Obrolan dari secangkir Bajigur

August 29, 2018

Bajigur~
Bisa tanpa santan
atau dengan santan
Bisa tanpa kopi
atau dengan kopi
Apapun penampilannya selalu meninggalkan kesan pada dahaga
Kamu mau?

Kami lagi kerajingan bajigur tepatnya hihhihi.. udah susah nemuin minuman tradisional Khas Jawa Barat ini, selain yang jualan bajigur secara rumahan juga udah jarang banget, jadi kalau nemu serasa istimewa banget, perpaduan rasa gula aren, santan, jahe dan sedikit aroma vanilanya ini bikin gak bisa berhenti nyeruput, tau-tau udah abis aja haha..

Bajigur zaman now kan banyaknya dijual secara instan, berupa bubuk yang diseduh air panas, aduk sebentar, siap minum. Nah.. aku sama payaza carinya yang dijual bapak – bapak yang jualan di gerobak gituu.. gak tau kenapa? kayak ngerasa itu lebih original aja hehehe.. dan udah beberapa kali disela – sela jam istirahat kami jaga toko, kadang gak sengaja ketemu, atau tukang bajigurnya yang lewat depan toko, kalau nemu terutama payaza serasa kayak nemuin harta karun hahaha… kadang emang sengaja nyari kemana si bapak itu berada, kadang ketemu – kadang gak. Kalau lagi ketemu kadang kondisinya yang lagi gak memungkinkan buat manggil jadi jodoh – jodohan gitu. Buat Payaza mungkin jadi inget masa kecilnya, kalau aku sih biasa aja, secara masa kecilku gak kenal bajigur, tapi kenalnya sirup kurnia hahahaha… Tapi bajigur ini memang enak juga sih yaa… diminum panas – panas atau dingin juga okee.. tapi kalau aku milih minumnya sesudah makan, perutnya gak kuat.. mungkin karena santannya ya? atau kopinya? tapi sejauh ini kalau ditawarin sih gak nolak, cuma siap – siap aja kalau perut lagi gak kuat bisa langsung ke toilet hahaha.. eh tapi pas aku coba brows bikin bajigur itu bisa juga tanpa santan, tapi pake krimer, kayaknya lebih yummy yaa.. jadi pengen cobain cobain beli maksudnya kalau ada yang jual :p bukan coba bikin hahaha..

Source : Pixabay

Si Bapak penjual bajigur yang lewat ini juga jualan kudapan tradisional, seperti singkong rebus, kue pisang, mungkin ada kudapan lainnya ya? seperti kacang rebus, klepon, dll (sayangnya aku gak liat kudapan yang dijual apa aja..) pokoknya Indonesia banget deh!.. hihihi..
Kadang memang rindu suasana tradisional begini ya.. walaupun hanya lewat makanan dan minuman. Sambil nge-bajigur lengkap dengan kue pisang, kami pun menikmatinya sambil bercengkrama, aku jadi nanya berapa harga bajigur dan kue pisangnya tadi? Payaza jawab “Rp.10.000”, murah banget… dan kadang gak habis pikir kok bisa dia jual cuma harga segitu aja?? Karena kalau dipikir – pikir bikin arennya aja udah ribet kan? Tapi mungkin gak usah bikin arennya lah yaa.. beli aja gula arennya di pasar hahaha.. aku udah mikirnya ribet aja hahaaha.. terus dia jalan kaki kan sambil bawa gerobak jualannya itu, dia kan butuh makan, minum terus tenaga marketingnya gimana?? Ck .. ck.. aku mikir terlalu ribet lagi hahahaha.. tapi dari sana kami jadi makin ngerti bahwa kadang manusia gak perlulah mikir terlalu matematis untuk sebuah ikhtiar, karena namanya rezeki memang gak di duga – duga selama ikhtiar yang baik dan selalu baik sangka ya kan?.. apalagi bapak penjual bajigur itu jualan secara ga langsung bikin orang lain bahagia juga, sungguh yaa… kalau dipikir – pikir gitu kan manusia itu cukup cari berkah aja yaa.. mikir untung rugi terus malah bikin mumet, ikhtiar, ikhlas, dan tetap usaha, rezeki biar Tuhan yang atur karena sejatinya rezeki itu hak kuasa dari Tuhan dan dibagikan pada ummatNYa tanpa tertukar ^^. Yaah.. sudah lah… aku ini jadi ngomong apa hahaha.. yowesslah yaa.. met beraktivitas ajah ^^

6 People reacted on this

Leave a Reply