Pesan apa yang terdapat dalam teks kisah Topan anak yang rajin

Teguh Esha

How much do you like this book?

Whats the quality of the file?

Download the book for quality assessment

Whats the quality of the downloaded files?

Revisi dari novel yang diterbitkan oleh Cypress pada tahun 1977, berjudul:

ALI TOPAN ANAK JALANAN: KESANDUNG CINTA

The file will be sent to your email address. It may take up to 1-5 minutes before you receive it.

The file will be sent to your Kindle account. It may takes up to 1-5 minutes before you received it.

Please note: you need to verify every book you want to send to your Kindle. Check your mailbox for the verification email from Amazon Kindle.

ALI TEGUH ESHA TOPAN ANAK JALANAN 1 2 TEGUH ESHA ALI T OP AN TOP OPAN anak JAL ANAN JALANAN PENERBIT PT VISI GAGAS KOMUNIKA JAKARTA, 2000 3 ALI TOPAN ANAK JALANAN Novel karya TEGUH ESHA Revisi dari novel yang diterbitkan oleh Cypress pada tahun 1977, berjudul: ALI TOPAN ANAK JALANAN: KESANDUNG CINTA Desain Sampul: MERDEKA ADRAI Ilustrasi: JAN MINTARAGA Diterbitkan oleh: PT. VISI GAGAS KOMUNIKA (VISION 03) Jalan Jati Agung No. 3 Jati Padang Pasar Minggu, Jakarta 12540 Telp. (021) 78831022 – Fax. (021) 7815236 Desain Grafis: SYAIFUL AZRAM Cetakan Pertama September 2000 Percetakan: SMK GRAFIKA MARDI YUANA BOGOR 4 Untuk anak-anak muda Indonesia yang tak mendapatkan cinta, kasih dan sayang serta teladan kebaikan dari orangtua dan guru-guru mereka. Teguh Esha 5 Sanksi Pelanggaran Pasal 44 UU No. 7 Tahun 1987 Tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 6 Tahun 1982 TentangHak Cipta: 1. Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau memperbanyak suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu, dipidana denganpidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau didenda paling banyak Rp 100.000.000 (Seratus Juta Rupiah) 2. Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, atau menjual kepada umum, suatu ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 (satu), dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 50.000.000 (Lima Puluh Juta Rupiah). Hak Cipta © TEGUH ESHA 6 SATU P agi hari, Senin pertama bulan Juli 1977. Langit biru muda memayungi Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Matahari mencorong diTimur. Ali Topan, Bobby, Dudung dan Gevaert menaiki motor masing-masing, ngebut di jalanan seputar Blok M, Blok M adalah suatu blok perumahan dan pertokoan seluas kurang-lebih tiga kilometer persegi. Sebelah utaranya dibatasi lapangan Mar kas Besar Angkatan Kepolisian atau Mabak, sebelah timur dibatasi Jalan Iskandarsyah Raya, sebelah selatan dibatasi Jalan Melawai Raya, dan sebelah baratnya dibatasi Jalan Si Singamangaraja. K; ebayoran Baru terdiri dari beberapa blok, dari A sampai S. Penduduknya umumnya pekerja dan pedagang kelas menengah dari luar Jakarta, yang berjumlah sekitar 400.000 orang. Empat sekawan itu adalah murid-murid kelas III Pal Pengatahuan Alam - satu SMA Bulungan I Bulungan yang terletak di ujung timur Jalan Mahakam, Blok C Kebayoran Baru, yang berbatasan dengan Jalan Si Singamangaraja. Mereka tertawa gembira, berdansa di jalanan, itu istilah untuk sport jantung menyelip-nyelipkan motor di sela-sela kendaraan yang melalu-lintas.Wajah-wajah tampan yang cerah, rambut-rambut yang gondrong melambai kena angin, dan bercanda sepanjang jalan merupakan merupakan manifestasi sikap bebas aktif anak-anak muda itu. Oleh kaum tua yang sedikit pikun, mereka dinamakan berandalan atau krosboi, tapi mereka tak peduli. 7 Mereka ada di jalan Panglima Polim Raya. Lampu perempatan Jalan Pangporay Panglima Polim Raya dan Jalan Melawai Raya menyala kuning. Kemudian merah. Kendaraan umum berhenti. Tapi Ali Topan dan kawan-kawannya langsung saja tancap gas membelok ke arah kiri, memotong kendaraan yang bergerak dari arah Blok M, langsung melaju ke Jalan Bulungan. He, bajingan! seorang pengendara Toyota Corolla tahun 1973 warna kuning memakiAliTopan yang hampir ditubruknya. Tapi Ali Topan tak menggubris cacian itu. Demikian pula kawan-kawannya. Mereka terlalu sering mendengar caci maki orang, jadi sudah kebal. Ali Topan Cs tetap ngebut, membelok ke kanan di perempatan Jalan BulunganJalan Mahakam, dan terus menggeblas lewat SMA Bulungan I yang tegak di ujung Jalan Mahakam. Beberapa teman yang ada di depan sekolah melambaikan tangan. Ali Topan Cs tak sempat membalas mereka. Nama SMA Bulungan I yang terletak di Jalan Mahakam itu berasal dari riwayat dua SMA di Jalan Bulungan yaitu SMA Bulungan Pagi dan SMA Bulungan Sore yang dipisah menjadi dua karena dilokasi itu dibangun Gelanggang Remaja Jakarta Selatan oleh Pemerintah Daerah Khusus Istimewa Jakarta, atas inisiatif Gubernur Ali Sadikin yang beken dipanggil Bang Ali. SMA Bulungan Pagi menjadi SMA Bulungan I di jalan Mahakam, sedangkan SMA Bulungan Sore menjadi SMA Bulungan II di Jalan Bulungan. Gelanggang Bulungannama pop GRJSdiapit oleh dua SMA bersaudara itu. Pada hari peresmiannya, seorang murid lelaki yang patah hati dengn guru perempuan menggambari dinding sekolah itu dengan lambang hati dan anak panah yang 8 patah dan angka Bulungan pakai cat merah darah. Sejak saat itu nama sekolah itu beken dengan sebutan SMA Patah Ati atau SMA Bulungan di kalangan remaja Kebayoran. Pada formasi dua-dua mereka mengebut terus, memotong jalan raya, lurus menuju kawasan pertokoan Blok M. Sopir biskota, helicak, tuan-tuan di mobil mewah maupun rakyat kelas menengah di atas sadel motor masing-masing memaki kalang kabut, nyaris serempak, ketika para remaja itu seenak hati memotong jalan mereka. Hei! Anjiiiing! seorang muda yang menyetir Mercedes memaki Ali Topan Cs. Sama, njiiiing! Ali Topan balas memaki. Ia tampak paling tampan, paling gagah dan paling brandal di antara kawanan anak-anak muda bersepeda motor trail itu. Orang muda di belakang setir Mercedes itu mengacungkan tinju ke arah punggung Ali Topan Cs. Muka sopir itu lancip kayak muka tikus. Ali Topan dan Gevaert kebetulan melihatnya dari kaca spion. Tanpa kode etik lagi, kedua remaja itu me-rem motor mereka, dan mengepoti Mercedes itu. Tak sampai kesenggol moncong Mercedes, Ali Topan dan Gevaert menancap gas, langsung menggeblas ke depan sambil tertawa keras sekali. Kurang ajaaar! sopir Mercedes itu memaki. Wajahnya merah padam. Wanita menor berusia 45 tahun yang duduk di belakang menekan dadanya. Kaget. Seorang gadis remaja berwajah lonjong yang duduk di samping sopir Mercy itu menggigit bibir sedikit. Rambut panjangnya yag hitam lebat diberi pita merah muda, menjadikannya terlihat manis. Ia merasa geli mendengar makian anjiiing dan kurang ajar yang terlontar dari mulut 9 tukang setir Mercy-nya. Sudah. Jangan digubris, Boy, si nyonya yang duduk di belakang berseru. Suaranya rada serak, seperti suara orang sakit TBC. Ia mengusap tas kulit hitam berukiran nama: Ny. Surya. Wajahnya yang tirus dipoles bedak dan gincu kemerahan tampak masam. Sopir mobil yang dipanggil Boy patuh. Matanya melirik ke arah gadis di sebelahnya. Anak-anak sekarang ini berandalan semua, gerutunya. Nyonya Surya yang duduk di belakang bersuara lagi, Jammu menunjukkan jam berapa, Anna? Gadis remaja yang manis itu melihat jam tangannya, lalu menjawab tanpa menoleh ke belakang, Jam tujuh kurang sedikit, Mama.... Kurang sedikit itu berapa? tanya Nyonya Surya. Sepasang mataAnna, putri nyonya Surya, melihat sekilas arloji emas di pergelangan tangan kirinya. Jam tujuh kurang tiga menit dan beberapa detik, mama, katanya. Toko buku di Blok M buka jam berapa? tanya si nyonya lagi. Biasanya sih jam tujuh persis, Mama, jawab Anna. Kalau tak biasa jam berapa? Boy bertanya, iseng. Anna tak menjawab. Wajahnya cemberut. Sepasang matanya yang lebar dan cemerlang seperti pagi menatap lurus ke jalanan di depan. Samar-samar di kejauhan dilihatnya anak-anak bermotor tadi membelok ke arah Pasar Melawai, Blok M. Anna mengusap alisnya yang lebat dan indah. Ali Topan, Bobby, Dudung dan Gevaert masuk ke halaman Pasar Melawai yang menjadi pusat Blok M. Mereka berhenti dan mematikan mesin motor tepat di dekat tangga utama pusat pertokoan itu. Lalu naik satu per satu, menghitung anak-anak tangga. Mereka berdiri 10 seenaknya di tangga itu, memandang terminal biskota Blok M di seberang jalan. Para pekerja kantoran yang lewat di halaman beraspal di dekat tangga menengok ke arah empat remaja berseragam putih-putih itu dengan pandangan sebal. Apalagi ketika Ali Topan, sosok yang paling jantan dan tampan yang rambut gondrongnya melambai-lambai tertiup angin itu, menyeringai ke arah mereka. Ali Topan memang keren. Tingginya 172 cm, dan agak kurus. Kulitnya sawo matang tua. Wajahnya lonjong dengan rahang kokoh dan tulang pip yang tak terlampau menonjol. Hidungnya agak besar dan mancung. Dan, matanya, oh matanya! Sepasang mata itu lebar, besar, karakteristik, dengan bagian hitamnya yang mengesankan kebaikan hati, kecerdasan, kejujuran dan keberanian. Alis mata tebal seperti golok melengkung menjadikan profil wajah itu wajah dengan sentuhan Jawa yang sangat artistik! Tiga kawannya cukup keren, tapi tak berkarakter dan tak berkharisma seperti Ali Topan. Dudung yang berdiri satu level di bawah Ali Topan adalah anak kelahiran Kuningan, Jawa Barat, berwajah tirus dengan kulit berwarna langsat dan sepasang mata agak sipit. Kepalanya agak besar dan rambutnya ikal keriting. Bobby dan Gevaert berdiri berdampingan satu level di bawah Dudung. Bobby berwajah agak bundar, rambutnya lurus, namun tak begitu lebat. Pupil matanya kecil, suka melirik ke kiri dan ke kanan. Sedang Gevaert berdarah campuran, ayah Padang dan ibu Jerman. Maka sosoknya sosok indo: badan besar, rambut ikal kemerahan, tapi matanya hitam dan kulitnya putih kecoklatan. Hobinya fotografi. Berdiri terus bisa jadi tontonan gratis kita, kata Ali 11 Topan. Ia duduk di anak tangga diikuti oleh Dudung dan Gevaert. Bobby tetap berdiri. Ia memang selalu ingin berusaha menonjol dari Ali Topan, Dudung dan Gevaert karena merasa dirinya anak paling kaya diantara mereka. Tetapi selalu gagal, karena urusan kepemimpinan menyangkut kharisma, kewibawaan, dan keunggulan pribadi lainnya. Bukan kekayaan hartabenda.Bobby pun merasai pengaruh wibawa itu, tiap kali ia coba tentang dan tiap kali pula gagal.Akhirnya ia ikutan duduk di anak tangga seperti teman-temannya. Eh, itu Mercy yang tadi apa bukan, Pan? tanya Dudung. Tangannya menunjuk ke arah Mercy yang baru masuk ke pelataran parkir pusat pertokoan Melawai. Ali Topan memandang ke Mercy itu. Kalau sopirnya cari gara-gara biar gua embat aja. Emang udah seminggu tangan gua nggak ngeplak kepala orang, katanya. Ia duduk. Tangannya sibuk membuang kulit rambutan yang mengotori tangga itu. Mercedes diparkir di ujung kanan pusat pertokoan. Anna dan ibunya turun dari mobil itu, dan mereka langsung berjalan ke arah toko buku yang terletak di bagian bawah pertokoan, dekat tangga. Anna berjalan berdampingan dengan ibunya. Keduanya tak memperhatikan situasi sekitar. AliTopan Cs duduk seenaknya, pura-pura tak memperhatikanAnna dan ibunya.Ali Topan mengambil sebatang rokok kretek yang diselipkan di kaus kakinya. Bobby, Dudung dan Gevaert juga melakukan hal serupa, mengambil rokok dari kaus kaki masing-masing. Ali Topan mencari-cari korek api di saku baju dan celana jeans-nya. Tapi korek api tidak ada. Ade korek, njing? ia bertanya pada Bobby Nggak, nggak ada, njing, kata Bobby. Lalu Bobby 12 menoleh pada Dudung dan Gevaert. Bujug buset, Ai juga nggak ada korek nih. You bawa korek api, Vaert? tanya Dudung pada Gevaert. Gevaert menggelengkan kepalanya dengan gaya keren. Wah, kalau ada Magician lewat asik deh. Bisa minta api, kataAliTopan. Dan kebetulan sekali, seorang gelandangan pemungut puntung rokok lewat di dekat mereka sambil memunguti puntung rokok. Ia menjumput sepuntung rokok yang masih panjang. Diselipkannya puntung itu di bibirnya, lalu ia nyalakan puntung itu dengan korek api yang diambilnya dari kantung di balik baju lusuhnya. Ali Topan bergerak ke arah pemungut puntung. Ditepuknya bahu orang itu.He, Bung Magician, bagi apanya dong, kata Ali Topan. Pemungut puntung itu menyodorkan rokoknya yang telah menyala. Ali Topan menghidupkan rokoknya. Thank you, Magician, kata Ali Topan. Ooh, youre welcome, jawab pemungut puntung rokok. Ali Topan terkejut. Ia menatap magician yang kini tersenyum manis. Ia bahkan memberikan tabik dengan tangannya kepada Ali Topan. Ia tersenyum dan berlalu. Ali Topan berjalan ke tempatnya semula. Rokok terselip di bibirnya. Begitu dia hendak duduk kembali, dan Gevaert menyambar rokok yang terselip di bibir itu dengan maksud minta apinya, mata Ali Topan yang bersinar tajam menangkap gerakan melenggang Anna dan ibunya yang berjalan melewati tangga. Langsung Ali Topan menggamit sobat-sobatnya. Pssst. Ada manusia cantik liwat, macks! kata Ali