Misteri Remahan Biskuit

December 2, 2015

Jangan Pernah membiarkan ruangan itu gelap, atau kau akan menemukan yang tak terduga

Rich-Tea-biscuits-007 Source : Click!

Bagi yang penakut sebaiknya skip tulisan ini, lewatkan aja! 😀

28 November 2015
Ada yang penasaran?
Hmm..
Waktu itu orang tuaku akan keluar kota selama seminggu karena ada keperluan keluarga besar, yaitu 100 harinya Alm Mbah Kakung. Jujur aja perpindahan sementara walopun rumah aku dan orang tuaku hanya terpisah kurang lebih 2km, cukup membuat heboh aku juga.. karena gak ada Art dirumah, jadilah masa – masa membereskan rumah bisa sehari sebelumnya, packing juga dilakukan. Kenapa harus packing? Ya tentu aja.. karena kalau mondar mandir dalam masa menjaga amanah ini (menjaga rumah ortu, nginep di ortu selama ortu keluar kota), pakaian sekolah Aya, buku sekolah dan peralatan lainnya kudu dipacking kan? Ditambah lagi pakaian kerja papayaza. Setelah semua rapi, biasanya kami (aku dan papayaza ) sepakat ke rumah ortuku itu malam hari, jadi semua udah beres rasanya bagiku.

Kebiasaanku akhir – akhir ini adalah jika berpergian aku mematikan lampu kamar mandi, padahal sebelumnya udah pernah kejadian gak enak gegara aku matikan lampu kamar mandi. Yaitu.. aku jadi mimpi serem, dan esok harinya aku terkunci di kamar mandi bersama Faeyza yang waktu itu masih usia 1,5 tahun. Ditambah lagi dirumah saat itu hanya aku dan Fa, tidak ada lagi orang lain. Kebayang gimana paniknya aku?? Jelas panic, dan seluruh tenagaku kukeluarkan untuk membongkar pintu kamar mandi dengan alat seadanya yang berada di kamar mandi. Dua jam aku dan Fa terkurung tanpa bantuan siapapun. Alhamdulillah.. pintu kamar mandi terbuka setelah usahaku dengan tangan penuh besetan luka. Cerita ini pernah aku ceritakan di blog, tapi aku gak mau backlink yaa.. karena ogah banget hehehehe…

Sebelum kami mengungsi sementara ke rumah eyang, hanya beberapa lampu yang aku nyalakan, dan lagi – lagi aku gak belajar dari pengalaman, lampu kamar mandi kumatikan. Aku hanya berpikir takut korslet jika dinyalakan terus. Ya sudah… rumah ditinggalkan selama seminggu, kosong… walaupun hari ketiga aku sempatkan datang ke rumah, karena pembantu pulang hari lagi jadwalnya datang. Setidaknya tumpukan setrikaan bisa ia selesaikan, pikirku saat itu.

Berkelana dengan waktu…

Tidak terasa, seminggupun berlalu.. dan kamipun bersiap – siap mulai pindahan kecil – kecilan lagi, segala tas dan perlengkapan lainnya dibawa lagi :D, ini deket aja heboh yaa.. apalagi yang jauh hahahaha.. Yah.. mau gimana lagi?? Namanya juga pindahan :p.

Waktu hari pertama di rumah kembali… aku ingat bahwa bak (ember besar) di kamar mandi yang memang ada untuk menampung air, dalam keadaaan kotor, jadi aku bersihkan dulu ember tersebut, tentunya aku juga menggosok lain – lainnya supaya kamar mandi kinclong lagi. Ga disangka ga diduga.. tanpa menaruh curiga apapun, entah darimana tiba – tiba banyak banget semut – semut bertebaran di lantai kamar mandi, bahkan sampe semut terbang pun banyak. Aku bingung.. darimana semut – semut segitu banyak bertebaran, jadilah kakiku dihinggapi semut – semut itu.. waduh.. panic sendiri aku… cepat –cepat air pancuran itu aku arahkan pada semut – semut yang menyerangku. Lalu aku ambil bay*on semprotkan rata pada permukaan lantai kamar mandi. Dan.. this is it!.. kamar mandi pun kembali bersih dan wangi. Semut pun sekarang udah ga berani menyentuh.. 😀

Setelah kejadian semut tadi, akupun meneruskan kegiatan hari – hariku… menemani anak – anak tidur sampai mereka terlelap, kemudian me time deh.. berduaan sama papayaza. Sepakat kita nonton bioskop homemade :p alias VCD di rumah hahaha.. sampai jam setengah dua belas malam.

Detik demi detikpun berlalu..

