Gaya Hijab dan Lebaran 1441 di rumah aja

May 22, 2020

Covid belum juga pergi walaupun lebaran hampir di depan mata. Puasa dan lebaran tahun ini bener – bener berbeda, gak ada cerita buka puasa bersama dengan teman atau saudara, gak bisa datang saling bertemu, gak bisa saling tatap muka, gak bisa bersalaman silahturahmi, gak ada canda tawa sambil menikmati hidangan berbuka puasa. Gak ada keramaian kemacetan yang harus dihadapi untuk sampai ke tempat buka puasa bersama.

Semua suasana itu hanya bisa diucapkan dengan satu kata “kangen”.

Kangen janjian ketemuan sama temen sambil nunggu buka puasa bersama hehe..
Bukber bareng adek, ngajak si mbak juga.. plus nyenengin anak2, rela lewatin macet dulu demi apa cobaak? hahaha… (Moment Ramadhan 2018)
Biasanya di mol udh rame berbagai acara. Eh kangen ngemol ya mak? hahaha..
Buka puasa bersama bareng sahabat rasa saudara 😀
Yang ini bukber entah tahun berapa… lupa hahaha…

Setiap kejadian apapun tetap ada hikmahnya. Untuk tahun ini diminta di rumah aja, dan disuruh bersabar tidak ketemuan dulu. Lebaran pun nanti bisa aja bertemu secara virtual dulu. Puasa dan Lebaran yang unik. Akan ada saatnya kisah ini nanti diceritakan pada anak cucu betapa kebersamaan bisa bertemu adalah moment yang sangat berharga, karena pernah satu masa untuk saling bertemu aja gak bisa. Ketemu secara fisik dan secara online tentu aja punya aura yang berbeda.

Ngomong – ngomong tahun ini gak kepikiran buat hunting baju atau jilbab baru hihihi… Tapi aslinya aku gak heboh kok sama urusan baju baru jelang lebaran, kadang pakai baju yang ada di lemari aja, padu padan, udah keliatan baru juga kan? Hahaha…. Tapi pada waktu sebelum Covid, kadang – kadang ( Gak tiap tahun lhoo..) hunting baju baru juga, belinya dua bulan atau tiga bulan sebelum puasa. Sengaja hunting ke Tanah Abang atau Thamrin City buat cari baju, karena baju – baju tersebut emang niat gak cuma untuk diri sendiri, tapi juga bagi – bagi buat saudara dekat, jadi sengaja beli banyak. Kalau udah masuk area pusat belanja, inget banget zaman di tahun berapa gitu yaa.. ada aja istilah gaya hijab yang dipakai para pedagang buat larisin jualannya, seperti jilbab Marshanda, mukena KD, jilbab Inneke, Jilbab Dian Pelangi, dan banyak lagi lah istilah yang tiap tahun berganti – ganti itu hahaha… Tapi sejak booming sosmed IG istilah tersebut mulai hilang, karena jual beli udah lebih banyak lewat online, walaupun beli langsung di tempat juga masih ada tentunya, tapi udah gak pernah aku denger lagi istilah gaya hijab yang pake embel – embel nama artis.

Aku sendiri mulai berhijab sekitar tahun 2009 atau 2010 gitu, gak gitu minat sih tadinya buat berhijab, tapi di tahun – tahun tersebut setiap ke rumah emak, selalu ada majalah – majalah muslimah dengan isi yang bikin penasaran.

Unsplash

Dari Majalah aku juga ngerti ternyata pakaian muslimah, terutama hijab ini banyak lika likunya, mulai pelarangan menggunakan hijab di sekolah, penggunaan hijab di tempat kerja juga di batasin.
Di Indonesia pemakaian jilbab dulu gak populer. Sekitar tahun 1930an wanita tidak mengenakan jilbab, tapi kerudung yang berfungsi hanya menutup kepala. Tahun 1980an mulai banyak siswi – siswi sekolah yang memakai jilbab, tapi dipisah – pisahkan siswi yang memakai jilbab sama yang gak, tentu aja perbedaan ini ditentang karena pada dasarnya siswi tersebut ingin dianggap sama, bukan dinilai berjilbab atau tidak. Akhirnya jilbab semakin berkembang, di tahun 1990an pemakaian jilbab sudah diperbolehkan dan semakin berkembang sampai saat ini.

