A Girl with her Birthday Journey

Tadaaaa…!

udah bulan Desember lhoo ini… yang artinya ntar lagi tahun baru lagi, dan tanggal 30 November yang lalu adalah ulang tahun Aya yang ke 11.. yeaayy !! Welcome to the club as a teenager ya kakak! sementara emaknya udah mulai ngerasa ketar ketir hehehe…. Okelah perasaan ketar ketirnya kita simpan dulu yaa.. sementara aku mau lukis kenangan melalui tulisan disini. Karena ulang tahun Aya ini bersamaan dengan jadwal UAS di sekolah, jadi gak pake perayaan apa – apa deh.. Cuma berhubung tanggal 1 Desembernya tanggal merah, perayaan Maulid, tadinya malah gak pengen kemana – mana, tapi kok kasian juga sama my baby girl aku ini.. kok ulang tahun gak dikasih kenangan yang berkesan sama sekali hahahaha.. akhirnya ya udah lah diajak jalan aja dulu, gak tau mau kemana pokoknya jalan aja dulu deh.

Eskrim Nitrogen

Udah lama sebenarnya Aya minta makan eskrim nitrogen yang ada di SMB ini, tapi karena aku yang gak gitu ngerti apa itu eskrim nitrogen, ternyata sensasi asapnya itu yang bikin pengen cobain makan eskrim nitrogen ini.

Sebenarnya ini emak bingung kenapa jadi gaya begini.. hahaha..

Tapi yang kami temukan bukan eskrim berbentuk eskrim yang terbuat dari campuran susu yang dicampur dengan perasa dan pemanis pada umumnya, melainkan makanan ringan yang dicampur nitrogen + topping dengan berbagai pilihan dengan taburan chocochip diatasnya, tapi makan makanan ringan dengan nitrogen ini malah bikin lidah sakit, untungnya beli cuma 1 cup, gak kuat dinginnya kalau makan sendirian hehe…

Makanan ringan yang entah apalah namanya ini.. ditambahkan nitrogen, terus kenapa namanya jadi eskrim ya? hahaha…

Antri Tiket

Nonton Coco sebenarnya juga gak direncanakan, setelah makan eskrim atau kerupuk nitrogen, makan siang dengan berbagai macam pilihan.. Faeyza pilih makan roti cane dengan taburan mises dan keju, Aya yang pilih makan nasi goreng dengan rasa bumbu ala mie Aceh, aku malah pilih makan Mie Kocok, papayaza pilih nasi ayam bakar plus sambal, dan gak ada fotonya karena udah kelaparan gak inget lagi mau foto – foto haahha..

Akhirnya bisa nonton juga.. haha..

Balik lagi cerita tentang si Coco, setelah makan siang yang Alhamdulillah nikmat… mau antri di loket pembelian tiket udah bikin males duluan, antrian mengular dengan jam tayang yang udah mepet, mendingan nunggu untuk beli tiket di jam berikutnya, yaitu jam 16.45, tapi antriannya itu gak kuat deh.. akhirnya pindah lokasi tempat nonton deh.. ( dari SMB ke Revo), Alhamdulillah nemu juga tempat yang lebih sepi, dan akhirnya malah nonton di jam 7 malam. Lagi pengen banget ya sekali – sekali pulang malam, mumpung long weekend juga, padahal Aya masih UAS, hahaha…

Coco

Source : Pinterest

Film yang dimulai dengan pembukaan Olaf, Elsa, dan Anna ini lumayan buat ngobatin kangen ketemu sama Olaf, hehehe.. kayak yang akrab aja :p, tapi lumayan lhoo.. film Olaf’s Frozen Adventure ini sekitar 22 menit sebelum film Coco dimulai. Ceritanya bagus juga, Olaf yang lagi berusaha mencari tradisi natal untuk Anna dan Elsa, yang ternyata dirinya sendirilah (Olaf) sebagai tradisi natal untuk Anna dan Elsa. Yang bikin seneng usaha Olaf untuk menyenangi hati orang lain, padahal segala macam rintangan yang harus dia hadapi. Jadi buat yang mau nonton Coco yang masih antri beli tiket atau popcorn masih belum ketinggalan cerita Coco selama 22 menit, karena masih ada Olaf ini, tapi sayang juga kalau film Olaf ini terlewatkan :p.

