Zonasi ingin selalu dekat

July 11, 2019

Sebenarnya denger daftar sekolah secara online aja aku udah gak ngerti harus gimana, ditambah harus zonasi, jadi jujur aja udah sejak dua tahun yang lalu aku suka bertanya – tanya sama teman yang anaknya duluan masuk SMP, “emang daftar online itu gimana sih?” terus jawaban mereka biasanya “ya nanti namanya di cek secara online, ketimpa gak sama nilainya yang lebih bagus, kalau nilainya bagus, biasanya aman.” Ya udah sejak Aya kelas 4 sampai 6 SD aku suruh lah dia ikut privat atau bimbel.

Sip lah.. setelah itu.. kita berserah diri pada Allah ya nak.. yang penting Aya usaha dulu, itu yang selalu aku ucapkan pada Aya.

Unsplash

Dan ketika PPDB semakin mendekat.

Sebelum PPDB online dimulai, udah ikutan aja deh kolektif bareng pak guru dan temen – temen Aya yang mau ikutan kolektif juga, kalau mandiri beneran aku bingung, belum kebayang nanti ngapain di medan peperangan PPDB itu hahahaha.. Udah lah ikut aja proses kolektif tersebut, tapi eh tapi… harus ke kelurahan dulu untuk verifikasi KK, langsung kepala ini kok cenut – cenut ya? hahaha.. bayangin antrian panjang urus verifikasi disaat waktu yang udah mepet untuk daftar online, ya udah lah gak pake tunda, langsung aja besok paginya subuh – subuh udah datang ke kantor kelurahan, dan alhasil sepi lah kakak.. hahahahaha…. kantor belum buka, antrian pun tak ada.. krik.. krik.. krik…

Alhamdulillah nunggu 2 jam di kantor kelurahan buka untuk verifikasi, terus alasanku datang subuh di kantor kelurahan, karena banyak yang kasih tau kalau antrian panjang, apalagi ini musim pendaftaran sekolah, ternyata gak juga kok… prosesnya cepat (apa karena aku datang subuh ya? jadi yang antri ga panjang – panjang amat hihihi), ada juga yang proses bikin KTP anak, dan itu semua udah terbagi rapi di meja petugas.

Setelah Verifikasi KK selesai, siangnya di infokan guru di WAG kalau ternyata verifikasi KK ga usah dipake, lah piyee ??? kok berubah – ubah gini toh infonya??? ya gak salahin siapa – siapa sih.. cuma aku kan jadi tambah bingung kakak, udah pegangan… masih bingung, aku harus pegangan kemana lagi? hahahaha..

Tapi ya udah lah.. tetap aja lembaran verifikasi KK dari kelurahan tersebut aku lampirkan aja menemani KK, akte lahir sebagai syarat – syarat masuk SMP negeri. Berkas udah lengkap, baru deh serahkan ke guru untuk gabung kolektif daftar PPDB, ternyata siangnya diumumkan kalau tahun ini gak ada kolektif, jadi orang tua dan anak harus datang ke SMP bersangkutan untuk urus pendaftaran, oalaah… lah terus gimana? aku datangi lagi dong pak guru yang bantu urus kolektif tersebut, dan beliau kasih nomor antrian untuk pendaftaran PPDB langsung ke SMP yang ditargetkan, dan you know? aku dapat nomor berapa? nomor 200an sekian deh.. dan itu kebagian di hari ke 3, ya baguslah.. minimal aku udah tau kapan harus antri, ga perlu nunggu lama ga jelas di SMP-nya kan? hahahaha…

Kira – kira kalau sekolahnya dekat kan enak yaa.. tinggal bersepeda aja.. xixixixi… Photo taken by : yannis – Unsplash

Ketika harus antri..

