Our Recent Special Day in Blooming October

Udah di penghujung Oktober, buka lembaran baru lagi di November. Seperti biasanya, November aku cerita Aya yang akan ulang tahun, tapi untuk sekarang belum bisalah yaa cerita ulang tahunnya, karena ulang tahunnya aja tanggal 30 November, hahaha kode keras banget ini :p. Jadi karena Oktober ini masih ada sodaraan sama september jugaa.. Jadilah aku mau cerita juga ada apa kami di September ceria.. Random gitulah ya ceritanya..

Jadi mau makan dimana?

Kira – kira tanggal 9 September yang lalu, aku diajak adekku dan tante ( bagi aku ini mendadak) ke Cilacap, sebenarnya rencana ke Cilacap ini untuk acara tunangan sepupu, semua keluarga inti ikut acara tersebut, tapi aku, adekku gak diajak, jadi tenang – tenang aja ga ikut, tapi ternyata… saat itu juga aku harus packing dan ikut ke Cilacap, padahal udah malam, Faeyza udah tidur.. Ya ampun.. Aku gak biasa pergi mendadak gini.. Hahaha..

Singkat cerita, besoknya pagi – pagi baru deh kami melakukan perjalanan ke Cilacap. Sarapan juga belum sempat, makan ceplok telur aja hahaha.. Jadi selama menuju perjalanan ke Cilacap, kami sempatkan mampir dulu di Nasi Jamblang ibu Nur, lumayan enak – enak makanan disini, harganya juga masih ramah di kantong, tapi berhubung semua ditanggung tanteku, jadilah kami ini makan dan jalan – jalan gratisan hahaha..

Banyak Menu Nusantara ala Sunda, dan jujur aku suka semuanya.. lupaaa menu – menunya apa aja waktu itu, tapi sarapan waktu itu aku pilih menu seperti di foto ini.
Udah kenyaang.. Alhamdulillah.. lanjut perjalanan lagi ^ ^

Selama di Cilacap, aku malah ngerasa ga ada makanan enak, maaf yaa.. Maaf kalau dibilang ga enak hahaha.. karena kami saat itu muter – muter sana sini gak ada tempat yg nyaman untuk makan padahal udah browsing, waktu itu karena kami berpikiran Cilacap dekat dengan laut, jadi udah membayangkan makan sea food yang segar dan enak. Tetep aja udah browsing muter sana sini.. Penemuan kami gak memuaskan, sampai akhirnya kami makan di resto yang kira – kira tempatnya nyaman, ada lesehan juga.. Udah lapar ya bro.. Udah bayangin sea food dengan nasi panas , hmm.. Siap – siap sea food jadi santapan kami.. Hihi.. Tapiii bayangan ga sesuai kenyataan, tetap aja gak memuaskan >.<, nasinya bukan nasi baru, seperti nasi bekas angetan (udah matang, tapi karena udah dingin, dihangatkan lagi, jadi aroma nasinya juga udah gak enak). Gaya makannya sih kekinian, sea food diletakkan diatas kertas, semacam kertas roti yang diletakkan berlapis - lapis, tapi sayang sea foodnya gak segar dan gak enak, kecewaaaa.. hiks..

Horror Time : Ketika Benteng tempat pertemuan dua dunia

Setelah makan, langsung capcuz aja ke hotel, karena acara tunangan berlangsung di malam hari, sempatkan deh sore – sore ngajak Aya, Fa, dan Ibra jalan – jalan dulu, lumayan kan cuci mata ke tempat wisata Cilacap walau cuma sebentar dan gak banyak..(maklum niat ke Cilacap untuk acara tunangan sebenarnya) hehe.. Jadi kalaupun mau jalan – jalan gak bisa ke banyak tempat, paling – paling juga ke tempat wisata yang dekat dengan hotel.

