dari airport ke daerah Geylang agak jauh, jadi lumayan banyak jalan, itung – itung olah raga, secara kan di Jakarta, Bekasi orang jalan di jalan raya gak mungkin, kalah sama mobil dan motor hehehe… Awal liat Geylang jadi melihat sisi lain dari kehidupan yang selama ini aku tahu/ lihat hanya dari tv, tidak pernah ketemu langsung dengan mata kepala sendiri, yaitu tempat – tempat dimana para wanitanya ditengah malam berbaris berjejer dipinggir jalan, hampir sepanjang jalan, baik muda sampai yang udah nenek – nenek dengan pakaian mereka yang serba minim, menawarkan diri mereka pada pelanggan yang membutuhkan jasa mereka. Sebenarnya udah tau sih kalau Geylang ini tempat prostitusi yang mungkin udah legal di Singapura ya? (mungkin aku salah, hanya menebak), karena di sekitar hotel dikelilingi bangunan – bangunan yang mirip bentuknya, entahlah gedung apa saja, mungkin hotel juga, tapi banyak juga.bangunan berupa rumah – rumah kecil, yang konon katanya sih itu tempat pertemuan pelanggan dan penyedia jasa prostitusi dan juga bisnis yang haram jika dilakukan sebelum menikah sah, hehe.. selain itu hotel yang kami.tempati dikelilingi restoran Cina, ada juga restoran muslim yang kutemui satu – satunya dengan masakan khas melayu atau mungkin india, yang pasti aku kurang suka masakan India, hehe. Yang aku khawatirkan adalah pertanyaan Aya kalau misalnya dia tiba – tiba melihat yang aneh, karena gak jarang juga sepanjang jalan liat yang jualan benda – benda *maaf.. yang berhubungan dengan benda obat kuat, semacam itu lah.. belum lagi mainan untuk melengkapi obat kuat tersebut, halah.. ngomongnya gak jelas, tapi pasti tau kan yang dimaksud, ini khusus buat yang udah nikah ya hahahaha.. tapi ternyata hanya ke-parno-an aku aja, anak – anak aman, memang kami jaga banget, hehehe… terus kenapa kok cari.hotel didaerah begitu? pertama, kami semua awalnya gak tau, kedua memang cari hotel yang murah, bersih,nyaman… selama kami menginap di hotel di daerah Geylang tersebut, aman – aman aja, kecuali andrea mengalami hal kurang menyenangkan, yaitu kehilangan piyama barunya, yang harganya juga lumayan mihil, sampai manggil polisi segala lhoo untuk minta ganti rugi dari pihak hotel, karena sebelumnya hotel kayak gak mau tau. Tapi, aku gak rekomen hotel ini, lupa euy nama hotelnya hahaha, hotelnya sih nyaman – nyaman aja walaupun kamarnya kecil, tapi cukuplah.. tempat tidur untuk berempat, kamar mandi bersih, tv,ac,kulkas,oke semua. tapi lingkungannya yang gak asik banget.

facebook_-447765248Foto di Lobby hotel, hasil jepretan Maya..

Perjalanan penuh lika liku

Kenapa selama perjalanan disebut penuh lika liku? so far sih perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, lancar.. tapi karena ada anak balita dua, dan satu anak, yaitu Aya, Fa, dan William, jadi kadang – kadang heboh hahahaha.. tapi seru juga.. kenangan indah banget, ada cerita nanti buat mereka kalau udah pada  gede nanti. Hari kedua, perjalanan, agak kesiangan, belum tau tujuan mau kemana, tapi akhirnya kita semua memutuskan ke Sentosa dulu, karena mau liat “song of the sea”, tapi gak jadi karena ternyata udah gak ada lagi, diganti wahana lain, yg keliatannya gak cocok buat balita, jadi ya udah deh, kita tetep ke Sentosa Island yang belum tau mau apa nanti hehehe.. oiya, disini misah deh Andrea, tapi ketemu di Mc’d dekat Universal Studio. Andrea nunjukkin beberapa foto hasil jepretan dia, ternyata dia baru aja keliling pantai, bawain deh beberapa cangkang kerang, siput yang masih berpasir, semua cangkang dikasih Aya buat mainan hahaha..

