Kalau rumah berantakan

January 4, 2019

Pexels

Pernah kan dengar “quote” seperti ini : dibalik kesuksesan suami, selalu ada wanita yang hebat.

Atau dibalik anak – anak yang rapi mau ke sekolah, ada emak yang lari sana – sini menyiapkan segala macam untuk keperluan anaknya sekolah? Hahaha.. quote yang terakhir ngaco aja deh hehe.. tapi faktanya bener juga kan ya? Hihihi…

Kira – kira kalau rumah berantakan, pasti ada alasan juga dibalik itu semua, “Dibalik kesuksesan keluarga terdapat rumah yang berantakan” #ehgimana. Hahahaha… jelas aja itu menyesatkan :p jangan diambil dihati ya sodara – sodara… Ini semacam pembelaan diri aja :p karena rumahku sekarang lebih sering berantakannya… huaaaa… T.T..

Sejak buka toko sih tepatnya.. dan aku belum ada karyawan, ART yang lama juga udah lama berhenti, pan tahu sendiri… hari gini susah benerrrr dapatkan ART yang setia, jujur dan tanggung jawab macam mau cari jodoh :p. Akhirnya karena jarang di rumah, jadi sekalian gak pakai ART, alhasil… dibikin jadwal.. kapan harus bersih – bersih rumah, kapan harus bersih – bersih toko dan sekitarnya (maksudnya sapu – pel – ngelap – bersihin kamar mandi.. bla bla bla…) soalnya kalau gak di jadwal, gak betah juga lah kotor – kotor. Dan beneran deh.. prakteknya gak semudah yang dibayangkan, misalnya kerjaan rumah sendiri aja banyak banget gak ada berhentinya, mulai bangun pagi siapkan sarapan yang artinya dibalik itu semua ada proses masak dulu walopun sedikit, belum lagi cuci piring, wajan, dll kalau udah selesai masak dan makan. Abistu… sapu, pel, ngelap meja, kursi, jendela, rapiin tempat tidur, pakaian, cuci baju.. dan masih banyak lagi yang ga ada berhentinya, ngos – ngos’an lah kalau gak dibantu atau gak di jadwal.. karenaaaaaa ???? karena aku juga harus menjadwalkan bersih – bersih juga di toko dan sekitar toko yang ukurannya lumayan menguras tenaga, jadi perlu banget memang yang namanya kerja sama dan juga… prioritas, hmmm…. bener! Prioritas!

First thing first

Bahasa kerennya : First thing first..artinya : mengutamakan yang menjadi skala prioritas. Karena tenaga terbatas dan waktu juga kudu diatur supaya semua berjalan sesuai rencana, kadang kerjaan diluar rumah memerlukan waktu yang lebih, padahal rumah udah jadwal harus dibersihkan.. yowes.. aku cuekkin dulu… yang penting di dalam rumah udah aman, gak ada sampah, gak ada sisa makanan yang bikin bau dan kotor.

Terus cucian…? amannya udah dicuci, kalau belum.. segeralah di cuci hahahaha…

Disetrika gak??? Isshh… gak lah.. hahahahaha…aku pake jurus lipat – lipat aja, kecuali baju – baju yang memang perlu di setrika, dan itu gak banyak.. lumayan ini menghemat tenaga dan waktuku banget, hahahaha.. jangan ditiru yaa… aku kan kadang ambil metode praktis aja 😛 yang penting tetap wangi (pas nyuci pakai pewanginya double.. pakai detergen yang sekaligus mengandung pewangi, dan khusus pewangi baju) dan juga yang penting gak kotor. Awalnya aku gak bisa kayak gitu, terbiasa semua rapi dan setrika setelah dicuci, tapi gimana dong? karena ada prioritas yang lebih penting daripada nyetrika (menurut versiku), soalnya kalau gak gitu, aku stress dan kecapean sendiri, ya untungnya sih… papayaza gak protes, hehehe.. Jadi emang kadang perlu begitu sekali – sekali, cuek aja, karena gak ada yang sempurna, yang penting apa yang jadi prioritas udah dilakukan.