Pilihan kami waktu itu jatuh pada Benteng Pendem, dan pantai Cilacap yang lokasinya berdekatan (bersebrangan). Benteng bekas peninggalan Hindia Belanda ini dibangun tahun 1861, lokasinya gak jauh dari pulau Nusa Kambangan, bersebelahan dengan area benteng pada lahan milik pertamina (ada tempat penyimpanan minyak raksasa). Tapi yang namanya benteng, jelas fungsinya sebagai tempat pengintaian dan pertahanan akan ancaman musuh pada masa penjajahan waktu itu. Beberapa ruangan yang aku temui misalnya ruang tahanan, ruang akomodasi, gudang, dan ada beberapa ruang lainnya secara keseluruhan terasa suram dan daya magis yang kuat, jadi kami gak mau menjelajah lebih jauh karena waktu juga udah menjelang magrib, makin malam dan gak ada guide, bikin kami makin gak nyaman dilingkungan benteng ini.

Sepanjang mata memandang dikawasan yang dulunya merupakan markas pertahanan Belanda ini, yang kutemukan hanya peninggalan bangunan – bangunan tua yang kusam, tak terawat, gelap, aku kok jadi ngerasa kalau dulunya disini banyak orang – orang yang disiksa atau luka – luka, entahlah.. Ini hanya perasaanku aja.. Sayangnya karena gak ada guide yang mengantarkan kami dan menjelaskan apa dibalik cerita benteng pendem ini, jadi nebak – nebak sendiri apa aja yang kami temui saat itu, padahal sebelum masuk harus bayar Rp.5000/orang, baiklah.. mungkin terlalu murah untuk biaya perawatan kawasan wisata Benteng Pendem ini. Menurut aku Benteng peninggalan zaman Belanda ini berpotensi menjadi daya tarik pesona wisata di Cilacap, tapi kenyataan yang aku temui gak seindah bayanganku, rumput liar dimana – mana, tanaman kering, bangunan tua yang menghitam, sungai yang kotor, gak terawat banget deh..

Booo… hati – hati kalau kesini harus rame – rame yaa.. jangan sendirian. Fotonya iseng sekalian aku edit begini, hahaha..
kalau terawat tempat ini indah banget..

Berjalan melalui ruang tahanan, ruang dapur, ruang akomodasi, ruang pengintai, nafasku perlahan terasa sesak, entah kenapa… Tiba – tiba Aya malah pucat dan keringat dingin.

” Aya lihat apa?” aku tanya karena ‘merasa’ juga dan khawatir Aya gak kuat
” Aya lihat ada cewek disamping Aya agak membungkuk sambil pegang perutnya”, tanteku yang punya indra ke langsung nyambung ucapan Aya.
” iya, dia lagi kesakitan”.

Deg!

Mungkin karena menjelang malam juga ya, jadi suasananya makin gak nyaman.

” Ayo pulang!” kata tanteku.
” Aku lihat banyak di ruang tahanan itu”..

wooaahh.. parno…! tanpa basa basi aku setuju langsung pergi aja dari tempat ini (Aya makin pucat, kami pergi bertujuh saat itu, dan diantara kami yang bisa ‘lihat’ cuma dua orang). Kami berjalan pelan pengen cepat dari kawasan benteng ini, hawa panasnya makin gak enak, pas kami mau keluar malah liat seekor kijang gede dan tinggi sedang menatap kami, baru kali ini aku lihat kijang yg gede dan tingginya kira – kira mencapai setinggi 160an cm.

Foto ini masih belum parno, jadi tetep yaa pasang senyum difoto hehe..
Lihat deh bangunan bentengnya, keliatannya kokoh.. tapi sayang gak terawat.

Pada waktu kami mendekati pintu keluar Aya masih keringat dingin, sambil dibantu memperkuat diri dengan bacaan doa – doa, syukurlah semua berjalan baik – baik aja. Setelah keluar dari Benteng Pendem barulah aku browsing, ternyata Benteng ini salah satu lokasi untuk acara uji nyali, aaiiihh.. Aku gak pernah nonton acara tersebut, tapi wajar juga kalau dijadiin lokasi uji nyali, gak usah nunggu malam, sore – sore aja udah terasa banget hawa gak enaknya, kayaknya gak pengen lagi balik kesini kecuali Benteng Pendem ini dirawat jadi menarik dan cantik.