Kami terlelap dalam tidur…

Kami tidak tahu kalau malam itu telah terjadi sesuatu…

Jam 5 Pagi! Aku terlompat! Kaget.. rasanya ini sudah siang, tidurku nyenyak banget.. aku harus cepat – cepat bergegas menyiapkan segala keperluan untuk papayaza kerja dan Aya sekolah. Dengan langkah yang masih lemas, aku berjalan pelan kekamar mandi, berniat akan sholat subuh dulu. Tiba – tiba aku mencium bau biscuit, hmm.. tumben nih pagi – pagi tetangga udah bikin kue, kupikir begitu pada awalnya. Tetapi perkiraanku salah, wangi biscuit itu semerbak dari kamar mandi. Aku kaget mengapa di seputar wc dikelilingi biscuit utuh, biskuitnya masih kering, belum kena cipratan air, biscuit – biscuit itupun aku perhatikan, semua ada 7 pcs. Whaaattt ???? dari mana mendadak ada biscuit di kamar mandi??? Dan anehnya semua biscuit itu masih dalam posisi yang utuh, bulat. Hanya dua yang rusak. Yang satunya retak seperti habis kena injak, yang satunya lagi udah ada bekas gigitan. Aku pikir ini pasti ulah tikus. Wah… kerjaan ini kalau ada tikus masuk, karena selama ini gak pernah ada tikus masuk ke ruang tengah, apalagi ke kamar mandi. ( pernah sih sekali kamar mandi kemasukan tikus, itu juga karena aku ceroboh gak nutup pintu depan, jadi tikus masuk dari pintu depan, jadi waktu itu habislah tikus itu berantem sama papayaza). Tapi setelah kejadian pembantaian tikus itu, gak pernah ada lagi tikus. Tapi rumah ini kosong selama seminggu, who knows?? Siapa tau emang kemasukkan tikus, pikirku.

Tapi tunggu dulu…

7 biskuit itu bisa dikatakan berjejer rapi… masih utuh bulat, hanya dua yang rusak. Yang jadi pertanyaannya, darimana tikus itu mendapatkan biscuit regal Ro*a ini???? Aku ingat – ingat.. aku memang pernah menyimpan biscuit Regal ini di dalam toples, apakah toples itu terbuka? Hancur, pecah??? Aku cek toples tersebut, selama ini tersimpan di pojok ruangan dan agak tersembunyi. Toples tersebut memang masih menyimpan biscuit – biscuit itu. Apakah jumlahnya berkurang? Aku gak hapal sebelumnya ada sisa berapa biscuit itu sebelum insiden tersebarnya biscuit di kamar mandi. Dan yang lebih anehnya… toples itu gak pecah, masih tertutup rapat. Apakah tikus sepintar itu??? Membuka toples, membawa 7 biskuit, dijejerkan di kamar mandi????? Gak masuk akal… aku tidak pernah mengalami walk sleeping, anak – anak juga kalau bangun malam hari, pasti bangunin aku minta ditemenin. Malam itu anak – anak gak bangun. Apakah papayaza??? Apakah segitu isengnya menjejerkan biscuit yang udah tersimpan lama di toples itu ke kamar mandi?? Walk Sleeping kah papayaza???? Katanya pernah, tapi duluuuuu waktu ia masih SMP, setelah itu ga pernah lagi. Dan selama 10 tahun aku menikah dengan papayaza, gak pernah dari kami yang mengalami walk sleeping.
Jadi siapa pelaku penyebar biscuit itu?????
Tanteku menjawab ( ia punya indra keenam) … ada anak kecil yang membawanya.. ia tidak terlihat… maka jangan pernah mematikan lampu kamar mandi, atau ia akan bermain – main disana.

24 People reacted on this

      1. Eh iya setelah kasus biskuit itu ada tikus masuk. tp klo tikus pelakunya kok bs bgt mbak buka toples dan tertutup rapi. ga ada pecahan apapun, nyaris tanpa jejak. Tapi jejaknya cuma jejeran biskuit yg masih kering di km mandi …

    1. bwhahaha.. maaf baru bs balas satu2 nih komen… dan sekalian BW jg… mbak itu kamar mandi knp jd tpt favorit laron yaa??? kyknya ada tpt tinggal laron klo dimatiin lampunya hihihihi…

    1. Aku jg… kdg suka matiin lampu krn mau hemat listrik. Tapi ga tau klo begini.. sungguh si penganggu itu gak ngerti bgt aku lg mau berhemat. Eh tp skrg dah ga ada lg sih… cuma ya gitu… lampu jadi nyala terus…

    1. oyakah… baru ngerti hubungan lampu kamar mandi dengan kelembaban.. tp mgkn jg ya… krn dgn adanya cahaya lbh brasa hangat. Iya emang serem… aku jg kmrin ngerasa serem sampe bbrp hari, tp skrg udh ga ada lg kok… kmrin itu krn sempat agak lama rmh lg kosong

  1. di kantor aku ada juga yang suka iseng gitu, suka isengin satpam kalo malem & suka mainin gelas. pernah waktu itu pas aku lagi sendiri lembur di kantor ada gelas jatuh dan pecah di pantry padahal itu gelas tamu yang ditaruhnya biasanya di dalem lemari. Tapi karena udah biasa sama kehadirannya ya jadi orang2 kantor biasa juga, malah dikasih nama Juju Jurig.

Leave a Reply