Hari itu di rumah Ibu Guru

Menjelang hari guru (25 November) yang baru aja kita lalui, aku sempatkan main ke rumah tanteku, yang sebenarnya dia adalah guru TK. Jadi bisa dibilang ini sebagian dari rencana atau juga semacam kebetulan? Entahlah.. yang pasti berkunjung ke rumahnya di saat pagi hari adalah waktu dimana banyak aku temukan senyuman dan teriakan – teriakan kecil dari wajah – wajah mungil itu.

Eh tapi memang kalau ke sekolah TK itu ada yang bikin senyum ya.. contohnya aja kalau aku nganter Fa sekolah, selalu ada aja yang bikin tersenyum. Senyum karena bahagia, senyum karena memandang tatapan kepolosan anak kecil, senyum karena celotehnya, dan masih banyak lagi yang membuat dunia selalu tersenyum karena ulah mereka. Balik lagi cerita waktu aku main ke rumah tanteku yang udah jadi Sekolah Kelompok Bermain disekitar rumahnya itu, tempat yang sederhana itu justru banyak ditemukan dunia bermain yang penuh wawasan, misalnya aja nih.. ngasih makan hewan, gak perlu jauh – jauh, ada peternak kambing yang bisa dicapai hanya berjalan kaki, iyalah.. jalan kaki aja.. kan kandang kambingnya ada di blok belakang Sekolah/rumah TK tanteku ini.. jadi gak perlu bingung dan gak perlu jauh cari tempat hewan yang sekaligus bikin anak – anak senang.

Kasih makan kambing, cukup disekitar Sekolah aja..

Bagi anak – anak di sekitar perkotaan memberi makan hewan saat ini adalah kegiatan yang mungkin jarang ditemukan, selain itu namanya juga anak – anak pengalaman kasih makan kambing aja udah seneng banget ya.. hihihi… kasih makan kambing bagi mereka sebenarnya juga belajar, yaitu belajar tentang dunia hewan, menyayangi hewan, perhatian pada lingkungannya. Waktu itu memang tanteku cerita selalu ada tema hewan yang dikenalkan pada murid – muridnya, salah satunya membawa hewan peliharaan ke sekolah, wah… sampai ada yang bawa 3 ekor burung hahaha.. ada juga yang bawa kucing, hmm.. aku lupa, kira – kira ada yang bawa bebek gak ya?? Tapi seru juga kali yaa kalau ada yang bawa harimau atau ular hahaahahha.. becanda aja ding! Yang hewan buas gak bangetlah hahahaha..

Kegiatan yang ada di Kelompok Bermain Al-Ikhlas ini bukan cuma sekitar pengenalan hewan, ada juga manasik haji, cooking class, pengenalan tentang uang (bagaimana membelanjakan dan menggunakan uang dengan tepat), ada juga kegiatan Pentas Seni yang acaranya berlangsung ketika udah ada yang wisuda, eh.. udah ada 4 angkatan alumni lhoo.. hehehe.. gak terasa, kayaknya baru aja Kelompok Bermain ini berdiri. Ternyata dari tahun 2013 – 2014, dengan jumlah murid 20 orang, sekarang udah ada sekitar 45 murid. Jumlah murid belum bisa diterima lebih banyak karena tempat yang belum memadai.

Manasik Haji
Salah satu murid yang lagi serius belajar.. ^ ^
Belajar belanja dengan uang 5000 Rupiah, belanjanya gak boleh lebih dari 5000 Rupiah..
Belajar antri.. budayakan antri sejak kecil.