Karena lokasi pantai bersebranga sama lokasi Benteng, jadi tetep narsis dulu walaupun baru melewatkan hal yang ga enak tadi hehe..
Syukurlah semua baik – baik aja ^^

Why a girl get a period ?

Kayaknya sekarang ini udah makin jarang orang cari info/baca buku/majalah/tabloid ya? (tapi mungkin juga aku salah hihihi..), dipastikan lebih banyak baca informasi melalui media online, iya sih.. aku juga gitu berasa sekarang lebih praktis mau cari info lewat media online, termasuk pertanyaan – pertanyaan Aya yang akhir – akhir ini tentang dunia reproduksi. Aku seneng karena aku orang pertama tempatnya bertanya, khususnya mencari informasi tentang reproduksi dan sejenisnya. Pasti kan semua parents pengennya gitu kaan… parent sebagai sumber info utamanya.

Pertanyaan dimulai dari ‘masa periode’nya cewek, sampai mengapa bisa ada bayi di Rahim ibu?? Nah.. nah.. gelagapan awalnya dengan pertanyaan itu, kayaknya kok cepet amat ni anak udah gede, emak baper sih awalnya hahaha.. anggap anaknya masih kecil terus, tapi baiklaah.. karena reproduksi juga bagian dari tubuh kita sendiri, tentu aja aku jelaskan melalui pendekatan agama, kaca mata kesehatan, dan masuk deh ke pelajaran Biologi… dibantu media online tentunya supaya Aya gak bertanya – tanya, kalau ada gambarnya atau videonya kan jelas, (yang penting juga secara penyampaiannya disesuaikan dengan usia dan bahasanya gak diplesetin macam – macam yaa..hahaha..), dan dilalah dapat info juga dari buku import ini, dikasih pinjem dari Om Yuga, buku ensiklopedia. Karena buku pinjeman, jadi soal harga dan beli dimana aku gak tau hahaha.. tapi buku full colour setebal 288 halaman ini emang keren banget, ideal untuk cari jawaban yang kebanyakan ditanya anak, misalnya pertanyaan tentang bumi dan planet, ilmu pengetahuan, tentang alam, dunia kehidupan binatang, tubuh manusia, sejarah.

Dari buku terbitan Chancellor Press ini terlalu berat untuk anak TK apalagi bahasanya berbahasa Inggris, kecuali emang anaknya yang berbakat jago baca dari kecil dan udah terbiasa dengan Bahasa Inggris sih gak masalah yaa… Kalau untuk anak SD ideal banget buat nambah – nambah wawasan, karena isi bukunya memang banyak keterangan melalui gambar, berwarna, dan sampulnya ‘hard cover’. Hmmm… kenapa ini malah review buku yak? Hahaha.. tapi sih sebenarnya mau cerita kalau pertanyaan – pertanyaan anak itu juga bisa jadi bahan belajar untuk orang tuanya. Informasinya sebaiknya sih gak cuma dari online aja, tapi dari offline juga. Jadi gimana? ada yang sama mulai dihujani pertanyaan dari anak tentang dunia reproduksi dan sejenisnya?? kalau ya.. sharing yuk.. 😀

Kalau lagi nge-drama

Udah lama gak cerita tentang drama di blog, dan rasanya memang udah lama banget aku gak nge-drama, zaman Aya masih kecil aku termasuk rajin nge-drama Korea sambil baper – baper sendiri, setelah lahir Fa hampir dikatakan gak sempat nonton. Lama – lama kangen juga pengen nge-drama, apalagi sekarang ini racunnya banyak hahaha.. misalnya.. teman – teman di grup yang kadang bahas drama Korea yang baru ditontonnya, ditambah gambar – gambar oppa – oppa masa kini, bikin jantung hati adek gak kuat bang! hahahaha… Untuk yang ini untungnya pak suami bisa memaklumi istrinya, maafkan aku pak suami hahahaha… Berhubung akhir – akhir ini di grup (dan beberapa teman – teman di sosmed) kadang gencar banget promosi drama Koreanya, jadiilah aku beneran penasaran, download deh applikasi Viu, demi oppa bisa hadir setiap saat di henponkkuuhh hahaaha.. Dan norax to the max lah akhirnya saya.. begitu banyaknya drama – drama kesayangan disana, sampai bingung aku mau nonton yang mana. Oyaaa.. skip dulu cerita nonton via applikasi, sebelum download applikasi, aku sampe merayu – rayu pak suami minta dibelikan CD player (yang lama udah rusak), biar bisa nonton Drakor, apalagi kalau pak suami lagi di Solo ( halah.. kenapa jadi omong pak suami sih, biasanya juga papayaza haha..). Tapi sekarang malah bisa nonton dimana – mana karena Viu.

