Little Prince

November 23, 2015

Kangen kencan

Nih judul sama sub judulnya beda banget hehe.. Karena emang sebenarnya kangen banget pengen bisa nonton berdua aja sama papayaza (baca : suami), ga perlu rutin, sekali – kali aja walopun Cuma sekali juga ga apa. Tapi disatu sisi banyak yang bilang juga nikmati deh masa – masa pergi bisa rame – rame, anak belum ada acara sendiri, masih full sama kita terus. Iya juga sih.. nanti juga anak – anak udah gede – gede kita malah bosan berdua doang hehe. Jadi kalau selama ini liat status teman – teman di medsos, lagi pacaran sama suaminya, nonton film yang lagi ngehits, itu sebenarnya bikin saya mupeng sodara – sodara.. asliiiiikk.. saya pengen juga hahahaha.. Tapi ya sebatas itu aja, ga sampe harus maksa juga kok.. wong emang kondisi kami lagi ga memungkinkan untuk nonton berdua, anak – anak mau sama siapa?? Bisa aja sih nitip ke ortuku, tapi sering gak bisa dan gak mungkin, kalau ke mertua lebih ga mungkin lagi. Jadi seringnya kalau mau nonton di bioskop milihnya film anak – anak, dan itu pun giliran nonton berduanya bisa gantian, Aya sama papanya, atau Aya sama aku. So, kadang ya cari – cari info juga film anak – anak yang terbaru kali ini apa sih? Biasanya sih ngintip dari Disney Channel, yang keliatan sih.. The Good Dinosaur. Tapi ada yang bikin aku lebih kepo lagi dibandingkan Film dari zaman purbakala itu, yaitu film The Little Prince.

The Little Prince

Film Little Prince ini sendiri diadaptasi dari novel tahun 1943. Berhubung aku juga rasanya termasuk orang konvensional, senang aja nemu yang klasik – klasik. Eh tapi ini termasuk klasik gak ya? Anggap aja demikian deh hihihi.. Biasanya kisah dongeng klasik itu bagus menurut aku, masih ingat kan dengan karya – karya Hans Christian Andersen? Coba aja tengok mahakaryanya seperti Snow White, The Ugly Duckling, The Little Mermaid, sampe Gadis penjual korek api yang berhasil bikin terharu pembacanya. Sampe sekarang kisah – kisah dongeng itu masih ada kan? Malah sekarang ada beberapa yang dibuat dengan versi yang sedikit berbeda. So.. untuk Little Prince hasil karya Antoine de Saint- Exupery dari Perancis ini juga termasuk dongeng yang tenar didunia lhoo.. Katanya sih versi filmnya gak jauh berbeda dari cerita aslinya (novel). Berawal dari kisah gadis kecil yang agak terkekang karena peraturan ibunya (ibunya obsesif banget bahkan udah merancang peta hidup untuk anaknya dengan sangat rinci). Beruntunglah si gadis kecil bertemu dengan penerbang yang bercerita tentang kisah pangeran cilik, dengan begitu si gadis cilik seperti bebas menemukan dunianya, yaitu dunia main, dunia anak – anak. Ia mulai dapat berimajinasi, bermimpi, tertawa, ceria. Buat yang penasaran nonton dulu trailernya ya :

Banyak pesan penting dalam film ini yang rasanya jadi makin penasaran pengen nonton kan?? Mungkin masa tayangnya bareng sama film Hunger Games: Mockingjay Part 2, bener gak sih?? Nih aku Cuma nebak aja sih hihihi.. ya maklum aja kurang gaul jarang ke bioskop :p. Pengen nonton berdua itu makinlah ‘sesuatu’ yang istimewa, apalagi karena ada si Mockingjay part 2. Abis nonton Mockingjay boleh deh nonton bareng Aya si Little Prince ini. Bisa gak yaaa?????….

Sumber info :
Klasika Kompas, 18 November 2015

5 People reacted on this

  1. Di Lombok belum ada masuk nih mbak film ini 🙁

    Hahaha saya banget ini mbak. Pengen nonton tapi ya ujungujungnya tetap bawa si kecil Sedja yang ntar lagi berusia 5 tahun. Titip sama ibu saya, si kecilnya gampang kangen sama mama papanya 😀

    1. Bener mbak.. klo anak masih balita mama papanya belum bebas pacaran berdua kayak dulu ya.. Tapi jadi ujung2nya cari film yg aman dan waktu yg tepat buat anak kecil. hihihihi.. makasih dah mampir mbak ^ ^

Leave a Reply