facebook_1594285980Mejeng dulu sambil nunggu MRT nuju Sentosa hehe…

Kekecewaan Song Of The Sea tiba – tiba terbayar dengan kehadiran air mancur juga, full music, menari mengikuti irama, maklum yaa, nih lagi pada norak hihihi… jadi hampir beberapa jam nongkrong depan air ini, ditambah fa minum susu yang dibeliin tante maya, super yummy.. hehehe..

???????????????????????????????Maya ngejar anak – anak yang udah cepat banget lari – lari kearah air menari

facebook_1020978150Wahana ini pengganti Song of the sea, gak tau juga ini permainannya gimana, jadi foto – foto sama posternya aja deh hihihi.. *Jepretan Maya

???????????????????????????????Pas udah sampe Sentosa, udah jam makan siang, khawatir anak – anak belum makan, jadi nih sambil muter – muter cari makanan, aku iseng motret – motret hehe.. yang akhirnya makan di Mc’d juga.

???????????????????????????????

???????????????????????????????

facebook_1851359704

facebook_105107433

???????????????????????????????Fa lari – lari selama nunggu Aya dan William main Go car

IMG-20140912-WA0000(1)Aya sempat main Go car ( maaf kalau salah nama permainannya ), bareng Andrea, sedangkan William bareng papanya, seru banget ya…

Selama di Sentosa Island, entah kenapa aura fotografer dadakan papayaza muncul, hampir sepanjang jalan para wisatawan minta tolong papayaza untuk fotoin mereka hahahaha.. apa ada tampang tukang foto kali ya? hahahaha.

???????????????????????????????Ini foto candid.. tapi dari sinilah berawal papayaza jadi dimintain tolong foto-in para wisatawan selama perjalanan kami di Sentosa Island ini hahaha…

Karena Andrea udah pamer jalan – jalannya di seputar pantai Sentosa, kami akhirnya bermaksud ke pantai juga, cuma yang jalan William, papanya, dan Andrea duluan, aku, Aya, Fa, payaza, dan Maya malah ke resto yang katanya khas Indonesia, namanya ayam penyet, ternyata gak sih kalau menurut aku, keliatannya aja lezat, tapi sumpeh deh…ga cocok banget dilidahku hihihi..

???????????????????????????????Sesuai selera sih yaa… mungkin ada yang bilang ayam penyetnya enak, tapi maklum udah lidah ndeso, jadi tetep kangen ayam penyet khas Indonesia hehe

teh

Oya, maaf yaa.. karena seharian full gendong Faeyza, jalan tanpa henti dengan panas yang terik, aku bukan cuma lemes tapi juga tepar, terpaksa puasa batal, hiks, jadi kudu deh puasa ganti hehe.

facebook_-555261476Kita lagi pada makan, Will lagi asik di pantai, tapi cuaca panas banget lhoo..

facebook_379606091Dan bener kan.. setelah rewel sana sini karena kelelahan.. Will tepar di kursi, dia tidur dalam posisi begini cukup lama lho hahaha.. lucu banget liatnya.. hihihi…

Gak terasa waktu cepat banget berjalan, tujuan mau ke pantai kita batalkan, karena anak – anak udah pada rewel, cape.. ya udah deh tujuan akhir akhirnya balik ke hotel aja, istirahat dulu karena malam harus jalan lagi buat cari makan malam.

???????????????????????????????

???????????????????????????????Masih seputar Sentosa, mau pulang.. sempatkan narsis dulu ya nih lokasinya hehe…

???????????????????????????????Salah satu pemandangan dari MRT

Kasus hilangnya piyama Andrea bikin kita pada geram, abis ga nyangka aja kalau ada maling diam – diam, Andrea sama Maya sampe manggil polisi segala buat kembaliin ganti rugi kehilangan, good deh.. biar gak sembarangan, dan bikin kita lebih waspada, aku jadi jaga banget benda – benda penting supaya gak kececer.