Terus lagi nonton apa sih.. yang bikin sampe aku gak mau ketinggalan???… ada deh kakak…

Yang pertama While You Were Sleeping…

Pertama kali denger judul ini aku malah ingetnya film Sandra Bullock dengan judul film yang sama, While you were slepping (1995), tapi ternyata yang ini versi Koreanya, dan liat pemainnya Bae Suzy yang cantik manis, dipasangkan dengan Lee Jong Suk, langsung deh mata seger liatnya hahahaha…

source : Pinterest

Suzy ( Nam Hong – Joo) yang bisa melihat masa depan lewat mimpinya, dan dia sering merasa was – was dengan mimpinya sendiri karena pasti akan jadi kenyataan, bahkan dari mimpinya seolah Hong – Joo jadi manusia cctv, karena bisa memata – matai kebiasaan dan keberadaan Jung Jae Chan ( Lee Jong Suk) di rumahnya, seorang jaksa yang suka selfie ini ternyata termasuk pria gak rapi dan jorok hahahaaha… Jung Jae Chan ini malah tetanggaan sama Nam Hong Joo, dan secara kebetulan mereka mengalami mimpi yang sama. Aku pikir mereka berdua aja yang punya kemampuan bisa melihat masa depan lewat mimpi, ternyata ada satu orang lagi yang bisa melihat masa depan lewat mimpi, yaitu Jung Hae In ( Han Woo Tak), polisi kece yang bisa melengkapi mimpi dari Nam Hong Joo dan Jung Jae Chan. Mereka bertiga jadi tim yang solid untuk menghindar bahaya yang mengancam, dan menolong orang – orang yang terlibat dalam bahaya. Melalui mimpi – mimpi mereka jadi saling melengkapi informasi yang diperlukan.

Source : korea.iyaa –
jung-hae-in-polisi-tampan-di-drama-sbs-while-you-were-sleeping
Source : korea.iyaa –
jung-hae-in-polisi-tampan-di-drama-sbs-while-you-were-sleeping
Karena mereka bertiga merasa punya kesamaan, yaitu bisa melihat masa depan lewat mimpi, jadilah mereka sering ketemuan..

Satu lagi!.. While you were sleeping ini ceritanya bukan cuma menegangkan aja, tapi juga ada misteri – misterinya.. lucunya juga dapat, romantisnya juga kena.. Aku paling suka adegan gandeng tangan antara Nam Hong Joo dan Jung Jae Chan di episode ke 5. Keraguan dan ketakutan Nam Hong Joo langsung cair ketika semangat dari jaksa ganteng Jung Jae Chan datang menggandeng tangan Hong Joo. Dari adegan ini kayak ngasih tau kalau memberi dukungan pada seseorang itu sebenarnya dari tindakan yang sederhana, tapi hasilnya bisa luar biasa. Jadi kalau mau kasih dukungan juga pinter – pinter liat situasi yaa… kalau gak, bukannya ngedukung, malah bikin kacau hahahaha…

Yang kedua.. Temperature of Love.

Source : SBS & Korea.iyaa

18 September 2017 Temperature of Love tayang perdana di SBS, dan aku lihat cuplikan drama ini pertama kali dari channel S-one di 164. Pas baru lihat.. aduh.. love – love lihatnyaa.. Cuma tayang kapan??? Udah di inget, tapi lupaaaaa lagi hahaha.. sampe akhirnya cek di Viu, seneng banget Drama tjakep ini ada!.. gimana gak jatuh cinta cobaaaa??? Kisah chef yang ganteng dengan penulis yang idealisme, belum lagi lihat makanan – makanannya yang di garnish sempurna.

source : pinterest.
siap – siap cuci mata nonton drama ini, selain lihat chefnya, juga makanan – makanannya yang bikin gak bisa kedip ngeliatnya hihihi..

