Ternyata Kinestetik !

October 15, 2018

Foto ga nyambung bagian pertama, ini sebenarnya foto waktu acara nari dari sekolah ketika Faeyza masih TK, anggap aja foto yang judulnya akur dan bersahabat ya.. haha.. (Doc. LovelyRistin)

Jadi ceritanya hari ini aku mau curcol dikit tentang suka duka punya anak cowok yang baru masuk SD dan anaknya aktif ceriahhh selalu hahaha… Tau dong tahun ajaran baru 2018 kemarin dimulai di bulan Juli ya kan buibu? Seperti biasa pastinya anak – anak yang baru masuk SD banyak ditemani dulu, maklum ya kan… masa adaptasi dari TK ke SD itu gak mudah juga buat anak – anak, jadi pastinya masih banyak nemuin anak nangis karena gak mau ditinggal emaknya hihihi… Tapi Faeyza sih.. Alhamdulillah gak sampe nangis drama begitu, malah pas baris dia lambai – lambai tangan dari jauh sambil teriak “mama.. mama..” owh.. hati emak mana yang ga luluh dengar suara anak dari kejauhan dipanggil begitu kan??? *emaklebay.

Baiklah… tinggalkan sejenak cerita pembuka tadi, lalu.. masa – masa pertama sekolah gak terlalu sulit dilalui, masih santai, sampai hari ke 3 pulang jam 11 siang, pas hari ke 4… udah pulang jam 14.30, kaget??? Iyaa siihh dikiiiitt.. hahaha… anak baru masuk SD sudah harus pulang jam 14.30, lelah banget jadinya kalau pulang sekolah hihihi.. tapi makin kesini ada juga masa deg – deg’annya, yaitu Faeyza termasuk anak yang bisa dikatakan motorik banget. Selama ini sering dapat artikel atau mungkin cari melalui google bagaimana menghadapi anak yang mempunyai kecerdasan motoriknya berlebihan. Secara teori aku udah beberapa kali baca sih gimana menyikapi anak motorik itu, tapi tetep yaa.. manusia itu kan unik dan kompleks, jadi teori gak akan pernah sama dengan prakteknya.

Sejak TK sebenarnya udah tau kalau Faeyza gak bisa diem di kelas, tapi aku pikir udah SD udah mulai berkurang, ternyata gak juga malah lebih aktif karena kebetulan teman sekelasnya juga rata – rata motorik semua, jadi ya gitu deh.. bisa bayangkan yaa.. kelasnya Faeyza paling heboh dibandingkan dua kelas tetangganya hahahaha… hebatnya gurunya amat sangat sabar sekali, speechless deh aku, kalau aku mungkin udah resign, gak kuat hadapi murid – murid yang aduhai lincahnya itu hahahaha.. bersyukur juga dapat guru yang sabarnya top banget!.

Dengan keaktifan anak – anak tentunya ada aja anak – anak yang kelebihan energi, dan ada aja insiden anak yang mukul anak lain yang dilalah adalah teman sekelasnya sendiri. Apa Faeyza pernah mukul temannya juga? Ya pernah, hahaha… tapi itu juga gara – gara dia dipukul duluan, tapi dia ngebalasnya ke temannya yang lain coba gimana itu? Dipukul siapa, malah balesnya ke temannya yang lagi diem.. *emakharussabar hehe.. , ya udah lah diingetin berulang – ulang supaya kalau ada teman yang memukul, sebaiknya lapor pada guru dan cerita padaku dong tentunya sebagai emaknya, tapi tetep aja malah mukul salah sasaran itu. Alhasil emaknya jelas aja ga terima, aku juga ga terima pastinya anak lagi diem malah dijadiin sasaran pemukulan. Akhirnya aku suruh Faeyza ini bertanggung jawab atas perbuatannya, aku ajak dia ke rumah teman yang dipukul Faeyza, aku minta Faeyza minta maaf dengan teman dan orang tuanya. Faeyza untuk pertama kalinya tentu merasa ga enak hati dan merasa malu, tapi aku jelasin ke dia untuk bertanggung jawab atas perbuatannya. Sebenarnya tindakan seperti ini aku juga belajar dari teman sekelas Faeyza, yang pernah minta maaf ke aku karena sebelumnya pernah coret – coret wajah Faeyza, hihihihi… anak – anak ya.. ada – ada aja. ^^.

Singkat cerita, hikmah setelah Faeyza kerumah temannya untuk minta maaf, ada keakraban yang lebih baik, tapi tetep aja pusing sama anak yang suka melakukan pemukulan di kelas, sebut aja namanya S. Si S ini ternyata emang suka mukulin teman lainnya yang bikin emak – emak lainnya merasa ga tenang. Duh.. gimana ini? Merasa ga aman sekolah deh, karena ada teman Faeyza yang lain sampai pernah juga mengalami sedikit trauma ga mau ke sekolah, tapi syukurlah ga sampai parah – parah amat traumanya.

