Mommy’s Diary : “Me time”

mom's time out
Source : This Link

Cewek pada umumnya, apalagi yang udah jadi buibu, pasti deh ngerasa kadang kehilangan punya waktu untuk sendiri, boro – boro “me time”, kadang mandi aja bisa lupa sabunan, karena gelisah ninggalin anak yang masih bayi sendirian di kamar, pernah ada yang ngalamin gak? hahahaha…( aku sih pernah buru – buru mandi karena Aya waktu itu masih bayi, gak ada yang jagain, tapi aku masih inget sabunan kok.. hahaha..).

Salah satu contoh dari seribu masalah diatas pastinya pernah dialami para buibu kan? rempong tapi seneng. Tapi ada juga yang malah menganggap ini adalah beban. Ya bisa aja.. namanya juga manusia, yang di hadapi beragam masalah. Apalagi cewek, dikenal lebih rentan punya masalah katanya. Sesuai sumber yang aku dapatkan dari health.kompas.com, dalam buku The Stresses Sex: Uncovering the Truth about Men, Women, and Mental Health, Jason Freeman, yang menyatakan bahwa wanita beresiko 40% lebih besar mengalami gangguan psikologi. Jelas ajalah yaa.. yang dihadapinya lebih kompleks, dari mulai urusan rumah tangga, karir, penampilan, kebersihan, anak, belum lagi nilai dollar yang gak bersahabat, bikin pusing pala emak!.

Sadar atau gak sadar, semua masalah yang dihadapi para emaks jadi semakin mengasah ketrampilan multitaskingnya. Bener gak sih? kalau wanita, khususnya seorang ibu itu punya kemampuan multitasking? kok yaa.. aku merasa diriku ini bukan multitasking person. Kerjaan satu yang harus dibenahi, tapi juga kerjain yang lainnya.. nanti bercabang lagi kerjaan lainnya, sedangkan kerjaan pertama belum selesai, bikin aku mumet alias bingung sendiri. Hasilnya malah ga ada kerjaan yang tuntas diselesaikan deh menurut aku, hihihi.. Maklum yaa.. setting multitaskingnya gak ada didiriku ini. Karena aku merasa lebih sreg kalau bisa fokus dulu pada satu pekerjaan. Makanya salut buat para emak yang bisa multitasking, dan pekerjaannya bisa selesai dalam waktu bersamaan. #applause.

Banyak contoh pelajaran yang bisa kuambil dari ibu – ibu disekitar rumahku. Ibu rumah tangga yang luar biasa memiliki kemampuan menghadapi semua. Katakanlah Ibu A, tetanggaku yang tidak punya asisten rumah tangga ini punya dua balita yang usianya hanya terpaut dua tahun. Suaminya sering aku lihat sukarela membantu pekerjaan rumah tangga juga, walaupun gak tiap hari. Tapi ada hal – hal yang pernah aku lihat bagaimana si emak ini menghadapi anaknya yang kadang keras kepala, gak nurut, rewel, dan tingkah polah anak yang bisa bikin emaknya jadi bawel segala macam rupa. Kadang keluar juga deh teriakan – teriakan supaya anak bisa cepat ngerti, cubitan kecil juga pernah, sampe luka lhoo.. tapi semua itu tanpa disengaja. Antara kasian dan merasa gak adil dengan perlakuan terhadap anaknya, tapi di sisi lain, ngeliat sendiri sih gimana posisi ibu A ini, mungkin dia udah lelah luar biasa, atau mungkin juga butuh istirahat sejenak karena gak enak badan, tapi gak bisa istirahat karena perhatiannya terpusat pada anak – anaknya.

Lalu.. ada juga versi lain dari tetanggaku juga.. ( iihh.. ini kok jadi gosipin tetangga yaa.. sungguh terlalu.. hahaha.. maaf ya tetangga :D). Nah yang ini, anggap aja ibu B. Suaranya kalau lagi bawel ke anaknya bisa seantero kompleks denger suaranya hahahahaha…anaknya super aktif!, ada pembantu, tapi gak nginep.. cuma dua jam atau sejam kerja, lalu si pembantu lanjut lagi kerja di rumah lain. Beda sama aku.. ada pembantu, gak kerja di rumah lain, tapi datangnya cuma dua atau tiga kali seminggu, kerjanya bisa sampai setengah hari. Lumayanlah yaa.. ditengah kesulitan mencari tenaga ART, masih ada yang mau kerja walau gak nginep udah Alhamdulillah juga.. hihihi..

Singkat cerita.. si ibu B ini memang sedikit meletup – letup kalau lagi marah, tapi cepat selesai juga, sekarang ini malah mengalami pusing – pusing. Kalau denger ceritanya mirip aku sih pusingnya.. tapi beda sumber penyakitnya. Kadang ini bikin aku jadi mikir, mungkin penyakit pusing ini berawal dari salah gerakan atau salah posisi pada ibu – ibu yang sedang menyusui, kadang kan gak sadar posisi badannya ga bener. Kepala menunduk berjam – jam, tulang belakang yang terlalu maju, semua itu bisa kena syaraf yang berakibat pada pusing – pusing (pengalaman ya? iyaa.. hehe..). Jadi buat ibu – ibu yang nyusuin nih.. jaga posisi body juga ya saat menyusui, jadi kalau ketiduran gimana??? uhhmm.. agak sulit memang.. karena memang harus ada yang ingetin supaya emak yang ketiduran posisi body miring gak jelas, diingatkan supaya posisi tidurnya gak melengkung yang bisa bikin sakit pinggang dan pusing.