Udah hari ke-3 pendaftaran, dan ini giliran Aya untuk daftar, dijadwalkan sih jam 8.30 udah di tempat, eh ternyata beberapa mama (mama temennya Aya), kasih info… nanti aja datangnya, jam 13.00 karena pagi masih sepi, terus ada lagi yang kasih info “datangnya nanti aja jam 10.00, karena saya datang jam 8, ini disuruh pulang lagi” hahahahaha… ya udah deh, jadi ga perlu repot buru – buru secara aku udah siap – siap dari subuh, dan aku ambil keputusan datang jam 10.00 aja, karena gak tau kalau misalkan ada info mendadak lagi yang berubah ya kan?

Dan keputusanku jam 10.00 datang ternyata tepat, nomor antrian yang dipanggil pun ternyata gak selama yang dibayangkan, jadi jam 12.30 aku dan Aya udah dipanggil untuk daftar dan serahkan berkas, yaitu copy KK & Akte lahir, setelah itu aku dan Aya disuruh ke operator di meja lainnya, operator tersebut lengkap dengan printer dan laptop diatas meja, ketika udah mencapai giliran, dibuka lah map (seperti nya sih google map) ditanya rumah Aya titiknya dimana? Aku langsung tau titiknya, soalnya sebelum ini aku udah pelajari dulu sama papayaza map antara rumah dan SMP yang ditargetkan, ya maklum.. aku ini kan termasuk gaptek baca peta wwkwkwkwkkwkw… soalnya kudu hati – hati lhoo kasih titik antara rumah ke SMP terdekat ini, karena ini akan jadi penentuan diterima atau gak nya. Setelah aku beritahukan pada petugas bahwa titik rumah disini, aku lihat di layar komputer tercatat kira – kira 425m, oh aku tenang.. karena pada waktu belajar baca map sama papayaza memang kami udah perkirakan jaraknya sekitar 400an meter, beda dikit ga apa lah yaa.. toh aku juga gak bisa pas banget tetappin titiknya hahaha… sampai pak petugas pun ngomong “nah gitu dong bu, langsung tau titiknya maksud kami memang gini..” “oiyaya pak…” aku cuma jawab gitu hahaha.. sambil nunggu lembaran hasil print yang berisi nomor token dan titik lokasi zonasi, sebagai pegangan bukti bahwa Aya udah daftar menentukan titik zonasi, setelah itu aku dan Aya tanda tangan pada lembaran tersebut.

” Nanti datang lagi tanggal 3 Juli ya bu, untuk daftar online” sambung pak petugas sebelum aku dan Aya meninggalkan ruangan. Udah gitu aja sih daftarnya, hahaha.. terus bingung lagi sambil ngobrol lagi sama mama – mama temennya Aya, ” abis ini ngapain? nunggu tanggal 3 ya? terus kesini lagi untuk apa? — “gak perlu datang lagi kok ma.. bisa lah daftar sendiri nanti secara online, kalau datang lagi kesini, antri lagi”— begitu jawab salah satu mama, oh bener juga sih.. tapi apa iya ya? hahaha.. ya udah lah kita liat aja nanti tanggal 3, dan yang pasti nanya lagi sama guru sekolah hehe.

Ketika tanggal 3 Juli

Realitanya, aku gak datang ke SMP lagi, karena pada waktu pembagian raport lembaran yang berisi nomor token dan titik zonasi tersebut aku ikutkan lagi secara kolektif dan aku serahkan pada guru sekolah, kali ini alasannya : untuk pendaftaran online, walaupun kemungkinan bisa dilakukan sendiri, tapi aku berjaga – jaga lagi kalau misalkan Aya dalam posisi yang gak aman, guru bisa lebih cepat menarik berkas untuk langsung mendaftarkan ke SMP pilihan ke 2, nah.. penarikan berkas dan mendaftarkan lagi ke pilihan ke 2 itu yang aku gak tau harus bagaimana, daripada salah ya udah ikut kolektif aja lagi, setelah daftar online selesai, guru langsung kasih info udah bisa di cek di web PPDB Bekasi dan pantau selama 3 hari.