Setelah makan malam kita malah ngiterin sepanjang mall Ion, karena cari susu untuk Faeyza dan aya, ya lucu juga sih soalnya kita malah sempat beli gareth lagi, maya malah beli kaos kaki, baju william, kaca mata dan topi untuk aya.. wuaahh.. makasih banget ya tante maya.. hihihi..

???????????????????????????????di Mall pas Aya lagi milih kaca mata sama tante Maya, nih anak dua main di depan cermin sambil lari – lari, kadang nari – nari ikuti irama musik hahaha..

Heboh.. kata tepatnya… hahahaha.. tapi seru juga.. kenangan indah banget, ada cerita nanti buat mereka kalau udah pada  gede.

Karena waktu itu masih ada piala dunia, jadi gak heran deh ditengah mall ketemu tv super guede buat nobar, kita- kita bukannya nobar juga lhoo.. tapi jagain krucil – krucil pada lompat – lompat, naik – naik di bangkunya, untung deh yang nonton waktu itu cuma dikit hihihihi…..

Waktu udah makin larut, anak – anak udah pada ngantuk, ya udah kita akhirnya  ke hotel biar anak – anak cepat istirahat. Andrea tetap memutuskan jalan – jalan muterin Singapore ini, dan hasilnya, dia pamerin lagi foto – foto di malam hari, aduh sumpah deh keren banget.. sebenarnya rugi gak ikutan, tapi mau gimana lagi.. ada anak kecil ga bisa terus – terusan jalan, akhirnya ya cuma bisa memandang kagum hasil jepretan Andrea ini :

DSC00963picture Singapore at night captured by Andrea Luck

DSC00965picture Singapore at night captured by Andrea Luck

DSC00967(1)picture Singapore at night captured by Andrea Luck

DSC00968picture Singapore at night captured by Andrea Luck

DSC00970picture Singapore at night captured by Andrea Luck

DSC00971picture Singapore at night captured by Andrea Luck

DSC00972picture Singapore at night captured by Andrea Luck

facebook_-544935984picture Singapore at night captured by Andrea Luck

facebook_845266691picture Singapore at night captured by Andrea Luck

facebook_1091015282picture Singapore at night captured by Andrea Luck

facebook_1014554012 picture Singapore at night captured by Andrea Luck

Hari ketiga

Malam sebelum tidur, eyang putri bbm, ternyata nitip beliin susu untuk bikin kue lebaran, hahahaha.. hebat ya kue lebaran bahannya ada yang dibeli ke negeri sebrang hehe.. okelah.. akhirnya perjalanan kami selanjutnya ke Little India, tadinya papayaza dan papanya will yang mau jalan,  aku ga mau dong ketinggalan hihihi.. secara biar tau juga little india tuh kayak apa, eh ternyata Andrea juga pengen ikutan gabung, kecuali Maya karena masih nemenin will bobok. Di Litte India kita ga sempat foto – foto karena rempong cari – cari susu plus beberapa suvenir kecil – kecil untuk oleh – oleh hihihi..

facebook_1702994229Abis cari oleh – oleh, cari makan, dan tetep Mc’d di mall terdekat (lupa nama Mallnya), sempatkan narsis dulu, sampe di ledek Andrea “tourist..tourist”  hahahaha…

Setelah Little India, tujuan berikutnya adalah China Town.

facebook_-894240931Muter – muter dulu sambil nunggu Maya bentar lagi sampe di China Town

???????????????????????????????Akhirnya ketemu juga sama Maya

facebook_2034725572Nemu mainan kayak marmut gitu… kayak beneran binatang lhoo yang lagi main muterin bola di dalam air

facebook_-283356004Cowok – cowok ganteng ini lagi pada heboh teriak – teriak pada lubang koin terbesar di dunia ini lhhoo.. sampe diliatin orang – orang yang lalu lalang hahahaha…

