Mengapa keyboard QWERTY lebih populer?

Sejarah keyboard komputer modern dimulai dengan warisan langsung dari penemuan mesin tik . Christopher Latham Sholes-lah yang, pada tahun 1868, mematenkan mesin tik modern praktis pertama. Segera setelah itu, pada tahun 1877, Perusahaan Remington mulai memasarkan mesin ketik pertama secara massal . Setelah serangkaian perkembangan teknologi, mesin tik secara bertahap berkembang menjadi keyboard komputer standar yang sangat dikenal jari Anda saat ini.

Keyboard QWERTY

Ada beberapa legenda seputar pengembangan tata letak keyboard QWERTY, yang dipatenkan oleh Sholes dan rekannya James Densmore pada tahun 1878. Penjelasan yang paling meyakinkan adalah bahwa Sholes mengembangkan tata letak untuk mengatasi keterbatasan fisik teknologi mekanis pada saat itu. Para juru ketik awal menekan sebuah kunci yang, pada gilirannya, akan mendorong palu logam yang naik membentuk busur, membentur pita bertinta untuk membuat tanda di atas kertas sebelum kembali ke posisi semula. Memisahkan pasangan huruf biasa meminimalkan kemacetan mekanisme.

Seiring dengan peningkatan teknologi mesin, tata letak keyboard lain ditemukan yang diklaim lebih efisien, termasuk karena keyboard Dvorak yang dipatenkan pada tahun 1936. Meskipun saat ini ada pengguna Dvorak yang berdedikasi, mereka tetap minoritas kecil dibandingkan dengan mereka yang terus menggunakan tata letak QWERTY asli , yang tetap menjadi tata letak papan tombol paling populer pada berbagai jenis perangkat di seluruh dunia berbahasa Inggris. Penerimaan QWERTY saat ini telah dikaitkan dengan tata letaknya yang "cukup efisien" dan "cukup akrab" untuk menghalangi kelangsungan komersial pesaing.

Terobosan Awal

Salah satu terobosan pertama dalam teknologi keyboard adalah penemuan mesin teletype. Juga disebut sebagai teleprinter, teknologinya telah ada sejak pertengahan 1800-an dan ditingkatkan oleh para penemu seperti Royal Earl House, David Edward Hughes, Emile Baudot, Donald Murray, Charles L. Krum, Edward Kleinschmidt, dan Frederick G. Kepercayaan. Namun berkat upaya Charles Krum antara tahun 1907 dan 1910 sistem teletype menjadi praktis bagi pengguna sehari-hari.

Pada tahun 1930-an, model keyboard baru diperkenalkan yang menggabungkan teknologi input dan pencetakan mesin tik dengan teknologi komunikasi telegraf . Sistem kartu punch juga digabungkan dengan mesin tik untuk menciptakan apa yang dikenal sebagai tombol tekan. Sistem ini menjadi dasar mesin penjumlahan awal (kalkulator awal), yang sangat sukses secara komersial. Pada tahun 1931, IBM telah mendaftarkan lebih dari $ 1 juta dalam menambah penjualan mesin.

Teknologi Keypunch dimasukkan ke dalam desain komputer paling awal, termasuk komputer Eniac 1946 yang menggunakan pembaca kartu punch sebagai perangkat input dan outputnya. Pada tahun 1948, komputer lain yang disebut komputer Binac menggunakan mesin tik yang dikendalikan secara elektro-mekanis untuk memasukkan data langsung ke pita magnetik untuk memasukkan data komputer dan hasil cetak. Mesin tik listrik yang muncul semakin meningkatkan perkawinan teknologi antara mesin tik dan komputer.

Terminal Tampilan Video

Pada tahun 1964, MIT, Bell Laboratories, dan General Electric telah berkolaborasi untuk menciptakan sistem komputer multi-pengguna yang berbagi waktu yang disebut Multics . Sistem ini mendorong pengembangan antarmuka pengguna baru yang disebut terminal tampilan video (VDT), yang menggabungkan teknologi tabung sinar katoda yang digunakan di televisi ke dalam desain mesin tik listrik.

Ini memungkinkan pengguna komputer untuk melihat karakter teks apa yang mereka ketikkan pada layar tampilan mereka untuk pertama kalinya, yang membuat aset teks lebih mudah dibuat, diedit, dan dihapus. Itu juga membuat komputer lebih mudah untuk diprogram dan digunakan.

Impuls Elektronik dan Perangkat Genggam

Keyboard komputer awal didasarkan pada mesin teletype atau penekanan tombol tetapi ada masalah: memiliki begitu banyak langkah elektro-mekanis yang diperlukan untuk mengirimkan data antara keyboard dan komputer sangat memperlambat segalanya. Dengan teknologi VDT dan keyboard elektrik, tombol tersebut sekarang dapat mengirimkan impuls elektronik langsung ke komputer dan menghemat waktu. Pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, semua komputer menggunakan keyboard elektronik dan VDT.