Topan. Bobby, Dudung dan Gevaert yang sejak tadi sudah melihat ibu dan anak itutapi masih tetap diam, 13 menunggu komando bossmendadak jadi beringas dalam pengertian saling lomba bergaya genit untuk menarik perhatian Anna. He, macan, manusia cantik! Mau ke mane kite? Pagipagi begini udeh bikin hatiku bergetar? kata Gevaert. Mau belanja duren sama mamih ya? Boleh dong menengok kemariin sejenak? Aku ingin memandang wajah lu yang antik. Oooh, Bobby menyusul dengan kata-kata godaannya. Bujug buset. Dianya budek, boys! Sayang, cakepcakep budek begitu, bisa rusak pasaran ., Dudung ikut nimbrung. Anna dan Ny Surya mendengar kata-kata mereka, tapi tidak menggubris. Mereka berjalan terus menuju toko buku. Nah, pada saat itulah Bobby melempar Anna dengan kulit rambutan. Tidak kena! Gevaert latah, melempar juga. Tidak kena! Ali Topan dan Dudung bersamaan melempar. Lemparan Dudung mengenai Nyonya Surya! Lemparan Ali Topan mengenai kepala Anna! Aduh! Anna memekik. Nyonya Surya juga berbalik dan tangannya bertolak pinggang. Anak-anak kurang ajar kalian! Nyonya Surya membentak. Bobby, Dudung dan Gevaert langsung melengos. Ali Topan tidak melengos. Dengan pandangan matanya yang khas, ditatapnya Anna dan Nyonya Surya. Anna cemberut, Ny Surya melotot. Ali Topan tetap memandang mereka dari ujung kaki sampai kepala, seolah-olah menaksir, sampai berapa besar kemarahan ibu dan anak itu. Dan aneh, sungguh aneh, jantung Anna seakan-akan berhenti berdenyut ketika matanya beradu pandang dengan mata Ali Topan. Lantas cemberut di wajahnya hilang tiba-tiba. Dan iapun 14 jadi sedikit grogi terkena pandangan mataAliTopan yang berubah. Pada detik-detik pertama, mata itu bersinar tajam dan beringas, pada detik-detik berikutnya sinar mata Ali Topan menjadi sayu dan sangat lembut! Nyonya Surya merasakan keanehan itu. Dengan wajah semakin marah, diraihnya tangan Anna dan diajaknya berjalan lagi. Kamu kenal dia, Anna? tanya Nyonya Surya dengan dingin. Belum, Ma , jawab Anna pelahan. Nyonya Surya melirik sekejap mendengar jawaban yang dirasakannya tidak wajar itu. Belum, Ma, belum apa pingin kenalan? Demikian kata hati Nyonya Surya. Maka diapun mempercepat langkahnya untuk mengusir perasaan yang menyelip di hatinya. Perasaan itu semacam perasaan aneh. Dia melihat sesuatu kelembutan yang tajam di mata anak muda penggoda tadi. Sinar mata yang sangat magnetis. Dan ia, sebagai seorang wanita, merasa bahwa anaknya sedikit tergetar oleh pandangan magnetis itu. Ia tidak mau Anna bertatapan mata lebih lama lagi dengan anak kurang ajar itu. Instinknya menyatakan begitu. Nyonya Surya berjalan cepat, ke arah pintu masuk toko buku yang sedang dibuka oleh pegawai toko buku itu. Anna melepaskan tangannya dari cekalan ibunya. Dan, tanpa disadari, Anna menengok sebentar ke arah belakang, memandang Ali Topan. Ia terkejut ketika pandang matanya langsung disambar oleh sinar mata Ali Topan yang rupa-rupanya mengawasi terus sejak tadi. Anna cepat melengos lagi. Ia malu! Dan ia bertambah malu ketika mendengar anak-anak berandal itu bersuit menggoda. Fuuit! Fuuuuit! Fuuuit! 15 Anna bergegas menyusul ibunya yang sudah masuk toko buku. Dan ia tak mendengar suitan menggoda ataupun percakapan diantara perusuh-perusuh itu. Anna tak melihat bahu Topan ditepuk Bobby. He, Pan! Jangan bengong. Bagi apinya! kata Bobby. Ali Topan tersadar dari suasana yang terasa agak aneh baginya. Ah, iya! Kok gua jadi bengong begini? Garagara itu cewek. Manis banget sih! Sayang nyaknya galak kayak herder, kata Ali Topan. Ia memberikan api pada Bobby. Manis sih manis, tapi lu liat dong bodigarnya di mobil itu! Sangar banget tampangnye, Gevaert berkata. Eh, baru selesai Gevaert bicara, kuping para sobat itu mendengar bunyi klakson Mercedes. Tu, ape gue gilang? Dienye keki ngeliat majikannye kite godain. Kalau die anak ABRI kan kite bise repot? kata Gevaert lagi. Lu liat tuh. Dienye keluar dari mobil. Eh, pake tolak pinggang lagi. Kayak Bonanza, kata Bobby. Ali Topan melihat ke arah Oom Boy yang sedang memandang mereka dengan geram.AliTopan cuma senyum saja, bahkan dia melambaikan tangan. Daag, Oom, teriak Ali Topan. Oom Boy mengacungkan tinjunya. Ali Topan Cs tertawa keras sekali sambil memegangi perutnya, seolah-olah sedang menyaksikan pertunjukan yang lucu. Oom Boy makin geram diperlakukan seperti itu. Dia mengacung-acungkan tinjunya. He, sopir! Kayak yang punya mobil aje gaya lu! Ke mari kalau berani, gua beri kepelan lu! Gevaert berteriak. Dudung langsung mendemonstrasikan kembangan silat Cimande. 16 Oom Boy makin gemas melihat tingkah anak-anak itu. Tapi dia tak beranjak dari tempatnya berdiri. Dia cuma mengepal-ngepalkan tinjunya saja. Perbuatannya itu semakin membuat geli Ali Topan dan kawan-kawannya. Gaya sepuluh, nyali nol! teriak Bobby. Eh, Bob! Ibu Mary liwat tuh! Dienya nengok ke kite! kata Gevaert. Mane? Mane? tanya Bobby. Noh, die. Busyet, kepergok deh kite, kata Dudung. Siapa sih Ibu Mary itu? Dia seorang perempuan. Rada cakep. Dan pinter berbahasa Inggris, karena memang guru bahasa Inggris di SMA Bulungan. Saat itu sebenarnya Ibu guru Mary tidak melihat ke arah Ali Topan Cs. Dia tipe guru yang sedikit sok. Mungkin karena pandai berbahasa Inggris, dia sok. Apalagi dia paling suka membangga-banggakan diri, sudah pernah studi di Australia. Beberapa murid yang sebal memberi julukan ibu guru peranakan Kanguru kepadanya. Cabut, njing! kata Ali Topan. Ia mendahului temantemannya berlari menuju pasar tingkat atas. Bobby, Dudung dan Gevaert mengikuti boss mereka. Motor masing-masing ditinggalkan di tempat. Ali Topan Cs menghilang di ujung tangga. Ibu Mary lewat. Ia sebetulnya tak melihat anak-anak itu. Tapi Ali Topan, Bobby, Dudung dan Gevaert merasa khawatir, sebab Pak Broto Panggabean, Kepala Sekolah SMA Bulungan telah mengeluarkan peraturan yang keras. Murid-murid SMA Bulungan dilarang keras menjadi krosboi. Barangsiapa ketahuan menjadi krosboi atau cenderung atau bisa dianggap bersikap laku seperti krosboi, dijatuhi sanksi yang berat. Para guru diperintahkan mengawasi murid-murid. Di 17 dalam maupun di luar sekolah. Kalau ada murid yang nampak begajul sedikit saja, mereka diinstruksikan mencatat dan melaporkan langsung ke Kepala Sekolah sebagai penanggung jawab apa yang dinamakan komando operasi pengendalian dan penertiban muridmurid sekolah. Dan banyak sekali guru yang menyambut gagasan itu. Karena ada semacam peraturan tak tertulis bahwa semakin banyak guru melaporkan murid-murid yang dianggap krosboi, semakin banyak dia mendapatkan pujian dari Pak Broto Panggabean. Pujian itu sudah cukup memuaskan rupa-rupanya. Tapi Ali Topan Cs lupa barangkali bahwa ibu Mary, walaupun sedikit sok, tidak berminat pada acara lapormelapor itu. Maka itu Ali Topan Cs tetap berlari, terbiritbirit, menuruni tangga arah bagian dalam Pasar Melawai dan masuk ke luar lorong-lorong di dalam pasar. Tas sekolah bergondal-gandul di bahu masing-masing. Mereka muncul di emper bioskop Kebayoran. Mereka berhenti di situ. Gevaert memeriksa tasnya. Diambilnya sebuah tustel Canon dari tasnya dan diperiksanya sebentar. Dia selalu membawa alat foto itu ke manapun ia pergi. Hai, lagi ngapain di sini? Nggak sekolah kalian? Mbolos melulu... seorang anak perempuan menegur mereka. Gevaert membidikkan alat fotonya ke arah gadis itu. Gua potret lu, gua masukin Ibu Kota! kata Gevaert. Gadis teman sekolah itu menutupi wajahnya dengan tas sekolahnya dan lari cepat-cepat. Tak usyah ya, emangnya gue artis? kata gadis itu. Ada artis tampangnya kayak lu sih, bioskop-bioskop pada sepiiii! Ali Topan berteriak, yuk ah, macks, kita cabut. Di sini banyak intelnya. Ntar rusak acara kita. Kita 18 ke Ragunan aje, nengokin kawan-kawan lama, tambahnya. Oke, Bos, kata Dudung. Ia berlari membuntuti Ali Topan, menuju tempat parkiran motor mereka tadi. Tak lama kemudian, empat sekawan itu mengeluarkan motor mereka ke arah selatan. Mereka menuju ke Kebun Binatang Ragunan. *** SMA Bulungan tampak ramai seperti biasanya. Rombongan murid dan guru memasuki halaman sekolah dengan langkah yang juga seperti biasanya, tergesa-gesa. Ali Topan Cs suka berkata bahwa gaya murid-murid dan guru-guru sekolahnya seperti gaya orang bisnis. Sok nguber waktu, biar dibilang rajin, katanya, setiap kali melihat ada teman berjalan tergesa-gesa ke sekolah. Sebuah Mercedes berhenti di depan gedung SMA Bulungan. Dari dalam mobil keluar Ny Surya dan Anna. Mereka merapikan pakaian sekilas, lalu melangkah masuk ke dalam sekolah. Beberapa murid melihat ke arah ibu dan anak itu. Ada orang asing, bisik seorang anak. Warga negara baru barangkali, bisik anak lainnya. Nyonya Surya danAnna tak mendengar bisik-bisik itu. Bahkan, ia menghampiri dua anak yang sedang memandang mereka di depan sebuah kelas. Mm, mm, saya boleh tanya kantor Direktur Sekolah di sebelah mana ya? tanyanya. Di sebelah kulon, jawab anak itu. Kulon? Di mana kulon itu? Tu di sono tante. Anaknya mau dimasukin ke sini ya? kata anak itu. Nyonya Surya mendelik. 19 Dimasukin? Apanya yang dimasukin? kata Nyonya Surya. Tanpa mengucapkan terima kasih, ia pergi meninggalkan dua anak itu. Terima kasih ya, Anna berkata. Gitu dong, sayaaang, kata murid itu. Anna tersenyum manis, kemudian mengikuti ibunya yang berjalan menuju ke kantor Direktur Sekolah. Pak Broto Panggabean, Direktur SMA Negeri Bulungan sedang duduk di kursinya, menyusun map dan bukubuku di meja kerjanya. Ia orang Batak kelahiran Medan 45 tahun yang lalu. Tubuhnya pendek, kekar. Wajahnya bujur sangkar dengan bibir tebal. Sikapnya tegas, tapi suka humor. Dan hatinya hati seorang pendidik. Nama Broto yang khas Jawa itu diberikan oleh seorang Jawa yang menolong kelahirannya. Hadi, pembantu umumnya masuk. Ada tamu, Pak, kata Hadi. Suaranya cempreng sesuai dengan tubuhnya yang kecil kerempeng. Tamu siapa, hah? Pagi-pagi begini sudah bertamutamuan, kata Pak Broto Panggabean. Nyonya Surya dan anaknya, Pak. Ooo, suruh mereka masuk. Nyonya Surya danAnna dipersilakan masuk oleh Hadi. Selamat pagi, Pak Direktur, sapa Ny Surya. Oh, selamat pagi. Silakan, silakan duduk. Apa anak yang manis ini anak ibu yang mau pindah sekolah ke sini. Iya? kata Broto Panggabean. Begitulah kira-kira, Pak Broto. Jadi saya serahkan secara resmi anak saya ini pada Pak Broto, untuk dididik sebagaimana mestinya. Maklum, di sekolahnya yang dulu saya sangat khawatir, di sana banyak anak-anak morfinis, kata Nyonya Surya. Wah, memang bahaya morfin itu, kata Pak Broto 20 Panggabean dengan aksen Medan yang khas. Siapa nama kau, tanyanya ke arah Anna. Anna Karenina namanya, Nyonya Surya yang menjawab. Anna Karenina. Anna Karenina. Yah, yah, kau saya terima bersekolah di sini, mengingat Bapak kenal baik sama orangtuamu. Tapi di sini peraturan ketat dan tidak pandang bulu. Mengerti?kata Pak Broto. Anna Karenina mengangguk. Nah, cukup, Ibu Surya. Soal keuangan bisa diurus di bagian administrasi, kata Pak Broto Panggabean. Ia menunjuk bagian itu yang terletak di samping kantornya. Baik, terima kasih, kata Nyonya Surya, Anna baikbaik ya, jangan bikin malu mama dan papa, tambahnya. Ya, Mama... kata Anna. Nyonya Surya meninggalkan ruang itu setelah mencium pipi anaknya dengan ciuman bergaya orang Belanda. Wah, disayang sekali rupanya, ya? kata Pak Broto. Anna tersipu-sipu. Tunggu sebentar, nanti Bapak antar kau ke kelasmu. Anna Karenina mengangguk, bersamaan dengan dentang bel tanda masuk klas dipukul orang. *** Di kelas III Paspal 1. Murid-murid dan Ibu Mary masuk ke dalam kelas. Wanita itu bertubuh pendek, sexy, berkacamata, usianya 30 tahun. Anak-anak duduk di tempat masing-masing. Ibu Mary duduk di kursi guru. Ibu Mary mengeluarkan catatan absen harian, murid-murid mengeluarkan buku Inggris mereka. Ibu Mary batuk-batuk sebentar, lalu memanggil nama murid-murid sebagaimana biasanya, 21 didahului ucapan, Good morning, every body yang dijawab Good morning, Miss, oleh anak-anak. Abadi Karamoy! seru Ibu Mary. Yes, Miss! Abubakar Siddiq! Yes, Miss Ali Topan! Tak ada jawaban. Ali Topan! Ibu Mary mengulang seruannya. Tetap tak ada jawaban. Ibu Mary menengadahkan wajahnya, melihat ke arah tempat duduk Ali Topan. Tempat duduk itu kosong. Ke mana berandal itu, Maya? tanya ibu Mary. Maya yang berwajah oval keibuan memang dikenal dekat denganAliTopan. Murid yang duduk bersebelahan dengan bangku kosong itu menggelengkan kepalanya. I dont know, Miss, katanya. Why you dont know? I dont know, jawab Maya. Dia grogi, takut diajak omong cara Inggris terus oleh Ibu Mary. Beberapa anak tersenyum. Ibu Mary meneruskan panggilannya. Pada saat itu, pintu diketuk dari luar. Pak Broto Panggabean masuk diikuti Anna Karenina. Selamat pagi Ibu Mary. Selamat pagi anak-anak. Ini ada satu murid baru, pindahan dari sekolah lain. Saya kenalkan, namanya Anna Karenina. Ketua kelas, tolong atur tempat duduk untuknya, kata Pak Broto Panggabean. Siap, Pak, kata Ridwan, ketua kelas III Paspal 1 yang duduk di bangku belakang. Nah, cukup itu, Bu Mary. Selamat belajar anak-anak! kata Pak Broto Panggabean, kemudian ia pergi mening22 galkan kelas. Ibu Mary dan murid-murid mengawasi Anna Karenina yang masih berdiri di depan kelas. Anna tersipu-sipu. Wajahnya bersemu dadu. What is your name, my dear? tanya Ibu Mary. Anna Karenina, sahut Anna. Beautiful, gumam ibu Mary. Matanya mengawasi Anna tanpa kedip. Dari ujung sepatu sampai rambutnya yang mengurai bak bunga mayang. Terdengar bisik-bisik dari para murid. Anna Karenina merasa sedikit aneh ketika menatap mata ibu Mary. Mata guru Bahasa Inggris itu tadinya bersinar biasa, seperti mata ibu guru lazimnya. Kemudian sinar mata itu berubah, seperti sedang menaksir kekasihnya. Apalagi ketika Ibu Mary melemparkan senyum yang bermakna naksir, wah, Anna Karenina merinding. Okay, okay, sit down, please, kata Ibu Mary. Ridwan, ketua kelas yang bertubuh tegap kayak tentara maju ke depan, menunjukkan tempat duduk yang kosong buat teman barunya. Untuk sementara kamu duduk di sini dulu, besok bisa saya atur yang lebih baik. Ya! kata Ridwan. Anna mengucapkan terima kasih. Eh, salaman dulu, dong, seorang murid lelaki yang bertampang badung, nama saya Sobirin, tambahnya. Anak-anak langsung gerr mendengar ucapan Sobirin. Anna tersenyum. Tersipu-sipu. Anna Karenina masih tersenyum ke kiri kanan. Ibu Mary yang mengawasi dari depan berkata: Sudah, sudah. Senyumnya disimpan dulu. Kita lanjutkan pelajaran, please. Suasana tenang kembali. 