Balik cerita tentang dunia mengajarnya si ibu guru yang berada di sekitar Rawa Sapi – Bekasi Timur ini, berawal karena ingin berbagi, Ibu guru membuka Kelompok Bermain Al-Ikhlas ini memang bertujuan membantu anak – anak disekitarnya supaya bisa belajar dengan layak, jadi anak – anak yang mendaftarpun membayar seikhlasnya sesuai kemampuan. Alhamdulillah semua kebaikan yang dilakukan dengan ikhlas, apalagi bertujuan untuk kebaikan pasti dibalas kebaikan dari Allah, bahkan Kelompok Bermain yang berawal dari rumah ini udah buka kelas baru disekitar rumahnya. Mungkin bagi orang lain ada yang melihat semua ini biasa – biasa aja, tapi jangan lupa lhooo.. sebaik – baiknya manusia adalah yang dapat memberikan manfaat bagi orang lain. Jadi menurut aku ini adalah pencapaian yang luar biasa, bayangkan aja ibu guru yang tadinya mengerjakan semuanya sendiri, bahkan masih harus mengurus rumah tangga, anak, dan suami, jadi setelah mengajar si ibu guru jadi Office Girl sesaat alias tukang bersih – bersih hahaha.. ini semua dilakukan supaya semua merasa nyaman, murid merasa nyaman, anak – anak di rumah juga nyaman. Sekarang udah ada 2 asisten guru yang membantu, ditambah udah ada dua kelas baru untuk sekolah yang didirikannya. Bravo!.

Omong – omong tentang sekolah, dulu waktu Aya masih usia mau masuk TK aku selalu mikir gimana dia bisa cepat pintar berbagai hal.. entahlah dalam bahasa, berhitung, membaca.. aiihh.. sungguh emak yang terobsesi, alhasil Aya malah sempat mogok sekolah, karena sekolahnya juga waktu itu umurnya terlalu muda. Semakin kesini aku belajar dari kesalahan, akhirnya setelah diamati sebenarnya pada hari pertama anak masuk sekolah kita harus perhatikan kemampuan anaknya dulu, kedua perhatikan lingkungan sekitar sekolah dan lingkungan gurunya, ini penting menurut aku.. karena guru bukan menuntut anak menjadi terhebat dalam segala hal, tapi guru membimbing anak menjadi yang terbaik bagi diri dan lingkungannya. Makanya gak heran sekarang guru dituntut supaya mengenal karakteristik anak supaya tau bagaimana cara murid – muridnya belajar, karena tiap orang pastinya punya karakteristik sendiri – sendiri. Sepengetahuanku para guru di Al-Ikhlas ini sabar hadapi anak muridnya, dan KB Al-Ikhlas ini termasuk yang perhatian pada murid – muridnya, kekeluargaan juga, jadi kalau ada masalah anak sebisa mungkin ada solusi terbaik antara guru dan orang tua. eh ini bahasanya kenapa jadi kayak iklan sih… hahaha.

Karena waktu aku main ke sekolah Kelompok Bermain Al-Ikhlas ini hari jumat, jadi jadwal belajarnya juga gak lama, ya udah deh.. aku juga harus cepat ke sekolah Fa lagi, karena jadwal pulangnya gak beda jauh. Siswa – siswi juga udah bersiap menyambut ke pelukan ibunya masing – masing, bahagianya jadi kalian, boleh yaa bahagia ini aku abadikan dulu, smile to camera ‘cheese’! Happy Teachers day!

Selamat hari guru 🙂

Pelukan dari Dunia Dongeng

Akhir – akhir ini Fa (4 tahun) lagi seneng banget dongeng tapi langsung dipraktekkin . Awalnya karena beberapa film anak – anak dari tv kabel yang menceritakan bagaimana perubahan ulat menjadi kupu – kupu, ditambah pula sekitar sebulan yang lalu daun – daun cantikku yang udah berbunga lebat tiba – tiba diserang ulat sampai dua kali. Aku udah seneng aja udah mulai ada satu kuntum bunga yang mulai mekar, tapi karena diserang lagi sama siulat alamat gak jadi lagi deh bunga – bunga itu berbunga.. hiks..

