Warisan untuk Aya

Kalau ada pakaian yang udah gak kepake lagi dan masih layak pake, seringnya pasti kita berikan pada orang lain yang membutuhkan kan? dan jawabannya pasti “ya”.

Nah, kali ini aku ngasih bukan untuk orang lain, tapi untuk Aya. Udah mulai lhoo aku dan Aya ini bisa tuker – tukeran baju, tas, sepatu, hihihi.. asik kan? :p. Jadi kalau ada baju lawas yang masih cantik jangan buru – buru digusur, pilih – pilih dulu.. kalau modelnya masih oke, warnanya masih enak dilihat, bahannya juga masih nyaman, bisa diwariskan ke anak sendiri. Eiittss.. ini bukan karena pelit lhoo… tapi karena model pakaiannya lucu dan masih dianggap layak pakai.

Jadi nih ceritanya.. aku lagi bongkar – bongkar lemari, sortir sana – sortir sini, mana yang udah gak layak pakai dijadiin lap, hahaha… mana yang masih layak pakai dan mau dikasih ke orang lain disusun rapi, nanti kalau ada yang butuh tinggal angkut. Ada juga beberapa yang masih baru tapi lupa dipake, ada nih yang gini? Ada! hahaha.. kalau bagian yang ini harap maklum, sindrom berasa gak punya baju :p, padahal baju dah bejibun di lemari hahahaha… jadi pas udah bongkar – bongkar untuk ditata ulang, nemu aja yang masih baru. Kalau masih pantes aku pake aja, tapi ada juga beberapa model pakaiannya yang ngerasa udah gak cocok untuk aku, maklum juga yak.. sadar diri, factor U tidak bisa dibohongin hahahaha… jadi aku keep dulu, yang nantinya bisa dipake untuk Aya.

contohnya ini.. yang paling atas, itu dress, panjangnya selutut, masih cantik dan udah cukup dipake Aya. Yang motif monochrome penuh warna itu modelnya mirip – mirip tunik, masih agak kegedean untuk Aya, tapi aku masih suka tunik cantik ini. Kain berwarna hijau, itu rok, beli dimana.. aku lupa, dan belum pernah dipake sejak beli hahaha.. kalau kain pink yang paling bawah.. itu baju bermodel ‘you can see’.. model rampelnya banyak.. cocok untuk yang bertubuh kurus. eh tapi kalau aku pake ini masih ditutup pake outer kok…

Kadang Aya ini lucu.. kalau mau pergi masih suka bingung pake baju apa, nanti kalau aku dah pilihin, eh malah gak dipake. Kadang aku bosen sama penampilannya yang seringnya pake itu lagi, itu lagi, padahal pakaian lainnya masih banyak, belum lagi aksesoris pakaian/celana (contoh : bolero, legging) yang aku kasih, kan bisa ganti – ganti gitu pakenya.. lumayan juga kan.. jadi gak pake yang itu – itu aja. Jadi aku juga suka pengen gitu dandanin Aya, cuma sekarang bedanya harus sedikit tricky… aku pilihin dulu bajunya, di mix and match sama pakaian yang aku wariskan, terus tanya pendapatnya “suka gak gaya bajunya kalau dibikin begini?” kalau setuju.. aku pisahkan, aku gantung di lemari gantung.. nanti kalau mau pergi tinggal pake, gak pusing mau pake yang mana. See… termasuk mengurangi tugas emak kan?? hahaha…

Kadang kalau pergi, Aya lebih milih berhijab, untuk hijab ini aku gak pernah maksa kapan dia mulai mau pake, karena untuk saat ini hijabnya masih lepas – pakai. Ya ga apalah yaa.. yang penting udah ada keinginan belajar pakai hijab, cuma memang aku sarankan agak tegas, nanti kalau udah usia baligh harus pake dan gak boleh lepas – pakai – lepas – pakai kayak sekarang ini, semoga aja kedepannya Aya bisa lebih istiqomah ya.. Aamiin.

Gak pernah maksa Aya untuk berhijab. Alhamdulillah, selama ini kalau lagi pake hijab atas keinginannya sendiri.
Kadang – kadang jadi seru juga kalau lagi milih – milih mau pake warna jilbab yang mana..
Udah mulai sulit cari size pakaian untuk Aya, kalau milh size untuk anak seringnya kependekan walaupun masih muat, tapi kalau milih yang panjang, modelnya kayak ibu – ibu.. gak asik banget kan? akhirnya pilihin kulot anak aja deh, dipadupadan sama blouse berbahan katun atau rayon, atau berbahan spandek. Simple dan masih sesuai dengan usianya.
Ini salah satunya jilbab yang aku wariskan untuk Aya.. masih cocok kan?? hehe…

Kalau tentang jilbab, aku udah sering tuker – tukeran jilbab sama Aya, atau bahkan ada beberapa juga yang aku udah turunkan untuk Aya. Yang penting Aya mau pakai hijab dan merasa nyaman, baik nyaman dari segi bahan, motif, warna, karakter, dan sikonnya (sesuai kegiatan dan acara). Padu padan semua itu aku sesuaikan juga seperti yang Aya mau, karena kalau gak… mukanya bisa berlipat ganda dan mahal banget senyumnya hahaha..

Ternyata seru juga sih memang milih – milihin pakaian dan atau hijab untuk anak sendiri, berhubung Aya juga masih cuek penampilannya mau gimana, tapi juga udah gak mau diatur dalam berpakaian, jadi kuncinya : kita dandanin, setelah itu tanya pendapat dia. Gak bisa tuh sambil nge’mix and match gitu langsung melibatkan Aya, dia gak mau.. pasti jawabannya “terserah mama” ya ampun kak.. *sigh

Hmm.. Tau gak kenapa gitu rempongnya untuk urusan baju aja? Karena kalau udah buru – buru pergi terus masih repot sama urusan baju, aku kelimpungan sendiri, jadi mending aja kalau lagi santai aku padu padanin pakaiannya, malah seneng kalau lagi santai sambil cocokkin baju Aya. Dan aku yakin kok.. nanti kalau udah makin gede juga udah makin ngerti mix and match bajunya mau kayak apa.

16 comments / Add your comment below

  1. Hihi bentar lg tante Yeye bakalan kebalap nih tinggi nya sm Aya.
    Btw aku udah siapin baju ku yg kecil2 jg ke Millie. Malah ada cardigan ku yg udah dipake Millie, cardigan jaman mah suka Helkit 😂

  2. Kalau punya anam cewe itu kayanya semua mau serba kaya mama. Jilbab-jilbab ku aja naeema udah pesen jangan dikemana-manain hahaha. Bener banget jadi warisan. Naeema sekarang ku latih pilih baju sendiri Mba, meskipun ujung-ujungnya tanya pendapatku juga.

    1. samaa… maunya udah gaya sendiri, tapi masih nanya pendapat mamanya hihihi.. iya serunya punya anak cewek emang gtu, tau2nya aja jilbab, baju2 kita bisa diwariskan atau malah tuker2an hahaha..

Leave a Reply

error: Content is protected !!