Dua puluh tiga Januari

January 26, 2019

Pernah gak nonton Father of the Bride II ? buat anak 90an mungkin tahu yaa… karena ini memang film jadul hihihi… di film itu ada adegan dimana buru – buru nganterin bumil (ibu hamil) yang mau melahirkan. Dan 23 Januari kemarin aku mengalami yang sama.. sungguh tidak disangka hahaha…

Pexels

Yang namanya berita kelahiran adalah berita yang membahagiakan ya.. dan aku gak pernah duga lhoo akan mengalami hal ini, sengaja nulis disini buat kenang – kenangan hahaha…
Jadi ceritanya tanggal 23 Jan yang lalu itu, saat itu aku ngerasa banget langkahku kayak ada yang ngatur, yang biasanya udah lama gak masak karena jaga toko, dan berbagai alasan lainnya :p kemarin itu izin dong minta pulang dulu pagi – pagi karena mau masakkin makan siang untuk Fa dan Aya. Sebelum pulang, beli pulsa dulu, belanja bahan – bahan masaknya yang cuma tinggal beli keju aja sih.. dan semua ada di dekat rumah jadi gak perlu pergi jauh – jauh.

Singkat cerita, pada waktu masak dan sesi anter makan siang ke sekolah Aya dan Faeyza selesai, tiba – tiba dapat WA, dan adekku (tepatnya adek ipar) bilang kalau sudah mules – mules, kebetulan memang adekku ini masih tinggal bareng ortu, dan rumah ortu memang dekat tokoku juga. Pas tahu berita dia udah mules – mules.. aku masih tenang aja, kirain kan kontraksi palsu, tapi namanya kepo kan.. ??? tetap aja tanya, dengan santainya dan sedikit udah ada rasa panik juga sih.. aku masuk ke kamar adekku dan liat kondisinya “mulesnya udah berapa menit sekali?”

“4 menit sekali, mbak”

Ya ampun.. mendadak panik.. itu artinya kan udah mau lahir… rumah sakitnya rada jauh dan berharap – harap cemas semoga di jalanan gak macet. Telpon papayaza dulu yang lagi jaga toko, yang terima telpon awalnya tenang, pas dikasih tau anterin ke RS karena adek udah mules 4 menit sekali, kaget mendadak hahaha….

Tutup toko dulu, anterin sekalian setirin mobil biar bisa cepat sampai di rumah sakit. Karena di rumah lagi sepi, cuma ada ART dan balita. Ternyata ini ‘jawaban’ langkah aku kayak diatur gitu.. yang gak biasa masak, malah masak, pulsa telepon udah abis biasanya ngisi ulangnya agak lama, ini mendadak harus ngisi secepatnya karena ada masalah sama gosend Sh*p** yang mendadak cancel gak bisa pick up, ya kan bikin sewot hahahaha… mau gak mau isi pulsa buat contact babang gojek minta di cancel dari dia, tapi syukurnya dari Sh*p** cepat proses peralihan drivernya, jadi nunggunya gak lama. Nah kaann… berasa banget lho jadinya kayak ada yang dorong ngatur teratur aku harus apa.. 😀 hahahaha…

Fast & Furious versi panik ( L O L ) 😀

Ngebut dan rasanya lampu lalu lintas kalau lagi merah itu jadi laaamaaa banget, di mobil udah heboh, adekku udah kesakitan nahan kontraksi yang udah 2 menit sekali, sesekali aku bantu usap lembut punggungnya, walopun tau gak akan membantu mengurangi sakitnya mau lahiran Beneran! aku khawatir bayinya lahir di mobil (karena sempat sedikit macet ketika mau masuk area parkir rumah sakit), dan bener aja pecah ketuban juga di mobil… terdengar jelas suara air ketuban yang tumpah

*akuterdiamsesaat

*nahannafas

*tariknafas

*Whattodo ????

panik campur kesel ke orang – orang yang nyetirin mobilnya itu pada lelet.. hahahahaha… Pas masuk area parkir rumah sakit, aku pun langsung berlari ke petugas rumah sakit supaya dibawakan kursi roda secepatnya “cepat pak.. ada ibu mau melahirkan, ketuban udah pecah” heboh banget deh gue.. hahahaha… daripada telat biarin deh heboh :D, Cepat – cepat deh masuk ke ruang bersalin, prosesnya cepat banget.. adekku sendiri (suaminya) masih di jalan perjalanan dari kantor ke rumah sakit dan terjebak macet. Alhasil aku lah yang harus mendampingi adekku lahiran, dan baru kali ini aku melihat sendiri secara langsung, melihat ibu melahirkan secara normal (padahal aku dah pernah lahiran 2 anak hahahaa)… tapi tetap aja yaa.. walopun udah pernah ada pengalaman melahirkan, momen melahirkan itu sangat – sangat istimewa dan luar biasa… jadi tetap aja amazing menurut aku ^^.

Melihat baby berproses keluar dari rahim ibunya sempat bikin aku menitikkan air mata.. MasyaAllah… pada moment tersebut aku malah berpikir keajaiban yang dikirim Allah, ga tahu deh.. apa aku lagi lebay ya ? hahaha… yang pasti aku menitikkan air mata karena kagum akan ciptaan Allah dan happy karena akhirnya semua berjalan baik dan lancar, semua dalam keadaan sehat. 😊 Mendengar tangisannya yang memecah ruangan, hilang deh langsung bayangan kepanikan di jalan tadi, dan rasanya legaaaaaa luar biasa… setelah itu baru berasa deh kakiku lemesssss tak bertenaga hahahahaha…

Note :
Buat buibu yang mau melahirkan disarankan banget kalau udah mulai masuk jadwal lahiran, setiap kontraksi menit demi menitnya dihitung. Ketika udah masuk kontraksi ke menit 15 menit sekali (atau mungkin 20 menit sekali), langsung deh ke bidan atau rumah sakit terdekat, jangan ambil risiko, ntar ada adegan film “Fast & Furious” versi panik lagi kek aku kemarin hahahahaha…

1 people reacted on this

  1. Waktu hamil sering takut membayangkan bagaimana makluk segede itu bakal keluar dari perut. Setelah terjadi smp anak2 besar masih tak percaya dengan kekuasaan Allah yang maha besar. Bisa aja gitu loh. Semoga cerita seru diatas bisa memberi semangat pada para mahmud untuk tidak terlalu cemas karena akan banyak terjadi keajaiban.

Leave a Reply