23 Ibu Mary melanjutkan mengabsen para murid. Ia mencatat dua nama yang tidak masuk kelas pada jam pelajarannya. Ali Topan dan Bobby. Kemudian pelajaran Bahasa Inggris dimulai. *** 24 D UA P agi itu sekitar jam sepuluh. Di rerumputan antara gerumbulan semak, di Kebun Binatang Ragunan, Pasar Minggu, ada dua orang lelaki dan perempuan sedang berciuman. Rupanya mereka merupakan sepasang kekasih yang asyik berpacaran. Sebentar-sebentar terdengar bunyi capcup, cap-cup, ditingkah suara si perempuan terkikikkikik geli, ditambahi suara nafas ngos-ngosan dari si lelaki yang juga sibuk melontarkan selangit rayuan di pagi itu. Mari kucium lagi, sayaaang, rayu si lelaki dengan gaya bintang film mesum dalam film nasional. Si lelaki memonyongkan mulutnya, mencoba mencium perempuannya. Si perempuan berusaha mengelak, tapi ruparupanya usaha itu sekadar pura-pura saja, sebab ketika monyongan mulut si lelaki mengubernya, ia pasrah saja. Cup cup. Mhh. Ah, abang nakal, bisik si perempuan. Manja. Nakal gimana? Ini kan enak? Mari kubikin lebih mesra lagi, dengan teknik tinggi, sayaang, rayu si lelaki, berteknik-teknik rupanya. Dipeluknya si perempuan dengan pelukan bergaya kelasi mabuk. Si perempuan manda saja, bahkan iapun ikut aktif menyambut pelukan kekasihnya dengan pagutan ala Cobra di leher si lelaki. Zzzp. Keduanya tenggelam di laut kemesraan. Main piting-pitingan di rerumputan. Mereka tak sadar bahwa ada seseorang mengintai kerja mereka itu. 25 Gevaert membidik pasangan yang sedang sibuk itu dengan Canonnya. Dia atur fokus lensa, dan bergerak hati-hati mencari posisi yang paling sip dan aman. Gevaert merunduk di antara semak-semak. Klik! Gevaert memotret mereka. Si perempuan tiba-tiba melepaskan diri dari pelukan lelakinya. Tapi si lelaki dengan ketat memitingnya, hingga cuma kepalanya saja yang menengak-nengok ke sekitarnya. Bunyi apa sih yang klik barusan? bisik si perempuan. Ah, ah, bunyi apa? Tak ada bunyi apa-apa, sahut lelakinya. Sungguh, Bang. Kudengar bunyi klik.Ah, perasaanku jadi tak enak. Ah, ah, bunyi anak macan barangkali. Dienakin terus deh. Si lelaki kembali memiting leher perempuannya. Lalu dihujaninya leher, wajah dan bibir pacarnya dengan ciuman bertubi-tubi. Gevaert menahan nafas. Otaknya sempat dibikin pening oleh pemandangan yang menggairahkan itu. Mati-matian dia menahan nafas supaya tidak ngosngosan. Tiba-tiba pantatnya digigit semut. Secara refleks tangannya menepuk pantatnya. Plak! Suara tepukan itu cukup keras, membuat obyeknya terkejut. Si lelaki melepaskan pelukannya dan melihat ke arah semak-semak asal bunyi plak tadi. Dilihatnya Gevaert mencangklong tustel. Tiba-tiba saja si lelaki berdiri, wajahnya beringas. Gevaert mundur secepat kilat, wajahnya menyeringai masam. He, siapa kau, babi! hardik lelaki itu. Ia bergegas 26 mengejar Gevaert. Gevaert tahu bahaya maut mengancam, ia langsung melarikan diri sekencang-kencangnya. Si lelaki tidak mengejar anak nakal itu. Dia cuma mengepal-ngepalkan tinjunya ke udara dan mulutnya melontarkan caci-maki yang bukan main sadisnya. Sementara itu, Dudung, Bobby dan Ali Topan sedang santai menikmati pagi di bawah pohon yang besar. Dudung menelungkup di rerumputan, mandi sinar matahari pagi. Bobby duduk tenang, membaca komik Jan Mintaraga di dekatnya. Ali Topan berdiri di samping Dudung, kakinya menginjak pantat Dudung. Digerakgerakkannya pantat Dudung dengan kakinya. Dudung tetap menelungkup. Pantatnya saja digerakkannya naikturun mengikuti gerakan kaki Ali Topan. Hidup begini enak ya. Lepas, bebas, segar terasa dalam hati, kata Ali Topan. Bobby menengok ke arahnya. Sik! Berpantun pula kau, kata Bobby. Enak sih enak, tapi sepatu lu itu bikin kotor celana gua, Pan. Lu pikir gua nyucinya di Naga Payung? Gua cuci sendiri tuh, Dudung menggerundel. Babe lu aja suruh nyuci, kata Ali Topan. Doo, doo, babe gua suruh nyuci? Kalau dia tahu anaknya ke Jakarta pake acara bolos begini udah untung kalau gua kagak diamukin. Kalau babe gua ngamuk lu tau? Sekali tiup gua bisa jadi layangan! kata Dudung. Kemudian ia duduk, menepiskan kakiAli Topan yang masih menginjak pantatnya. Eh, itu ngapain Gevaert terbirit-birit kayak orang gila? Ali Topan berkata sambil tangannya menunjuk ke arah Gevaert yang sedang kencang berlari ke arah mereka. Eh, Vaert, udah gila lu? kata Ali Topan. 27 Gevaert cuma menjawab dengan ah, uh, ah, uh saja. Nafasnya tersengal-sengal. Ia menubruk Ali Topan. Mereka jatuh bergulingan. Vaert! Jangan becanda lu pagi-pagi, kata Ali Topan. Gevaert bangkit segera. Ia menunjuk ke arah gerumbulan pohon. Ah, uh, ah gua mau ditembak orang, Pan. No, di sono tuh orangnye Ali Topan melihat ke arah tunjukan Gevaert. Dudung dan Bobby langsung berdiri, melihat ke arah yang sama. Mana dia orangnye? Biar gua embat dia, kata Ali Topan. Itu, itu dia, lagi ngeliat kemari. Buset, potongannya sih kayak pensiunan KKO ning! Lu cari gara-gara apa sama dia Vaert? tanya Ali Topan. Gua bidik dia lagi miting cewenye. Set, dianye kemariin. Cabut aje buruan, njing. Tampangnye kayak kuli begitu, repot kita ngelawan die. Potongan begitu, kita yang nabok kita yang sakit, kata Bobby. Iye. Sangar tampangnye, Bob. Udah jangan cari penyakit deh. Cabut, cabut, kata Dudung. Dia bersiap mengambil langkah seribu. Uuh, lu Vaert, ngrusak acara aje. Uh! kata Ali Topan. Dengan gemas dia ketuk kepala Gevaert. Gevaert menyeringai. Tanpa banyak pernik lagi dia menyusul Dudung dan Bobby yang sudah berlari meninggalkan tempat itu, menuju tempat parkir motor mereka. Ali Topan melihat ke arah lelaki yang sedang marahmarah di samping perempuannya. Lelaki itu mengepalkan tinjunya ke arahAli Topan.Ali Topan balas mengacungkan tinjunya. Kemudian berlalu menyusul teman28 temannya, sembari ngakak! Bobby, Dudung dan Gevaert sudah nangkring di atas sadel motor masing-masing, bergerak meninggalkan tempat. Ali Topan mengambil motornya dan mendorongnya menuruni jalan. Ia menyemplak sadel motor, menghidupkan mesinnya, lalu menggeblaskan motornya ke depan, menyusul para sahabatnya. Mereka berlalu dari tempat itu. Ke mane kite? Gevaert bertanya. Ke mane pale lu! Berhubung lu yang ngrusak acara, lu kudu menghibur kite dengan bakmi baso! kata Ali Topan. Buset, setuju banget gua! kata Bobby. Bujug, gua nggak punya duit, Pan , Gevaert mengeluh. Ia menengok ke Ali Topan, lalu ke arah Dudung. Biar kali ini ogut yang traktir deh, Boss. Kesian Gevaert lagi miskin hari ini, kata Dudung. Pokoknye ini hari gua musti makan bakmi baso aja dah. Sebab, kalau tidak makan bakmi baso, perut gua bisa sakit maag , kata Ali Topan. Ia tersenyum. Lets go! Gevaert berteriak. Ia ngebut ke depan. Acarapun beralih ke jalanan. Mereka saling susul menyusul, mempertontonkan kebolehan masing-masing di atas motor. Jalanan Pasar Minggu yang baru dibetulkan oleh Bang Ali memang licin macam paha perawan kampung, asik buat ngebut. Udara segar, lalu lintas tidak begitu padat. Ali Topan dan para sahabatnya benar-benar lupa sekolah lupa rumah. Mereka, terutama Ali Topan, merasa suntuk di sekolah dan di rumah. Maka, ia mengajak teman-temannya mencari kegembiraan di luar rumah dan di luar sekolah. Apakah mereka lalu dicap sebagai anak-anak berandalan 29 yang merusak masa depan masing-masing, tak ada dalam pikiran mereka. Kira-kira Good Goly Miss Mary itu ngaduin kita ke Pak Brotpang apa kagak, Bob? teriak Ali Topan. Brotpang itu panggilan pop murid-murid untuk Pak Broto Panggabean. Acuh aja acuuuh. Kalau dia ngaduin, kita beber aja rahasia pribadinya di Ibu Kota! Dia kan beken sebagai lesbian, iya kan Vaert? kata Bobby. Tak acuh, kata Ali Topan. Iya. Mpok gua tahu itu. Temen dia pernah diajak ke hotel sama Si Mary itu, kata Gevaert. Ah, gosip aja kali, kata Ali Topan. Uuuh, ya udah kalau kagak yakin. Mpok gua sih bukan penggemar gosip, boss, kata Gevaert. Ali Topan tidak menjawab. Dia sibuk menghindari sebuah batu yang ada di tengah jalan. Sialan itu batu, menghambat pembangunan aje, gerutu Ali Topan. Pembangunan ape, Pan? tanya Bobby yang merendengi motor Ali Topan. Pembangunan Orde Baru. Gile lu, kayak Pak Harto aje, kata Bobby. Aaah, kan die masih sodara sama babe gue. Lu nggak yakin? Tanya aje sama die, kata Ali Topan. Nanyanye pegimane? tanya Bobby. Lu tanya aje. Eh, Pak Harto, kata Ali Topan, ente besodara sama babenye? Brani apa kagak lu? jelas Ali Topan. Buset, bisa dateng kagak bisa pulang gua, kata Bobby. Emang kenape? tanya Ali Topan lagi. Sik. Pengawal Pak Harto kan galak banget? 30 Lu kira Pak Harto yang mane? tanya Ali Topan. Pak Harto presiden! jawab Bobby, Yee, bukan. Pak Harto oom gue yang rumahnya di Pancoran! Bobby melengak. Lantas dia tertawa terbahak-bahak. Sial lu! katanya. Dudung dan Gevaert yang berendeng di belakang mereka mencoba ke depan. Tapi dihalang-halangi oleh Ali Topan dan Bobby yang merapatkan formasi. Hey, bagi gua jalan dong, Teriak Dudung. Ali Topan menoleh ke belakang. Lu kire kue minta dibagi-bagi? katanya. Lalu dia menancap gas motornya, diikuti Bobby, Dudung dan Gevaert mencoba menyusul. Mereka pun kebut-kebutan lagi, menuju Pasar Mayestik, Kebayoran Baru. *** Jarak Pasar Minggu ke Majestik sekitar 10,5 Km, mereka tempuh dalam waktu 8 menit, melalui Jalan Gatot Subroto, Jembatan Semanggi dan Bunderan Senayan. Mayestik atau Mestik berasal dari nama bioskop Mayestic yang terletak di Jalan Kiai Maja, di dekat Taman Puring. Kawasan situ adalah kawasan pertokoan yang pedagangnya kebanyakan orang Minang. Orang-orang Padangdemikian sebutan umum orang Jakarta untuk semua orang Minangkabau banyak pula yang menjadi penjahit, dan buka rumah makan di situ. Sedangkan para penjual buah-buahan dan daging, kebanyakan orang Betawi sebutan umum untuk waga Jakarta asli. Pasar Mayestik tidak sebesar Pasar Melawai, dan harga barang-barang disitu pun lebih murah dari pada Pasar 31 Melawai. Mereka langsung menuju ke kedai Pak Amin, penjual bakmi baso langganan mereka yang berdagang di ujung Jalan Tebah di bagian belakang Pasar Mayestik. Blok E. Kebetulan Pak Amin baru menyiapkan dagangannya. Lho, gini ari sudah nongol di sini. Apa nggak sekolah nih? tanya Pak Amin. Yang sekolah, sekolah yang ke sini, ke sini, sahut Ali Topan, udah ada yang bisa dimakan Pak Amin? tambahnya. Ada, sudah siap. Sabar sebentar, ya. Air tehnya duluan deh. Aus nih kerongkongan kite, kata Gevaert. Tuangin sendiri dah. Kayak orang baru aje, kata Pak Amin. Gevaert mengambil gelas 4 buah, lalu mengisikan air teh panas untuk minum dia dan teman-temannya. Makasih ah, kataAli Topan ketika Gevaert mengangsurkan segelas air teh kepadanya, ada bakat jadi waiter lu, tambahnya. Waiter apaan sih? tanya Dudung. Gevaert melirik ke arah Dudung. Waiter itu tukang ngelapin paha hostess di niteclub. Mau lu jadi hostess, eh waiter? kata Gevaert. Sik, waiteraja kagak ngah. Dasar orang Kuningan lu, tambahnya. Dudung cuma cengarcengir saja. Kuningan itu tempatnya orang sakti, bego, cetusnya. Ngomong-ngomong dari mana kalian? Keringatnya kok deras begitu? tanya Pak Amin. Udah deh, jangan nanya-nanya, laksanain tugas Anda saja, buruan, kata Ali Topan, kite belon makan baso nih dari kemaren, tambahnya. Pak Amin segera menyodorkan bakmi baso yang 32 disajikannya dalam mangkuk. Sambelnya ambil sendiri semaunya! Pak Amin bikin spesial dua botol hari ini, kata Pak