Menjadwalkan olah raga secara rutin untuk sikecilku

Dear teman – teman tercintaku.. Apa kabar semua? semoga semua selalu sehat yaa.. Aamiin.

Hihihi… Udah memasuki awal Oktober lho ini, yang artinya bentar lagi mau tahun baru lagi, olala… udah melakukan apa aja nih? Hmm… Kalau aku sih.. gak banyak berubah siih.. walaupun ada pekerjaan yang masih dirahasiakan yang lagi dikerjakan. Apa sih? sok gaya banget pake pekerjaan masih dirahasiakan?? Iiihh.. iyalah… harus bikin penasaran, kan biar makin cari tau di setiap postingan saya ini… *sokpenting *dikeplakajaini hahahahha..

Dinyatakan sembuh

Ada yang inget gak kalau aku lagi jalanin terapy karena pusingku ini? Senangnya luar biasa lhoo.. Alhamdulillah banget.. aku dinyatakan sembuh dari penyakitku ini, tulang leher, tulang belakang mendekati normal derajat kemiringannya, hmm.. ada yang masih bingung? silahkan coba cek ceritanya disini. Tapi setelah dinyatakan sembuh gini bukan berarti jadi enak – enakkan, harus tetep menjaga posisi tubuh, dan menjalankan maintenance untuk tubuh nih.. bukan sok – sok an yang harus ke salon atau klinik kecantikan yang menghabiskan jutaan rupiah siiihh.. tapi olah raga. Yup! olah raga ini jadi salah satu agenda penting banget untuk aku. Dan aku memilih renang untuk perawatan tulangku ini. Alhasil.. gak mau sendirian renang, aku ajak Aya dan Fa juga berenang rutin bareng aku. Aku gak mau Aya dan Fa kena penyakit tulang kayak aku gini.. sungguh menderita deh.. jangan sampeeee…*ketokmeja. Jadi pencegahan sejak dini aku jaga mereka setidaknya menjadwalkan rutin renang, malah sekalian aku les-in Aya renang. Bukan apa – apa sih.. supaya ototnya kuat, otomatis posisi tulang juga ga mendadak berubah yang bikin runyam, selain syaraf kejepit.. tapi juga penyakit lain, soalnya berhubungan sama syaraf. Duh.. jangan sampelah yaa..

Temui olah raga Favorit

Eh sebenarnya sih, pilihin olah raga untuk Aya dan Fa, gak harus renang siih, olah raga lain juga bagus. Tapi kebetulan aja karena aku harus rutin renang, sekalianlah mereka juga ikutan renang. Lagian asiknya renang itu secara tubuh gerak semua, dan ilangin stres. Main air kan bikin seneng.. hiburan juga kan?. So… jangan lupa buat emak – emak nih… jadwalin deh olah raga rutin untuk anak, gak melulu merutinkan kegiatan mereka di bagian les ini itu aja, contoh les matematikalah, kumonlah, bahasa Inggrislah, dan lainnya, yang isi kegiatannya kebanyakan duduk dan menulis aja. Tapi juga les olah raga atau mungkin tari kalau ada yang suka tari.

Eh aku ketinggalan ya? *melirik hahahaha.. malahan mungkin para emak lain udah menaruh perhatian lebih untuk memberikan les olah raga atau tari untuk anak? hmmm.. good lah yaa.. emang penting banget itu. Seperti yang aku kasih tau sebelumnya kalau olah raga penting untuk pembentukan ototnya, dan menghindar penyakit tulang (kalau otot kuat, tulang gak gampang bergeser), dan juga mengontrol lemak supaya gak gampang ndut, menghindari penyakit diabetes tipe dua, menurunkan tekanan darah dan kolesterol darah. Banyak banget manfaatnya.

AyaFa renangMoment renang aku jadikan suapin Fa juga, maemnya jadi gampang. Gak semua tempat kolam renang izinin makan di kolam renang kan? Nah.. yang dekat rumah ini izinin, hihihi..

Omongannya sok berat deh mendadak.. hahaha.. Yah, mau gimana lagi dung? Ik kan gak mau anak – anak tercinta kita ini gampang kena penyakit, pengen semua sehat, ya kan??? Apalagi kalau kegiatan rutin olah raga ini bisa bantu anak jadi tidur nyenyak. Jadi anak – anak bisa mengatasi tantangan fisik dan emosional dalam aktivitasnya sehari – hari, berharga banget jadinya masukkan agenda olah raga rutin untuk anak (sekalian untuk ortunya dalam rangka mau diet (katanya)) hihihihi…

Ayafarenang2Atau ada yang rutin ajak anak olah raga di pantai? Asik juga tuh..

Tadinya aku mau les – in Fa renang juga, tapi katanya pak guru, nanti dulu.. karena usia balita biasanya lebih ke pengenalan air dulu, supaya gak kagok. Karena usia 2 – 5 tahun kegiatan yang sebaiknya dilakukan dengan permainan bebas. Distimulasi melakukan gerakan berlari, memanjat, menendang, berguling, menari, lempar tangkap, bersepeda, bermain air (dalam pengawasan orang dewasa).

Untuk seumuran Aya (6 – 7 tahun), eh Aya udah 8 tahun ding! hihihihi.. olah raganya udah bisa yang lebih beragam, contohnya sepak bola, senam, renang, tenis, golf (yakaleee.. ada yang ngajak anaknya maen golf, wkwkwkw), bela diri, dan lain – lain. Kalau usia Aya ( 8 tahun), olah raganya malah udah ke jenis yang bisa contact sport gitu.. semacam basket, kasti, dan lainnya. Jadi udah lebih kompetitif yaa.. Dan bisa atur strategi juga. Serrruuu…!

Jadi, setelah tulisan ini selesai, bukan berarti aku sok – sok ahli olahragawati gitu yaa.. Beneran lhoo.. justru aku sebenarnya parno.. Pengen rasanya juga para emak dan bapak lainnya diluar sana perhatian dan memasukkan kegiatan olah raga untuk anak. Banyak hal positif yang bisa diambil dari olah raga, selain menambah teman, positif thinking, tubuh bugar dan sehat, tentunya juga bikin tambah cakep karena peredaran lancar. Okee deeehh…

Yaudah dulu kelesss yaaa.. nanti sambung lagi, udah malam nih..
See you!

Sumber :
Pengalaman pribadi
Klasika Kompas 13 September 2015

error: Content is protected !!