Catty Catty Cat

February 10, 2012

Sebenarnya banyak banget yang mau di tulis lagi, tapi hari ini lagi teringat sama Catty, si kucing ekor pendek. Catty???… yup! Cerita tentang catty ini bisa jadi penghantar pada masa – masa anak – anak mamanya Aya nih.. hehe.. tapi intinya sih masih ada hubungannya sama PETS alias hewan peliharaan.

Seingat aku, dulu ada beberapa kali punya binatang peliharaan, walau sebenarnya aku sendiri gak suka melihara binatang, tapi gak tau kenapa waktu TK nol kecil di rumah ada anjing, aku dan orang – orang di rumah biasa manggil anjing itu Bobo. Bobo ini sebenarnya udah jinak banget… yang aku ingat dulu kalau baru pulang sekolah, si Bobo dari jauh udah menggonggong menyambut   kedatanganku. Suara kerasnya malah bikin aku takut turun dari becak, tunggu si Bobo jauh – jauh dari aku dulu baru berani turun dari becak, ( dulu, waktu masih TK nol kecil pulang – pergi sekolah naik becak) hehehe… Gak banyak kenangan aku sama si Bobo, mungkin karena gak suka binatang peliharaan yaa.. jadi cuek aja. Sampai ketika aku dan keluarga pindah ke Medan, kira – kira tahun 1983/1984, si Bobo juga kami tinggalkan begitu aja. Dan Setelah waktu berlalu bertahun – tahun, yang aku dengar  Bobo itu masih setia menjaga rumah ketika aku kecil dulu lhooo… sampai Bobo tua dan mati di rumah itu, sepertinya ia menunggu majikan lamanya kembali 🙁 sedih banget pas tau itu…. harusnya di depan rumah zaman aku kecil itu di kasih patung Bobo yaa… seperti patung anjing Hatchiko di Jepang, hihihihi….

ketika baru pindah ke Medan (1983/1984), udah ada kucing – kucing kampung di depan rumah, warnanya coklat kalau gak salah. Dan kita gak perduli dengan kucing tersebut, hehe… dan tiba – tiba aja si kucing coklat itu melahirkan beberapa anak, waahhh… jadi tambah banyak kucing di sekitar rumah. Akhirnya beberapa anak kucing itu dibuang jauh dari rumah, tapi disisakan satu kucing, warnanya perpaduan hitam dan putih, bulunya paling bersih diantara saudara – saudaranya yang udah gak tau dimana ( tega ya? hehehe..) dan yang paling disenangi karena ia punya ekor paling pendek, sedangkan induk dan saudara – saudaranya yang lain ekornya panjang semua.

Eyang putrinya Aya, yang waktu itu Aya belum ada ( ya iyalahh.. mamanya aja masih TK hihihi) kasih nama kucing itu Catty. Catty gak di pelihara secara khusus, cuma dia udah menganggap rumah kami kayak rumah dia. Kadang – kadang ada di rumah, kadang – kadang gak tau kemana, dan kita gak ada yang cari tuh kalau dia lagi gak di rumah hahahaa… Tapi kalau ada sisa makanan, pasti kita panggil si Catty walaupun Catty lagi gak di rumah.  Hebat lhoo… Catty ini, mungkin dikejauhan lebih dari 2 km dari rumah, dia denger kalau dipanggil, sebenarnya tepatnya berapa jauh juga gak tau sih.. (lebay mode on hehe..) habis si Catty ini suka pergi dan datang sesuka – suka hatinya, jadi kalau udah ada panggilan :

” CATTY !!!!!”

sampai suara kita habis buat teriakkin nama dia, gak lama dia datang lari – lari sambil meong – meong dan tau kalau makanan lezat udah tersedia buat dia, tapi ada curangnya juga nih si Catty.. dia gak suka sama nasi, jadi kalau mau kasih nasi harus ada ikannya.. uuu.. dasar kucing sok ya? hahaahahahhaa…..

Si Catty ini kalau lagi di rumah suka banget jilatin kaki, apalagi kalau kita lagi makan, abis deh tuh kaki basah gara- gara dijilatan dia, kalau udah gitu gak suka banget, dan selalu bilang ke Catty :  ” Udah..ga usah jilat – jilat”, atau           ” Hush.. Catty sana pergi!” tapi tetep aja ngejilatin seputar betis, mata kaki, jari – jari kaki….jadi mending minggir aja deh kalau Catty udah bertingkah begitu.  Selain itu, kalau dia lagi melanglang buana suka tiba – tiba ketemu ditengah jalan, tapi kita gak kenal kalau di jalan alias cuek karena punya urusan masing – masing, hahaahhaa….

Lho? kok bisa? iya… ceritanya dulu aku udah kelas empat SD, dan suka banget baca buku cerita, sampai koleksi buku cerita tuh selemari penuh, malah tiap – tiap buku disampul rapi, tiap episode juga ada edisinya, pokoknya lengkap deh!. Karena buku – buku yang banyak itu nganggur di lemari, aku punya ide buat bikin perpustakaan mini, tapi sayangnya waktu itu depan rumah hanya hutan dengan beberapa lapangan olah raga, seperti lapangan bulu tangkis, volley, dan tennis.  Anak – anak seumuranku waktu itu juga gak ada, kalau ada juga cuma satu orang, dan gak akrab. Rata – rata waktu itu teman se-kompleks umurnya seumur adikku, jadi minta tolong sama anak dari tukang setrika di rumah, namanya Shanty.