Amin. Nah, selamat makan deh, tambahnya. Bismillahi rohmanir rohiiim, Dudung ber-Bismillah sebelum meniup-niup kuah baso dan menyeruput kuah itu dengan mulutnya. Ali Topan juga ber-Bismillah. Bobby yang Katolik dan Gevaert yang Protestan berdoa cara Kristen. Kalau semua pembeli saya seperti kalian semua, bisa bawa berkah. Laris terus dagangan saya, kata PakAmin, anak-anak jaman sekarang jarang ada yang inget Tuhan, tambahnya. Kalau anak-anak muda sih inget terus, Pak Amin. Yang suka lupa sama Tuhan itu kan orangtua-orangtua masa kini, kata Ali Topan. Ketiga temannya cuma mengangguk. Mereka asyik makan bakmi baso yang hangat dan gurih berkat garem Madura. Cepat sekali mereka makan. Gevaert usai lebih dulu. Boleh nambah, Dung? tanya Gevaert. Bikin aje dua mangkok lagi. Kita nambah setengahsetengah, kata Dudung. Lu emang remaja yang baik, Dung. Sering-sering ah begitu, kata Bobby. Dudung mangkak mendengar pujian itu. Sebagai anak daerah, dia cukup gembira bisa berteman dengan Ali Topan, Bobby dan Gevaert yang dianggapnya sangat top dan modern. Untuk kegembiraannya itu Dudung tak segan-segan mengeluarkan uang guna mentraktir teman-temannya, hampir setiap saat.Ali Topan, Bobby dan Gevaert senang saja dengan kebaikan Dudung itu. Tapi mereka juga tahu 33 diri. Kadang-kadang mereka bergantian mentraktir jika Dudung sedang tongpes karena kiriman uang dari abahnya terlambat datang. Pak Amin menyodorkan dua mangkok bakmi baso. Gevaert membagi semangkok dengan Ali Topan. Bobby membagi yang semangkok lagi dengan Dudung. Kalian ini rukunnya melebihi saudara kandung. Enak dilihatnya, kata Pak Amin. Kalau enak tambahin basonya dong, kata Ali Topan. Pak Amin tersenyum. Doo, dimintain basonya cuma senyum saja dikau, kata Ali Topan. Beliau khawatir kalau terlalu banyak menderita rugi. Ntar kagak bisa ngembaliin kredit investasi kecilnya, kata Bobby. Ali Topan, Gevaert dan Dudung menengok ke Bobby. Mereka menampakkan wajah heran. Lu tau-tauan kredit investasi kecil. Siapa yang ngajarin, Bob? tanya Ali Topan. Pemerentah kan? Pemerentah kita kan ahli dalam soal kredit. Gimana sih lu? Nggak pernah baca koran ya? Percuma dong babe gue jadi Direktur Bank kalau anaknye kagak ngah soal kredit, kata Bobby. Oh iye, gue lupa. Memang anak pinter lu, kata Ali Topan. Tampang kayak Bobby ini ada bakat jadi tukang ngelipet kredit kalau dia jadi pembesar, kata Gevaert. Pssst! Jangan omong begituan ah. Nanti ada yang dengar bisa gawat, bisik Pak Amin. Wajahnya kentara betul ngeri mendengar obrolan anak-anak yang bebas aktif itu. Gawat kenape? Kalau kita makan baso nggak bayar itu baru gawat. Tapi kalau sekali-kali ngutang sih nggak 34 apa-apa, iya apa nggak, macks? kata Gevaert, yang penting kan bayar. Pemerentah kita kan juga suka ngutang sama IGGI, tambahnya. Apa itu IGGI. Tentara? tanya Dudung. Tentara? Bobby bertanya, dahinya dikernyitkan. Tentara Amerika kan begitu namanya. Bobby menyentuh Dudung dan mendorongnya ke belakang. Wayyo! Tentara Amerika itu GI, bukan IGGI, bego! kata Bobby. Orang dari daerah susah deh. IQ-nya jongkok terus, kata Gevaert. Lu jangan bilang begitu, Vaert. Ntar gue nggak bayarin, baru nyaho lu, gerutu si Dudung. Sik. Pakek main gertak lu. Sorry deh kalau tersinggung, kata Gevaert. Ngomong-ngomong, abis makan baso nggak enak kalau nggak disambung pakek Dji Sam Soe. Gimana caranya, Dung? Oh, beres, Boss, kata Dudung. Dia bangkit, dan pergi ke kios rokok di depan sebuah apotik. Jalannya mengesankan betul seperti orang desa yang baru panen. Orang tua Dudung petani kaya yang punya berhektarhektar Sawah di Kuningan di Jakarta dia tinggal bersama bibinya di desa Petukangan Selatan, Kebayoran Lama, sekitar empat kilometer dari Mayestik. Lu, pinter aje motong kompas, Pan, Bobby nyeletuk. Ali Topan cuma nyengir saja. Dia repot mencungkil sisa-sisa bakmi yang menyelip di antara giginya. Dudung datang bawa rokok Dji Sam Soe. Bungkusan rokok yang belum dibuka itu diberikan pada Ali Topan. Ente yang merawanin, Boss, katanya. Pak Amin menekap mulutnya mendengar ucapan 35 Dudung. Dalam batinnya dia berkata, anak jaman sekarang omongannya nggak kira-kira. Jadi berapa duit semuanya, Pak Amin? tanya Dudung. Dia ambil seribu rupiah dari dompetnya. Enem ratus saja. Pakai kembali apa nggak? kata Pak Amin. Dudung memberikan uangnya. Kalau mau berantem sama kita sih boleh nggak pakek kembali, Pak Amin, katanya. Pak Amin cuma terkekeh-kekeh. Dia memberikan uang kembalian pada Dudung. Terima kasih ah, katanya. Ali Topan, Dudung, Gevaert dan Bobby menyemplak motor masing-masing. Rokok Dji Sam Soe menyelip di bibir mereka. Tak lama kemudian, 4 sekawan itu tampak mengendarai motor mereka secara sopan. Ke mane kite? tanya Bobby. Ke mane kek, jawab Ali Topan. Ke mane kek itu berarti pergi ke mana saja tanpa tujuan yang jelas. Mereka berkeliling Kebayoran, sampai waktu biasanya pulang sekolah. Jam dua belas seperempat siang, Ali Topan dkk masih duduk-duduk di bawah pohon-pohon cemara di tepi Lapangan Bola Blok S di jalan Senopati. Mereka minum es cincau. Beberapa orang lain minum es cincau pula. Ali Topan melihat ke arah matahari. Its time to cabut, friends, katanya. Ia mengambil uang Rp 200 dari saku celananya yang ia berikan ke tukang jual es cincau yang duduk di bangku kecil di antara dua gentong kayu berisi cincau. Lalu Ali Topan dkk berjalan ke motor trail masingmasing yang diparkir di pinggir lapangan. Mereka menaiki motor masing-masing. Ali Topan menepuk bahu Gevaert di sampingnya, dan mengerjapkan matanya 36 tanpa diketahui Dudung dan Bobby. Itu kode. Kita bikin atraksi dulu, muterin lapangan, lalu kita bubaran pulang ke rumah orang tua masing-masing, kata Ali Topan. Hampir bersamaan mereka menghidupkan mesin motor masing-masing. Gas dimainkan, suara knalpot motor-motor itu nyaring memekakkan telinga. Lets go! teriak Ali Topan sambil memacu motornya ke lapangan, diikuti teman-temannya. Mereka memacu motor mengelilingi lapangan searah jarum jam dalam formasi barisan. Setelah selesai putaran pertama, mereka mengubah formasi berjajar empat. Tukang cincau dan manusia-manusia lainnya yang menonton bertepuk tangan... Usai putaran kedua Ali Topan mengangkat tangan kirinya, diikuti teman-temannya. Lalu mereka keluar lapangan diiringi tepuk tangan dan sorakan para penonton. Mereka masih bersama sampai perempatan jalan Senopati - Wijaya II. Lalu Ali Topan dan Bobby terus ke jalan Wijaya II, sedangkan Dudung dan Gevaert belok kanan ke arah CSW. Di cabang jalan dekat kompleks PTIK, Bobby belok kanan ke arah jalanTirtayasa, sedangkanAli Topan terus. Bobby mengira Ali Topan akan langsung pulang ke rumahnya di Cipete, kawasan Selatan luar Kebayoran Baru. Ternyata tidak. Ali Topan melaju ke rumah Gevaert di jalan Radio Dalam. Ada suatu rahasia yang akan diperlihatkan oleh Gevaert kepada Ali Topan. Gevaert telah menunggu di bangku bambu di bawah pohon ceri di halaman rumahnya, ketika Ali Topan datang. Rumah orang tua Gevaert kecil, bercat putih, tapi tampak bersih dan rapi. Ali Topan memarkir motornya berdampingan dengan motor Gevaert di bawah pohon ceri. Ia memetik beberapa buah ceri. 37 Nyak lu ada? tanya Ali Topan. Lagi di Cipanas sama babe gue, kata Gevaert. Lu mau nunggu di sini atau mau ngikut ke kamar gelap? lanjutnya. Gue ngikut aje..., kata Ali Topan. Suaranya tersendat. Wajahnya muram. Gevaert punya studio kecil di sudut halaman rumahnya, yang ia jadikan kamar gelap dan tempat penyimpanan hasil karyanya serta buku-buku fotografi. Ali Topan suka hasil foto Gevaert utamanya yang hitam putih. Tapi ia sendiri kurang atau belum berminat mendalaminya, walau Gevart ingin mengajarinya. Ali Topan cukup memahami teori dasarnya saja dari buku yang ia baca di studio Gevaert beberapa bulan yang lalu. Mereka sudah berada di dalam studio foto. Gevaert mengambil segulungan film hitam putih yang telah ia cuci. Lalu ia mengelar gulungan film itu dan memperhatikannya di depan lampu. Ruang studio itu berukuran tiga meter persegi yang dibagi dua dengan dinding triplek berpintu kecil. Ruang berpintu itu adalah kamar gelap tempat Gevaert mencuci dan mencetak film-filmnya. Gevaert dan Ali Topan masuk ke ruang itu. Beberapa minggu yang lalu Ali Topan pernah ikut mencetak film di ruang gelap ini. Ia tidak tahan bau larutanbromide yang dipakai untuk menimbulkan gambar atau foto. Waktu itu ia cuma bertahan beberapa menit saja, mungkin karena belum biasa. Tapi sekarang ia bertekad mengikuti proses pencetakan beberapa foto oleh Gevaert sampai selesai. Di ruang itu ada lampu kecil 5 watt berwarna hijau menyala di dinding. Sinarnya temaram. Lampu itu dihubungkan dengan sakelar yang dipaku pada sebuah 38 meja kayu yang merapat ke dinding. Di atas meja itu ada enlarger atau alat pembesar gambar dalam film berbentuk seperti kubah kecil. Di bagian atas kubah alat itu ada lampu spot untuk menyoroti film yang diletakkan oleh Gevaert pada lensa pembesar di bagian bawahnya. Di dekat alat pembesar gambar itu ada blaskom plastik barisi larutan bromide untuk menimbulkan atau mencetak gambar pada kertas foto yang diletakkan pada suatu papan putih yang diberi alat pengukur kertas. Di sebelahnya ada satu baskom lagi berisi H2O alias air untuk membilas kertas foto dari larutan bromide, dengan cara merendam dalam air itu. Gevaert bersiap mengoperasikan alat pembesar gambar. Ali Topan berdiri di sampingnya. Ia tegang jantungnya berdetak lebih kencang. Okey, kita lihat dulu gambarnya, kata Gevaert. Ia memadamkan lampu hijau, hingga ruang itu gelap gulita. Lalu ia menyalakan lampuspot yang segera menyorotkan film di bawahnya. Gambar dua orang - seorang wanita dan seorang lelaki muda - sedang berpelukan di tepi kolam renang terpeta pada bidang putih di atas meja. AliTopan menarik dan mengeluarkan udara berat lewat hidungnya. Gevaert mengatur fokus pada alat pencetak foto itu, hingga bayangan dua orang itu agak jelas. Gevaert memadamkan lampu spot. Dan segera mengambil bungkusan kertas foto berukuran kartupos dari kotak kertas di laci meja. Ia mengambil selembar kertas foto berukuran kartupos dan segera membungkus kembali lembaran-lembaran kertas foto lainnya, serta memasukannya ke laci. Gevaert menaruh keras foto pada bidang pencetakannya. Lalu ia menyalakan lampu spot sekejap, sekitar dua atau tiga detik. Dan memadamkannya kembali. Kertas 39 foto yang telah disinari tadi segera ia masukkan ke dalam baskom berisi larutan bromide. Kemudian ia mencetak lagi foto lainnya hasil potretannya. Usai proses pencetakan foto itu, Gevaert menyalakan lampu biasa untuk menerangi ruang dan membuka pintu untuk mengusir kepengapan. Sementara itu, wajah Ali Topan tegang mengawasi foto-foto ibunya sedang bercumbu dengan seorang anak muda di kolam renang, yang sedang sirendam dalam baskom berisi air. Gevaert menepuk lengan Ali Topan. Sorry, Pan... kalau hasil potretan gua itu bikin lu nggak enak ati..., kata Gevaert. Ali Topan memandangi teman baiknya itu. Terima kasih, Vaert... terima kasih..., kata Ali Topan dengan suara sangat sedih. Dua kali lu nolong gue... ngedapetin bukti tentang kebrengsekan orangtua gue. Gue nggak bakal lupain itu. Lu bener-bener sahabat gue... lanjutnya. Air bening mengalir dari sepasang mata dukanya. Gevaert ikut berlinangan airmata. Segera ia mengelap foto-foto itu dengan kain putih. Dan mengeringkan fotofoto itu dengan pengering rambut. Kemudian memberikan foto-foto itu kepada Ali Topan. Ali Topan menyelipkan foto-foto itu di sela-sela buku pelajarannya. Lalu ia pamit kepada Gevaert sambil mengusap airmatanya. Gevaert memandangi Ali Topan mendorong motornya ke tepi jalan. Setelah menghidupkan mesin motornya, Ali Topan menengok ke arah Gevaert dan melambaikan tangannya. Gevaert membalas lambaian sahabat yang ia kagumi itu. Dan airmatanya pun mengalir karena ia turut merasakan betapa perih rasa hati sahabat yang selama ini selalu membela dia bila dia mengalami kesulitan. 