Sejarah cerita singkat Jilbab di Indonesia (Sumber pic : Tirto)

Sejarah singkat tentang dunia hijab ini aku gak gitu baca sampai habis, sekilas aja sih… Selanjutnya aku lebih memilih lihat – lihat gaya jilbab dan gaya pakaian masa kini. Bukan karena jadikan jilbab sebagai fashion aja, tapi untuk penyemangat diri kalau pakai jilbab pun masih tetep gaya, tapi tetap sopan sesuai dengan ketentuan pemakaian hijab yang benar.

Dari sanalah mulai ada ketertarikan aku untuk berhijab, Dari majalah lah aku dapatkan info model atau gaya – gaya hijab sekitar tahun 2009/2010, terus beberapa artikel tentang pemahaman agama untuk jadi lebih baik, misalnya bahas tentang alasan mengapa wanita harus berpakaian tertutup, mengenakan hijab. Waktu itu bahasan artikel tentang hijab yang jadi concern aku. Jadi mulai cicil beli perlengkapan hijabnya dulu, mulai dari jilbab segi empat, yang waktu itu masih trend bahan paris, beberapa pashmina juga, ciput, inner ninja untuk tutup kepala, dan beberapa baju panjang.

Waktu itu masih tahap baru mulai, jadi baju – baju lama yang kira – kira masih bisa padu padan tetap aku pakai. Sortir menyortir pakaian jadi kerjaan di weekend day hahaha… Sebagian yang masih layak pakai kasih ke orang lain, yang udah gak layak jadiin lap hahaha… Sisanya padu padan, misal cardigan, celana panjang, dan aku belum mau pakai gamis hehe.. Untuk gamis juga milih – milih, lebih kearah dress gitu deh.. Mulai full pengen pakai hijab waktu acara pentas seni di sekolah Aya, niatnya mau lepas lagi setelah acara tersebut selesai, eh tapi kok ada rasa malu yaa.. jadi lah pakai terus sampai sekarang hehe.. Mulai seneng tuh gaya – gaya hijab warna – warna pastel karena terkesan lebih girly gitu, tapi makin kesini aku lebih suka bergaya casual praktis tapi kadang – kadang masih suka milih casual sedikit girly, Kalau kamu suka gaya yang gimana?

Uuhhmm… terus selalu siapin yang namanya jarum pentul, masih suka jilbab ala lilit – lilit gitu waktu itu, jadi jilbab segi empat, pashimna, dan inner ninja nambah deh koleksinya.. (malu kalau inget ini hahaha…). Tapi lama kelamaan aku males ribet…mulai cari deh yang simple, misal bergo atau khimar yang gak terlalu panjang tapi masih menutup dada, alasannya langsung sluurpp pakai dan gak perlu ribet sama jarum pentul atau peniti. Jilbab no ribet ala Zaskia Mecca gara – gara sinetron Pencari Tuhan juga sempat aku ikutan pakai hahaha.. sempat booming juga kan tuh jilbab Zaskia :p, jadi rame sebutan istilah Jilbab Zaskia supaya laris hihihi…

Sekarang bahan paris males mau pakai, karena tipis dan harus dilapis inner ninja di dalamnya, udah ga betah pake inner ninja, karena maunya prakti, bagusnya sekarang gaya hijab udah macam – macam. Bahan paris beralih ke bahan voal jadi favorit, warna dan motif juga udah banyak pilihannya. Kalau mau pakai yang syar’i sekarang makin banyak dan keren – keren. Gamis juga jadi pilihan pakaianku saat ini, soalnya praktis dan adem hahaha… Pilihan inner sebagai penutup kepala bukan lagi inner ninja tapi bandana, lebih simple dengan warna yang bikin suka banget. Jadi makin cinta lah pakai hijab hihihi…

Bicara hijab yang mau sambut lebaran ini memang sebagai obat kangen aja buat diriku, karena baru kali ini lebaran gak bisa kemana – mana hihihi… Tapi seneng juga di daerah perumahanku masih termasuk zona hijau, ada kesempatan bisa sholat ied bersama, tapi tetep aja harus jaga jarak, pakai masker, dan rajin cuci tangan.

Bersabar dulu ya, tahun ini memang kita semua disuruh banyak koreksi diri. Corona udah mengajarkan banyak hal pada kita. Semoga kita semua masih bisa ikut Ramadhan di tahun depan, dan semoga Coronanya pergi secepatnya. Maaf lahir bathin semua. Salam ^^.

Leave a Reply