Kiriman Keumamah Aceh

September 20, 2018

Inget tarian ini kan??? Yup… pasti semua ngangguk – ngangguk inget sama tari Ratoh Jaroe ini (yang aku kira dulu namanya tari Saman saja hehehe). Sejak tarian Ratoh Jaroe menyebarkan pesonanya di Opening Ceremony Asian Games 2018 yang lalu, sebenarnya bikin aku nyesel sepanjang zaman karena gak bisa nonton secara langsung hahaha… Tapi kali ini sih bukan mau bahas tarian Ratoh Jaroe, tapi tentang kuliner dari Aceh yaitu Keumamah. Jujur aja ssiiihh… aku ini termasuk pecinta kuliner Indonesia, jadi kalau misalnya diajak keliling Indonesia dengan tujuan icip kulinernya yang segala macam rupa itu.. pasti aku gak nolak, apalagi masakan Sumatera yang udah akrab dilidah aku ini hihihihi… Jadi ceritanya temenku ini jualan Keumamah yang terbuat dari ikan Tuna ( dia bikinnya dari ikan Tuna) bercampur bumbu khas Aceh, asam sunti, yaitu asam belimbing sayur yang dijemur antara 4 – 5 hari, beri garam. Begitulah petuah dari si Icut yang jualan Keumamah ini hahahaa.. dan ada beberapa bumbu lainnya, kira – kira bumbunya di foto ini deh..

Sumber Foto : Doc Cut Nora. Bumbu yang dipakai untuk Keumamah Aceh hasil masakan Cut.

Keumamah yang aku icip ini pengiriman langsung dari Aceh, dan ternyata memakan waktu 5 hari di jalan, entahlah karena apa alasan bisa lama begitu di kurir, sempat ketar – ketir juga siihh.. ini ikan bisa basi, tapi pas terima gak lhoo… masih enak dan ga bau, amazing juga yaa.. ternyata karena memang bahan keumamah atau yang disebut ikan kayu ini diolah sedemikian rupa sampai bertahan lama, awetnya lama juga kalau udah masuk kulkas, panteslah kalau ikan kayu ini cocok dibawa untuk pergi – pergi jauh.

Akan disantap, kemasannya dibungkus almunium foil… rasanya gimana ya?
Asam sunti memberikan ciri khas pada Keumamah dari Tuna ini, perpaduan pedas dan asemnya bikin mau nambah makan terus.. nyam.. nyam.. nyam…
Makanan khas Indonesia emang selalu ngangenin… dan bikin penasaran, rasanya kayak apa ya??? salah satunya Keumamah Aceh ini hehehe…

Di Aceh sendiri konon kata Cut, teman SMP ku ini, Keumamah salah satu kuliner wajib yang dibawa untuk orang pergi Haji. Bagi aku ini cocok buat stok lauk di rumah, setipe kayak rendang gitu… awetnya lama dan rasa enaknya juga awet!. Dimakan gitu aja juga enak atau dicampur dengan makanan lain juga sip banget, mau masak telor dadar ada campuran keumamahnya? enak! Buat isian bakpao cemilan sehat buat anak? ssiipp banget, salah satu usaha pemenuhan protein untuk anak ya buibu hihihihi. Dicampur apa lagi? Mie goreng?? jadi inget Mie Aceh deh.. rrrgghhh… jadi makin lapar saiah.. hahhaha…

8 People reacted on this

      1. Aku bukan org aceh, tp pernah tinggal di sana 18 thn. Makanya udh medok banget ama makanan aceh :). Dan sukaaaaa banget banget. Termasuk ikan kayu ini. Suka kangeeen kdg klo inget kuliner aceh, keumamah, sayur pli’u, gulai bebek, gulai kambing.. Yaampuuuun rasa2 mau terbang lg ksana 🙁 . Di jkt ada sih bbrp resto aceh, tp ttp ga sama kdg rasanya 🙂

        1. wuah.. lama juga 18 tahun di Aceh, udah bisa dikatakan orang Aceh lah nih mbak Fanny hehe… udah medok sama budaya, makanan, dan kebiasaan2 orang Aceh. Iyaa benerrr.. tetep aja yg Original yg lebih ngangenin, klo makanan Aceh yg di Jakarta karena udah menyesuaikan sama selera orang2 di Jkt dan sekitarnya ya mbak… hahaha..

Leave a Reply