Chef On Jung Sun ini walaupun masih muda tapi udah berkarakter banget, mungkin karena tempaan situasi dan kondisinya yang selalu lihat ibunya mendapat KDRT yang dilakukan ayah Jung Sun, ketika On Jung Sun masih kecil. Tapi yang jadi pertanyaan, kenapa pada waktu dia udah berhasil membangun restoran “Good Soup”nya masih begitu dingin dengan ibunya sendiri??? Gak terima kalau ibunya dikasarin gitu, walaupun ibunya mungkin punya kesalahan di masa lalu, gak asik banget deh kalau ibunya di kasarin, tapi si ibu juga ampun.. ampun.. masih aja ganjen hahahaha.. pacaran sama yang lebih muda, centilnya itu gak ketulungan, ini juga mungkin yang bikin On Jung Sun ilfil punya ibu centil begitu ya? hahahaha…

source : Pinterest
yang satunya CEO yang baik hati, yang satunya lagi chef berkarakter..

Kedewasaan Jung Sun ini ternyata jadi kebawa suka sama wanita yang usianya lebih tua daripada usia dia sendiri. Berawal chat di dunia maya, Lee Hyun Soo menggunakan nama Jane, bertemu dan ngobrol dengan Chakhan Seupeu, yang gak lain adalah chef On Jung Sung, pemilik Good Soup. Akhirnya mereka ketemu di dunia nyata, ketika lagi ada acara lari bersama di malam hari. Dari sanalah mereka kenal dan mulai dekat, jadilah berlanjut si chef ini “nembak” Hyu Soo.. terlalu dini sih menurut aku, mereka baru kenal tapi si Jung Sun udah nembak, tapi mungkin ini juga yang dinamakan cinta pada pandangan pertama ya.. ga tau juga.

pinterest.
Bunga cantik ini tumbuh teratur di dinding bebatuan. Dari bunga ini jadi penghubung diantara dua pria terhadap Hyu Soo

Yang jadi perhatian lagi adalah bunga yang nempel di dinding bebatuan ini jadi semacam penghubung antara Hyun Soo dengan dua cowok ganteng, Mr. Park, CEO yang baik hati dan Chef ganteng On Jung Sung, dan lucu juga dua cowok itu jadi perhatian sama bunga pink ini hihihi…

Ohyaaa… dari drama ini juga jadi ngerti kalau drama – drama Korea yang kita tonton banyak dramanya juga, alias persaingan antar penulis yang ketat, belum lagi ngejar rating, kalau gak sesuai apa yang penulis tulis bikin nyesek juga, alasan inilah yang bikin Hyu Soo keluar dari team karena tulisannya banyak diubah tanpa persetujuan, dan gara – gara mengejar jadi penulis terbaik sahabat Hyu Soo, Jo Bo Ah (Jing Hong-A) malah iri sama Hyu Soo, karena Hyu Soo sempat menang disalah satu kompetisi menulis, selain itu Hyu Soo jadi pusat perhatian para cowok – cowok ganteng. Ditambah cinta Jing Hong ditolak sama On Jung, kasian juga siikk.. omongan On Jung itu terlalu menohok bagi seorang wanita hahaahaha… tapi salahnya Jing Ho jugaa kenapa terlalu self-centre banget sih neng.. kan si abang jadi eneg.. hehehe…

Yang ketiga.. Kisah dari Turki

Negara Turki yang terkenal dengan sebutan transcontinental ini sepanjang drama yang aku temui banyak berlatar belakang pantai, keliatan memang Turki indah dengan pantai – pantainya itu, bisa dimaklumi juga secara wilayahnya berada di dua benua, yaitu benua Asia sekaligus di Eropa.

source : pixabay

Aku gak banyak cerita tentang drama Turki ini, karena semua yang aku tonton juga keluaran drama udah lama, salah satunya Ask-1 Memnu ( Forbidden Love ) dan Kuzey Guney. Keduanya aku tonton dengan alasan yang sama, karena ada aktor Brad Pitt-nya Turki, yaitu Kivanc Tatlitug hahahaha… Tadinya gak kenal siapa sih dia.. tapi pas nonton Ask-1 memnu itu langsung tertarik.. ternyata memang Kivanc ini punya daya Tarik tersendiri hahaha..