Memantau PPDB online ini udah ngalah – ngalahin film horror deh.. deg – deg’an ga jelas, dan herannya yang tadinya jarak dari rumah ke sekolah sekitar 425 m, kok sekarang jadi 528?? aku yakin banget lihat angka 425 tersebut ketika pendaftaran, tapi kenapa jadi 528??? hiksss.. perut mules datang dan pergi, Aya tadinya urutan ke 48, tapi turun terus sampai ke angka 60an, akhirnya sambil lihat – lihat juga temen Aya yang kebetulan beberapa aku temui namanya di urutan PPDB tersebut, jadi ada aja yang hari pertama udah gugur karena jaraknya kalah dekat, seddiihhh.. huhuhuhu… terus lanjut lagi lihat posisi Aya, turun dan turun lah sodara – sodara.. gimana badan ini gak tambah lemess hahaha… sampai akhirnya Aya berada di posisi 100an (aku gak sebut ya tepatnya diangka berapa hehe), sedangkan teman Aya ada yang rontok lagi ga masuk nominasi, huhuhuhu.. sedih lagi.. beneran ini pantau PPDB udah kayak acara pilpress aja deh hahaha.. Dan tepat di hari ketiga, jam 15.00 pendaftaran ditutup. Alhamdulillah… Aya masuk ke SMP yang ditargetkan, walaupun sedih juga ada teman – teman Aya yang pengen masuk juga di SMP ini harus mencari pilihan kedua.

Setelah drama PPDB online ini selesai, ada aja komen para emak pro dan kontra, ada yang merasa diuntungkan karena rumah yang dekat dengan sekolah (yang dulunya termasuk favorit), walaupun nilainya pas – pas’an, tapi ada yang kesel juga karena merasa di rugikan, karena merasa anaknya berprestasi, tapi gak bisa masuk ke sekolah yang ditargetkan karena zonasi rumahnya dianggap jauh. Menurut pengamatan aku dan papayaza, ternyata untuk tahun ini daftar online di awal dan di akhir itu gak ngaruh, karena yang dilihat memang benar – benar jarak rumah dan sekolah. Jalur untuk daftar sekolah selain zonasi radius, ada juga zonasi afirmasi, jalur prestasi, tahfiz Alqur’an, dan kepindahan orang tua. Kalau aku gak salah yaa.. itu jalur – jalur yang bisa dilalui untuk daftar PPDB tahun ini.. Jadi sebelum pendaftaran dibuka, mulai persiapkan diri sebaiknya masuk melalui jalur apa? karena kalau anak memang punya prestasi, langsung aja daftar di jalur prestasi, setidaknya udah dapat prioritas kan?

Wara – wiri untuk daftar sekolah ini memang banyak seninya, sekaligus bikin deg – deg’an hahaha.. jadi kalau sekarang ada yang anaknya masih SD, lebih baik juga mulai ditingkatkan prestasi yang dimiliki anak, sesuai bakat dan minatnya lah yang penting yaa.. jadi anak juga gak merasa tersiksa, hehe.. Tapi yang pasti kita juga gak bisa salahkan keadaan dan perubahan, karena apapun masalahnya, semua sisi pasti selalu ada pro dan kontra, walaupun aku pun sempat gondog dengan sistem zonasi ini, tapi ya tetep juga ada perasaan bersyukur karena tanpa di duga jarak sekolah yang diinginkan dan rumah dekat.

*Zonasi Afirmasi : Yaitu bagi siswa pemegang Jakarta Pintar (KJP), anak panti asuhan, dan anak dari pemegang Kartu Buruh. Ada juga anak yang berhak mendaftar lewat jalur afirmasi karena anak sopir Jak Lingko. Jak Lingko adalah program transportasi satu harga untuk satu kali perjalanan yang diluncurkan oleh pemerintah Propinsi DKI Jakarta (Sumber info Afirmasi melalui Web Medcom )

2 People reacted on this

Leave a Reply