40 TIGA S enja bergerak. Matahari jam lima lewat beberapa detik pun bergerak. Biasan sinar kuning merah jingga mewarnai langit kelabu putih di arah Barat. Biasan warna senja itu pun mengenai sebuah rumah putih-biru di jalan Cipete di Kelurahan Cilandak. Rumah itu terletak di tanah seluas 700 meter persegi. Bentuknya bergaya Joglo menghadap ke arah Timur. Dindingnya putih, kayu-kayu kusen, pintu, dan risplangnya biru tua. Dengan paviliun dan garasi mobil di sayap kanan dan kiri rumah buatan tahun 1956 itu, total luas bangunannya 350 meter persegi. Halamannya ditanami rumput gajah. Tanaman bluntas menglilingi halaman berpagar besi yang sewarna dengan pintu rumah. Pohon-pohon palem besar berjajar di tepi jalan depan rumah yang berhadapan dengan taman kota seluas 600 meter persegi. Pohon mangga Indramayu di depan garasi sedang berbunga. Sedangkan pohon rambutan Aceh Pekat di depan paviliun belum lagi berbunga. Angin semilir membawa debu. Sebuah Fiat Sport warna tembaga masuk ke halaman rumah itu, berhenti di depan teras. Pak Amir, ayah Ali Topan turun dari mobil, berjalan menuju pintu rumahnya. Tangan kanannya membawa Samsonite, tangan kirinya menenteng jas. Dasinya yang sudah dilonggarkan sejak dari dalam mobil, melilit di lehernya. Bejunya merk Kern kotak-kota putih-kelabu muda dengan dua kancing atas dibuka memberi kesan mboys, gaya muda. Tubuhnya tinggi, 170 cm, atletis, melang41 kah tegap. Wajahnya oval, ganteng dengan kumis dan rambut dicukur rapi, memberi kesan lebih muda dari usianya yang 49 tahun. Ia seorang pemborong bangunan yang sukses. Anaknya tiga orang. Boyke, Windy, dan Ali Topan. Boyke sejak dua tahun yang lau ia sekolahkan ke Australia. Pintu rumah dibuka oleh MbokYem, pelayan keluarga yang sudah 13 tahun bekerja. Bikinkan madu telor, Mbok. Aku capek sekali, kata Pak Amir. Inggih, Ndoro, jawab Mbok Yem. Dia menutup pintu, dan bergegas lari ke dapur untuk membuatkan madu telor pesanan majikannya. PakAmir berjalan santai ke dalam kamarnya. Mbok Yem seorang janda asal Semarang yang berusia 51 tahun. Suaminya seorang penjaga pintu kereta api menceraikannya karena mau kawin lagi. Anaknya dibawa oleh suaminya. Mbok Yem kemudian merantau ke Jakarta, dan bekerja pada keluarga Amir sejak Ali Topan berumur 5 tahun. MbokYem bertubuh kurus, agak tinggi dan rambutnya selalu digelung. Wajahnya bundar, suka menginang dan menyanyi tembang-tembang Jawa lama. Ia sangat menyayangi Ali Topan yang ia asuh dengan cinta. Pak Ihin, sopir Pak Amir, memarkir mobil di bawah pohon rambutan. Sopir setengah tua yang bernama lengkap Solihin itu membuka kap mesin mobil, untuk mendinginkan udaranya. Lalu ia memasang pipa plastik dan membuka keran untuk mencuci mobil. Di dapur, Mbok Yem mengaduk madu Sumbawa dan dua butir telur ayam kampung yang sudah diberi jeruk nipis secukupnya. Ndoro Kakung sekarang sering bener minum madu 42 telor. Setiap hari dua kali. Gawat, Mbok Yem berbicara sendiri sembari menata gelas berisi madu telor dan air sirup markisa di baki. Ia tak sadar bahwa majikannya sedang berdiri menunggu di depan pintu dapur. Hm! Hm! Pak Amir berdehem, Mbok Yem terperanjat. Ngomong apa kamu, Yem. Gawat, gawat apa? tanya Pak Amir. Eh saya jadi kaget. Ini madu telornya sudah siap, Ndoro, kata Mbok Yem. Wajahnya menunduk. Mbok Yem membawa jamu itu ke ruang tengah. Majikannya membuntuti dari belakang. Begitu gelas jamu itu ditaruh di meja, langsung Pak Amir meminumnya cepat-cepat. Kemudian ia mencuci mulutnya dengan es sirup markisa. Ia duduk bersantai di kursi ruang tengah untuk memberi kesempatan madu telor masuk ke dalam perutnya. Suara motor yang bising membuatnya tersentak. Ali Topan datang. Ia memarkir motornya di dekat sopir yang sedang mencuci mobil ayahnya. Selamat sore, Den, sapa Pak Ihin. Eh, papa mau ngayab ke mana lagi malam ini Bang Ihin? tanya Ali Topan. Saya tidak tahu, Den. Mau main perempuan lagi ya. Dapet komisi berapa kamu? kata Ali Topan sambil berjalan masuk ke rumah. Pak sopir mengernyitkan dahi, dan menggeleng-gelengkan kepalanya. Ucapan Ali Topan rupa-ruoanya menancap di hatinya. Masuk ke ruang tengah, Ali Topan melihat ayahnya sedang duduk santai, mengisap cerutu.Tanpa mengucapkan salam, tanpa menggubris ayahnya, Ali Topan nyelonong masuk kamarnya di bagian belakang ruang itu. Wajahnya kusut. Ali! bentakan ayahnya membuat Ali Topan berhenti. 43 Ia tak menjawab. Diam saja di tempatnya. Seperti patung. Ali! Ke sini kamu! kata ayahnya. Pak Amir menengok ke arah anaknya. Ali Topan tepat membalikkan badannya. Kedua ayah dan anak itu bertatapan. Sinar mata AliTopan yang tajam menatap mata ayahnya seperti orang asing. Ada apa, Papa? kata AliTopan. Ia melangkah mendekati tempat duduk ayahnya. Duduk situ, papa mau tanya sesuatu! kata Pak Amir. Ali Topan duduk di depan ayahnya. Tanya apa? katanya. Dari mana saja kamu? Gini hari baru pulang. Biasa-biasa saja, Pa. Biasa-biasa saja bagaimana? Kamu ini kalau ditanya orangtua, selalu menjawab seenaknya saja. Biasa-biasa, jawaban macam apa itu! Sembarangan! AliTopan melihat ke arah ayahnya. Dengan gaya santai dia mengangkat kakinya dan mencabut sebatang rokok dari tempat khas itu. Ia nyalakan rokok dengan korek api Ronson milik ayahnya yang tergeletak di meja. Gaya kamu itu lho yang bikin orang nggak tahan! Tahu apa tidak kamu? Gaya kamu itu macemnya koboi tengik. Sama sekali tidak ada respeknya sama orangtua. Ada orangtua duduk, dilewati saja tanpa bilang numpang liwat kek atau permisi kek atau kentut pun tidak. Nyelonong saja.Apa kamu menganut modeSlonong Boys ya? kata Pak Amir. Kesal betul dia. Abis kalau nggak ada perlunya bilang apa-apa, mau bilang apa? Saya bosen basa-basi. Soalnya Terbayang olehnya foto-foto mamanya di kolam renang. Soalnya kenapa? Soalnya kamu saja yang tidak tahu aturan.Apa di sekolahmu memang tidak diajar etiket dan 44 sopan santun! Udah, udah deh, nggak usah bawa-bawa sekolah, etiket atau sopan santun segala. Percuma belajar sopan santun kalau yang mengajari juga tidak mau memakai sopan santun itu, kata Ali Topan. Dia hendak bangkit, tapi ayahnya menyuruh tetap duduk. Geram betul Pak Amir mendengar omongan anaknya yang dianggap asal bunyi itu. Ia tak tahu rasa hati anaknya. Dari mana kamu? kata Pak Amir. Nadanya melunak. Biasa. Kamu nggak punya persediaan kata-kata lain kecuali biasa-biasa itu, he? Gayamu itu lho, bikin orangtua pusing. Ali Topan diam saja. Dia menikmati rokoknya dengan gaya orangtua. Matanya mengawasi asap rokok yang dibuatnya bundar-bundar. Jadi kebiasaan sekolah sekarang ini berangkat pagi pulangnya malam, begitu? kata ayahnya. Iya. Seperti orang kantoran, kata Ali Topan. Orang kantoran bagaimana? Banyak teman saya bilang, bapak mereka kalau berangkat pagi, pulang ke rumah pagi lagi. Kadangkadang nginep di motel sama cabo! Alis Pak Amir terangkat tiba-tiba. Kau nyindir aku, heh? katanya. Matanya melotot. Wajahnya merah seperti tembaga. Dia merasa tersindir betul. Ali Topan menatap mata ayahnya dengan hati mantap. Kemudian ia berdiri dan berjalan meninggalkan sang ayah yang tiba-tiba berlagak seperti orang pilon. Ali Topan masuk ke kamarnya. Ayahnya berjalan ke kamar mandi. Mbok Yem melihat dari celah pintu dapur. Di dalam kamar, Ali Topan menekan tombol lampu di dekat pintu. Plap! Lampu menyala, kamar jadi terang 45 benderang. Ali Topan tegak menatap ruang pribadinya itu. Matanya redup memendam keperihan. Tapi mata itu tiba-tiba menyala ketika memandang sebuah poster besar yang terpampang di dinding, di atas tempat tidurnya. A house is not a home, demikian kalimat di poster itu. Ali Topan membeli poster itu dari sebuah toko di Blok M. Poster itu ia beli dengan uangnya sendiri, sebagai hadiah ulang tahun untuk dirinya sendiri. Barangkali lucu, tapi begitulah halnya. Poster itu berukuran 70x90 cm, bergambar sarang laba-laba di atas dasar hitam. Tulisannya kelabu muda. Sebuah radio merk Phillips terletak di meja kecil di dekat tempat tidurnya. Radio itu juga merupakan teman sekamar Ali Topan, sebagai penghibur hati. Pemancar radio yang disukainya adalah Bonaparte-52 dan Juliet & Romeo (J&R). Bonaparte yang terletak di Jalan Leuser disukainya karena selalu memutarkan musik pop dari The Beatles dan Koes Bersaudara yang dikaguminya. Ia memang penggemar fanatik The Beatles. Sedangkan J&R yang terletak di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, disukainya karena studio itu pintar memilih musik yang cocok dengan suasana untuk mengiringi pembacaan syair lagulagu folk, balada dan country tahun 60-an, 70-an dan lagu-lagu pop. Lagipula para penyiarnya tidak norak dalam membawakan acara. Ali Topan bahkan menganggap Bonaparte dan J&R seakan-akan didirikan memang untuk menghibur dirinya. Masih ada teman setia Ali Topan di kamar itu. Bukubuku. Segala macam buku. Ada buku politik Sang Pangeran karya Niccolo Machiavelli dan beberapa buku karya Bung Karno serta kumpulan pidato presiden perta46 ma Republik Indonesia itu. Ada buku sejarah, terutama sejarah pergerakan kebangsaan dan sejarah Indonesia lama, juga buku-buku biografi. Ada buku novel pop. Komik Jan Mintaraga dan Teguh Santosa. Buku kumpulan syair Bob Dylan dan berjilid-jilid buku serial silat Cina. Dan di antara buku-buku itu terkadang ada buku stensilan yang kalau ditinjau dari segi pornografi, cukup mengasyikkan! Ali Topan menutup pintu kamar dan menguncinya. Ia berjalan ke radio. Dihidupkannya radio itu, dan diputarnya gelombang J&R. Penyiar Johnny dan operator Ikhsan sedang repot menghibur teman-teman di rumah yang sedang belajar atau ngelamun. Semoga musik yang kami putarkan dari studio dapat melenyapkan lamunan buruk dan mendatangkan impian indah serta rejeki di malam ini. He he he, demikian suara penyiar J&R. Suara ketawa he he he itu disambung dengan musik manis dari The Hollies, Too Young Too Be Married. Ali Topan merebahkan dirinya ke tempat tidur. Matanya terpejam. Ia menikmati suasana sendiri. Sendiri. Tiba-tiba ia melompat bangun dan duduk di lantai beralas tikar pandan. Ia mengambil sebuah buku dari dalam tasnya dan mengambil foto-foto yang dicetak Gevaert tadi. Foto Nyonya Amir dan seorang anak muda yang sedang berpelukan, tertawa-tawa dan bermesraan di kolam renang. Ia gelar foto-foto itu di atas tikar pandan, dan ia pandangi dengan cermat untuk memastikan apakah wanita berpakaian renang hitam polkadot puth itu benarbenar mamanya. Sesungguhnya, fakta itu telah pasti. Matanya pun tak sangsi. Namun ada suatu keinginan dalam hatinya, bahwa wanita dalam foto itu bukan mamanya. 47 Ali Topan sedih sekai menghadapi kenyataan yang bahkan dalam mimpi pun tak pernah diharapkan terjadi oleh seorang anak yang mendabakan ibunya seorang wanita utama. Bukan seorang tante girang jalang yang terkenal di kawasan Kebayoran. Sudah cukup lama sekitar delapan bulan omongan jelek tentang mamanya yang suka main dengan anakanak muda itu ia dengar dari teman-temannya penyiarpenyiar radio di Kebayoran. Ia pernah menyampaikan gosip itu ke mamanya. Apa kata si mama? Kamu nggak usah ikut campur urusan orangtua, begitu kata mamanya. Omongan begitu kok didengar. Mana buktinya ? lanjut mamanya. Tapi hari ini Ali Topan memegang bukti itu yaitu fotofoto hasil potretan Gevaert. Ternyata Gevaert telah cukup lama menyimpan filmnya. Tapi baru tadi malam ia memberi tahu Ali Topan lewat telepon. Tadinya gue mau bakar film itu, Pan. Karena gue pikir lu bisa marah ke gue dan persahabatan kita putus. Tapi... gue mikir lagi, lu pernah tulis di buku gue bahwa kita nggak boleh lari dari kenyataan. Dont run away from reality, begitu kata Gevaert lewat telepon. Kalau lu bakar itu film, lu bukan kawan gue, Vaert, kata Ali Topan. Besok kita cetak itu foto. Tapi Bobby ama Dudung nggak perlu tau. Lewat telepon itu Gevaert bercerita lagi bahwa sebulan yang lalu ketika ia disetrap tiga hari gara-gara tertangkap bawa buku porno ke sekolah, ia tiap hari berenang di kolam renang Senayan. Surat dari wali kelas untuk orangtuanya ia bakar. Dan ia menulis sendiri surat permintaan maaf dengan mesin tik dan memalsu tanda-tangan ayahnya. Pada hari kedua gue ke kolam renang itu, sekitar jam 48 sepuluh, gue liat mama lu sama cowok. Diem-diem gue ambil tustel gue, terus gue potret mereka pake lensa tele.., cerita Gevaert tentang bagaimana ia secara kebetulan memotret Nyonya Amir dan cowoknya. Dua kali ia mendapatkan bukti. Yang pertama, sekitar empat bulan yang lalu pada saat liburan sekolah. Gevaert mengajak dia, Dudung dan Bobby menginap di villanya di Cipanas. Malam harinya mereka membayar seorang penjaga villa sewaan untuk mengintip pasangan yang sedang ngesex itu Pak Amir, papanya sendiri bersama seorang pelacur... Ali Topan mendengar ketukan di pintu kamarnya. Ia hafal itu ketukan mbok Yem. Ia sedang bersedih, ingin menyendiri. Tapi akhirnya ia bangun juga dan membuka pintu. Mbok Yem berdiri membawa baki berisi air jeruk dingin. Pak Amir keluar dari kamar mandi, berjalan masuk ke kamarnya. Mbok Yem mengangkat gelas bekas madu telor dari meja. Dibawanya gelas kotor itu ke dapur, melewati kamar Ali Topan. Di depan kamar Ali Topan, Mbok Yem berhenti sebentar dan melongok ke pintu yang tertutup itu. Kemudian Mbok Yem berjalan terus ke dapur. Ali Topan menelungkup di tempat tidur. Lalu menelentang lagi. Pada posisi begitu ia mengambil sebatang rokok dari kaus kakinya. Dinyalakannya rokok itu, kemudian ia isap. Musik The Hollies memang asyik dinikmati sembari merokok, begitu kata hati Ali Topan. Ia melamun. Dikepulkannya asap rokok menjadi bulatan. Begitu terus-menerus, sampai asap memenuhi kamarnya. Dan ia terbatuk-batuk oleh rokok itu. Waduh, waduh!Asep rokoknya kayak asep sepur saja, Den Bagus. Jadi sumpek dong, kamarnya. Itu kan, udah mulai batuk-batuk, kata Mbok Yem. 49 Ali Topan mengangkat kedua kakinya