Biasanya pengaturan skala prioritas ini udah atas dasar pengertian bersama, kerja sama juga antara kita dan pasangan, baik dalam pengasuhan anak (partnership parenting), kerjaan rumah tangga, dan lainnya. Jadi sejak awal dibicarakan dulu baik – baik.. karena walaupun dengan pasangan sendiri, tetap aja kan ada yang namanya beda pendapat, beda visi misi, dan beda – beda lainnya, kalau gak disepakati dulu takut ada salah persepsi, hal sepele malah jadi ribut bikin tambah pusing karena gak ada kesepakatan dulu hehe…

Sssstt… Hati – hati jadi ‘hoarder’

Unsplash

Hoarder atau si penimbun barang, ini semacam penyakit, kadang suka mikir ke diri sendiri, apa aku ini bisa dikatakan hoarder juga??? Tapi setelah ditelaah lagi, ternyata hoarder alias penimbun barang ini yang udah dikategorikan ‘si penimbun barang yang extreem’ artinya si hoarder ini sulit ambil keputusan, apakah barang – barang yang sudah tertumpuk lama di rumahnya itu masih diperlukan apa gak? Atau ada rasa kebanggaan terhadap benda tertentu yang bikin dia susah buat nge-buangnya. Efek samping hoarder ini adalah rumah bisa jadi sumber penyakit, karena kebanyakan barang sampai lantai aja gak keliatan, duh.. amit – amit yaa… jangan sampai deh kayak begitu. Kalau aku sih.. misalnya udah sortir benda – benda yang akan dibuang, apakah benda tertentu masih disimpan? atau dikasih buat orang lain yang membutuhkan. Masalahnya kadang udah sortir barang – barang nih.. tapi belum ada waktu untuk alihkan benda ke orang lain yang lebih membutuhkan, bukan karena sok atau gimana ya? maklum.. masih baru banget soalnya rintis usaha, jadi fokusnya masih kebagi – bagi, tapi InsyaAllah akan segera dibagikan bagi yang memerlukan.

Terus… kan pengen juga punya rumah rapi & indah kayak rumah – rumah di Pinterest itu looohh… Hahaha… jadi kadang mikir “oiya belum punya rak untuk simpan buku – buku yang sudah di sortir” atau butuh kotak yang tampilannya cantik, dan itu semua gak gampang, mau gak mau butuh dana juga buat beli pernak perniknya, seperti lemari, rak, atau box yang diperlukan, syukur – syukur kalau kreatif bisa bikin dari barang bekas dan bisa tampilin lebih rapi dan gaya ala vintage gitu, tapi ya itu tadi… kadang kendalanya “soal waktu”. Banyak alasan memang hahahaha… sebenarnya memang butuh pemaksaan ke diri sendiri, supaya punya waktu untuk rapi – rapiin rumah.

Belajar dari metode Jepang Konmari dari Marie Kondo

Nemu video di youtube, cara merapikan rumah ala Konmari. Pernah gak sih merasa udah rapi – rapi rumah, udah sortir barang – barang tapi tetap ngerasa masih berantakan?. Mungkin ada yang merasa begitu, tapi pasti ada juga yang merasa udah puas dengan hasil kerja sendiri merapikan rumah. Setiap orang tentu punya metode masing – masing, tapi cara Jepang Konmari ini juga gak ada salahnya sih kita coba juga, tapi seperti yang aku katakan tadi… kalau bisa, siapkan juga wadah – wadah untuk tempat simpannya hehehe… Nah.. cara Konmari yang aku dapatkan dari video ini adalah merapikan barang – barang sesuai kategori, tetapi tingkatkan juga energi yang positif untuk menciptakan rumah lebih nyaman karena rapi. Jadi Marie Kondo menyarankan supaya pemilik rumah menentukan tema, atau bahasa kerennya ala Jepang : ‘temukan Zen’ yang artinya religi atau segala sesuatu tentang kebaikan.

Setelah nentuin tema, dari sini kira – kira udah ada bayangan, pengen ruangannya yang kayak gimana? Abis itu, memulai merapikan dari sudut ruangan yang mana dulu?. Kumpulkan dulu barang – barang, kemudian sortir, dan mulai penyusunan sesuai kategori. Sambil menyortir barang – barang tanyakan juga kepada diri sendiri, kira – kira benda ini membuat bahagia gak? Kalau bikin bete, mending buang aja, kalau menimbulkan kebahagiaan, dijaga. Ini menurut Marie Kondo lhooo… bukan aku, :p.

