Idul Fitri ~makna untuk saling menghargai

June 13, 2018

Kangen!

Gak terasa udah berbulan – bulan gak nulis di blog LovelyRistin ini.. apa kabar temans? Hehe.. diusahakan banget sebenarnya update di blog ini, tapi apa daya tenagaku bukan keturunan wonderwoman hahaha.. mungkin buat beberapa teman – teman ada yang udah tau alasanku kenapa jarang update disini, yup.. karena baru buka toko manteman hehe… bisa liat toko onlinenya disini ya www.mamarist.com. Eh ini sih bukan maksud promo terselubung hahaha.. tapi memang bener aku lagi terfokus banget di mamarist ini, buat temans yang mau order silahkan lhoo… japri aku saja #nahtetapujungnyapromosi hihihihi…

Akhir – akhir ini aku sering mikir caption yang cocok untuk jualan hahahaha.. capek juga ternyata, jadi santai dulu lah ya kita.. apalagi udah mau lebaran. Nah.. ngomong – ngomong mau lebaran nih, aku mau cerita dikit kejadian 1,5 bulan yang lalu, aku sempat ke tanah abang, inget yaa.. ini belum masuk bulan puasa lho pas ke tanah abang, tujuannya beli apa???? Beli handuk buat suvenir ulang tahun Faeyza… yeaayy… 30 April yang lalu ulang tahun Faeyza, dirayain di sekolah ( waduh ceritanya jadi rapel gini hahaha..), udah niat soalnya waktu itu beli handuk di TABANG untuk suvenir, jadi rencananya satu goodie bag itu isinya paket nasi kuning, handuk, susu, dan snack – snack begitu buat cemilan. Istimewanya waktu itu ke Tabang baru pertama kali naik KRL dan ajak krucils, wah.. bener memang KRL zaman now di area Bekasi udah lumayan enak lah, adem.. cepat dan lebih teratur, maklum yak.. aku yang kudet selain udah kelamaan gak ke Tabang juga baru ini ngajak anak – anak ke Tabang hahahaha.. sebenarnya anak – anak udah ga ribet kalau diajak pergi – pergi, Faeyza juga udah 6 tahun, si kakak jelang ABG, tapi ribetnya KRL ke Tabang adalah jalur paling favorit, ruamee terus orang – orang di KRL, penuh – sesak, hhuhuhu.. jadi rada lama nunggunya.

nunggu, antri, rame…
foto iseng karena nunggu KRL selanjutnya lama… krik..krik..krik…
wajah – wajah sabar nunggu KRL berikutnya ^^

Memanusiakan manusia

KRL menuju Tabang dari Bekasi harus transit dulu di Manggarai, selain harus himpit-himpitan kasian anak – anak harus berdiri, eh tapi baguslah.. sekarang di KRL itu udah mulai ada yang sadar untuk memberikan kursinya bagi yang lebih memerlukan, seperti anak kecil, ibu hamil, lansia, atau bagi yang cacat, jadi Fa dan Aya aman bisa duduk, biarlah emak bapaknya aja yang berdiri ya hahaha..

tenang ya kak.. adek.. dah dapat duduk, aman deh selama di perjalanan, apalagi udah ada minuman dan cemilan ^^

Sampe di stasiun Tanah Abang, bikin bingung lagi karena menuju pasar tanah abangnya kalau jalan kaki lumayan makan waktu agak lama, ditambah Aya dan Fa udah ngeluh kelaparan, bagusnya sekarang dari stasiun Tanah Abang (tabang) ada shuttle bus atau yang disebut dengan nama Tanah Abang Explorer, jadi bus ini memang muter – muter di kawasan Tanah Abang, misal mau ke blok B kan kalau jalan kaki lumayan cape ya bro sis.. belum lagi padat dan panasnya, tahu sendiri kan kalau ke tanah abang siap – siap beli baju buat ganti hahahaha.. mandi keringat!, kalau naik Tanah Abang Explorer ini jelas terbantu banget lah untuk pengunjung Tanah Abang, selain gratis ( gak tahu gratisnya sampai kapan, semoga gratis terus sih.. hihihi), adem karena AC nya dingin, bersih juga kok.. terus ada layar TV nya, ada 30 kursi kurang lebihnya, istimewa lah ini untuk muterin tanah abang hahaha.. Tapi karena banyak peminat, penumpang diharap antri dulu sebelum naik Tanah Abang Explorer ini, selama di barisan nanti dibagi – bagiin karcis, gak pakai bayar, yang penting tertib aja sih.. Tapi tetap aja udah dibikin enak gini, ada aja yang masih curang. Jadi pas aku lagi dibarisan antrian mau masuk TA Explorer, eh.. bapak – bapak tiba – tiba serobot masuk ke barisan depan aku, tapi licik banget deh caranya.. pura – pura kedempet – dempet, kedorong – dorong begitu ( lebih tepatnya dia menyeret badannya sendiri masuk ke barisan, seolah kena dorongan orang sekitar) bagusnya aku cepat tanggap sama kelakuan tuh bapak, aku balas pura – pura kedorong juga sambil dorong badan dia supaya keluar dari barisanku, dan? dan pasang tampang jutek! hahahahaha… akhirnya sadar juga sih tu bapak – bapak, enak aja mau main serobot barisan orang, semua orang juga berjuang dari awal pak… baris antri yang bener! *ehemjadiemosigini 😀