ke atas, kemudian dengan gaya akrobatik ia melenturkan kaki itu ke kasur. Dengan cara itu ia duduk di tempat tidurnya. Ia menyemburkan asap rokok ke arah Mbok Yem. Owalaah! Kok MbokYem malah disembur sama asep rokok. Sudah, brenti ngrokoknya, Den Baguuus! Nggak baik, masih sekolah sudah banyak ngrokok. Ini, minum air jeruk saja biar seger buger, kata MbokYem. Ia memberikan gelas pada Ali Topan. Terima kasih, Mbok, kata Ali Topan, lalu diminumnya air jeruk itu sampai habis! Mbok Yem geleng-geleng kepala menyaksikan kelakuan anak asuh yang dia sayangi itu. Ali Topan, selesai minum, mengangsurkan gelas pada Mbok Yem. MbokYem mengambil gelas itu dan menaruhnya di dekat radio. Kemudian perempuan tua itu duduk di tepi tempat tidur. Tangannya mengelus rambut dan dahi Ali Topan dengan penuh kasih sayang. Kok anget, Den Bagus. Sakit ya? Implensa? kata Mbok Yem. Ali Topan memegangi tangan Mbok Yem. Eh. Mbok. Kalau manggil aku nggak usah raden bagus raden bagusan, kenapa siiih? Kayak panggilan ketoprak aja. Nggak betah kupingku dengernya! kata Ali Topan. Lho, habis mau panggil apa? Apa mau panggil Den Ayu? Den Ayu itu panggilan buat perempuan, Den Bagus. Masa gitu dibilang kayak ketoprak. Yang bener aja dooong, kata Mbok Yem. Panggil saja mack gitu, atau jack juga boleh. Mek? Jek? Apa itu? Aah, bodo lu Mbok, ah. Eit, sorry, bukan bodoh, tapi belum paham cara panggil orang modern, kata Ali Topan. Ia menyeringai. Biarin dibilang bodo. Memang Mbok Yem bodo, 50 Mbok Yem nggak sekolah, biariiin. Kalau Mbok Yem pinter kan nggak jadi babu, Den Baguuuus, kata Mbok Yem. Ucapannya bernada pasrah, dan itu sama sekali bebas dari rasa tersinggung atau rasa lain yang sejenis itu. Ali Topan mencium punggung tangan Mbok Yem. Mbok Yem ternganga. Lalu senyum arif. Ia tahu bahwa majikan mudanya itu juga sayang padanya. Majikan mudanya itu, walaupun omongannya suka sembrono, tapi hatinya baik dan peka. Ia sayang majikan mudanya, seperti sayangnya pada anaknya sendiri yang kini ikut suaminya setelah mereka bercerai. Mbok, tolong bukain jendela dooong, pinta Ali Topan. Segera Mbok Yem melaksanakan order itu. Ia buka jendela dan mengipas udara kamar dengan serbet yang selalu tersampir di pundaknya. Jangan keliwat banyak ngrokok, Den Bagus. Nanti sakit. Kalau sakit kan Mbok yang repot, kata Mbok Yem. Ali Topan memandang Mbok Yem. Ia tersentuh oleh ucapan perempuan itu. Tanpa bicara, Ali Topan mematikan rokok di asbak dekat radio. Mbok Yem tersenyum padanya. Ali Topan pun tersenyum pada Mbok Yem. Kalau bukan Mbok Yem siapa lagi yang mau repot? Apa MbokYem nggak mau direpotin? Kalau nggak mau direpotin, bilang dong dari kemaren, kata Ali Topan dengan nada mengajuk. Bukan gituuu, Den Bagus. Kalau den bagus sakit, Mbok kan sediiih. Mbok sih mau saja direpotin. Kan Mbok sudah pasrah nglakoni hidup ini sebagai abdi disini. Abdi kan memang kerja buat repot-repot Den Bagus, kata Mbok Yem. Tiba-tiba ia tertegun melihat ke foto-foto di atas tikar. Mbok Yem membungkuk mengamati foto-foto nyonya 51 Amir dan seorang anak muda di kolam renang. Mbok Yem melihat ke Ali Topan. Ali Topan melihat ke Mbok Yem. Ini Ndoro Putri ? tanya mbok Yem, pahit. Ya, mamaku, Mbok..., kata Ali Topan. Siapa anak muda itu? tanya MbokYem sambil berdiri lagi. Mata Ali Topan menatap tajam ke arah Mbok-nya. Lalu, segera ia memutar gelombang radio, untuk mengusir berbagai rasa dari hatinya. Ia menghentikan putarannya setelah musik popThe Beatles menggema di ruang itu. Gelombang radio Bonaparte-52! Akhir lagu Mister Postman dilanjutkan dengan lagu Strawberry Fields Forever dari The Beatles. Ketika lagu itu memasuki refrainnya, Ali Topan membesarkan volume suara radio itu, hingga musik dan vokal John Lennon dkk menggema keras di ruang kamarnya. Living is easy with eyes closed misunderstanding all you see its getting hard to be someone but its all works out it doesnt matter much to me... Mbok Yem buru-buru keluar dari kamar, karena mendengar suara pintu dihempaskan dari arah kamar Pak Amir. Pak Amir memang menghempaskan pintu lemari setelah ia mengeluarkan setelan jas sport-nya. Hobi PakAmir memang begitu, suka menghempas-hempaskan pintu, seakan-akan ia dilanda kemarahan yang sangat besar. Padahal itu cuma kamuflase. Hatinya sebenarnya tertawa geli setelah menghempaskan pintu itu. Di masa mudanya ia pemain teater, jadi pintar akting. Ia berdandan secara kilat. Mengenakan sport-jas kotakkotak coklat tua dengan pantalon krem. Dia memakai 52 sepatu Bally yang harganya Rp 44.000, kemudian menyemprotkan parfum ke sapu tangan, lengan jasnya dan di bagian bawah pantalonnya. Kemudian ia bercermin sebentar, menyisir rambutnya dan membetulkan letak kacamatanya. Lalu ia membuka tas Samsonitedan mengambil segumpal uang kertas dari dalam tas itu, kemudian memasukkan uang itu ke saku celananya. Lalu ia keluar dari kamarnya. Tepat pada saat ia hendak menutup pintu kamar, Mbok Yem sedang berjalan dari kamar mandi. Pak Amir menampakkan wajah serius, diangker-angkerkan supaya kelihatan berwibawa betul. Mbok, saya mau rapat. Ng anak monyet yang satu itu jangan boleh ngayab lagi. Suruh belajar gitu! Kalau ibu tanya, bilang saya rapat, gitu. Dengar, Mbok? kata Pak Amir. Saya, Tuan! jawab Mbok Yem sambil membungkukkan badannya dalam gaya orang Jawa jaman penjajahan. Pak Amir menutup pintu kamarnya, lalu berjalan keluar. Kemudian ia menghampiri mobilnya yang sudah siap di depan pintu. Pak Ihin membukakan pintu mobil dan Pak Amir masuk ke dalamnya. Mbok Yem mengunci pintu. Lalu berjalan masuk ke dalam tanpa melihat ke arah mobil yang bergerak meninggalkan halaman rumah. Suasana malam biasa-biasa saja. Warna langit biasabiasa saja. Tapi memang udara agak dingin di luar. *** Boutiqe Srigala yang terletak di Jalan Sunan Kalijaga merupakan salah satu boutiqe eksklusif di daerah Kebayoran. Jalan Sunan Kalijaga memang tidak seramai Jalan Melawai Raya yang lebih dekat dengan pusat 53 pertokoan Blok M, tetapi jalan itu memberi kesan tersendiri yang justru lebih memantaskan Srigala sebagai alamat orang-orang kaya Kebayoran, Menteng maupun Tebet, memperoleh pakaian siap pakai dari berbagai merk terkenal. Srigala khusus butik lelaki. Lepas waktu Isya, sebuah mobil Holden Premier warna hitam pekat berhenti di depan butik. Seorang nyonya berumur sekitar 43-an keluar mobil digandeng seorang pemuda umur 27-an yang tadi menyetir mobil itu. Mereka berjalan memasuki butik, bergandengan mesra sekali. Punggungnya nggak dingin? tanya si pemuda sambil mengusap punggung si nyonya yang terbuka karena ia memakai gaun backless. Dingin? Masa ada jij masih dingin? kata si nyonya. Keduanya tersenyum seperti sepasang pengantin remaja saja. Seorang nona penjaga butik menyambut mereka dengan sopan santun komersilnya. Daag Tante, selamet malem Sampe kangen deh, sudah lama nggak kemari baju baru Kern dan Cavallo sudah hampir habis diborong orang, tapi masih saya sisain buat mm buat siapa siih? Kata penjaga butik. Senyumnya legit ke arah pemuda yang berlagak pilon. Eh, Zus Lenda, apa belum kenal? Ini ponakan Ik yang baru, paling baru. Tommy, kenalan sama Zus Lenda, kata si nyonya. Tommy dan Zus Lenda bersalaman. Keduanya senyum-senyum. Si nyonya tampak bangga ketika melihat sinar mata naksir Zus Lenda pada Tommy. Ganteng, ya Zus? kata si nyonya. Wah, ganteng sekali. Paling ganteng dari semua ponakan tante yang dulu-dulu. Ini sih barang eksklusif, he he he, kata Zus Lenda, ini ponakan yang dari Jerman 54 atau dari London, Tante Amir? tambahnya. Dari Tebet saja, jawab si nyonya yang ternyata bernama Nyonya Amir itu. Ia memang istri Pak Amir, jadi ibu Ali Topan status formilnya. Pemuda Tommy itu bukan ponakan dalam arti sebenarnya, melainkan ponakan dalam arti semu yang biasa dipakai di kalangan tante-tante girang. Ponakan itu artinya kekasih gelap. Memang Nyonya Amir itu seorang tante girang yang beken di Kebayoran. Hal itu termasuk masalah yang membuat Ali Topan kesal, malu dan selalu menderita batin. Ayo, young! Katanya pingin baju Cavallo merah, minta aja sama Zus Lenda, kata Ny Amir, Zus, tolong deh pilihkan warna merah, dan yang biru itu sekalian, tambahnya. Ukuran berapa? tanya Zus Lenda. M , sahut Tommy. Tampak ia malu-malu kucing. Segera Zus Lenda mengambil baju-baju Cavallo warna merah dan biru dari lemari butik, lalu dihamparkannya di depan Tommy. Mau coba dulu? katanya. Sudahlah, sudah cocok itu , kata Nyonya Amir, bungkus saja langsung, tambahnya. Zus Lenda langsung memasukkan baju-baju itu ke dalam tas plastik ber-merk Srigala. Nyonya Amir mengambil 7 lembar Rp 5.000-an, disodorkannya pada Zus Lenda. Cukup, Zus? katanya. Kurang seribu, Tante tapi biar deh, korting seribu. Trims deh. Oke, saya langsung saja, ada acara lain, Zus Len, kata Nyonya Amir. Silakan. Trima kasih Tante. Trima kasih Tommy, kata Zus Lenda. Ia mengantarkan tamunya sampai pintu. Senyumnya segera berubah setelah mobil Holden yang membawa Nyonya Amir dan Tommy pergi. Senyum ko55 mersil yang cerah berubah jadi senyum iri hati yang sedih. Zus Lenda seorang perawan menjelang senja. Mobil Holden Premier itu meluncur di jalanan. Tommy menyetir mobil dengan wajah cerah. Nyonya Amir tersenyum memandanginya. Puas, young? Cavallo merahnya? tanya Nyonya Amir. Oooouw, puas sekali, Tante Tapi mahal amat ya? Rasanya sayang amat duit segitu banyak cuma dapet dua baju saja, kata Tommy. Omongannya itu bermakna basa-basi, berkait di ujungnya. Aah, buat Tommy tak ada rasa sayang tante keluarkan uang. Yang pentingTommy puas, senang, tante juga puas, senang. Kan gitu, Tom? Ha ha .. Terima kasih, Tante .. Oow, kembali kasih, young tapi nyetirnya jangan terlalu pelan dong, tante kan sudah capek, ingin dipijet sama Tommy hm... hem, kata Ny Amir. Ia mencubit paha Tommy. Tommyo menangkap tangannya dan mengusap tangan itu. Nyonya Amir kembali mencubit paha Tommy. Dan bukan cuma mencubit paha saja. Tangan itu menjadi liar dan aktif ke sana ke mari. Ke Garden, Tante? Langsung? kata Tommy. Langsung, young Tommy menancap gas. Mobil melaju ke arah Tebet. Di situ ada penginapan Garden, tempat orang-orang memadu cinta gelap. *** Di rumah, kesepian menggerayangi hati Ali Topan. Suasana sepi seperti itu begitu sering melingkupinya. Rumah kosong, ayah dan ibunya pergi mencari kesibukan masing-masing. Boyke, abangnya sudah jauh. Di Sidney Australia. Ka56 barnya belajar di sekolah bisnis. Ia dua kali mengirim kartupos bergambar kanguru ke Ali Topan. Isinya itu ke itu saja: tentang cuaca di Sidney, dan nasihat agar Ali Topan jangan bandel-bandel, harus rajin sekolah, jangan suka membantah papa dan mama dan jangan suka bertengkar dengan Windy. AliTopan membalas menasehati Boyke lewat kartupos bergambar monyet: Kalau belajar bisnis ngapain lu jauhjauh ke Australia ? Buang-buang duit. Lu belajar aje sama Cina-cina di sini. Atau lu belajar nyogok pejabat sama papa. Boyke marah sekali dikirimi kartupos bergambar monyet dan nasihat itu. Ia mengirim balasan kartupos bergambar anjing dengan kalimat: Kurang ajar lu! Awas kalau gue pulang, gue hajar! Wajah Boyke yang klimis tapi mesum terbayang di benak Ali Topan. Usianya 4 tahun di atas Ali Topan. Kelakuannya konyol karena terlalu dimanjakan oleh papa dan mamanya. Ali Topan tak pernah merasa dekat dengan dia, dan tak pernah respek. Abangnya itu seorang pesolek dan gemar foya-foya seperti papanya. Hatinya hati pengecut. Berani berbuat tak berani bertanggung jawab ! Boyke dikirim ke Australia oleh papanya sebetulnya untuk menutupi suatu skandal. Ia menghamili Sinah, pembantu keluarga mereka asal Karto Suro yang beusia 18 tahun. Sinah disuruh menggugurkan janinnya yang telah berusia dua bulan oleh Pak Amir. Dan diberi uang Rp 75.000 untuk biaya pengguguran itu. Besok kamu biar diantar pak sopir ke dokter kenalanku. Sesudah selesai, kamu akan saya beri uang lagi, kata Pak Amir seperti yang diungkapkan Sinah ketika Ali Topan mengetahui kasus 57 itu pada malam harinya. Ali Topan semula memang tak tahu ada kasus Sinah hamil disebabkan aktivitas seksual Boyke. Mbok Yem dan Pak Ihin yang tahu kasus itu disuruh tutup mulut oleh Pak Amir dan nyonya Amir. Ali Topan tahu ketika malam itu ia menyuruh MbokYem menanyakan kaos oblongnya yang bergambar lambang peace ke Sinah. Sinah sudah dua hari ini ndak nyuci pakaian, Den Bagus. Dia sakit, kata Mbok Yem. Suruh ke dokter, dong..., kata Ali Topan polos. Akan ke dokternya mbesok, kata Mbok Yem. Ali Topan heran.Kok besok? Kenapa nggak tadi sore? Atau malam ini? Emangnnya Sinah sakit apa, Mbok? Ndak tahu sakit apa, kata Mbok Yem lantas cepatcepat pergi ke dapur. Ia takut membongkar rahasia itu. Ali Topan penasaran. Ia ke kamar Sinah, maksudnya akan bertanya Sinah sakit apa. Ali Topan kaget ketika dengan polosnya disertai airmata bercucuran Sinah mengungkapkan kasus itu. Lu dosa kalo gugurin anak lu! Jangan mau! Bisa