Fa tau si ulat udah datang lagi, langsung ngomong “ulat.. kamu jadi kupu – kupu aja, gak usah ke daun mama yaa.. nanti mama nangis”, hahahha.. iya sih.. emaknya kadang lebay pas liat daun – daun itu dimakanin ulat, rasanya gak rela di makanin lagi sama siulat ijo, nih ulat mana cepat banget kalau makan daun, awalnya satu – dua, eh gak lama kemudian jadi menjamur.. banyak banget.. dan hasilnya mereka rakus makan daun – daunku.

ulat1

ulat2

Musim hujan rasanya waktu yang tepat buat si ulat bertelur, kalau udah hujan agak lama yang kebawa lapar gak cuma manusianya, ulatnya pun demikian, kelaparan. Kalau hujan gak turun – turun si ulat gak mampir, kayaknya besok aku mau siapin aja deh pestisida buatan sendiri, campuran cabe rawit, bawang, lada, sabun mandi jadiin satu, terus blender… banyak – banyakkin semprot, maaf ya ulat terpaksa aku harus lakukan itu karena biar si daun tumbuh subur dulu, gantian gitu… udahlah yang lalu – lalu daun – daun itu hilang sampe botak bersih, tinggal ranting jadi terkesan kering.

Balik lagi cerita tentang Fa. Pernah gak sih para buibu lagi rempong sama dunia panggung kerjaan rutinitas rumah tangga tapi sambil diganggu pertanyaan atau ajakan main dari sikecil? pasti pernah kan? Rasanya gimana? Rempong yaa.. berasa pikiran jadi bercabang, terus yang ada kita cuma jawab seadanya sambil kerja, terus malah kadang kita cuekkin aja, bisa dikatakan aku agak sering begini.. maklum lah.. kalau pagi aku cenderung fokus dulu sama kerjaan, biar cepat selesai maksudnya, barulah setelah itu bisa fokus ke anak. Tapi gegara ulat, Fa jadi suka sandiwara bikin dongeng sendiri, dia berlakon seolah jadi ulat, sambil ngomong

“mama liaatt.. adek jadi ulat.. “ tiarap masuk kolong meja, sambil perlahan keluar dari kolong meja.

“mama.. adek jadi kepompong nih.. liat maaa…”

aku biasanya Cuma jawab “oyaa.. kepompongnya lucu yaa..” atau..

“iihh adek jadi ulat.. ulat warna hijau yaa..” tapi fokus aku bukan ke Fa.

Sampai suatu hari…

aku sempatkan ikut main bersama Fa, aku tinggalkan sejenak sapu dan kain pel itu, aku lihat bagaimana dia berlakon lagi jadi ulat, kepompong, dan kupu – kupu.

“ Mama lihat adek jadi ulat lagi” dia tiarap lagi dikolong meja.

“mama sekarang adek jadi kepompong” pelan – pelan Fa keluar dari kolong meja dan tangannya bergerak seolah punya sayap.

“ mama.. adek udah jadi kupu – kupu..”

aku jawab sambil pura – pura takjub, “ wah.. kupu – kupu sayapnya bagus ya warnanya.. mama ikut terbang yaa… karena mama ingin dipeluk kupu – kupu” aku ngomong ya lempeng aja gitu.. ga ada beban, karena biar cepat bisa selesaikan kerjaan lagi. Eh.. mendadak… Fa meluk aku, sambil ngomong “ini kupu – kupunya udah peluk mama..” dan…
OMG aku kok merasa gimana gitu yaa?? Kok adem… hati ini jadi nyesss gitu.. jadi meleleh hati ini, keren banget ini dongeng pikirku, hahahahha… dongeng terindah yang pernah aku dapatkan, sejak itulah kalau Fa lagi ajak aku main sambil berlakon mendongeng, aku ikut main aja, mengajak kreatif dengan imajinasinya, sambil aku selipkan nilai moral dan wawasan tentang dongeng yang ia ciptakan. Aaahh.. sayang sekali kalau moment ini dilewatkan begitu aja.. #senyumlebar. Oya.. selain dongeng ulat, Fa juga kadang pura – pura jadi kucing, laba – laba. Kalau kakaknya udah usil.. malah mereka berdua jadi ribut karena si kakak pura – pura pake tembakan air dan nyiram muka Fa, padahal pura – pura kan?? tapi ya gitu.. Fa bisa heboh nangis dan pura – pura lap wajahnya pake tissue, dan tentu aja tissuenya juga pura – pura, hahahaha.. setelah itu gak tau apa lagi imajinasi mereka, ada – ada aja ya hihihi…

error: Content is protected !!