Ngomongin Seragam atau Dress Code

June 25, 2019

Photo by : Agung Pandit Wiguna. (Pexel)

Rasanya sejak ada Instagram yang namanya kumpul entah antar teman, saudara, atau arisan ada aja edisi dress code, atau pakai baju yang model dan warnanya harus sama, atau nuansa yang sama, beneran deh, awalnya aku gak habis pikir kenapa harus samaan/seragam? Fungsinya untuk apa sih??? Demi kelihatan kekompakan di IG atau sosial media lainnya mungkin ya? Setelah itu baju akan dipakai lagi gak? tergantung juga sih yaa..? hahaha…

Tapi makin ngerti juga sih kenapa jadi ada sewaktu – waktu pakai dress code gitu? tujuannya memang untuk kebersamaan, terus kalau di foto masuk ig keliatan kompak, ya kan? Hahahaha… terus kalau bajunya gak samaan gimana? Gak diajak foto – foto dong? Duh, ga segitunya juga kali yaa.. soalnya walau gimana pun tetap ada point – point yang memang perlu pakai dress code, misalnya untuk seragam acara pernikahan, ini penting untuk bisa lebih cepat ngenalin dari pihak keluarga atau bukan, tapi bukan juga suatu kewajiban juga yaa… Kalau rasanya gak harus pakai seragaman, ga apa juga, pilihan aja kok itu..

Terus.. menurut aku ada lagi point penting kenapa harus pakai dress code? Yaitu ketika ada acara di luar sekolah (biasanya di TK atau SD) dimana lokasinya tempat umum, supaya gampang dikenalin (dan gampang dilihat dari jauh), dress code atau seragam bisa membantu sebagai ‘ciri khas’ supaya gampang dikenalin, namanya juga ngadain acara di tempat umum kadang yang namanya cari – cari mama satu dengan mama lainnya belum tentu hapal/kenal semua, dress code malah membantu banget dalam hal ini.

Penentuan dress code atau warna pakaian, seringnya sih di omongin dulu di WAG, kalau udah saling kenal akrab/kompak malah jadi ajang belanja bareng dulu demi memenuhi kriteria dress code yang seragam, tapi kalau aku justru bongkar lemari dulu, kira – kira ada gak baju yang sesuai dengan tema? Kalau ada, mending pakai baju lama deh, kalau gak ada, coba pinjem dulu deh sama sodara, emak, atau teman dekat hahahahahaha… kecuali kalau memang perlu banget, ga punya koleksi baju yang sesuai DC atau ga ada yang bisa dipinjemin, beli??? tergantung juga sih kalau aku.. hahaha… kalau memang perlu banget, ya udah beli, kalau gak, cuek aja pakai baju yang ada aja hehehe.

Oya, penentuan dress code juga kadang bisa membantu dalam sebuah acara, supaya gak bingung mau pakai baju yang bagaimana, kan gak asyik juga datang ke acara malah salah kostum hihihi..

Jadi kesimpulannya, menurut aku nih yaa…

Dress Code untuk acara sekolah anak, sama aja kayak branding diri sok aja deh pakai istilah branding hahaha, jadi tentukan warna,model dari awal, jadi kalau ada acara tertentu yang memerlukan dress code tinggal bilang aja “pakai dress code kelas”, beres kan? Keuntungan lainnya gampang dikenal kelas lain, karena dress code-nya udah merupakan identitas diri.

Kalau dress code untuk acara lainnya, misal pernikahan, hari raya keagamaan, acara kantor, dan lain – lainnya, itu sih terserah bagaimana keputusan masing – masing aja, yang penting soal dress code memang lebih baik digunakan atas fungsinya, bukan untuk ajang pamer, dan gak perlu sampai harus hutang. Intinya karena untuk kebersamaan, kalau ternyata ada yang gak pakai seragaman/dress code karena hal – hal tertentu, ya gak apa laah… gak sampai harus merusak kebersamaan yang sesungguhnya kan? betul apa benar? 😀

2 People reacted on this

  1. Bener banget harusnya untuk semangat kebersamaan yang sifatnya optional, tapi kadang tuntutan ‘pertemanan’ jadi kesannya wajib. Padahal jahit baju sama beli jadi mahalan jahit :’)

Leave a Reply