Cerita yang berbeda lagi dari cerita tetangga yang jauh disana, tepatnya siihh tetangga salah satu saudaraku xixixxixi.. dia pernah cerita kalau baru aja bersihin balita tetangganya yang berjam – jam pup di celana, ibunya cuek.. gak bersihin kotoran anaknya!, terus kadang melihat anak si tetangga kelaparan karena gak diurus si ibu, anaknya main berjam – jam diluar juga ibunya gak nyari. Lha??? kok bisa yaaa??? anaknya ada tiga, yang pertama 8 tahun, anak kedua lima tahun, anak ketiga masih 8 bulan.
Sooo.. bisa bayangin siiihh betapa repotnya urus anak tiga, tanpa asisten rumah tangga, dan tanpa suami. Uhhmm.. kepoooo.. Nih suaminya kemanaaaa??? usut punya usut ternyata suami kecenya tugas di luar kota, entah di kota mana.. tapi kalau lagi datang berkunjung ke rumah, gak sampe seminggu udah pulang ke rumah emaknya. Anak dan istrinya dibiarkan aja.. Waduh.. si Bapak lupa kali ya?? kalau tugas dia itu bukan cuma cariin duit, datang bentar, terus malah ke rumah emaknya. Ga taulah yaa.. cerita apa yang melatarbelakangi kejadian itu semua. Cuma ambil sisi positifnya aja.. Semoga aja di kemudian hari suami kecenya itu sadar, bahwa kehadiran dia ditengah keluarga membuat anak – anak senang, perhatiannya terhadap istri bisa membuat hati berbunga – bunga. Dengan membuat istrinya senang, ngurus anak – anaknya juga happy, terurus dengan baik. Kalaupun si istri merasa berat urus anak tiga sendirian, mending jujur aja kalau dia butuh bantuan baik dari keluarga besar atau pembantu rumah tangga. Asiknya di Indonesia ini kan keluarga besar bisa diikutsertakan, masih bisa jadi tempat penitipan anak, gak tau deh kalau di negara lain. Eh tapi ini dengan catatan kalau keluarga besarnya mau bantuin dan rumahnya gak jauh yaa.. xixixxii..

Jadi waktu “me time” ini emang penting banget buat si ibu supaya jadi fresh lagi menghadapi rutinitasnya. Aku sendiri kalau lagi ingin punya “me time” bisa seminggu atau dua minggu sebelumnya udah ngomong ke papayaza. Awalnya tanya kesediaan papayaza, terus berlanjut kapan ada waktu luangnya untuk bisa gantian jaga anak, kalau udah lancar semua, sekalian dong tanyaa.. bisa gak anterin ke lokasi pertemuan atau ke tempat aku mau meluangkan “me time” ku ini? Hahahaha… #beginilahemakemakgakmaurepotjuga hahahha..
Biasanya sih kalau udah begitu urusan “me time” bisa lancar, toh gak tiap hari juga kan.. pokoknya makin cinta deh kalau urusan “me time” didukung sebaik mungkin hihihihi…

Urusan “Me time” memang sesuatu yang dicari dari seorang mama. Maklum yaa… pekerjaan intern di rumah aja udah bikin bosen, pengen sekali – sekali memanjakan diri dengan melakukan hal – hal yang bikin relaks, seperti ke salon, ketemuan dengan teman – teman, melakukan hobi, jalan – jalan, hanimun berdua aja sama suami diluar kota, atau hanimun di dalam kota aja, nonton, dan lainnya. Yang pasti bisa bikin pikiran dan hati jadi lebih happy.

Tapi jangan lupa ya buibu, kalau “me time” juga ada batasnya, jangan sampe kebablasan gak punya waktu buat anak, urusan anak dilimpahkan semua ke ART, sampe komunikasi antara anak dan orang tua gak ada? hmm.. gak oke juga nih.. Bagi aku sendiri sih.. rasanya rugi kalau komunikasi sama anak sampe lepas, gak tau kesukaan anak, gak tau anak maunya apa… Upss.. beneran lhoo sayang banget kalau sampe terlepaskan, karena ini bisa jadi kebiasaan yang berulang, ibu dan anak gak saling mendengar, karena gak ngerti satu sama lain.

Gak perduli mama pekerja diluar rumah atau kerja di dalam rumah, sesibuk apapun luangkan waktu supaya tetap jaga komunikasi sama anak. Ya memang sih intinya semua butuh keseimbangan membagi waktu. Waktu “me time”, waktu pekerjaan, waktu bersama keluarga, dan memberikan waktu juga untuk ART menikmati “me time”nya, biar betah kerja di rumah kita 🙂 #Ceramahgakjelas :p. #udahduluya

8 comments / Add your comment below

    1. iyaa.. kalau anak2 tdr jg me time banget, cuma kdg klo mau keluar rumah man.. yg rada rempoong, misal gw mau ketemuan sama teman, nah ini nih… settingnya kudu di planning seminggu sebelumnya hahahaha..

  1. Jauh jauh deh dari stress.. Sebisa mungkin enjoy menjalani hidup, nyaman, dan aman. Punya anak itu berkah, bukan sesuatu yang di stress-kan, pasangan pun turut andil dalam ‘stress’ si istri. Si istri stress mungkin karena suaminya yang kurang menaruh perhatian dan pengertian. Beliin kek gadget kekinian, lipstick kece, bedak mahal.. Hehehhee.. Buat si istri senang..

Leave a Reply

error: Content is protected !!