Setelah muterin China Town, istirahat dulu duduk – duduk :

facebook_719527974Fa langsung bergaya gini pas di foto Maya hahahaaha

 facebook_-422324793cantik – cantik yaa.. pada kepanasan, minum es kelapa

facebook_1089195894

facebook_1563754599

facebook_-519728843

photo(9)

facebook_-860334465

perasaan sih cuma dua tujuan ya, tapi ga taunya udah sore aja.. bener – bener deh rasanya belum puas, tapi besok udah harus pulang, jadi wajib dong abis dari China Town walaupun belum tau kemana lagi kudu jalan terus hahahaha.. ya udah deh waktu itu kita jalan lagi ke Marina Bay, walopun nih kaki udah gak jelas rasanya gimana karena tetep masih sambil gendong Faeyza, tapi ya lumayan deh semua terbayar dengan berhasil foto – foto di lokasi sejuta umat ini hahaaha..

???????????????????????????????

???????????????????????????????

facebook_2114395833

facebook_-76295172Aya sempat bete karena apa.. aku juga lupa hahaha.. kalau gak salah sih, karena lagi ngambek sama aku, tapi alasannya apa itu deh yang lupa hihihi.. pas lagi bete gitu, adeknya datang mau ngajak maen, eh tapi si kakak dah terlanjur bete hehe..

Malam hampir menjelang, dari kejauhan kita liat ada bianglala super gede, Andrea ngajak Aya naik bianglala gede itu, tapi karena lokasinya agak jauh, Aya gak mau, maklum udah harus pada makan malam, tapi Andrea tetep sendiri jalan ke tempat bianglala tersebut. Kita akhirnya emang gak jadi naik bianglala gede karena udah malam juga sih.. dan sekali lagi kasian ya para anak dan balita – balita ini hehehe.. jadi abis makan langsung ke hotel lagi.

facebook_-71491282Persiapan susu untuk Aya dan Faeyza, sekalian bekal untuk di jalan

Mendadak tuh aku kok kangen gitu sama suasana puasa di Bekasi, hahaha.. kangen masakan rumah, kangen suasana buka puasa bersama, kangen sama takjilnya.. semuaaaa yang berhubungan sama puasa hehe.. mulai agak lebay ya.. :p. Di malam ini papayaza beli makanan di seputar hotel, cari makanan yang ada lambang muslimnya, dan akhirnya kepilih nasi goreng (mirip nasi kebuli), yang porsinya banyak banget!!! sebungkus serasa tiga piring, hahaha.

Hari ke empat

Hari terakhir di Singapore, waktunya pulang.. persiapan udah dari kemarin malam, sekarang tinggal packing yang tersisa aja. Pas pulang ini aku dah gak kuat harus gendong- gendong, mana aku juga kan puasa.. jadi aku agak maksa supaya Fa mulai mau di strollernya, dengan wajah cemberut akhirnya dia mau.. horeeee.. hahaha.. udah lama lhoo pengen Fa mau duduk di strollernya tapi dia gak mau, dengan wajah cemberutnya itu mendadak Maya godain Fa, abis deh Maya di teriakin hahahahaha…

AyafainsporeHoree.. Faeyza udah mau di stroller, jadilah Aya yang rempong pengen dorong stroller adeknya hihihi..

Sayangnya jadwal pulang aku dan Maya gak bareng, beda se-jam, jadi Maya, Afi, William, Andrea duluan ke Jakarta, aku dan keluarga kecilku ini nunggu dulu sambil muter – muterin Changi dulu, beli dikit – dikit deh coklat dan juga sambil cari – cari resto untuk buka puasa, akhirnya makan di Mc’d lagi hahahaha.. Sempat bingung jam untuk buka puasa jam berapa ya, soalnya kan gak ada pemberitahuan, jadi papayaza cari info lewat internet, eh.. disebelah kita kebetulan lagi nunggu buka puasa, jadi dia nunggu sambil dengerin radio, pas udah buka puasa, dia ngasih tau ke aku kalau udah bisa buka puasa, Alhamdulillah…

10477919_10202363183502914_4853787268088432752_nMaya sempat – sempatnya kirim foto ini sebelum take off, “see u soon in Jakarta..”