Kita bisa aja bilang “namanya anak – anak…” dimaklumi lalu pembiaran sikap mereka yang melakukan pra (atau) kekerasan tersebut?? BIG NO dong… bukan soal emak yang paranoid atau emak yang lebay dalam hal ini, tapi kalau pembiaran kekerasan yang dilakukan anak dianggap wajar dengan memasang kata – kata pe’maklum’an “namanya anak – anak”, membuat mereka jadi memaklumi perbuatan tersebut, padahal yang dikhawatirkan perbuatan yang membuat gak nyaman itu malah menular. Akhirnya beberapa emak – emak bicara secara langsung dengan wali kelas untuk mengambil jalan tengah yang baik supaya sama – sama enak. Alhamdulillah… mama – mama teman Faeyza sangat – sangat kooperatif dan sangat pengertian, dalam arti gak ikut baperan karena anaknya disakiti temannya yang terkenal usil dengan kekerasan itu (si S), tapi malah ngemong ke S, wali kelasnya juga merasa bersyukur karena antara mama sangat terbuka dan amat sangat mengerti satu sama lain.

Jadi kira – kira begini cara kami menghadapi anak – anak yang melakukan (dan atau) yang mengalami kekerasan diantara teman – temannya :

1. Anggap anak yang melakukan bully terhadap anak lain adalah anak kita juga, jadi lakukan pendekatan yang baik. Misal diajak bicara baik – baik, kasih perhatian. Jika perlu komunikasikan pada wali kelas dan atau pada ibunya juga, tapi inget caranya baik – baik ya .. jangan sampai menyinggung.

2. Sebelum mengkomunikasikan pada orang tua anak yang melakukan bully, sebaiknya konfirmasi dulu pada guru kelas tentang apa yang sebenarnya terjadi. Kadang cerita versi dari anak belum begitu jelas.

3. Jika anak udah berturut – turut mengeluh apalagi sampai takut/enggan ke sekolah, baru deh.. sebaiknya mengajak bicara pada orang tua anak yang melakukan bully tersebut, agar melakukan kerja sama untuk saling mengingatkan anak supaya berperilaku baik.

4. Anak yang melakukan bully di sekolah, kemungkinan tidak mendapatkan perhatian yang dia harapkan dari rumahnya, tunjukkan pada anak tersebut bahwa kita sebagai emak si korban (misal anak kita yang di bully) tidak suka dengan perlakuannya, tapi tidak memarahinya, cukup tunjukkan dengan ucapan yang baik, ramah, dan perhatian. Jadi dia menganggap “aku gak dapat perhatian cukup di rumah, tapi di sekolah, guru dan para ibu yang ada di sekolah memberikan perhatian yang baik”.

Jadi kesimpulannya emang perlu banget kerja sama dan komunikasi antar orang tua dan guru. Gak langsung memarahi anak yang melakukan bully, karena yang namanya manusia suka lupa, apalagi anak kecil, bukan gak mungkin malah anak kita sendiri yang begitu (ketularan memukul misalnya, tapi berharap sih gak yaa…), Setidaknya jadi berpikir bagaimana kalau anakku di posisi anak tersebut (yang melakukan bully)?.

Bravo buat para mama di kelasnya Faeyza, kerja samanya cukup baik, dan saling memberikan support satu sama lain, hasilnya.. ??? Alhamdulillah lhoo… acara berantem, kekerasan yang bikin gak tenang itu sedikit demi sedikit berkurang, bahkan Faeyza udah cerita kalau temannya yang suka ngebully itu udah baik, Alhamdulillah deh semoga makin baik lagi kedepannya, aamiin…

Khinestetic Learners

Aku ikut belajar bagaimana menghadapi anak dengan kecerdasan kinestetik.

Setelah melewati masa – masa yang aku ceritakan di atas, udah feeling juga sih.. kalau Faeyza termasuk cara belajar motorik banget? Alias yang ga bisa diem di tempat, sepengetahuan aku tipe begini adalah tipe kinestetik *cmiiw. Seperti yang kita ketahui kan sekarang banyak banget berseliweran di berbagai web, tinggal search di google penjelasan tentang kecerdasan anak yang terbagi – bagi, misal kecerdasan visual, auditory,ya kan?. Nah kira – kira kesimpulannya kalau kecerdasan kinestetik ada di video ini :

Jadi aku gak akan terangkan apa itu kecerdasan visual, auditory, kinestetik dan lainnya yaa.. Tapi aku cerita lebih kearah pengalaman aku yang ngerasa praktek atau kenyataan yang kita hadapi itu gak semudah teori, apalagi tiap anak itu unik dan punya kecerdasan masing – masing. Kalau waktu Aya kecil, aku menebak Aya tipe kecerdasan spasial atau visual, jadi waktu TK mulai ngajarin baca melalui gambar, dan dia betah, pas aku terapkan gaya ini ke Faeyza, gagal hahaha.. Jadi terpaksa Faeyza aku panggil guru khusus untuk belajar baca dan tulis. Beneraan.. aku ga ngerti cara ngajarin Faeyza gimana, dan ternyata aku harus banyak melewati proses beberapa situasi dan kondisi untuk menelaah dan meyakinkan diri apa kecerdasan yang dimiliki Faeyza.

