Puasa gadget? Yes or No?

September 2, 2018

Sulitnya aktivitas tanpa gadget.

Gadget sepertinya udah berhasil bikin semua orang jadi ketergantungan, dan mau gak mau, terlepas dari sisi negatif atau positifnya selalu ada sisi negatif dan sisi positif, tanpa gadget sulit untuk berkomunikasi, apa – apa semua kan sekarang pakai gadget!

Belanja online, butuh cell phone alias handphone.
Jualan juga semua serba online.
Branding?? Butuh online juga…
Cari resep masakan? Atau tips dan trik tentang apa aja, mbah google hampir punya semua jawabannya. Ngerjain tugas sekolah anak juga mbah google banyak membantu.

Belum lagi urusan group chat WA, mulai dari group chat keluarga, arisan keluarga, arisan tetangga, arisan mak – mak sekolah anak, grup teman sekolah, grup reuni, grup community, grup hobby, .. bla .. bla.. bla.. dan siap sedia dengar banyak suara tang.. ting.. tung tanda notif dari HP.

Aku juga ketergantungan dengan mobile phone, salah satunya untuk pantau kegiatan sekolah anak, perlu nyimak chat grup di WA untuk tahu informasi (yang kadang – kadang guru share kegiatan anak di sekolah, dan bisa bikin hati ini berbunga – bunga karena liat tampang anak kita dilayar hp aja udah hepi banget) hihihi.. selain itu pantau informasi, dan kadang juga tanya jawab seputar kegiatan kelas atau sekolah.

See?…bener kan? itu baru segelintir contoh, dan tentunya khawatir juga efek gadget ini buat Fa dan Aya, secara dulu bikin aturan pakai gadget untuk Fa adalah di hari sabtu dan minggu aja, tapi kenyataannya gak di sabtu atau minggu aja, gadget udah ditagih dari jumat sore setelah pulang sekolah, sampai hari minggu sore. Tapi sekarang sebisa mungkin Faeyza udah gak aku kasih hp sama sekali, gegaranya aku pernah ngerasa salah, dia nonton u*traman sambil belaga jadi u*traman, dilalah di sekolah (pas dia masih TK (setahun yang lalu) pernahlah teman sekelasnya kena pukulan Faeyza, haaadduhhh nak… ini bikin perut emak melintir, sebagai emaknya kan risau nan gundah gulana, takut temannya kenapa – kenapa, akhirnya sama sekali aku gak kasih dia main hp lagi. Nangis – nangis deh tuh.. tantrum.. *speechlessdehaku. Tapi keukeuh… aku tetap gak kasih.
kalau sekarang lihat Fa main gadget, itu kadang aku kecolongan, tapi makin kesini Faeyza jadi ngerti sendiri kalau dia main hp gak pakai lama, sekitar 15 menitan abis tu dia kembaliin hp-ku (kadang pakai diingetin sih hehe..) Tapi Aya yang rada rempong.. sebagai teenager kadang dia merasa gak exist di sosmed itu semacam ketinggalan zaman ya? Hihihi… Menghadapi Fa yang masih 6 tahun dan Aya yang udah 11 tahun pasti beda penanganannya. Intinya dua – duanya harus dikasih pengertian sih… kalau ke mereka kadang aku suka ngomong kalau hp itu sebenarnya ditujukan untuk orang dewasa, yang bisa mempermudah mereka dalam pekerjaan, untuk anak – anak belum cocok, karena begini ini.. contohnya diajak ngomong gak denger, diajak bicara gak merhatiin, lebih perhatian dan sayangnya ke hp kan kalau gitu? *emakmerasatersaingi hihihi… Ampuh ga? Sejauh ini Faeyza Alhamdulillah ngerti… kalau Aya? Kadang ampuh.. kadang gak… *sigh.

Curcol gadget bareng bu guru

Kejadiannya ini kira – kira masih anget – angetnya euforia kembali ke sekolah yang baru aja kita lewatin, setelah libur panjang, ketemu deh sama bu guru sambil silahturahmi, nyerempet deh omongin gadget, jadi intinya memang gadget gak cocok buat anak – anak, karena dari pengamatan dan pengalaman bu guru sendiri, dan bercerita salah satu muridnya ada yang udah kecanduan gadget, sampai matanya dibagian Sklera alias area putih pada mata sampai berwarna kuning lhooo… katanya sih tuh anak main gadget dari bangun tidur sampe tengah malam, yang artinya sampe melewati jam tidurnya, ya emang sih… itu terserah orang tuanya, tapi dengernya bikin hatiku cekat cekit gimana gitu ya hahaha…*Konjungtiva merupakan lapisan tipis yang berada di mata yang berguna melindungi sklera (area putih dari mata). Wikipedia.