Pada 1990-an, perangkat genggam yang memperkenalkan komputasi seluler tersedia bagi konsumen. Perangkat genggam pertama adalah HP95LX, dirilis pada tahun 1991 oleh Hewlett-Packard. Itu memiliki format kulit kerang berengsel yang cukup kecil untuk muat di tangan. Meskipun belum diklasifikasikan seperti itu, HP95LX adalah yang pertama dari Personal Data Assistant (PDA). Itu memiliki keyboard QWERTY kecil untuk entri teks, meskipun pengetikan sentuh praktis tidak mungkin karena ukurannya yang kecil.

Pena Tidak Lebih Kuat Dari Keyboard

Saat PDA mulai menambahkan akses web dan email, pengolah kata, spreadsheet, jadwal pribadi, dan aplikasi desktop lainnya, input pena diperkenalkan. Perangkat input pena pertama dibuat pada awal 1990-an, tetapi teknologi untuk mengenali tulisan tangan tidak cukup kuat untuk menjadi efektif. Keyboard menghasilkan teks yang dapat dibaca mesin (ASCII), fitur yang diperlukan untuk pengindeksan dan pencarian dengan teknologi berbasis karakter kontemporer. Pengenalan karakter minus, tulisan tangan menghasilkan "tinta digital", yang berfungsi untuk beberapa aplikasi tetapi membutuhkan lebih banyak memori untuk menghemat input dan tidak dapat dibaca oleh mesin. Pada akhirnya, sebagian besar PDA awal (GRiDPaD, Momenta, Poqet, PenPad) tidak layak secara komersial.

Proyek Apple 1993 Newton mahal dan pengenalan tulisan tangannya sangat buruk. Goldberg dan Richardson, dua peneliti di Xerox di Palo Alto, menemukan sistem goresan pena yang disederhanakan yang disebut "Unistrokes," semacam singkatan yang mengubah setiap huruf dalam alfabet Inggris menjadi satu goresan yang akan dimasukkan pengguna ke perangkat mereka. Palm Pilot, dirilis pada tahun 1996, langsung menjadi hit, memperkenalkan teknik Graffiti, yang lebih dekat dengan alfabet Romawi dan memasukkan cara untuk memasukkan huruf kapital dan huruf kecil. Input non-keyboard lainnya pada zaman itu termasuk MDTIM, yang diterbitkan oleh Poika Isokoski, dan Jot, yang diperkenalkan oleh Microsoft.

Mengapa Keyboard Tetap Ada

Masalah dengan semua teknologi keyboard alternatif ini adalah pengambilan data membutuhkan lebih banyak memori dan kurang akurat dibandingkan dengan keyboard digital. Saat perangkat seluler seperti ponsel cerdas semakin populer, banyak pola keyboard yang diformat berbeda diuji dan masalahnya menjadi bagaimana cara membuatnya cukup kecil untuk digunakan secara akurat.

Salah satu metode yang cukup populer adalah "keyboard lunak". Soft keyboard adalah keyboard yang memiliki tampilan visual dengan teknologi layar sentuh built-in . Entri teks dilakukan dengan mengetuk tombol dengan stylus atau jari. Keyboard lunak menghilang saat tidak digunakan. Tata letak keyboard QWERTY paling sering digunakan dengan keyboard lunak, tetapi ada yang lain, seperti keyboard lunak FITALY, Cubon, dan OPTI, serta daftar huruf alfabet sederhana.

Jempol dan Suara

Karena teknologi pengenalan suara telah maju, kemampuannya telah ditambahkan ke perangkat genggam kecil untuk menambah, tetapi tidak menggantikan keyboard lunak. Tata letak keyboard terus berkembang seiring dengan input data yang mencakup texting, yang biasanya dimasukkan melalui beberapa bentuk tata letak keyboard QWERTY lembut (meskipun ada beberapa upaya untuk mengembangkan entri pengetikan jempol seperti keyboard KALQ, tata letak layar terpisah tersedia sebagai aplikasi Android).

Sumber

  • David, Paul A. " Clio dan Ekonomi Qwerty. " The American Economic Review 75.2 (1985): 332-37. Mencetak.
  • Dorit, Robert L. " Marginalia: Keyboard, Kode, dan Pencarian Optimalitas ". Ilmuwan Amerika 97.5 (2009): 376-79. Mencetak.
  • Kristensson, Per Ola. " Mengetik Bukan Hanya Jari, Ini Jempol ." The World Today 69.3 (2013): 10-10. Mencetak.
  • Leiva, Luis A., dkk. " Entri Teks pada Tiny Qwerty Soft Keyboards ." Prosiding Konferensi ACM Tahunan ke-33 tentang Faktor Manusia dalam Sistem Komputasi . 2702388: ACM, 2015. Cetak.
  • Liebowitz, SJ, dan Stephen E. Margolis. " The Fable of the Keys ." Jurnal Hukum & Ekonomi 33.1 (1990): 1-25. Mencetak.
  • MacKenzie, I. Scott, dan R. William Soukoreff. "Entri Teks untuk Komputasi Seluler: Model dan Metode, Teori dan Praktik." Interaksi Manusia-Komputer 17.2-3 (2002): 147-98. Mencetak.
  • Topolinski, Sascha. " I 5683 Anda: Memanggil Nomor Telepon di Ponsel Mengaktifkan Konsep Key-Concordant ." Ilmu Psikologi 22.3 (2011): 355-60. Mencetak.

Video