Akhir cerita April

Supir taxi

20140501-000806.jpg pic diambil dari http://www.dailydooh.com/archives/41843

Cerita 1 :

Ada tiga cerita tentang supir taxi yang sebenarnya ga ada istimewanya, tapi macam – macam deh.. Ada yang bikin gregetan, nah.. Yang pertama.. Ceritanya udah agak lama, tahun 2011 kira – kira, aku janjian sama temen ketemuan di citos, kebetulan waktu itu hari kerja, dan lupa gimana cara nyetir mobil hahahaha.. Jadilah.. Dari Bekasi naik bis ke arah blok M, maklum yaa nih gaptek soal jalan, jadi meluncurnya ke blok m dulu, terus nyambung naik bis ke arah terminal lebak bulus, dari sanalah aku naik taksi.

“Ke citos ya pak”
“Citos dimana ya?”
“Citos pak.. Masa gak tau mall segede itu..” Mulai merasa aneh dan ga enak hati nih, tapi aku butuh cepat dan udah berjam – jam di bis, rasanya duduk sejenak di taksi dengan ac lumayan juga kan..trus si supir taxi jawab
“Saya baru pindah di jkt ini mbak, nanti tunjukkin ya arah jalannya lewat mana??”

Hah ??? Kaget lah aku ! Aku disuruh jadi navigator dia, udah lah aku juga gaptek soal jalanan.. Huh !!! Kok jadi supir taxi kalau ga tau jalan, mas ??? Hhhmmppfhhh..*###**+@@@

Tapi dengan sok santai aku jawab
“Baiklah.. Tapi cari jalan yang ga pake macet !” Hahahahahhaa…
Dan karena aku gak tau jalan, kok tu si supir taxi lewat jalan jalur lambat dan super duper macetnya ya??? Ini dia berusaha nipu aku gak sih ??? Mulai gak enak hati soalnya, soalnya dia setirin mobil juga gak enak banget, ngerem mendadak, jalan mendadak.. Hadeehh.. Bikin pusing ditengah macet dan panas bgini, akhirnya ditengah jalan aku bilang aja “stop pak !! Disini aja.. Ini uangnya! ”
Legaaaaaaa banget pas keluar taxi, entah kenapa hati ini udah campur aduk paniknya, ngerasa tuh supir taxi kok mau berbuat gak bener ya? Akhirnya lanjut naik angkot yang banyak penumpangnya, pheww.. Selamat sentosa sampe juga di citos hehehe..

Cerita 2 :

Masih seputar taxi juga, tapi ini ceritanya papayaza, waktu itu pulang kerja udah malem banget, dan lagi naik omprengan, harusnyaa.. Tapi karena kemalaman omprengan gak ada, ya udah naik taksi deh.. Kata papayaza si supir taxi dulu tuh orang berada, bapaknya tentara yang punya jabatan gitu deh, gak jelas juga jabatan apa hehehe.. Terus cerita punya cerita.. Katanya si supir taxi itu dulunya bandel, bolos sekolah lah.. Gak nurut kata – kata orang tua deh singkatnya, dan sebelum jadi supir taxi dia pun udah pengalaman jadi berbagai profesi dibagian kepremanan hehehe.. Tapi sekarang katanya udah insyaf… Teruss.. Selama jadi supir taxi, ya macam – macam pengalaman dia sama penumpang, termasuk sama mbak kunti.. Hiiii… Serem banget !!! Lagian kok bisa bawa – bawa kunti, coba?? Aku dengernya juga ngeri – ngeri penasaran hahahahaha.. Katanya sih supir taxi-nya waktu itu pulangnya juga telat, tengah malam, karena pengen cepat sampe rumah, dia lewat jalan pintas, dan itu lewat kuburan ( jangan tanya ya rumah dia dimana, karena gak tanya, dan ngapain juga pengen tau rumah si pak supir taxi-nya hahahahaa), lanjut cerita, si supir taxi pas udah memasuki daerah kuburan, tiba – tiba dia liat ada cewek berbaju putih melambai – lambaikan tangannya, stop-in taxi… Karena penasaran, si supir nerima penumpang misteriusnya itu..
“Selamat malam mbak…”
…..
“Mau kemana mbak?”
…..
Karena ga dijawab, si supir diam – diam curi – curi liat si mbak kunti itu dari spion, katanya wajahnya ya pucat gitu…

Lagi jalan pelan gitu, tiba – tiba si mbak kunti kasih arahan kalau dia brenti disitu, masih daerah kuburan juga, terus kasih daun ke supir itu sebagai pengganti uang, abis itu ya si mbak kuntinya ngilang aja gitu…

Astagaaaahhhh… Aku dengernya langsung merinding…… Lagian kurang kerjaan amat ya itu supir ngelayanin tamu misterius mengerikan -____-”

Cerita 3 :

