Tentang Rasa (Curhat karena film – Bukan Review)

Beberapa kali nonton film tentang masak – masak atau tentang dunia kuliner berhasil bikin aku betah nontonnya, gak cuma liat makanan – makanannya yang bikin ngiler, tapi usaha para chef atau para pecinta masak – memasak ini yang selalu bikin penasaran.

Ada beberapa film masak – masakan ini yang bikin aku terbayang – bayang, tapi kadang mau nontonnya gak tau kapan hahaha… jadi sering telat nontonnya, udah gak kekinian lagi, tapi menurut aku masih seru aja sih buat ditonton, jadi emang kebanyakan nonton di rumah dibandingkan di bioskop. Biasanya nonton udah santai, udah ga ada lagi kerjaan/tugas negara di rumah, kalau gak santai kurang menghayati ceritanya gitu lhoo hihihi..

Burnt

Film yang dibintangi Bradley Cooper sebagai Adam Jones. pertama kali nonton film ini karena aku tertarik sama mas Bradley ini hahaha… tapi di film ini om Bradley keliatan galak, wajar juga sih.. karena berperan sebagai chef yang selalu menuntut kesempurnaan, kalau gak sempurna siap – siap nampung piring terbang yang dilempar Adam hahaha.. Effect emosi Adam yang kadang meledak – ledak dan kadang – kadang menghina rekannya ini dilatar belakangi adanya pemakaian narkoba. Adam Jones sebenarnya termasuk koki cerdas tapi kebiasaan hidupnya buruk. Gara – gara narkoba, restoran milik Adam Jones hancur. Tapi sisi baiknya, Adam mulai sadar atas kesalahannya dan ingin segera bangkit dari keterpurukannya.

Pinterest

Seperti film lainnya tentang dunia masak tentu aja kita dikasih pemandangan yang menyenangkan yaitu bagian ‘garnish’, menata makanan semenarik mungkin mengundang selera makan. Kadang memang iya siiih… kalau masak tuh pengennya lengkap, sempurna, kalau bisa tenaga gak ada abisnya supaya bisa masak banyak. Kadang seneng dan penasaran cobain resep simple, enak, dan disukai Aya dan Faeyza, tapi kalau ternyata masakan gagal gak sampe ada piring terbang sih hahahaha… masih sayang sama piringnya kok :p hahaha.. Nah, nonton film Burnt ini sebenarnya aku nonton dari H*O, beberapa kali tayang tetep aja gak sempat nonton dari awal, padahal penasaran.

Ratatouille

Pinterest

Nah!.. film ini tentang dunia masak yang gak ada matinya menurut aku, suka sama film ini, ditonton berulang – ulang juga gak ada bosennya. Walau gak suka dan sedikit gak terima “gimana bisa manusia dikendalikan tikus yang jago masak?” hahaha… Gak masuk akal memang, tapi ceritanya bagus dan gak bosenin.

Pengalaman si tikus yang menyebalkan pasti semua pernah ngalamin kan?, termasuk aku juga. Jadi ceritanya emang dapurku tuh ada bukaan diatas, supaya kalau masak gak kepanasankan, akibatnya lumayan sering tikus – tikus selalu bikin aku kaget kalau aku lagi beraktivitas di dapur, nyebelin banget deh kalau gini… udah geli, sebel sama jorok dan baunya, pokoknya sebisa mungkin usir tikus sejauh – jauhnya dan udah coba segala macam cara usir tikus.

Beberapa cara yang pernah aku lakukan :

– Pake Lem tikus, tapi ternyata tikusnya pinter – pinter, bisa ngerti kalau lem itu berbahaya untuk mereka. Alhasil
tikus – tikus itu bisa menghindar dari lem tikus, dan para tikus masih bebas berkeliaran di dapur. Ampuun deh..
bukan aja bau tapi juga bikin berantakan.. Oh mereka mungkin udah kena radiasi otak yang bisa bikin pinter kali
ya??? Makin geregetan sebel aja liat mereka bisa bebas dari lem tikus.

– Balsem dan Kapur Barus
Ini sebenarnya hasil browsing, awalnya lumayan manjur. Jadi kapur barus aku olesin pake balsem super pedas, terus
disebar ke tempat – tempat tikus biasa singgah, dilalah… pas baru nyebar kapur barus yang udah dioles balsem itu,
gak sengaja air dari mesin cuci tumpah (lagi nyuci).. tumpah ruah… alias banjir di dapur.. huaaa… bikin panik…
tapi bau dapur jadi enak.. bau mint hahahaha… lumayan tikus – tikus gak mampir lagi ke dapur.

– Tapiiiii … mau gak mau jadi harus rajin olesin balsem pada kapur barus, terus disebar.. yaa ampun boros juga
jadinya, akhirnya ambil jalan paling manjur. Tutup akses keluar masuk si tikus, beres! Dapurku sekarang gak ada
tikus, ‘say No to Tikus’ walau tikus berbentuk Ratatouille aku gak mau hahaha..