Selama belanja belinji sih gak ada kendala apa – apa, cuma ramenya itu minta ampun, ampun .. ampun deh..! gak pakai lama sih sebenarnya di Tabang :

alih – alih checklist :

makan siang (v) ~ beres
belanja juga langsung ke tujuan (v) ~ beres
terus pulang (v) ~ beres

Sambung lagi naik KRL tujuan Bekasi, lumayan ramenya berkurang karena masih banyak yang belanja hehehe… dan rasanya waktu menuju pulang lebih cepat, tapi ada sesuatu yang tiba – tiba menyita perhatianku ketika di stasiun Bekasi, yaitu bayi!. Bayi??? Iya bayi… !!!

Bayi yang aku lihat itu sedang buang air besar, ada ibunya sih lagi bersiin bekas BAB bayi tersebut, jadi pikiranku dari awal “oh ada ibunya, aman…” aku selalu merasa selama bayi bersama ibunya adalah hal yang teraman untuk si bayi. Tapi karena hari gini kan banyak banget ketemu hal – hal diluar dugaan, bayi seolah cuma properti makhluk kecil yang tak berharga hiks.. Nah.. yang aku lihat ini bayi berusia sekitar kurang dari sebulan, dengan seorang ibu (yang maaf) mengalami down syndrom. Ibu yang sedang kesulitan membersihkan kemaluan bayinya dari kotoran BAB dengan tissue basah, yang aku lihat bayinya ditidurkan di lantai tanpa alas apapun, dan bayinya dikasih pampers dengan menggunakan plastik, ngenes kan jadinya.. aku jadi mau nangis sambil terpaku berdiri, pikiranku berkecamuk.

Aku melihat sang ibu yang mengalami down syndrom sambil membersihkan bayinya dengan tatapan seperti bingung, wajah – wajah disekitarnya menatap sinis, memilih jaga jarak, dan ambil langkah menjauh. Sedangkan aku? Menatap bingung dalam keramaian lalu lalang orang, aku ingin menolong tapi apa yang harus aku lakukan, mikir kelamaan sampai bayi tersebut dan ibunya menghilang, padahal aku mau kasih handuk yang baru aku beli sebagai alas bayinya. Aku menyalahkan diriku sendiri, kenapa aku begitu jahat membiarkan bayi mungil dengan beralas lantai kotor itu di tepi lalu lalang orang, dengan berbalut pakaian hanya dibadannya aja, dan plastik sebagai pengganti pampersnya. Aku nyesal setengah mati ga sempat menolong bayi tersebut, berhari – hari kebawa mimpi dan akhirnya sering berdoa untuk bayi dan ibunya itu. Ibu down sindrom dengan seorang bayi mungil, bagaimana bisa keluarganya ga ada yang mau tahu??? Dan tanya kenapa begitu banyak manusia disekitarnya hanya tatapan sinis yang dilemparkan? Termasuk aku yang terlambat membantu, jujur aku sedih dan marah dengan diri sendiri.

Aduh aku jadi pengen nangis lagi tiba – tiba inget lagi moment tersebut. Pelajaran berharga banget untuk aku dan mungkin buat yang lain bisa ambil hikmahnya. Untuk menolong gak perlu nunggu, kadang moment/waktu yang harusnya kita dapatkan malah hilang begitu aja, dan jelas waktu/moment itu gak kembali lagi. Pelajaran lainnya adalah sekurang – kurang apapun seorang ibu, sejatinya ibu dan ayah adalah pahlawan pertama untuk anaknya, contohnya yang aku lihat itu, walaupun ibunya banyak kekurangan tapi dia berusaha banget supaya anaknya bersih lagi, tapi ayahnya atau keluarga lainnya gak ada?? Entahlah mungkin cara sudut pandangku salah.. entah cerita seperti apa yang udah mereka lewatin, aku berharap semoga aja bayi dan ibunya itu selalu sehat dan selamat, rezekinya bagus, aamiin..

Oke deh.. lanjut cerita yang sekarang yang bentar lagi mau lebaran, met mudik buat perantau, moment lebaran memang silahturahim tepatnya memang mudik yaa.. berhubung orang tua dan mertuaku ada di Bekasi – Jakarta semua, jadi mudiknya gampang hehehe.. Sempatkan waktu selalu untuk orang tua kita ya.. mereka senang kalau kita selalu menyediakan waktu untuk dapat menemaninya ^^.

Seriously… sempatkan selalu waktu untuk orang tua kita, video ini bikinku terharu ^^

Selamat menyambut hari kemenangan, selamat merayakan silahturahim bersama keluarga, teman, dan saudara.
Selamat Idul Fitri ~ Mohon maaf lahir & bathin.

Salam,
LovelyRistin

Leave a Reply