Cerita Paket & Paket yang mengejutkan

May 9, 2020

“Pakeeeeettttt….”

Sehari entah bisa berapa kali abang kurir datang kerumah manggilin paket :p, Kalau udah begini yang dirumah harus lari – lari ke depan rumah buat ambil paket, yang keselnya kalau lagi makan, atau lagi tidur tiba – tiba dipanggil si paket, duh rasanya pengen bilang sama abangnya “ya udah tarok aja disana, gue lagi tidur!” hahahaha… tapi kenyataannya malah lari – lari menjemput sang paket yang kadang memang dinanti kehadirannya.

Terima paket itu kadang kayak dapat kado, bisa bikin senyum. Oh ya.. paket – paket ini udah di semprot desifectan ya.. setelah pegang paket, cuci tangan pastinya

Gegara liat iklan S*op*e ini jadi ngerti deh kalau si abang kurir memang melalui perjalanan panjang buat sampein amanah ke pemesan, eh tapi postingan ini bukan postingan berbayar yaa.. dan juga gak ada hubungannya sama market place berwarna orange tersebut, cuma mau cerita aja gara – gara liat iklannya jadi ingat pengalamanku dengan paket – paket.

Kalau seperti biasa kan kita nerima paket untuk diri sendiri, atau orang – orang dirumah, entah itu kita yang shopping atau dapat hadiah dari orang lain, tetep aja nerima paket itu kadang bikin gak sabar pengen tau isinya gimana. Nah.. yang sekarang aku mau cerita paket istimewa, paket yang gak biasa dan sedikit mengejutkan.

Dua tahun yang lalu…

Sebutlah namanya Jenny, dia memang udah setahun tinggal di rumahku dengan membayar sewa perbulannya. Selama aku kenal Jenny, gak ada yang aneh, semua baik – baik aja, anaknya juga baik dan gak macam – macam. Tapi kira – kira tiga bulan sebelum Desember 2018 silam, beberapa kali aku melihat wajahnya sedikit lebam samar, kadang matanya bengkak, hanya saja aku gak nanya lebih lanjut, takut tersinggung. Sampai suatu saat aku menerima telepon dari nomor yang aku gak kenal, waktu itu aku lagi di pasar, jadi suaranya gak gitu jelas, cuma yang aku ingat dia bertanya apakah aku kenal Jenny? Apakah benar Jenny tinggal dan sewa kamar di rumahku? Apakah Jenny tinggal bersama cowok? Astaga kaget aku! Tau dari mana bapak ini kalau Jenny sewa kamar di rumahku? Tapi Jenny tidak tinggal dengan cowok, tapi gak tau kalau diluar ya, aku gak mengawasinya dong.. toh kami punya urusan masing – masing. Selama dia tidak macam – macam dirumahku aku gak permasalahkan, jadi kami sama – sama menghormati privasi masing – masing. Aku tanyakan lagi pada bapak yang masih terdengar jauh dari ponsel, apa hubungannya dengan Jenny? dia gak jawab, hanya ngomong suatu saat mau bertemu denganku secara langsung, dan pembicaraan terputus. Aku pun gak terlalu ambil pusing, aku abaikan pesan dari bapak tak dikenal tadi.

Ternyata keesokannya aku kedatangan tamu, seorang laki – laki kira – kira berusia 50 – 60an tahun bersama seorang wanita muda berusia 20 – 30an. Aku tanyakan maksud dan tujuan kedatangan mereka, ternyata mereka adalah ayah dan anak, tujuan kedatangan mereka adalah izin mau masuk kamar Jenny. Wanita yang bersama bapak tersebut adalah adiknya Jenny, jadi mereka ini adalah keluarga. Aku gak langsung mengizinkan karena menghormati privasi penyewa. Aku katakan pada bapak tersebut kalau aku harus telepon Jenny dulu untuk minta izin masuk ke kamarnya, tapi bapak tersebut melarang, dengan dalih takut nanti Jenny akan kabur lagi. Hah? Kabur? Dalam hatiku..
“ kenapa kabur pak? Dan bapak ada keperluan apa mau masuk kamar Jenny? ” tanyaku mulai curiga. Karena sedikit mendesak, akhirnya si bapak cerita kalau selama ini dia mencari Jenny kemana – mana, Jenny pergi tanpa pemberitahuan dimana dia berada, alhasil si bapak mencari tau dengan cara menyelipkan paket kecil berisi alat deteksi yang bisa melacak dimana Jenny tinggal. Sekarang ini alat deteksi berupa chip itu lowbat alias mati, jadi mereka minta izin ambil chip tersebut untuk ganti baterai. Mereka meletakkan chip tersebut di dalam tas ransel hitamnya Jenny. Jenny selama ini gak tau tentang alat deteksi tersebut. Entah chip berbentuk seperti apa, dan entah bagaimana caranya, aku gak ngerti sama sekali. Aku jadi parno sendiri, aku gak bisa percaya begitu aja, aku tahan dulu supaya tidak sembarang masuk dulu, jadi sengaja aku melibatkan satpam, seorang tetangga untuk jadi saksi, dan pak RT. Sengaja aku melakukan ini semua, bukan maksud menghalangi bapak tersebut mengawasi anaknya dari jauh, ini hanya bentuk menjaga privasi Jenny, dan menjaga diriku sendiri dari penipuan. Walaupun kartu identitas dan KK mereka udah beritahukan, tapi aku lebih berkenan jika Jenny tau. Akhirnya sore hari aku ambil keputusan telpon Jenny, walau bagaimanapun itu adalah ayahnya, dan Jenny wajib tau, itu yang ada dalam benakku saat itu.