Cerita Coco ini sebenarnya ringan aja, tapi maknanya dalam banget, bagus filmnya, mengingatkan kita betapa pentingnya peran keluarga untuk menguatkan satu sama lain. Terutama dalam cerita ini adalah Miguel, anak laki – laki berusia 12 tahun yang bercita – cita menjadi musisi, tapi sayangnya keluarganya menentang musik, karena dianggap canggahnya Miguel (Hector) yang musisi ini dianggap kena kutukan, apalagi Hector meninggalkan keluarga diam – diam, tanpa kabar yang membuat istri Hector harus menjadi single mom dan harus banting tulang menjadi pembuat sepatu. Miguel tentu aja udah direncanakan untuk meneruskan bisnis keluarga mereka sebagai pembuat sepatu, tapi Miguel menentang keras, keinginannya menjadi musisi lebih kuat dibandingkan menjadi pengrajin sepatu.

Cerita Coco ini dilatarbelakangi hari libur di Meksiko, yaitu hari orang mati (Day of the Dead) di bulan November. Pada hari orang mati ini biasanya mereka – mereka yang masih hidup kumpul keluarga untuk berdoa bersama, mendoakan mereka yang udah meninggal. Selain berdoa, juga disediakan makanan dan minuman kesukaan anggota keluarga yang udah meninggal, termasuk memajang foto mereka yang udah meninggal. Pantes aja di film Coco ini ceritanya yang udah meninggal itu akan melewati jembatan untuk kehidupan selanjutnya, tapi ada tiket masuknya, yaitu sebelum masuk harus di scanning dulu apakah keluarganya melupakan dirinya atau gak (keluarga yang masih hidup dengan memajang foto, dianggap keluarga gak melupakan mereka yang udah meninggal). Nah .. point ini yang bikin sedih, ada beberapa cerita yang meninggal dalam keadaan menyedihkan, ada arwah yang jadi nyasar entah kemana karena keluarga yang udah melupakan salah satu arwah tersebut, jadi semacam ga ada doa dari anak sholeha/sholeh gitu yaa.. hehe.. jadi arwahnya gak tenang. Point sedihnya lagi usaha Miguel yang ingin menyelamatkan Hector agar mama Coco (anak dari Hector, nenek buyutnya Miguel) ingat Hector, supaya Hector tenang dan bisa lulus melewati jembatan menuju dunia tempat orang yang udah meninggal. Miguel juga menyelamatkan sejarah perjalanan hidup Hector, selama ini Hector yang dianggap keluarga gak bertanggung jawab karena pergi tanpa pamit dan tanpa alasan, padahal Hector telah jadi korban pembunuhan. Aduh.. sedih deh jadinya.. gak kuat kalau air mata ditahan, jadi harus nangis haha.. (kalau aku :p), rasanya gak cukup sekali kalau mau nonton film ini, tapi harus berkali – kali dengan tissue yang lebih banyak apasih hahaha…

Rekomen deh cerita ini, wajib nonton dan sediakan tissue yaa.. hihihi.. Lagu – lagunya juga mendukung untuk bikin air mata bercucuran sekaligus ceria dan bikin pengen ikutan nari.

Ya udah deh.. segini aja sih cerita sepanjang Aya ulang tahun kemarin, selesai nonton lanjut pulang tentunya, Fa dan Aya udah ngantuk.. tapi asik masih ada 2 hari lagi libur..

Eh..

Tapi itu kan cerita tiga hari yang lalu, kalau hari ini? udah kembali rutinitas seperti biasa.. hehe.. ya udah dinikmati aja semuanya yaa.. yang penting semua sehat – sehat. Happy Birthday my little girl! sukses dan doa terbaik untuk Aya. :*

error: Content is protected !!