sial lu seumur hidup! Dan kalo lu mati dimasukin ke neraka, kataAli Topan kepada Sinah. Daripada begitu, lu pulang aje ke desa lu dan lu lahirin anak lu di sono. Omongan orangtua gue yang kagak bener jangan lu turutin, Sinah... Ternyata omongan Ali Topan itu masuk ke hati Sinah. Malam hari itu juga Sinah pergi secara diam-diam dari rumah majikannya. Mbok Yem pun tak tahu. Sampai sekarang. Esok harinya Pak Amir, nyonya Amir, Boyke dan Windy sibuk mencari-cari Sinah. Pak Amir menyuruh sopir naik kereta api ke desa Sinah. Tapi Sinah tak ada di rumah orangtuanya. Sinah seperti hilang ditelan bumi. Beberapa geng dukun yang dibilang sebaga orang 58 pinter dimintai bantuan oleh nyonya Amir untuk menemukan Sinah. Macet! Hingga, sebulan kemudian, setelah Pak Amir, nyonya Amir dan Boyke putus asa, Boyke dikirim ke Australia dengan alasan sekolah bisnis. Ali Topan berlagak bodo seperti anak yang nggak tau persoalan. Karena ia merasa dirinya pun dianggap nggak ada sebagai anggota keluarga yang mestinya diberi tahu urusan apa pun yang menyangkut keluarga. Pernah, malam sebelum keberangkatan Boyke, Windy datang ke kamar Ali Topan. Waktu itu jam sembilan malam, Ali Topan sedang belajar. Windy adalah seorang yang keras kepala, berfikiran negatif, congkak, kalau ngomong selalu dengan nada tinggi dengan kecenderungan mencela atau memvonis.Kecuali kalau dia sedang ingin berbasa-basi. Pan! Sinah ke mana sih? Nggak ngomong-ngomong tau-tau ngabur aje dari rumah ini! Gue rasa dia itu kepelet sama orang terus diajak kawin! kata Windy malam itu. Ali Topan selalu muak kalau mendengar nada dan gaya bicara kakak perempuannya yang nggak enak di kuping nggak enak di hati itu. Lu nanya apa nanya? kata Ali Topan tanpa melihat ke Windy. Heh! Gue nanya! Dan lu brenti dulu belajar kalo gue ajak ngomong! Payah lu! hardik Windy. Ia berkacak pinggang sambil merokok di ambang pintu. Ali Topan diam, berusaha menahan rasa muaknya. Heh! Denger kagak sih lu? Kayak ngomong sama tembok aja gue... kata Windy. Gue kan kakak lu! Ali Topan menaruh bukunya. Ia menatap Windy. Kalau lu kakak gue, terus lu boleh ngebentak-bentak gue? Sarap lu! kataAli Topan.Windy membelalak.Eh! Eh! Ngatain gue sarap! Berani lu ya? kata Windy. Emang lu sarap.., kata Ali Topan Lalu ia memencet 59 tombol on pada tape recordernya dan volumenya disetel pol. Lagu Tomorrow Tomorrow dari The Bee Gees yang sudah separuh putaran menggelegar di kamar itu. Windy bergegas meninggalkan kamar si bungsu sambil mengumpat-umoat. Esok malamnya, ketika ikut mengantar Boyke ke bandar udara, Ali Topan memperhatikan betapa Ruby, pacar Boyke menangis tersedu-sedu di pelukan Boyke disaksikan oleh tante Hernadi mama si Ruby dan temanteman mereka.Windy dan nyonya Amir menghibur Ruby dengan kata-kata indah. Boyke nggak lama kok..., kata Windy. Ini kan demi masa depan kalian juga, kata nyonya Amir. Boyke pasti akan selalu setia kepada Ruby, lanjutnya. Dan sebagainya yang bikin Ali Topan geli. Sementara Pak Amir berdiri dengan gaya sok hebat bisa menyekolahkan anaknya ke luar negeri. Sementara matanya jelalatan ke mana-mana. Aah, gentong nasi - gentong nasi, ngelebih-lebihin pemain ketoprak lu pade, gumamAli Topan yang berdiri bersama Mbok Yem di luar kerumunan mereka. Ngomong apa? tanya mbok Yem waktu itu. Di sini nggak ada yang jual ketoprak, Mbok, kata Ali Topan yang tersadar ia ngomong sendirian. Hus ! Nanti malem saja mbok bikinkan.Aneh, orangorang sedih mengantar mas Boyke, kamu malah pingin ketoprak, kata mbok Yem. Kencurnya banyakin entar ya, Mbok... Ya udah, nanti! kata Mbok Yem sambil mencubit lengan Ali Topan. Biar berasa ancur-ancurannye.., kata Ali Topan sambil menggandeng lengan Mbok Yemnya. Potongan-potomgan peristiwa masa lalu itu berkilasan 60 dalam memori Ali Topan. Peristiwa yang menjadi bagian dari tragedi kehancuran moral keluarganya. Dan tragedi itu masih berlangsung. Ali Topan berjalan hilir mudik di ruang tengah, ruang depan, lalu kembali ke kamarnya. Radio masih menggemakan musik The Beatles dari studio Bonaparte. Lagunya Mother Natures Son... Born a poor young country boy Mother Natures Son All day long Im sitting singing songs For everyone Den Bagus, nggak mandi? Sudah malem. Mbok sudah sediakan air panas tuh. Mesin pemanas air di kamar mandi lagi rusak, suara Mbok Yem halus menyapa Ali Topan dari pintu. Ali Topan berbalik menghadap Mbok Yem. Heh, kaget gua! katanya. Gua nggak mau mandi pake aer panas, Mbok, tambahnya. Lho kok nggak mau kenapa? Bandel, badannya anget disuruh mandi pakai air anget nggak mau. Kalau begitu raup saja. Apa itu raup? Raup itu cebok, ya Mbok? kata Ali Topan. Dia tersenyum geli ke arah Mbok Yem dan si mbok melotot. Ooo, raup saja nggak tau. Raup itu cuci muka! Bahasa apa itu raup? Lho, bahasa Jowo to? Oow, bohoso Jowo? Guo soh orong Njokorto, Mbok? Bukon orong Njowo ho ho ho, kata Ali Topan. Dia terpingkal-pingkal. Mbok Yem ikut ketawa. Dia suka kalau melihat Den Bagusnya ketawa macam itu. Pokoknya asal Den Bagus61 nya tidak kelihatan bersedih hati dan muram, MbokYem sudah senang. Raup apa mandi air anget? kata Mbok Yem. Kalau mandi air anget keseringan bisa impoten, Mbok! Tau impoten apa nggak? Mboten, kata Mbok Yem, ayo deh, mandi saja sana, tambahnya. Mbok Yem meninggalkan Ali Topan. Mother Natures Son dari The Beatles usai. Ali Topan mencopot pakaiannya, lalu pergi mandi. Mbok Yem masuk ke kamar, membereskan kamar itu. Usai Mothers Nature Son, terdengar suara penyiar cowok radio Bonaparte yang vokalnya cempreng. Buat Ali Topan di mana saja berada, kami akan putarkan lagu kesenangannya, The Fool On The Hill. Atas permintaan Maya dengan ucapan: Eh kamu kemana aja sih kok nggak ada beritanya. Aku kangen loh... Aduh duh duuh yang kangen... kesian amat... Kalau memang yang namanya Ali Topan itu nggak ada kabarkabarnya, nggak usah dikangen-kangenin... Entar kegeeran dienya... Putusin aje... Kayak layangan... Di studio Bonaparte banyak stok kok... he he he... Terutama yang sedang ngablak nih... Aku baru pat-ar loh... he he he... Okey Maya.. dan Ali Topan dan para monitor Bonaparte di Kebayoran Baru dan sekitarnya, selamat mendengarkan dan salam kompak dari apung-apung alias anak pungut Napoleon Bonaparte. Penyiar itu mengoceh panjang tanpa putus. Lalu terdengarlah nada-nada piano intro lagu yang menakjubkan itu, disusul vokal Paul McCartney yang kebocah-bocahan. Day after day, alone on a hill The man with the foolish grin is keeping perfectly still 62 But nobody wants to know him they can see that hes just a fool and never gives an answer But the fool on the hiil sees the sus going down and the eyes in his head see the world spinning round... Well on the way, head in a cloud The man of the thousand voices is talking perfectly loud... But nobody ever hear him or the sound he appears to make And he never seems to notice But the fool om the hill sees the sun going down and the eyes in his head see the world spinning round... Lagu opo iki ! Mbok nggak ngerti..., gerutu mbok Yem ditengah interlude lagu yang tiupan flute-nya filosofis banget. Dari kamar mandi di samping kamar itu terdengar suara lantang Ali Topan menjerit menyanyikan bait akhir syair lagu yang menyindir orang-orang dungu yang mengolokolok seorang bijak yang menyendiri di suatu bukit sebagai the fool. Ooo.. Oooh! He never listens to them! He knows theyre the fools..!! *** 63 EMPAT M alam itu pukul sembilan lewat sepuluh menit. Di sebuah jalan raya yang menuju ke kota Bogor, Fiat Sport Pak Amir melaju kencang. Sopir tenang menatap jalanan di depannya. Pak Amir tenang memangku seorang perempuan di jok belakang. Pak Amir bukan rapat malam ini, sebagaimana yang dikatakannya pada Mbok Yem. Pak Amir bukan rapat melainkan rapet. Perempuan muda belia yang ada di pangkuannya itu seorang pelacur. Dia mengambil pelacur itu dari seorang germo di Jatinegara. Oom, bagi rokoknya dong. Emmy pingin ngrokok deh, pelacur muda itu berkata. Mulutnya dimonyongkan ke mulut Pak Amir. He he he, rokok sih boleh. Rokok besar apa rokok kecil? He he he Ah, si Oom ini suka begitu rokok kecil dong. Rokok besarnya nanti saja. Lho, begitu apanya? Kan bener, Oom tanya mau rokok besar apa rokok kecil? Rokok besar itu cerutu, Oom juga bawa, tapi cuma sebatang, kalau rokok kecil ada sebungkus. Pelacur Emmy mencium jidat Oom Amir. Pak Amir balas mencium pipinya. Keduanya berciuman. Emmy tak jadi minta rokok. Malah yang merokok klepas-klepus sopir mobil itu, yang bulu kuduknya merinding mendengar cap-cup-cap-cup, serta helaan nafas erotis dari majikan dan gendaknya. *** 64 Di depan garasi rumah Pak Amir. Ali Topan memakai jeans putih, kaos oblong biru dan jaket jeans lengan buntungnya. Ia membawa buku tulis yang diselipkan di sela pinggang celananya. Barusan Gevaert menelepon ngajak belajar bersama. Ia menyemplak motornya. Mbok Yem geleng-geleng kepala di dekat garasi melihat Ali Topan. Sudah, nggak usah pergi lagi, Den Bagus. Tadi bapak pesen supaya den bagus di rumah saja. Jangan pergi, Den Bagus , kata Mbok Yem. Sumpek di rumah, Mbok. Aku mau belajar di rumah Gevaert. Aku pergi dulu ya, Mbok. Ali Topan menghidupkan mesin motornya. Daah, Mbok. Daaah. Ali Topan melambaikan tangan ke Mbok Yem. Mbok Yem melambaikan tangan ke den bagusnya itu.Ali Topan langsung menggeblas dengan motornya. Ia tak mau tenggelam dalam kesedihan. Ati-ati di jalan Den Baguuus! Jangan ngebuuuut, teriak Mbok Yem. Tapi teriakannya itu ditelan oleh deru knalpot motor. Ali Topan tidak mendengarnya. *** Di rumah Gevaert. Gevaert mengatur buku-buku pelajaran di kamarnya. Dia bersiul-siul lagu sembarangan. Tampaknya gembira betul dia.Tina, kakak perempuan Gevaert muncul di pintu kamar. Assiiiik deh, bersiul-siul sendiri. Ada apa sih, Vaert? Baru dapet undian harapan ya? kata Tina. Gevaert tak menengok. Dia tetap bersiul-siul dan menata buku-bukunya. Gevaert! Budeg lu ya? Ditanya orang diem aje! Gevaert menoleh ke arah Tina. Dia menyeringai. 65 Eh, orang lu? Gue kirain bukan, katanya, iye, iye, eh iye besok mau ulangan, jadi gua menyenangnyenangkan diri dong. Biar kagak grogi Tin! Ng, tulung bikinin kopi sama sediain roti dong, kawan-kawan gue mau studi di sini, Tin, tambahnya. Tina mencibirkan bibirnya. Wuuu, enak aje. Emangnye gue babu lu? Yeee, kalau babu cakepnya kayak lu, stimbat tutup dong! Ah sialan lu Iye deh, sialan ya sialan, cuma tulungin dong. Masa gua yang musti bikin kupi. Ntar rasanya kayak aer comberan dong, Zusye , kata Gevaert, yang satu rada enceran ya, buat si Topan. Dienye kagak doyan kupi kentel, tambahnya. Tina tertegun. Wajahnya mendadak cerah. Eh, die dateng juga? Boleh deh gue bikinin. Tapi, ngomong-ngomong, die udah punya cewe apa belon sih Vaert? Siapa sih ceweknya? Lu naksir dia? Jangan macem-macem lu. Ngaca dong, ngaca umur lu berape, Tin Kalau gua naksir emang kenape? Nggak boleh? Itu hak gue dong. Hak asasi! Lu kan juga naksir temen gua. Gantian boleh dong Tina menyeringai ke adiknya. Gevaert mikir. Siape temen lu yang gua taksir? Tampang udah kayak oplet semua begitu Ngepet lu! Gevaert ketawa. Tina juga ketawa. Mereka akrab sebagai kakak-adik, walaupun tampaknya sering bertengkar. Tina, mahasiswi Fakultas Kedokteran Universitas Romusha, memang rada cerewet, sedangkan Gevaert suka usil. 66 Uh, teman-teman gue di Romusha banyak yang naksir Ali Topan deh Vaert. Anaknya keren banget sih. Temen-temen lu udah pada ngaca apa belon? Kalau tampangnye masih kayak oplet sih lu bilangin, suruh pergi ke bengkel Chow Brothers dulu supaya dipermak. Sorry aje, gang kite nggak terima cewek opletan! Ih, sadis deh lu! Ntar gue bilangin sama si Poppy baru tahu lu. Poppy itu kawan se-fakultas Tina yang ditaksir Gevaert. Wauuuuw, jangan dong, sayaaang. Kalau si Poppy sih barang mulus tuh. Pokoknya bakal bini gua dia. Lu bilangin, gua larang dia naksir-naksir orang lain. Tunggu lamaran gue aje, ye? Heh heh heh. Tina tertawa manis mendengar ucapan adiknya. Tapi tuker sama Ali Topan dong. Poppy buat lu, Ali Topan buat gua, kata Tina. Eh, lu serius nih? Dua rius Tampangnya hensem, tongkrongannya macho, babenya kaya... Woow! Gue mau deh langsung kawin ha.. ha.. ha..! Gevaert tiba-tba serius menatap mata Tina. Kakaknya heran. Kenape lu ? Nggak setuju kalo gue kawin sama sahabat lu? Kan asyik dia jadi abang ipar lu... Dan lu manggil dia Bang Ali.. Eh, Bang Ali ! Bang Ali ! Kayak kalo kita manggil Gubernur... hi hi hi hi.., celotah Tina. Gevaert menggaruk-garuk kulit kepalanya. Entar kalo die dateng lu jangan sekali-kali ngomong soal babe atau nyaknye! Die kagak demen..., kata Gevaert. Lho, kenape? Emang die anak pungut ? tanya Tina. Udah deh... pokoknya sedih deh setorinye..., kata Gevaert. Terdengar derum motor masuk halaman. 