Icip – icip Nasi Kuning berbungkus daun woka

December 19, 2018

Sebenarnya cerita ini udah lama banget, sekitar September atau Oktober yang lalu, kalau gak salah. Tentang nasi kuning berbungkus daun woka dari Manado. Tapi ini oleh – oleh sih tepatnya, bukan aku yang ke Manado, yang ke Manado waktu itu adalah eyangnya Aya dan Fa, tapi lumayanlah ya jadi bisa icip – icip nasi kuning yang uenak ini.

Pertama kali liatnya penuh tanda tanya sih, Jagung? Ketupat? Atau apa? Hahaha… Tapi kalau jagung, kenapa bentuknya dilipat begitu? Kalau ketupat kok gede banget? dan cara bungkusnya juga unik, pas dibuka.. wow.. nasi kuning lhoo.. sambal cakalangnya udah menggoda duluan, udah begitu bikin ngiler duluan deh liat penampilannya, ga sabar mau icip eh makan sampai habis hehe..

Berhubung bukan aku yang ke Manado, jadi seperti meraba – raba sendiri kota Manado itu dari balik nasi kuning ini lebay, hahaha. Nama daun pembungkusnya aja tadinya gak tahu, tapi setelah teman yang asli orang Manado ngasih tahu nama daun tersebut, baru deh ngerti kalau itu namanya daun woka. Padahal udah sering juga ya lihat daun ini, seringnya sih liat daun ini ketika ada yang nikah.. janur kuning.. ya kan? Itu dari daun woka gak sih? Aku taunya ya itu namanya janur hahaha.. Kalau di Sulawesi Utara daun ini juga sebagai pembungkus dodol. Oke deh karena udah penasaran banget dengan rasanya, langsung deh dibuka bungkus daun woka ini, daripada ngomongin daun woka mulu.. mending kita makan dulu hahaha..

Tuh kan.. dari penampilannya aja udah enak banget ini hihihi…
Waktu itu ada 3 atau 4 bungkus nasi kuning, dan habis dalam sekejap, dimakan rame – rame hehehe…
Mari mulai kita santap…
Ketika sendok pertama dikerahkan… balado kentangnya banyak banget.. ada campuran cakalangnya juga, endesss banget…

Nah.. denger – denger nasi kuning ini memang banyak dibawa para pecinta kuliner yang lagi berlibur di Manado, kemudian membawakan nasi kuning ini untuk oleh – oleh, daun woka ini lah yang membuat nasi ini tahan/gak basi selama berjam – jam, tetap gurih dan enak. Jadi memang amannya kalau mau bawa oleh – oleh nasi kuning berbungkus daun woka ini idealnya kalau transportasinya menggunakan pesawat yaa… yakaleee.. mau naik kapal, mending dimakan sendiri saja kalau naik kapal.. hahaha..

Dan gimana dengan rasanya? Enak!! perpaduan cakalang, soun, dan kalau gak salah ingat ada citarasa semacam serundengnya juga. Perpaduan yang pas! antara manis, pedas, dan gurih bikin gak bisa berhenti makan :D, dan gak terasa satu bungkus habis begitu aja hihihi… ini efek lapar juga sih kayaknya :p.

Lalu kenapa nasi kuning berbungkus woka ini semacam dijadikan oleh – oleh juga? Coba deh perhatiin.. dalam tradisi Indonesia banyak acara – acara yang hidangannya adalah nasi kuning, baik itu ulang tahun, akikah, tunangan, pernikahan dan lainnya. Nasi kuning keemasan ini seolah menceritakan makna rasa syukur, kemakmuran, kekayaan, dan moral yang luhur. Dan penggunaan daun woka ini semacam membawa pesan memanfaatkan potensi lokal yang justru memberikan ciri khas istimewa. Jadi gak heran kalau nasi kuning ini dijadikan oleh – oleh juga, karena ingin menunjukkan rasa syukur dan ingin saling berbagi kebahagiaan. Begitulah kira – kira menurutku tentang nasi kuning berbungkus daun woka ini, semoga aja perkiraan tulisanku ini benar, semoga. 😀

Nah, karena aku suka kepo-an, jadi kadang cari – cari info lagi deh di youtube, dan pernah naskun khas Manado ini di bahas di Trans. Biar afdol mending intip juga deh bahasannya di layar ini hehe..

14 People reacted on this

  1. Wkwkwkwk, ngakak baca komen di atas mba, beda dong, daun woka mana sama dengan tupperware.
    Justru dibungkus daun ini biar enak.
    Kalau di tupperware mah biar ga tumpah aja, tapi rasanya jadi kayak plastik wakakakak
    Eh tapi, saya juga baru tau kalau namanya woku, setau saya woku itu nama masakan.
    oh ya, saya lahir di Sulawesi Utara juga btw 😀

    Btw itu masa janur sih mba?
    kayaknya bukan deh, itu kayak daun apa ya? pohonnya kalau ga salah tumbuh di bakau, orang Sulawesi sering banget gunakan itu buat macem2, bungkus dodol juga pakai itu.

    1. Ih emang… komennya bikin ngakak, daun disamain tupperware hahaha… emang beda kok citarasanya, dibungkus daun tuh lbh fresh.. hihihi… nah… kelahiran Sulut harusnya akrab ni sama masakan khas2 Sulawesi, eh tapi gedenya di SULUT atau di propinsi lain ni? 😀 haha… hmm.. klo Woku iya nama masakan, klo woka atau daun lontar yg dimaksud untuk pembungkus naskun tsb.. ga tau yaa.. kayaknya klo org yg nikah kan ada janur kuning gtu, nah itu dari daun lontar bukan sih? hahaha… gaptek deh aku tiba2 :p iyaa.. daun lontar jg bs untuk bungkus dodol 😀

Leave a Reply