AyafainpesawatAkhirnya kita deh giliran terbang ke bandara Soeta.. ini Fa sebenarnya di pangku yaa, belum mau duduk sendiri pastinya hehe

Di kemacetan Jakarta – Bekasi lagiii..

Perjalanan ke Singapore ini bukan cuma seru buat aku, tapi juga gak nyangka bisa jalan bareng sama Maya, Andrea, William, Papanya william, apalagi aku bisa jalan bukan cuma sama Papayaza, tapi juga dengan Aya dan Faeyza. Petualangan yang berharga karena bisa jalan rame – rame, ga gampang buat nyatuin dua keluarga, dan satu teman yaitu Andrea, dimana kami tinggal di tempat yang bukan cuma beda waktu, tapi juga beda benua, sungguh persahabatan yang sangat manis menurutku, karena selama bersama beberapa hari ini bener – bener ngerasa kompak dan udah kayak keluarga dekat, semoga nanti kapan –  kapan kita bisa jalan bareng lagi yaa…

Thank’s to :

– papayaza, yang udah ngorbanin uang cutinya hihihi..

– Winda & Leo, yang udah ngorbanin waktu buat kirimin foto – foto dari Andrea. (waktu kita bukber di rumah Winda, aku minta Andrea supaya upload fotonya ke laptop Winda dulu hehe.. )

– Andrea, Your Singapore at night pictures are adorable!

– Maya, Buat foto – fotonya makasih yaa.. yang diam – diam gue culik dari fb lo hihihi..

Oya, yang terakhir.. berhubung ini tulisan lama banget di draft, dan hari ini ultah adekku, Yuga.. Jadi selamat ultah ya dek.. *cipikacipiki

Sekian dan terima kasih, buat yang udah nyimak cerita ini… ucapan makasihnya dah kayak di Piala Oscar aja yaaa hahahahahaha…

Jalan – jalan yuukk…

Kalau orang Medan,  istilah “raun – raun” pasti udah gak asing lagi, yang artinya jalan – jalan ( keliling – keliling kota ). Raun – raun mungkin aja tadinya  berasal dari kata Round  ( koreksi jika salah), yang diambil dari bahasa Inggris. Sekali lagi tolong dikoreksi ya kalau ada yang salah, hehe…

Gara – gara baca dari KOMPAS, terbitan 13 November 2012, dan Femina no 43 – 2012, yang intinya bahas tentang traveling… wuaaahhh.. siapa sih yang gak mau raun – raun alias jalan – jalan keliling dunia ?? hampir semua orang pasti memimpikan itu, termasuk aku ^ ^ hohoho.. mimpi boleh dong aaahh.. walaupun belum tau kapan perginya – __ -.
Okay.. mendingan gak usah manyun karena belum bisa pergi kemana – mana, apalagi masih punya baby fa dan aya ku yang masih unyu – unyu.. hehe.. mending cari – cari info juga ga apalah yaa.. siapa tau memang dewi fortuna sedang bersama kita, menang lotere trus hadiahnya keliling eropa… *gubrak! horrraaayyyy…hehe.. atau keliling dunia.. atau minimal ke rumah sahabatku yang bernama Maya berlokasi di Munich, Jerman.

Hmm…atau ke negara Swedia berkunjung ke rumah bebe,   atau ke Australia ke rumah teman baruku bernama Chitta, dan juga temans ku yang lain, yang lagi jadi warga negara di negeri orang…. Horraayyy… semoga aku dapat sponsor setelah mereka semua baca ini, apalagi blognya juga aku promosiin nih.. hahahahaha…. abis baca tulisan ini aku bisa dipentungin satu – satu hihihihi…. *nyengir!