Kalau nonton dari video, Marie Kondo menyarankan merapikan pakaian dulu, kemudian buku – buku, kertas – kertas & stationery, terus berlanjut pada benda – benda yang punya arti nostalgia/kenang – kenangan.
Khusus untuk pakaian, Marie Kondo menyarankan supaya gak berpikiran “nanti pakaian ini akan dipakai lagi”, lebih baik jangan disimpan, gak membuat rumah lebih baik, mending di kasih bagi yang membutuhkan (untuk pakaian layak pakai yaa…), jadi ada alasan untuk beli baju baru, kan kalau beli baju baru menimbulkan kebahagiaan… ini ada teorinya lhooo… 😛 #alasan #ngumpetdibalikmeja hihihi.. :D. Terus liat deh metode melipat baju ala Konmari, bagus yaa… akhir – akhir sering juga lihat metode lipat – lipat pakaian, celana, dan lain – lain dengan cara kreatif di sosmed.

Merapikan rumah juga butuh waktu yang lumayan panjang, Marie Kondo menyarankan merapikan rumah gak langsung selesai diwaktu yang sama, karena merapikan rumah harus ada kebahagiaan di dalamnya. Jadi itulah alasan mengapa pekerjaan rumah tangga gak ada selesainya, urusan merapikan rumah aja ceritanya bisa panjang hahahaha… dan itulah mengapa kadang emak juga butuh piknik 😛 karena terkadang di rumah itu membuat lelah, karena kerjaan yang gak ada ujungnya, Bener kan? #setelahnulisalasanpanjanginilalularikepantai.:D #tetapbersyukur.

16 People reacted on this

  1. Aku juga jarang nyetrika, cuma dilipat2 aja 😀 cuma baju2 pergi yg kusetrika spy rapih. Klo punya anak2 maish kecil susahhh rumah rapih, bolak balik dirapihkan berantakan lagi, jadi kubiarkan aja sampai anak2nya pada tidur baru dirapihkan 😉 .

    1. gatau knp aku ga suka nyetrika hahaha.. jadi kdg pun baju pergi kulipat juga (janganditiru) hahaha.. kecuali klo bahannya gampang kusut, atau susah rapi baru deh aku setrika hehe

  2. wah, ngerapikan rumah aja ada caranya ya.

    Kalau aku selama anak masih bangun nyerah deh rumah rapi, nunggu tidur aja dulu anaknya. Syukur-syukur pas bangun gak berantakin lagi, hahaha

    1. iyaaa.. hebat ya mereka, rapiin rmh jg ada teori-nya, jadi rapinya bisa maksimal hahaha… rapiin rumah memang enaknya udah pada tdr ya mbak, tp kdg kita-nya juga ikutan tepar hahaha…

  3. Tergantung sih. Kalau lihatnya aja udah pusing, tidur duluan nunggu semangat ngumpul wwkwkwwk. Yang penting kegiatan anak-anak lancar semua. Paling stress lihat setrikaan karena semua kusetrika hahahah sok sakti banget. Gatau tuh nggak enak aja kalau nggak disetrika tapi yg baju rumah setrika kilat aja asal dapat anget. Ngepel nunggu anak2 libur, nyuruh mereka. Kalau nyapu rumah bisa sehari 2-3 kali tapi cuma bagian yg berdebu saja, nggak semua.

    1. oiya bnr juga sih… klo setrika kdg asal aja, tp asal angetnya dapat. iya aku jg mbak, ngepel nunggu libur aja, klo gak, tepar jg hahaha… itu jg kdg minta bantuan suami u ngepel, klo anak2 baru sebatas bantu rapiin tpt tdr, ngelap, cuci piring. 🙂

    1. Wah… hebat tuh mbak, anak2 dah bisa kerja saama untuk bantu2 ibunya rapiin rumah, klo aku masih tahap menyadarkan untuk saling bantu2, semoga kedepannya nanti makin ngerti dan mau bantu2 hehe..

Leave a Reply