67 Tina! Tolong suruh masuk die! teriak Gevaert. Tina berlari ke pintu. Dia sibak gorden, melihat keluar. Ali Topan tampak memarkir motornya. Ia menggeraikan rambutnya yang gondrong. Kemudian berjalan ke pintu. Tina memperhatikannya. Hati Tina mpot-mpotan. Ali Topan memijit bel pintu. Tina membukakan pintu. Tina tersenyum maniiis. Haiii apa kaaabaaaar , sapa Tina. Sip sip aje, Tin. Si Gevaert ada? tanya Ali Topan. Wajahnya netral. Tina menunjuk ke arah kamar adiknya. Gevaert muncul di pintu. Masup, Pan! Jangan kelamaan lu di situ, ntar Mpok gua naksir! kata Gevaert. Tina tersipu-sipu. Wajahnya yang putih mendadak dironai warna merah. Darah naik ke wajahnya. Ah, becanda lu, Vaert! kata Ali Topan. Dia menengok Tina. Terima kasih dibukain pintu, Tin, katanya. Tina tak menjawab. Dia masih malu atas olok-olok Gevaert. Ali Topan berjalan masuk ke kamar Gevaert. Tampang netral banget, Pan. Semua beres? tanya Gevaert. Gua sih beres. Yang laennya kagak... Gua lagi males belajar, mack. Gua males ngapa-ngapain, kata Ali Topan. Nggak ape-ape, yang penting lu dateng. Mpok gue udah gue suruh bikin kupi. Ntar lagi juga anjing-anjing kite dateng. Baru selesai Gevaert bicara, terdengar suara motor masuk halaman lagi. Noh, mereka. Bener apa kagak feeling gua! kata Gevaert. Bobby dan Dudung memang datang. Mereka memarkir motornya di dekat motor Ali Topan. Keduanya langsung 68 masuk ke rumah. Salam lekuuuum, Dudung memberi salam. Iye, lekum salaaam! Masup aje masuuuup! Gevaert berteriak dari dalam kamarnya. Bobby dan Dudung masuk ke kamar Gevaert. Hei njing! Sepi banget rumah lu! Mami lu lagi pergi ya? kata Bobby. Lagi ngayab dia, jawab Gevaert. Bobby melihat ke Ali Topan yang duduk tenang di lantai. Eh, lu? Ampir gue nggak lihat. Sorry boy, katanya. Sori, sorrii, kata Dudung membeo Bobby. Dia menyalami tanganAli Topan dan Gevaert dengan gaya khas orang Kuningan, dengan dua tangan. Ali Topan menjabat tangan Dudung sekilas saja. Tina-tiba terbayang fotofoto mamanya di kolam renang... Wah, kelihatannya kurang semangat, Pan. Ada kasus apa nih? Broken home? kata Dudung. Dia membanyol. Ali Topan tersenyum. Ia coba menetralkan perasaanya lagi. Brokentut! katanya. Sobat-sobatnya ketawa. Tina datang bawa kopi. Ck ck ck. Serpisnya kagak tahan. Cepet betul. Memang mpok kite ini berhati beludru ibarat katanya, kata Bobby. Aah... jangan ngerayu lu Bob. Gua bukan cewek rayuan, kata Tina. Dia toh tersnyum. Cewek panggilan! Ali Topan nyeletuk. Tina membelalak. Tangannya goyang, baki di tangannya ikut goyang, kopi hampir tumpah. Tapi Ali Topan segera tersenyum. Dan itu cukup mengobati kekagetan Tina mendengar olok-olokan tadi. Terima kasih, Tin, kata Ali Topan. Kembali kasih, kata Tina. 69 Tina keluar. Dudung, Bobby dan Ali Topan langsung menyambar gelas kopi masing-masing. Uw, panas mack, kata Bobby. Makanye, sabar dikit. Jangan kayak orang ngga pernah kenal kupi aje, mack, kata Gevaert. Ngomong-ngomong, ternyata besok kita ada ulangan nih. Gua mau studi, kata Gevaert lagi. Kelas kita sih nggak ulangan ya Bob? kataAli Topan. Minta-minta sih nggak ada. Tapi siapa tau? Guruguru kita makin nambah aje nyentriknye. Suka ngasih ulangan tanpa bilang dulu. Siap-siap aje ah. Aljabar ya Vaert? Bobby menjumput buku Ilmu Aljabar dari meja. Dudung ikut-ikutan melihat Aljabar. Ali Topan tenang-tenang menyulut rokok. Dia merasa capek. Pikirannya penuh ketegangan yang dibawa dari rumahnya. Sampai jam setengah satu mereka berkumpul di situ. Lantas mereka pamit. Bulan temaram. Ali Topan mengandaarai motornya perlahan-lahan. Perasaan dan pikirannya melayang seperti malam. 70 LIMA A li Topan bangun jam setengah delapan. Rasanya masih ngantuk dan capek. Tapi Mbok Yem ngotot membangunkannya. Cepet mandi, Den Bagus. Terus sekolah. Sarapan dulu, kata Mbok Yem. Ali Topan mandi cepat-cepat. Lalu berpakaian cepatcepat. Ia tak memakai seragam batik yang ditetapkan oleh Kepala Sekolah. Ia lebih suka memakai jeans saja, walaupun dia seringkali ditegur di sekolah karena hal itu. Dia lewat kamar ayah dan ibunya yang masih tertutup. Nggak sarapan, Den Bagus? Nggak! Kata Ali Topan, aku berangkat, Mbok. Mbok Yem mengantarkan Ali Topan ke depan. Dia tunggu sampai Ali Topan berangkat dengan motornya. Kemudian dia masuk untuk membereskan kamar Ali Topan. Mbok Yem mencibirkan bibir ke arah pintu kamar majikan tuanya. Uh, orangtua kok brengsek begitu, gumamnya. Ali Topan ngebut ke sekolah. Ia sudah terlambat satu jam pelajaran. Sebetulnya jam pertama dan jam kedua adalah jam Agama Islam. Tapi sudah dua minggu Pak Guru Agama Islam cuti ke Padang. Dan guru-guru jam pelajaran berikutnya suka iseng, menggeser maju jam pelajaran supaya lebih cepat bebas tugas harian. Ketika Ali Topan sampai di depan pintu kelasnya, suasana memang sepi. Pak Guru Ilmu Aljabar tampak berdiri membelakangi pintu, mengawasi murid-muridnya. 71 Selamat pagi, Pak! kata Ali Topan. Pak Guru Ilmu Belajar, Pak Surono, menoleh ke pintu. Ali Topan masuk ke dalam kelas. Waduh, ulangan nih Pak. Iya. Kenapa? Kalau tidak mau ikut keluar saja sana! kata Pak Surono. Wah, rugi dong, Pak, kata Ali Topan, boleh kan saya ikut, Pak? tambahnya. Pak Surono yang terkenal acuh tak acuh cuma menganggukkan kepalanya. Ali Topan langsung menuju ke bangkunya. Bobby sudah duduk di bangku itu. Ali Topan tertegun melihat ke bangku belakang. Ia kaget betul melihat Anna duduk di bangku belakang itu. Gadis manis yang diganggunya di Blok M kemarin, kok bisa nyasar ke situ? Kata hatinya. Anna memandang sekilas padanya. Tampak juga kekagetan Anna. Tapi gadis itu cepat mengalihkan perhatiannya ke soal-soal aljabar. Ali Topan duduk di bangkunya. Dia menyikut Bobby. Bob! Itu cewek yang kemaren kita godain? bisiknya. Hei! Jangan menganggu orang yang sedang bekerja kau! suara keras Pak Surono menggelegar. Murid-murid langsung melihat ke arah Ali Topan. Ali Topan menyeringai. Dia mengacungkan tangannya. Minta kertasnya, Pak! kata Ali Topan. Ali Topan berjalan ke depan, mengambil kertas ulangan. Boleh pinjam pulpennya sekalian, Pak? Pulpen saya ketinggalan, kata Ali Topan. Dia cuma iseng menggoda Pak Rono saja. Kau ini ada-ada saja. Kalau nggak punya pulpen ya tulis saja pakai jari! kata Pak Surono. Ali Topan nyengir. Dia kembali ke bangkunya, dan 72 langsung menggarap soal-soal ulangan yang terdapat di papan tulis. Buat Ali Topan tak sulit menggarap soal ulangan itu. Ali Topan adalah murid terpandai di sekolahnya sejak kelas satu dulu. Kecerdasannya di atas rata-rata anak seusianya. Ketika masih kecil, belum bersekolah, ia sudah dapat membaca dan menulis. Dan menghitung angka-angka. Bukan hanya menghafal, tapi juga penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian bilangan. Sejak kecil ia gemar membaca dan bertanya tentang yang dia baca: Buku-buku cerita, buku-buku pelajaran Boyke dan Windy, majalah-majalah, suratkabar dan bahkan kertas-kertas bekas pembungkus dari pasar dan toko. Teman-teman dan bahkan guru-gurunya heran, bagaimana mungkin anak berandal yang tak pernah terlihat belajar, tampak santai di sekolah itu dapat menjadi murid terpandai di sekolah. Lagipula, Ali Topan beberapa kali memenangkan lomba mengarang se Jakarta yang mengangkat nama sekolahnya. Ketika naik kelas dua, pada upacara bendera, ia disuruh menjelaskan di depan semua murid dan guru-guru bagaimana cara dia belajar. Saya ini suka membaca dan menuliskan intisari apa yang saya baca. Dan menyusun daftar pertanyaan apaapa yang saya belum mengerti. Saya bertanya kepada ayah saya, ibu saya, kakak-kakak saya sampai mereka bosen dan sering marah-marah. Marah-marah itu ternyata karena disebabkan mereka tidak tahu atau tidak mengerti jawabannya. Maka saya bertanya kepada orang lainnya. Dan kalau mau tahu, mengapa saya terlihat santai di sekolah,karena semua buku pelajaran selama setahun sudah saya baca dan saya mengerti pokok-pokok isinya. Dan yang penting, tidak semua penulis buku-buku pela73 jaran itu pandai menyampaikan pengetahuan yang mereka miliki dalam bentuk tulisan. Jelasnya, seorang ahli Ilmu Kimia atau Biologi belum tentu pandai menyampaikan ilmu yang mereka dapatkan itu secara tertulis, apalagi dalam bentuk buku. Hingga murid-murid kesulitan mempelajari ilmu itu. Nggak seperti kalau kita baca novel atau cerita silat Cina. Maka, saya sering menyunting atau menuliskan kembali bukubuku itu dengan gaya novel atau cerita silat, hingga saya dapat mengerti dengan jelas tentang ilmu yang diajarkan..., kata Ali Topan. Menurut saya, kalau orang mau pinter begitu caranya. Kalau ada di antara teman-teman yang mau mengikuti cara itu, ya ikutin aja..., lanjutnya yang disambut tepuktangan guru-guru dan murid-murid. Bahkan Dudung dan Gevaert berseru, hidup Ali Topan! Dan... kenapa kalau mengerjakan soal-soal ulangan atau ujian, saya kerjakan yang gampang lebih dulu. Yang pasti bener jawabannya. Yang susah-susah belakangan aja, supaya nggak ngabis-ngabisin waktu. Kalau memang ada soal-soal yang saya nggak tahu jawabannya ya saya nggak jawab daripada salah. Kalau salah bukannya jeblok nilainya, tapi minus... Bukan begokit Pak Brot Pang ha ha ha ha...., Ali Topan mengakhiri ceramahnya yang disambut tawa riuh rakyat se-SMA Bulungan I itu. Pak Broto Pangabean tertawa pula sambil mengepalkan tinju ke arah murid kesayangannya itu. Kalau aku bukan Direktur di sini sudah ku bilang kimak-lah kau Ali Topan..., gerutunya. Ali Topan benar. Dalam tempo kurang dari setengah jam, ia sudah berhasil menggarap empat dari lima buah soal ulangan aljabar itu. Kemudian dia berhenti menggarap soal kelima. Dia menoleh ke belakang sesaat untuk 74 memandang wajah Anna. Kebetulan Anna pun sedang memandang ke arahnya. Ali Topan mengerjapkan mata ke Anna. Anna melengos dan menggigit saputangannya. Beberapa murid saja yang tahu kerjapan mata itu, termasuk Maya, gadis yang duduk sebangku dengan Anna. Maya itu termasuk gadis sopan, tidak banyak tingkah. Ali Topan suka pada Maya sebagai teman. Diam-diam, Maya mencintai Ali Topan walaupun dia suka mendengar cerita bahwa Ali Topan itu anak keluarga acak-acakan. Ali Topan menyikut Bobby. Pssst! Kok dia nyasar ke sini, Bob? bisiknya. Heh. Kerjain soal dulu deh. Cewek urusan belakang, gerutu Bobby. Bobby sedang menggarap soal terakhir. Bagi contekannya dooong..., bisik Bobby. Rupanya soal itu agak menyulitkan Bobby. Dia menengok ke Ali Topan, minta contekan. Pan, Pan, pssst. Nomer lima kasih tau dooong. Gue kerepotan niih, bisik Bobby. Iye, Bob! Cakep dienye! kata Ali Topan. Cukup keras, sehingga seluruh kelas, termasuk Pak Surono. Pak Guru itu menengok ke arah mereka. Bobby langsung pias wajahnya. Ali Topan menampilkan senyum bloon. He! Ada apa kau, Ali Topan! kata Pak Guru. Ini, teman saya nanya , Ali Topan tak meneruskan kalimatnya. Pak Surono penasaran. Dia menghampiri Ali Topan dengan wajah marah.Apa kau bilang? kata Pak Surono. Begini, Pak. Bobby nanya sama saya, anak baru itu cakep apa kagak, katanya, saya bilang memang cakep Pak guru melotot ke Ali Topan. Lalu ia memandang Anna yang duduk dengan wajah tertunduk dan mengigit75 gigit bibir. Kau ada bakat merayu rupanya..., kata Pak Surono. Ia tersenyum kecil. Dan murid-muridpun tersenyum lega. Bel berdentang. Ulangan selesai. Murid-murid menyerahkan hasil ulangan mereka pada Pak Surono, lalu keluar kelas satu per satu. Bobby berendeng dengan Ali Topan. Wajahnya masih memendam rasa marah. Lu. Kalau mau matiin kawan jangan begitu dong caranya, Pan, kata Bobby. Gue kan hanya just a joke, Bob, kata Ali Topan. Dia menyodorkan rokok pada Bobby. Bobby pun segera mengusir rasa marahnya. Pak Surono yang baru saja keluar dari kelas, melihat acara pemberian rokok itu. Dia berhenti melangkah, mengambil rokok dari kantongnya. Pak Surono berdehem. Ali Topan menengok Pak Surono. Dengan wajah penuh senyum, Ali Topan mendekati dan menyalakan api buat gurunya. Mm, terima kasih, kata Pak Surono. Ali Topan mengangguk. Pak Surono terus berjalan menuju kantor guru. *** Di kantor Direktur Sekolah. Pak Broto Panggabean sedang berbincang-bincang dengan Ibu Dewi, guru pengawas khusus mengenai kelakuan para murid. Ibu Dewi bukan guru tetap di SMA Bulungan I. Ia ditugaskan oleh Kantor Perwakilan Departemen P dan K menyangkut pembinaan remaja intrasekolah. Ibu Dewi itu cantik, tamatan Fakultas Psikologi Universitas Romusha. Ia menjadikan murid-murid sebagai obyek penelitian untuk menyusun buku Kenakalan Remaja di Jakarta. Jadi, bagaimana situasi dan kondisi anak-anak kita 76 akhir-akhir ini, Ibu Dewi? kata Pak Broto Panggabean. Menjelang ujian ada kecenderungan surutnya pelanggaran peraturan dan disiplin sekolah, Pak. Tapi tentu kita harus tetap waspada, siapa tahu ada pengaruh dari luar yang memanfaatkan situasi ini untuk mengeruhkan suasana, kata Ibu Dewi. Tentu, tentu, kewaspadaan dansecuritydemi stabilitas nasional, heh heh heh, harus ditingkatkan, heh heh kata Pak Broto Panggabean. Yang menggembirakan dan membuat irihati sekolah lain, sekolah kita