Okay.. lanjut… sebenarnya untuk berkeliling dunia udah hal yang gampang, dan bisa murah juga karena adanya bantuan internet yang bikin dunia ini jadi sempit, tinggal uangnya aja yg diliat, ada gak? kalau belum ada, bisa buka tabungan dulu atau jual sapi berapa biji dulu gitu yak! lumayan lhoo satu ekor sapi bisa sampe belasan juta hehe..buat nambah – nambah uang saku asik berkeliling dunia.. hohohoho…

Kenapa bisa dikatakan gampang dan bisa lebih murah?? pakai jejaring pertemanan seperti facebook gitchu dong Om…tanteee…  tapi kali ini pakai jejaring sosial yang khusus buat para traveler sedunia. Misal, Situs web www.couchsurfing.org ini bisa membantu banget, karena satu sama lain, sesama anggota bisa saling memberikan informasi, bertukar cerita, memberikan rekomendasi, bahkan bisa memberikan tumpangan menginap bagi anggotanya ketika sedang berkunjung ke negara lain, asik juga ya.. memang sih aku sendiri belum jadi member web buat wisatawan sedunia itu, tapi setelah tau, jadi pengen juga. Hai..Hai.. buat temans diluar sana, yang udah tau.. boleh dong berbagi infonya juga, atau mungkin udah ada yang pernah mengalami gimana manfaat setelah ikutan web yang menghubungkan para wisatawan di seluruh dunia itu? :).. yuk.. share disini ^ ^

Bisa dibayangkan kan.. kalau kita kenal dengan penduduk lokal di negara yang akan kita kunjungi itu, akan bisa lebih memberikan rekomendasi yang lebih terpercaya, ke tempat – tempat yang tepat dan asik untuk di kunjungi, misalnya pasar tradisional, tempat wisata, tempat oleh – oleh, atau bahkan mungkin ke tempat yang tidak pernah di duga sebelumnya! wuuiiihhh… seru tuh!

Selain web couchsurfing, ada juga di www.hospitalityclub.com, lalu ada di www.servas.org, dan www.bewelcome.org Kayaknya nih kalau udah gabung di salah satu dari situs traveler itu bukan cuma seru ke tempat – tempat baru, tetapi juga dapat teman baru dan budaya baru, siiipp lah… pastinya bikin wawasan kita juga nambah. Oiya.. ada juga nih beberapa tempat wisata yang aku dapat juga dari Femina, yaitu :

1. Pamukkale – Provinsi Denizli, Turki

Dalam bahasa Turki berarti istana kapas. Ada betulnya. Karena sejauh mata memandang hanya lautan putih batuan berundak travertine sedimen batuan yang terbentuk dari belasan sumber air panas ( hot spring). Disini juga letak kota kuno Hierapolis dari masa Bizantium.
2. Lapangan Merah ( Krasnaya ploshchad) Moskow, Rusia.

Sebutan merah tidak ada hubungannya dengan simbol rezim komunis yang menguasai Rusia berabad lamanya. Krasnaya dalam bahasa Rusia bisa berarti merah atau indah. Sebutan ini awalnya adalah untuk katedral St. Basil yang ada di area ini, yang memang sungguh indah seperti negeri dongeng.

Hai… ada yang kelupaan! ada lagi nih web wisata… bisa langsung go : http://www.tripadvisor.co.id

3. Taman Nasional Etosha – Namibia, Afrika

Datang kesini seperti membuka lembaran buku cerita binatang di masa kecil. ‘menakutkan’, sekaligus menggemaskan. Areal Savana, sebagian berumput dan sumber air seluas 22.750 km persegi ini adalah sumber air bagi 150-an jenis binatang Afrika : Singa, gajah, antelop, impala, badak hitam, zebra, dan burung flamingo. Mereka bergerombol, tidur – tiduran, lalu lalang tanpa menghiraukan turis – turis yang panik memotret dibalik kaca – kaca mobil.

Cerita tentang traveling memang ga pernah basi, buktinya sampai ada buku – buku sebagai penunjuk tempat rekomendasi atau berbagai info buat para traveler. Berhubung lagi suka banget sama artikel dari majalah Femina ini, jadi aku juga mau ringkas ya beberapa buku yang kira – kira ringkasan dari petualangan seseorang, scroll down ya !