“Sore mbak” sapaku ramah.
“Mbak, ada yang mau saya tanyakan. Apakah benar bapak yang bernama xxxx dan seorang perempuan bernama xxxxx adalah ayah dan adik mbak?” Jenny membenarkan pertanyaanku.

“ Mbak kok kenal? ” tanya Jenny.
“ Iya, tadi siang mereka nemuin saya, dan minta untuk masuk ke kamar mbak. Apakah boleh mbak? ”
“ Mbak, please… jangan.. jangan biarkan mereka masuk ke kamar ” Jenny memohon. “ Saya gak mau lagi ketauan dimana saya tinggal, saya takut ketemu ayah dan adik saya, kalau ketemu mereka nanti saya dipukulin lagi ” Aku langung tercekat seolah ada yang mencekik leher, mendengar penjelasan Jenny seperti mimpi buruk bagiku.
“ Gak mbak, saya belum kasih izin masuk kamar, tapi alasannya kenapa ya?” kan aku jadi penasaran walaupun takut. T.T.
“ Makasih mbak udah nanya saya dulu untuk izinnya. Ayah saya gak suka dengan pacar saya, karena dianggap pacar saya ini sindikat yang kerjanya morotin cewek – cewek kantoran kayak saya ”.
“ Sindikat apa mbak? ” aku makin merinding, ini lama – lama kok kayak cerita – cerita di drama gitu sih…?! huhuhu… Tuhan, aku takut, batinku mengadu.
“ Gak mbak. Sebenarnya bukan sindikat apa – apa kok, dia selama ini jadi supir gojek, jadi kadang dia anter jemput saya pake gojeknya itu, jadi daripada saya bayar – bayar buat orang lain, mending buat pacar saya aja, gituu…”

Oh baiklah, tentunya aku masih dipihak Jenny, karena aku selama ini lebih seringnya ketemu Jenny daripada bapak dan adeknya. Tapi efeknya.. maakk… aku jadi sedikit trauma kalau ketemu bapak – bapak tua. Karena setelah dia datang ke rumahku dan aku gak izinin masuk kamar Jenny, bapak dan adiknya itu jadi seperti pengintai. Satpam beberapa kali lapor kalau tiap jam 2 malam ada mobil nongkrongin depan rumah seperti menunggu sesuatu, kemudian pergi dalam diam, beberapa hari seperti itu.

“ Aduh, dia ngapain pak?” tanyaku pada satpam.
“ Dia khawatir katanya Jenny terjerat lagi sama cowoknya itu, dia gak mau katanya anaknya di porotin”, ternyata pak Satpam sempat di curcolin bapaknya Jenny, dan yang lebih nyebelinnya lagi aku dituduh sengaja memberitahukan paket berisi chip tersebut pada Jenny. Ya ampun… tau juga gak, kalau bapak itu gak cerita, aku gak tau ada chip berupa alat deteksi seperti itu.

Unsplash. Jenny selalu memakai ransel hitamnya, plus jaket dengan hoodie menutup separuh wajahnya

Jenny juga cerita katanya dia udah tau duluan kalau bapaknya datang. Bahkan si bapak udah pernah nemuin Jenny duluan sebelum nemuin aku, cuma Jenny lari ketika lihat bapaknya menghampirinya, dan setelah pertemuan bapak dan anak secara gak sengaja itu membuat Jenny gak pulang ke kamarnya sampai seminggu lamanya, katanya dia jadi tinggal di rumah cowoknya.

Beberapa hari setelah Jenny cerita kalau tinggal di rumah cowoknya, dia telepon aku dan ngadu kalau dia udah nemuin chip itu setelah dia bongkar – bongkar isi tasnya, dan cowoknya tau. Selama Jenny bercerita suara tangisan Jenny dibarengi suara teriakan laki – laki dan pukulan pukulan bertubi – tubi terus saja terdengar. Dan saat itu pula Jenny berkali – kali memohon – mohon supaya gak memukulnya lagi. Aku deg – degan jadinyaa… yang aku dengar berupa kekerasan, tapi aku kesal karena gak bisa berbuat apa – apa. Ya Tuhan, kenapa jadi begini? Pedih banget dengernya. Selang beberapa menit kemudian, masih dengan suara tangisan dan permintaan ibanya, tiba – tiba telepon Jenny terputus. Aku pun terdiam lemas tanpa daya. Kemudian ada notif WA, Jenny mengirimkan foto – foto wajahnya dihiasi lebam biru dan bengkak karena pemukulan. Jenny sebenarnya yang suka mukulin kamu tu siapa aja? Ada apa sebenarnya? tanyaku dalam hati, aku khawatir, tubuhku lemas gemetar.