Source : aztecatrece – kuzeyguney

Kisah Forbidden Love, Kivanc berperan sebagai anak angkat yang jatuh cinta dengan ibu tirinya, kisahnya jadi rumit, dramanya ngena banget.. bikin penasaran. Kalau Kuzey Guney kisah keluarga. Kuzey dan Guney ini kakak adik yang mempunyai sifat berlawanan, jatuh cinta pada satu wanita, dan persaingan kakak adik itu terus berlanjut. Bedanya antara kedua drama tersebut.. Forbidden Love endingnya sedih, gak happy, kalau Kuzey Guney ini happy ending.

Nah kan.. malu aku sama pecinta drama Turki kalau sok nge review haahhaha.. karena baru ngikutin dua cerita aja, dan gak gitu tau seluk beluk drama Turki. Tapi sebenarnya ini bukan review, cuma ocehan aja, gak mau nyimpan sendiri cerita – cerita drama menarik ini, kalau kamu ada cerita drama menarik lainnya bagi – bagi info dong hehehe… Oya.. buat yang mau nonton drama Turki sekaligus drama Korea dengan subtitle Inggris, coba cek ke wlext.net, kayaknya seru.. Selama ini aku nonton dari Viu, ada yang pernah nonton melalui wlext? Bagus gak sih? Share disini yaa…

Conflict is drama, and how people deal with conflict shows you the kind of people they are.

Stephen Moyer

Warisan untuk Aya

Kalau ada pakaian yang udah gak kepake lagi dan masih layak pake, seringnya pasti kita berikan pada orang lain yang membutuhkan kan? dan jawabannya pasti “ya”.

Nah, kali ini aku ngasih bukan untuk orang lain, tapi untuk Aya. Udah mulai lhoo aku dan Aya ini bisa tuker – tukeran baju, tas, sepatu, hihihi.. asik kan? :p. Jadi kalau ada baju lawas yang masih cantik jangan buru – buru digusur, pilih – pilih dulu.. kalau modelnya masih oke, warnanya masih enak dilihat, bahannya juga masih nyaman, bisa diwariskan ke anak sendiri. Eiittss.. ini bukan karena pelit lhoo… tapi karena model pakaiannya lucu dan masih dianggap layak pakai.

Jadi nih ceritanya.. aku lagi bongkar – bongkar lemari, sortir sana – sortir sini, mana yang udah gak layak pakai dijadiin lap, hahaha… mana yang masih layak pakai dan mau dikasih ke orang lain disusun rapi, nanti kalau ada yang butuh tinggal angkut. Ada juga beberapa yang masih baru tapi lupa dipake, ada nih yang gini? Ada! hahaha.. kalau bagian yang ini harap maklum, sindrom berasa gak punya baju :p, padahal baju dah bejibun di lemari hahahaha… jadi pas udah bongkar – bongkar untuk ditata ulang, nemu aja yang masih baru. Kalau masih pantes aku pake aja, tapi ada juga beberapa model pakaiannya yang ngerasa udah gak cocok untuk aku, maklum juga yak.. sadar diri, factor U tidak bisa dibohongin hahahaha… jadi aku keep dulu, yang nantinya bisa dipake untuk Aya.

contohnya ini.. yang paling atas, itu dress, panjangnya selutut, masih cantik dan udah cukup dipake Aya. Yang motif monochrome penuh warna itu modelnya mirip – mirip tunik, masih agak kegedean untuk Aya, tapi aku masih suka tunik cantik ini. Kain berwarna hijau, itu rok, beli dimana.. aku lupa, dan belum pernah dipake sejak beli hahaha.. kalau kain pink yang paling bawah.. itu baju bermodel ‘you can see’.. model rampelnya banyak.. cocok untuk yang bertubuh kurus. eh tapi kalau aku pake ini masih ditutup pake outer kok…