1. Life Traveler : suatu ketika di sebuah perjalanan – windy Ariestanty

Buku ini mengisahkan perjalanan penulis ke Vietnam, Kamboja, Paris, dan Jerman. Namun yang membuat buku ini berbeda adalah kisahnya yang tak hanya tentang keindahan tempat – tempat yang penulis kunjungi. Terlihat kepekaannya dalam mengamati dan berinteraksi dengan penduduk asli di tempat – tempat yang ia kunjungi.

2. Travellous : Lost in Europe, Found Love – Andrei Budiman (2012)

Penuh dengan celotehan ringan yang menciptakan tawa. Gaya berceritanya yang ringan dan apa adanya. Kisah pria asal Banjarmasin ini sangat seru dan menyenangkan, namun tetap menguras perasaan. Sebab, Andrei tak hanya menceritakan perjalanannya menaklukkan Eropa, tapi juga menyampaikan satu pesan menarik bahwa mimpi, jika selalu dijaga dan diusahakan, pasti akan terwujud.

3. Almost Somewhere : Twenty – Eight Days On the John Muir Trail – Suzanne Roberts ( 2012 )

Lulus kuliah, Suzanne diajak temannya mendaki John Muir Trail. Tak pernah terbayang dibenaknya, perjalanan 28 hari itu akan memberinya pengalaman sekaligus pelajaran hidup yang luar biasa, mulai dari menghadapi beruang, perlengkapan rusak, hingga terluka saat di perjalanan.

4. Turn Right At Machu Picchu : Rediscovering the Lost City one step at a time – Mark Adams ( 2012 )

Untuk mencari kebenaran sejarah penemuan Machu Picchu, Mark menelusuri kembali perjalanan Hiram Bingham III. Tidak tanggung – tanggung, ia mendaki, memanjat gunung, bahkan tidak tinggal di tenda untuk merasakan bagaimana Hiram menemukan tempat tersebut. Perjalanan itulah yang diceritakannya dalam buku ini.

Terkadang ada hal yang menarik, atau info yang gak pengen tercecer kemana – mana aku input aja deh di blog ku ini hehe.. bisa dikatakan untuk dokumen pribadi, tapi berbagi informasi bagi yang belum tau membahagiakan juga, apalagi dari buku – buku tersebut terlihat banget kan para adventurer itu bukan cuma di film – film, bahkan kisah mereka gak kalah seru dengan cerita di film, so.. berminat juga jadi traveler writer? dari sumber info di Femina ( lagi ).. dikatakan traveler writer sekarang ini bisa dikatakan karir baru yang mengasikkan lhoo..

Selain berpetualang dari buku, dari blog juga ada, Ini dia beberapa link blognya, lumayan buat nambah – nambah blog walking ^ ^

1. Dua Ransel – www.duaransel.com

2. Go Big or Go Home Blog – www.gobigorgohomeblog.com

3. Camels and Chocolate – www.camelsandchocolate.com

4. Ransel Kecil – www.ranselkecil.com

Semua bikin ngiler kan?? atau lagi ada rencana jalan – jalan dalam waktu dekat ini?? jangan lupa, contact me! ajak – ajak dungs!.. hahahaha.. O iya… satu lagi! jangan lupa untuk wisata kuliner di setiap tempat baru ya pak bro! dan bawa juga obat penurun kadar kolesterol, hihihi… supaya acara makan – makan dan jalan – jalan jaya selalu.

Baiklah, rasanya memang kurang puas kalau info ini aku dapat dari media aja, bukan dari pengalaman pribadi, suatu saat *berdoa, TING! semoga… acara jalan – jalan bersama my babies ( Fathia dan Faeyza) , dan juga papanya  ke tempat yang bagus, seru, dan keren bisa segera terwujud. Amin… ^ ^ Jadi kan bisa share cerita-nya lebih bisa dihayati gituuuu…. xoxoxoxxo…

Thanks to  :
Femina Magazine
Kompas
Google
error: Content is protected !!