Ini terjadinya baru – baru aja… Tanggal 29 april lalu, biasanya hari selasa aku tuh punya tugas harus anterin aya makan siang, aya pulangnya agak sore-an karena ada les tambahan di sekolah. Jadi setelah beres – beres rumah dan urus fa ( kalau pagi, aya ke sekolah pake mobil sekolah, papanya naik mobil atau omprengan), jadi aku minta tolong sama ojek langganan di dekat rumah ortuku tuk panggilin taksi, singkat cerita… Datanglah taxi itu, aku bilang dong tujuan aku kemana…

“Saya baru aja dari sana bu..”
“Iya pak, ga apa – apa, saya karena bawa balita jadi saya panggil taxi,kalau ga ada balita saya sih pake ojek aja”

Udah mulai ngerti sih gelagat si supir taxi rada kesel, tapi aku nyantai aja, soalnya aku ngerti kok.. Walau jarak dekat gitu aku bayar lebih ! Oiyaa.. Tujuanku adalah ke rumah ortuku, karena sekolah aya dekat sama rumah ortuku, jadi gak repot juga anter – anter makan siang, fa bisa dititip. Oke cerita selanjutnya, pas aku bilang “stop pak.. Disini” sambil nunjuk rumah yang kutuju, aku kasih lah uangnya ke pak supir, tanpa dia liat dulu uangnya, mendadak dia ngomong gini :
“Udah bu.. Saya kasih gratis aja, ga usah bayar”
Nah lhoo.. Begimane ceritanyee.. Walopun jarak dekat dia kan lagi jalanin tugas, masa nolak rezeki??? Dalam hati sih nih ngomongnya :p

“Ga apa pak, ambil aja”
Dia nolak lho uangnya sambil ngomong lagi “ga usah bu, saya mohon doanya aja”
Hah??? Kok bisa??? Emang gue apanya dia minta didoakan? Hahahahahaha… *ups baiklah pak.. Saya doakan, tapi liat dulu dong uangnya, kataku dalam hati.. Uangnya aku taro aja di dashboard tengah, dekat supir.. Aku liat argo cuma 13ribu, tapi aku kasih 50 ribu, tuh supir taxi bener – bener nolak, aku bilang aja “gak pak, ambil aja.. Bapak kan udah nolong saya” dia terdiam dan udah liat uangnya, langsung dia cussss pergi.. Uangnya? Ya masuk kantong dia lah hahahahahahahahahahaha..

Suka aneh aja sih sama supir taxi karena kebanyakan ga mau jarak dekat, karena mungkin hasilnya cuma 10 – 20 ribu ya? Tapi itu juga uang kan?? Sekecil apapun itu, itu juga rezeki kan?? Justru bukakankah berawal dari yang kecil bisa membawa rezeki gede juga??? Atau cara pandangku salah??? Hmmm… Ga tau deh…

Ini sebenarnya pengen misahin cerita tentang supir taxi sama cerita aya dan fa, ga mau dekat – dekat ah ceritanya, harusnya bikin 2 posting, tapi bikin postingan juga kadang – kadang ribet sendiri hihihi… Maafkan, banyak alasan aja deh aku ini yaa.. Hehehhehe..

30 april 2014

Taaaarraaaaa…. 30 april tahun ini penuh kesan bagi aku, kenapa ???

Ada 2 kejadian..

Yang pertama : Fa ulang tahun ke 2…. *hiphiphoreeee… Tiup lilin, tiup terompet.. Hihihi…..
Ga banyak yang istimewa, hanya iringan doa untuk Fa ku sayang, semoga menjadi anak yang sholeh, jadi kebanggaan orang tua, tercapai cita – citamu kelak ya nak.. Selalu dalam lindungan Allah, limpahan berkah dari Allah, sehat selalu, aamiin.. *ini untuk aya juga :).. Jadi biarlah sekelumit foto ini yang bercerita tentang ultah fa ke 2 hehehe…

20140501-060828.jpg

20140501-001324.jpg kue ultah Fa

20140501-001523.jpgTiup lilin hehe..

20140501-001652.jpg

20140501-001916.jpg

Dan cerita ke dua : adalaaahh…

Aya ikutan outbond ke Ciseeng, Bogor, untuk yang pertama kalinya, hahahahhaa.. Sebenarnya outbond sudah ada sejak Aya TK, tapi Aya belum mau ikut, aku gak bisa paksa juga, selain bikin gelisah juga kan karena anaknya belum mau. Nah.. Kali ini dia udah mau, selain senang, teuuteuupp yaaaa.. Sebagai ortunya ada bagian khawatirnya juga, entah apa yang dikhawatirkan… Gak bisa dijelaskan dengan kata – kata :p, mungkin yang udah punya anak ngerti bahasa kalbu ini, ciee.. Hahahahahhaa…

Nah.. Ini dia foto – foto Aya selama outbond, sebenarnya sih bisa dikatakan bukan foto khusus Aya, karena foto – foto ini aku copas dari display picture bbm wali kelasnya hehehe.. *makasih miss Tuti…

20140501-002059.jpg

20140501-002203.jpg

20140501-002244.jpg

error: Content is protected !!