Sungguh foto yang gak nyambung (lagi) hahaha.. anggap aja ini lagi belajar fokus hahaha.. ( doc. LovelyRistin)

Faeyza kalau lagi belajar, termasuk gampang teralihkan, jadi kalau misalnya dia lagi mengerjakan sesuatu tiba – tiba ada temannya yang lompat – lompat dia bisa jadi follower lompat – lompat juga deh haha.. alhasil beberapa tugas tematiknya banyak yang bolong, bener – bener buat aku tuh jadi “breath in.. breath out” banget, kudu sabar yang banyak, dan akhirnya aku lebih memilih kasih les lagi untuk Faeyza, hufff… maafkan karena aku ga ngerti bagaimana cara ngajarin anak kinestetik, apalagi anaknya gampang teralihkan begitu.. lumayan banget menguji kesabaran. :p

Selain mengikuti les, beberapa tugas rumah juga aku berikan, atas saran tanteku yang juga seorang guru, tujuannya supaya Faeyza bisa fokus yang lebih baik. Saran – sarannya :

1. Sebelum tidur disarankan membersihkan tempat tidur dulu, dengan cara kita memberikan contoh sedikit, misal rapikan sprei, rapikan bantal, selimut, selanjutnya dia yang menyelesaikannya.

2. Usahakan belajar di tempat yang sepi.. ga ada orang lain, no gadget, no TV.

3. Bicara secara perlahan dan berulang, misalnya “adek sebelum kesekolah harus rapikan dulu buku dan alat tulis”, peringatan seperti ini harus diucapkan berulang – ulang sebelum ke sekolah, supaya gampang diingat.

Lalu… aku mulai belajar juga dari mbah google, dikatakanlah bahwa memang tipe belajar anak kinestetik seperti itu. Yang aku dapat dari browsing kira – kira seperti ini :

1. Usahakan kalau mau kesekolah dengan berjalan atau naik sepeda (kalau ini lumayan udah ikutin saran deh, karena Faeyza ke sekolahnya memang ada kegiatan harus jalan kaki dulu, walaupun gak jauh hehe..).

2. Setelah sekolah, pastikan kasih kegiatan yang dapat membuatnya bergerak, misal bersepeda, olah raga, dan berikan pekerjaan rumah, seperti lap meja, merapikan sendok, merapikan gelas, dan lainnya, tentunya harus dalam pengawasan.

3. Sebelum belajar sebaiknya berikan kesempatan untuk berlari – lari, lompat – lompat, jalan – jalan dulu, setelah itu persilahkan dia duduk dan berikan penjelasan waktunya bermain selesai, saatnya belajar. (ya ampun.. ini aku baru tahu, hahahaha… pantesan kalau belajar gak pernah bisa diem di tempat, pasti ada jeda waktu tiba – tiba dia berlarian gak jelas tepokjidat) hahaha…

4. To do list untuk pekerjaan rumah, dan tugas lainnya. Kalau perlu bikin list yang menarik, setelah dia melakukan tugasnya suruh beri tanda ceklist/centang sebagai tanda tugas selesai dikerjakan. ( Ide bagus ini menurut aku hehe..)

5. Ketika anak sedang melakukan pekerjaannya, usahakan gak ngajak dia bicara dulu, selain itu berikan sinyal, misalnya ketika anak udah mulai gak fokus, kasih tanda melalui gambar atau tulisan bahwa dia harus kembali pada pekerjaannya, atau dengan sinyal mengangkat tangan, artinya aba – aba pada anak supaya fokus kembali, tetapi bisa juga kita letakkan tangan kita pada bahu anak menandakan ia harus kembali pada tugasnya. ( Hmm.. boleh juga, karena memang aku sering mendapatkan banyak interupsi yang dilakukan Faeyza dan jadilah tugasnya ga selesai – selesai ). tepokjidatlagi.

6. Berikan waktu istirahat sebentar. Jadi kalau lagi mengerjakan pekerjaan rumah, kasih jeda waktu untuk istirahat, bener – bener untuk relax sekitar 10 – 20 menit, setelah itu kembali lagi pada tugasnya.

Sumber :greatschools.org

Bagaimana buibu, ada yang punya pengalaman yang sama? Menghadapi anak kinestetik dan fokusnya yang mudah teralihkan? Boleh dong sharing. 😀

6 People reacted on this

  1. Jadi ngebayangin anak sya yg masih 2 bulan. Cowo juga…seru kali ya kalo udah SD hehehe..tpi emang kata2 “namanya juga anak kecil” justru menyesatkan anak itu sendiri. Krena justru pendidikan karakter dimulai dari dini alias anak kecil kalo apa apa dibolehin gedenya gimana dong?

    1. Sebenarnya sih kudu seimbang ya mbak untuk menyiasati mana yg dilarang dan yg gak.. jadi ortu memang penuh tantangan ya hihihi… aduh masih 2 bulan sih itu masih lucu2nya… betah di rumah, rumah wangi bayi, dan rumah jadi rame hehehe.. nanti klo dah masuk masa anak sekolah memang seru mbak.. belum lagi acara2 sekolah… pokoknya nikmati setiap detiknya, akan ngangenin terus haha.. 😀

Leave a Reply