Cloudy with a Chance Meatballs

Pinterest

Film produksi tahun 2009 ini tentang peledakan makanan dari mesin ‘Flint Lockwood Diatonc Super Mutating Dynamic Food Replicator’ yang diciptakan Flint Lockwood (Bill Hader). Dan terjadilah banjir permen, ice cream, burger, cake, dan lainnya.

Ini sih kayak impian masa kecil ya.. Dulu tu aku waktu SD suka nyebayangin ada hujan Pizza atau es krim, maklum .. zaman aku kecil dulu masih jarang yang jualan Pizza, dan aku dilarang makan es krim. Jadi kalau bisa hujan es krim, permen, pizza, donat.. kan lumayan gak perlu beli diam – diam kan.. soalnya gratis dan banyak hahaha.. Tapi omong – omong banjir makanan tu berasa pada waktu acara nikahan aku dan adek – adekku, iyalah.. masa hajatan makanan kurang hihihi.. maaf ini gak ada maksud. Cerita banjir makanan lagi aku dapatkan dari guru ngajiku, karena guru ngajiku ngajarnya sukarela, jadi para murid – muridnya yang belajar di rumahnya malah banyak yang ngasih makanan, malah sering berlebih katanya… Wah memang ya.. janji Allah itu tepat, akan memberikan lebih kalau kita mau sedekah. Ilmu mengajar ngaji dengan sukarela juga termasuk sedekah kan?

The Hundred Foot Journey

Dalam film ini kira – kira bisa dikatakan “cinta datang karena terbiasa”, walaupun latar belakangnya tentang dunia kuliner. Bumbu asmaranya juga terasa. Seperti belajar bagaimana perbedaan itu begitu indah lewat film ini. Dua budaya dan dua resep rahasia bersatu, antara India dan Perancis, berlomba – lomba untuk mendapatkan pelanggan, antara restoran India milik Hasan Kadam, dan restoran Perancis milik Madame Mallory.
Kalau masakan India aku gak gitu suka, mungkin karena belum dapat yang pas ya.. atau memang belum ada yang sesuai selera aja. Mungkin ada yang merekomendasikan makanan India yang enak itu apa aja? hehe..

An American Girl : Grace stir up success

Aku suka film ini! Film remaja tanggung yang punya passion di dunia baking. Ceritanya sederhana tapi bagus. Grace (Olivia Rodrigo) begitu besar keinginannya untuk membantu nenek dan kakeknya. Toko kue milik kakek dan neneknya Grace dalam keadaan pailit, tentu aja Grace gak rela toko kue kakek neneknya tutup, akhirnya Grace mencoba peruntungan ikut Masterchef Junior. Dengan hadiah yang menggiurkan, Grace berpikir kalau dia bisa menang, hadiahnya bisa membantu toko kue kakek dan nenek tetap exist. Grace ini benar – benar melakukan tindakan ‘out the box’. Selama lomba Grace sangat tenang, dan mempunyai ide diluar dugaan siapapun, termasuk juri.

Tertarik waktu liat warna – warna kuenya, cupcake, macaron.. hmm… kue – kue manis menurutku aku kurang suka krim topping pada cupcake, tapi suka bolunya. Kalau macaron.. ups.. maaf.. lidahku juga gak cocok sama kue yang popular di Perancis ini, terlalu manis bagi aku hehe… Belum pernah coba bikin macaron dan cupcake, rasanya tingkat kesabaranku terbatas bikin – bikin kue yang harus penuh ukiran sana sini. :p.

My Heart twinkle twinkle

Photo by : koreandrama.org

Tiba – tiba nyasar ke film Korea. Walaupun film ini gak booming, tapi ada sisi cerita tentang rasa (kuliner). Usaha Soon Soo mendirikan restoran ayam yang harus bersaing dengan Woontak, pria berdarah dingin yang justru jadi kakak ipar Soon Soo. Soon Soo tipe cewek yang gak gampang nyerah, dia merintis usaha restoran ayamnya dari nol, dalam keterpurukan pun dia jalanin. Walaupun harus bersaing kuat dengan Woontak. Dan akhirnya Soon Soo tau bahwa Woontak adalah pembunuh ayahnya (bapak mertua Woontak). Akhir ceritanya sih happy ending, Woontak akhirnya sadar dengan kesalahannya. Soon Soo malah punya restoran ayam yang besar dan laris.
Ayam yang disajikan adalah ayam tepung semacam K*C gitu.. aku termasuk gak sabar bikin ayam tepung yang tepungnya harus dibuat dulu (bukan instan). Beberapa kali masak gagal terus hihihi.. Akhirnya jarang bikin ayam tepung, kalau mau bikin pakai tepung instan aja :p. Dasar emak pemalas hahaha.. ya sudahlah jangan ditiru pemalasnya ya.. masak itu memang harus dari hati.

error: Content is protected !!