Kadang Aya ini lucu.. kalau mau pergi masih suka bingung pake baju apa, nanti kalau aku dah pilihin, eh malah gak dipake. Kadang aku bosen sama penampilannya yang seringnya pake itu lagi, itu lagi, padahal pakaian lainnya masih banyak, belum lagi aksesoris pakaian/celana (contoh : bolero, legging) yang aku kasih, kan bisa ganti – ganti gitu pakenya.. lumayan juga kan.. jadi gak pake yang itu – itu aja. Jadi aku juga suka pengen gitu dandanin Aya, cuma sekarang bedanya harus sedikit tricky… aku pilihin dulu bajunya, di mix and match sama pakaian yang aku wariskan, terus tanya pendapatnya “suka gak gaya bajunya kalau dibikin begini?” kalau setuju.. aku pisahkan, aku gantung di lemari gantung.. nanti kalau mau pergi tinggal pake, gak pusing mau pake yang mana. See… termasuk mengurangi tugas emak kan?? hahaha…

Kadang kalau pergi, Aya lebih milih berhijab, untuk hijab ini aku gak pernah maksa kapan dia mulai mau pake, karena untuk saat ini hijabnya masih lepas – pakai. Ya ga apalah yaa.. yang penting udah ada keinginan belajar pakai hijab, cuma memang aku sarankan agak tegas, nanti kalau udah usia baligh harus pake dan gak boleh lepas – pakai – lepas – pakai kayak sekarang ini, semoga aja kedepannya Aya bisa lebih istiqomah ya.. Aamiin.

Gak pernah maksa Aya untuk berhijab. Alhamdulillah, selama ini kalau lagi pake hijab atas keinginannya sendiri.
Kadang – kadang jadi seru juga kalau lagi milih – milih mau pake warna jilbab yang mana..
Udah mulai sulit cari size pakaian untuk Aya, kalau milh size untuk anak seringnya kependekan walaupun masih muat, tapi kalau milih yang panjang, modelnya kayak ibu – ibu.. gak asik banget kan? akhirnya pilihin kulot anak aja deh, dipadupadan sama blouse berbahan katun atau rayon, atau berbahan spandek. Simple dan masih sesuai dengan usianya.
Ini salah satunya jilbab yang aku wariskan untuk Aya.. masih cocok kan?? hehe…

Kalau tentang jilbab, aku udah sering tuker – tukeran jilbab sama Aya, atau bahkan ada beberapa juga yang aku udah turunkan untuk Aya. Yang penting Aya mau pakai hijab dan merasa nyaman, baik nyaman dari segi bahan, motif, warna, karakter, dan sikonnya (sesuai kegiatan dan acara). Padu padan semua itu aku sesuaikan juga seperti yang Aya mau, karena kalau gak… mukanya bisa berlipat ganda dan mahal banget senyumnya hahaha..

Ternyata seru juga sih memang milih – milihin pakaian dan atau hijab untuk anak sendiri, berhubung Aya juga masih cuek penampilannya mau gimana, tapi juga udah gak mau diatur dalam berpakaian, jadi kuncinya : kita dandanin, setelah itu tanya pendapat dia. Gak bisa tuh sambil nge’mix and match gitu langsung melibatkan Aya, dia gak mau.. pasti jawabannya “terserah mama” ya ampun kak.. *sigh

Hmm.. Tau gak kenapa gitu rempongnya untuk urusan baju aja? Karena kalau udah buru – buru pergi terus masih repot sama urusan baju, aku kelimpungan sendiri, jadi mending aja kalau lagi santai aku padu padanin pakaiannya, malah seneng kalau lagi santai sambil cocokkin baju Aya. Dan aku yakin kok.. nanti kalau udah makin gede juga udah makin ngerti mix and match bajunya mau kayak apa.

error: Content is protected !!