Dan tentunya masih banyak lagi deh yang aku bicarakan sama bu guru saat itu tentang efek negatif pemakaian gadget pada anak, yang sebaiknya dihindari, salah satunya bisa menganggu tumbuh kembang otak pada anak. Yang pasti udah pada tahu lah yaa… usia perkembangan otak pada anak lagi bagus – bagusnya pada umur 0-2 tahun, otak anak tumbuh cepat sampai berusia 21 tahun. Perkembangan otak anak sejak dini dipengaruhi oleh stimulasi lingkungan, dan parahnya kalau sampai kecanduan bahayanya bisa lebih parah daripada kecanduan narkoba. Serem apa seram mak??? Hihihihi… Jadi kesimpulannya alihin permainan aja, dari gadget ke dunia nyata, antara susah – susah gampang juga ngalihinnya yaa… karena sekarang tempat bermain untuk anak juga serasa dirampas haknya, mungkin ada yang mau berbagi ide bermain untuk anak tanpa gadget?

Upaya dirikuu melepaskan Fa dan Aya dari gadget, setelah sibuk kegiatan sekolah dan les yaaa.. diajak nonton film anak .
Main di emol.. aduh gimana dunkz nih? dikit – dikit larinya kok jadi ke emol? haha.. ini lagi diajak tante dan eyangnya jalan – jalan sama ponakan Fa dan Aya ^^
Coba deh perhatiin.. emol di Bekasi nih dah banyak pilihan, jadi ini kejadiannya gak bersamaan yaa.. emol juga sekarang banyak menawarkan wahana permainan untuk anak yang seru sih menurut aku.
Nah ini salah satu inovasi emol – emol zaman now.. ada beberapa tempat semacam dijadikan tempat santai yang menyatu dengan alam ( walaupun gak alam – alam banget haha..) lumayan cozy juga lah buat nongki- nongki hehe…
Dan.. tempat cemilan di emol – emol sekarang juga sangat memanjakan mata yaa hehehe… ini lagi makan squid dengan varian rasa apa aja, aku juga lupa.. tapi pada dasarnya ini ngemil squid.
Kegiatan 17an Agust kemarin moment yang bagus buat alihin anak dari gadget hihihi… kegiatan ekskul di sekolah sebisa mungkin ikutin aja deh.. kira – kira kegiatan apa lagi ya??? gak melulu ke emol siihh…. bikin kantong kempes itu hahaha…
Dan pilihan murmer menyehatkan adalah bersepeda 🙂 Photo : Pixabay

Sengaja dibikin capek main sepeda di sekitaran rumah, eyangnya sih yang nemenin Ibra sama Fa main sepeda, dan aku takjub melihat mereka berdua cepat bisa main sepeda roda dua hahaha… eyangnya berhasil ngajarin Ibra dan Fa bisa cepat bersepeda roda dua, sampai dikirimin video hasil pencapaian mereka yeeaayy.. hahaha…. maklum yaa emak hepi sambil jaga toko ^^.

Terus gimana dong?

Terus gimana gimana maksudnya?

HP buat diriku sendiri? Hikss.. ini yang repot disatu sisi kita larang – larang anak gak main gadget, tapi kita sendiri malah gelisah, mati gaya kalau gak ada hp hahahahha.. ya kan? Serasa sepiii gituuu.. biasa masih bisa haha hihi di sosmed, bisa stalking, bisa nonton, bisa pesan makan, transport, tiket, dll dll dll secara online.. susah kan jadinya misah jauh – jauh dari gadget hihihi *tawasambilmeringis, gadget udah pengaruhi kehidupan dan perilaku sosial banget juga sih masalahnya, jadi kesimpulannya : anak – anak kan nyontek cara bapak emaknya, jadi emak bapaknya sih yang wajib kudu harus bijak gunain gadet, misalnya pada waktu bareng anak tinggalkan gadget, pandang anak – anak, ajak main tanpa hp, ajak ngobrol, terus… gunakan untuk keperluan kebaikan saja misalnya jualan hehehe.. keliatan banget ini pedagang online hahaha, gak sebar – sebar status hoax atau nyinyir, cape bacanya ya bro sis.. lebih bagusnya lagi… gadget pergunakan untuk cari wawasan, keahlian, dan keterampilan, misalnya bikin kue… resep masak memasak bertebaran banyak di google, kalau udah mateng kirim ke rumah akkoohh.. *mintadilempartomat hahaha.. atauuu… baca – baca review tentang kulineran, travelling, dll..
Hmmm.. Ini nih..yang juga jadi alasan kita jadi kayak gak tau apa – apa kalau gak pegang gadget, karena sekarang ini informasi bergerak cepat banget, jadi gak cuma di planet (Bekasi) aja hampir semua orang gak bisa pisah dari gadget, dunia luar planet juga gak bisa pisah lama dari gadget hahaha.. eh.. satu lagi jangan sampai gadget bikin susah berkomunikasi yaa.. karena walau bagaimana pun interaksi secara di dunia nyata itu lebih asyik daripada di dunia maya, tul kan?

Video ini buktinya, diluar planet Bekasi juga banyak yang gak bisa misah dari gadget kok..(hahahaha… gak penting banget ini ! *maafkan hihihi… ) 😀

7 People reacted on this

  1. Bener banget, anak-anak tuh sebaiknya jangan dilarang nanti malah penasaran, lebih baik di arahkan. Oh ya tinggal di planet Bekasi juga toh mba? Wkwkw sama nih, salam dari planet yang sebelah utara :D.

Leave a Reply