Aku dan Shanty ini udah teman akrab, kadang – kadang kalau mau beli sesuatu ke pasar atau toko dekat rumah aku dan Shanty pergi berdua, kalau mau ambil rambutan depan rumah juga manjat bareng hahaahaha…. belum lagi manjat pohon dan main perang – perangan (lempar – lemparan belimbing wuluh yang dipetik langsung dari pohonnya) di bawah pohon belimbing wuluh yang ada di depan rumah, maklum karena di depan rumah banyak pohon jadi bebas main dan lari sesuka hati. :p

Lanjut cerita tentang rencana buka perpustakaan mini nih… akhirnya aku dan Shanty sepakat buka perpustakaan mini di depan rumah Shanty, oya.. jangan salah lhoo.. rumah Shanty ini ada di gang sebelah kompleks perumahanku, tepatnya perkampungan, dan harus melewati kuburan dulu sebelum sampai ke rumah Shanty. Berhubung jalan ke rumahnya siang jadi gak takut harus lewat kuburan dulu, kecuali kalau abis nonton film horor, serem sendiri hehe… tapi aku jarang juga sih main ke rumah Shanty,  karena malas harus menelusuri perjalanan melewati kuburan, takut liat ada penampakkan hiihihihi… tapi malah kadang – kadang liat Catty melewati kuburan juga, gak tau ngapain tuh kucing jalan – jalan di seputar kuburan, tapi aku dan Catty jadi pura – pura gak kenal hahahaha…

Setelah promosi dengan anak – anak sekitar kita bikin perpustakaan mini di bawah pohon depan rumah Shanty, banyak juga anak – anak yang datang menyambut, ada yang baca di tempat, ada yang dibawa pulang. Kalau di bawa pulang harus bayar uang sewa dulu, uang sewanya juga tergantung bukunya, kalau bukunya tebal dan bagus disewakan seminggu Rp. 500, kalau bukunya tipis dan mau dipinjam seminggu kena tarif  Rp. 50, ( hai.. nilai Rp. 500 buat anak SD dulu udah gede banget lhooo…)  dan tiap anak yang meminjam buku dicatat rapi di buku aku dan Shanty. Berhubung yang pinjam teman – teman Shanty,  jadi yaa.. aku percayakan aja sama dia. Sampai seminggu berlalu buku – buku tidak ada yang rusak atau pun hilang, hebat ya.. hahahaha… apalagi uang dari hasil sewa buku mini udah terkumpul, udah lupa berapa nilai nominal yang terkumpul waktu itu, tapi buat anak kelas empat SD uang terkumpul dari hasil buka perpustakaan mini rasanya senang banget. Dari sewa menyewa buku, uangnya kami bagi untuk berdua!  🙂

Catty cuma kucing kampung yang hidupnya berkeliaran entah kemana, walaupun ia tidak dipelihara secara sungguh – sungguh, tapi ketika sehari sebelum kepindahanku dari Medan ke Jakarta, Catty begitu manja, dan tidak biasanya aku mengelus – elus dagunya, sambil aku bicara padanya ” Catty, besok kami pindah ke Jakarta, kita gak ketemu lagi, kamu baik – baik ya Catty…”. Besoknya setelah percakapan antara aku dan Catty,  Catty udah gak tau kemana, dan bagaimana nasib si Catty sekarang? aku juga gak tau…

Nah… sekarang, aku gak tahu apakah Aya suka dengan binatang atau tidak, belum terlihat sampai saat ini, mungkin karena aku alergi terhadap bulu kucing, jadi sampai sekarang tidak setuju kalau Aya pelihara kucing atau binatang lainnya, hahahahaa…. Tapi kadang – kadang Aya suka tanya tentang Coky, kucing anggora milik Ua-nya. Jadi, aku bilang aja ke Aya kalau pengen liat kucing ke rumah Ua aja yaa.. hehe… Tapi kebanyakan kalau udah di rumah Ua-nya Aya lebih menikmati nonton TV dan leha – leha di kamar Ua-nya itu hihihi…

*Kemungkinan akan ada cerita kucing – kucingnya Ua-nya Aya nih.. tapi belum dipastikan kapan yaa.. coz Mama Aya masih ribet ama kehamilan kedua ini hehehe… *Smile*

  Have a Nice Day !

0 People reacted on this

  1. Maaniiiiss ceritanya. Gimana kabar shanty ris?lo masih kontak sama dia?buku2 cerita lo bawa semua ke jakarta atau lo tinggal?kasihan catty. Tapi bobo memang setia ya. Udah sifat anjing kali ya. Setia sm majikannya. Gw ingat kalau gw dulu jual layangan. Layangan yg gw dapat atau yg gw bandreng. Hahhahahah tomboy bgt gw dulu hahhahahhaha

    1. Kabar shanty udh ga tau lagi may, hehe… Buku crtnya ada yg gw bawa, tpp banyak yg gw kasih2 jadinya, krn ribet pndahannya jauh hehee… Iya catty kasihan.. Dia udh sedih kali’ ya? Jd pas gw pergi dia ga ada 🙁

  2. Akhirnyaaa,, sedih juga lho pisah dgn pets,, mereka pasti kehilangan pemiliknya (pede amat yak)
    So,, kapan mamaya mau nengokin choky? or Amew yang paling mungil n lucu… ntar keburu gede deh amewna 😉

Leave a Reply