Entah apa yang terjadi sebenarnya, setelah foto pemukulan itu aku dengar kabar lagi dari satpam, kalau Jenny, bapak, dan adiknya lagi di rumah pak RT. Aku pun membiarkannya sambil penuh harap semoga masalahnya cepat selesai dengan baik. Jenny telepon aku kalau dia izin pulang ke rumah ayahnya, dan mengizinkan supaya ayah dan adiknya bisa masuk kamar untuk ambil barang – barang milik Jenny. Seketika kamar kosong tanpa benda milik Jenny lagi, Ayah dan adiknya Jenny pun pamit dan minta maaf kalau selama ini udah bikin gak nyaman.

Jadi sebenarnya gimana cerita Jenny ?

Gak tau. Sampai sekarang aku gak tau cerita lengkapnya gimana. Mana versi yang bener? apakah cerita versi Jenny? atau versi cerita bapaknya? aku juga gak tau, dan aku memilih tidak mencari tau karena kalau diingat malah bikin sedih dan pedih. Tapi aku tetap menganggap kasih sayang orang tua pasti tanpa batas. Aku jadi menyimpulkan selama ini pasti ayah dan adiknya Jenny berbuat seperti itu karena ingin melindungi Jenny dari kekerasan yang dilakukan pacarnya, dan tetap ingin menjaga Jenny dimanapun dia berada.

Gak nyangka semua terbongkar bermula dari paket kecil yang tersimpan di dalam tas.

22 People reacted on this

  1. Saya jadi penasaran sebenarnya ini kisah nyata atau fiksi? Gimana ya kabarnya Jenny sekarang. Oh, iya, semenjak anjuran stay at home dan social distancing, makin banyak juga yang memilih belanja online untuk berbagai keperluan. Shoppee jadi salah satu marketplace yang sering saya pilih buat belanja online.

  2. Ya Allah.. pasti pusing jadi di posisi mba Ristin. Ceritanya penuh drama banget. Mudah2an ada solusi yg terbaik buat Jenny. Aminnn… Allahumma amiin…

    1. Aamiin, iya mbak, pada saat kejadian aku beberapa malam mimpi buruk terus. Gak tenang dan merasa terancam. Syukurlah akhirnya selesai juga, semoga Jenny dapat yg terbaik.

  3. Biasanya feeling orangtua lebih kuat.
    Mungkin Jenny sedang dibutakan oleh cinta saat ngekos itu. Jadi pacar aja udah mengalami kekerasan fisik, gimana kalau sampai menikah. Semoga Jenny dan permasalahannya mendapatkan jalan keluar.

  4. saya tebak, si pacar yang selam ini mukulin mbak
    ortunya tahu, karena itu Jenny lari dan kost di tempat mbak Kristin
    Karena banyak kok perempuan yang dapat kekerasan sejak pacaran
    dan mereka berpikir, mereka emang layak disiksa

  5. Ini true story, Mbak? Kalau true, baiknya sih Jenny diselamatkan segera, jangan sampai nikah sama pacarnya itu. Jangan percaya pacar model begitu akan berubah jadi suami yang baik.

    1. True story mbak… bener.. makanya pas terakhir aku tau beritanya dia diajak ayahnya pulang, ga apa lah.. malah merasa lbh aman, tapi aku jg gak tau apakah ayahnya juga mukulin dia? krn dia sbnrnya jg lari dari rumahnya, entahlah mana yg bener…

  6. duh, semoga Jenny gapapa ya..kalau aku kok cenderung ke pacarnya yang mukulin. Biasa atas nama cinta perempuan menganggapnya biasa dan membiarkan itu terjadi. Dan dibutakan cinta hingga keluarga mengingatkan pun ga digubrisnya. Pengalaman sama Kakakku sendiri. Diingatkan ortu dulu ngeyel. Ujung-ujungnya beberapa tahun menikah lari pulang ke ortuku bawa anak-anaknya, karena KDRT jiwa raga. Sekarang single mom, sudah bahagia dan dan bekerja buat menafkahi anaknya

    1. Ya Allah mbak, aku merinding denger kisah kk nya mbak sampe mengalami KDRT, kasihan… syukurlah sekarang udah bahagia.. terkadang cinta memang bisa membutakan, yg penting skrg kakaknya mbak udah bahagia bersama anak2 ya mbak…

  7. Eh iyaaa yaa, kata pertama di blog kita sama loh, secara yaaa emang itu tuh kata ajaib yang bikin perempuan hepi. Hahaha ketika kang paket datang bergantian anterin paket belanjaan online kita. Auto pengen langsung bongkar dan cobain biasanya kalo aku mba

  8. Ini cerpen atau real life sih mba? Hihihi. Kalo beneran, ini kebangetan banget kekerasan fisiknya. Harus dilaporin yang berwajib itu. Apalagi mba juga jadi salah satu saksi.

Leave a Reply