Bermain Yuk..

unnamedSumber : dari blog tetangga (klik ini)

Siapa yang gak kenal permainan seperti gambar diatas? Yup… permainan lompat tali adalah salah satu permainan tradisional yang sempat dimainkan saat aku kecil bersama teman – teman. Masih banyak lagi permainan lain yang gak kalah seru, seperti petak umpet ( kalau aku masih kecil nyebutnya alip berondo’, istilah orang Medan, karena memang dulu tinggal di Medan), benteng, kelereng, kasti, ular naga, sapu tangan, bola bekel, engklek, tak jongkok dan masih banyak lagi. Permainan yang bisa mengangkat kebersamaan antar anak, keakraban serta sportivitas itu bisa dikatakan hampir punah, sayang banget yaa… Aku ingat ketika aku masa SD dulu hampir gak pernah bingung mencari permainan bersama teman, banyak teman berkumpul dengan ide permainan yang bisa dimainkan bersama, begitu menyenangkan, seru, dan tentu aku dan teman – temanku jadi lebih akrab.
Bagaimana dengan anak – anak masa kini? Yang aku lihat Aya dan temannya kebanyakan asyik dengan gadget ( eh tapi ini juga hampir ga pernah sih.. karena Aya dan teman akrabnya yang dekat rumah itu gak pake hape, dan kalau main gadget lewat ipad dan itupun udah gak lagi, karena ipadnya rusak hahahaha..). Pernah sesekali Aya sama temannya main engklek, dan lompat tali, congklak, tapi itu hanya sesaat karena teman di sekitar perumahan gak banyak yang bergabung. Gak bisa disalahkan juga.. karena anak – anak zaman sekarang lebih kompetitif. Mereka udah sibuk dengan PR, kegiatan belajar di sekolah dari pagi sampai sore setiap hari, belum lagi kalau ada tambahan pelajaran atau les ini itu, hampir gak merasakan dunia bermain anak – anak. Berdasarkan pengalaman itu pernah tercetus aku dan papayaza ingin membuat taman bermain di depan rumah yang isinya permainan tradisional, gak perlu yang menyusahkan, cukup permainan kelereng, lompat tali, bola bekel, yang gak membutuhkan lahan yang luas. Kalau mau main seperti kasti atau benteng kan butuh lapangan yang agak luas, sedangkan lahan bermain sekarang udah gak ada, kalah dengan bangunan dan lalu lalang kendaraan. Tapi sayangnya itu belum terealisasi karena jumlah anak yang kurang banyak. Agak susah kumpul anak – anak tetangga supaya bisa bermain bersama, karena seperti yang aku ceritakan diatas, anak – anak sekarang harus bisa lebih kompetitif menguasai beberapa pelajaran, plus skill seperti les music, balet, bahasa, dan lain – lain. kecuali kalau ada moment 17 Agustus, atau karena kegiatan ngaji (tapi ini juga Cuma sebentar, karena jadwal istirahatnya kan gak lama).

Melihat fenomena itulah kadang Aya jadi suka nanya tentang permainan – permainan zaman papa – mamanya masih kecil, jadi dengan semangat aku dan papayaza cerita, gimana gak semangat coba??? Karena merasakan dalam permainan itu banyak kenangan menyenangkan bermain dan tertawa bersama teman. Kalau boleh berpendapat, aku mengalami dunia anak – anak yang lebih beruntung daripada zaman anak – anak sekarang, aku masih lebih bebas mengalami dunia anak – anak. Dunia sibukku harus kompetitif dalam pelajaran dan les ini itu, dimulai kelas 5 SD. Jadi Dari usia TK sampai kelas 4 SD, aku masih lebih banyak mengalami bermain ramai – ramai bersama teman.

Untuk menyeimbangkan itu semua, aku selalu tawarkan Aya bermain bersama temannya. Dia yang kerumah temannya (yang dekat dengan rumah), atau temannya yang bermain ke rumah, tentunya dengan waktu tertentu. Gak bisa dipungkiri memang karena harus mengejar tugas – tugas sekolah yang kadang banyak, harus segera diselesaikan.

Zaman udah berubah, masing – masing ada kelebihan dan kekurangan. Berharap suatu saat ada tempat bermain atau taman yang aman dan nyaman dimana anak – anak bisa berkumpul bersama sambil bermain permainan tradisional yang dulu dimainkan hampir seluruh anak. Dunia anak adalah dunia bermain, dan sebenarnya dari bermain itulah mereka juga belajar. Belajar kebersamaan, kerja sama, sportif, saling menghargai, terjalin komunikasi dan keakraban yang lebih baik.

mama-calvin-&-bunda-salfa-giveaway

Tulisan ini diikutkan Giveaway permainan masa kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa.

You may also like

31 Comments

    1. Nah.. skrg untuk bisa bermain di lingkungan alam terbuka jadi mahal yaa… krn harus travelling. kalo dulu kan udah byk lapangan luas dpn rumah hihihihi.. tp setuju jg travelling untuk ajang refreshing sekeluarga sekaligus untuk mengajak anak bermain

  1. Terima kasih sudah ikut berpartisipasi, ya!
    Semoga beruntung…

    Btw, lompat tali aku dulu bisa ngelewati tali yang diregangkan sampai posisinya dikepala teman… susah payah ambil ancang2

  2. Udah ga pernah liat lagi anak2 yang main lompat tali 🙂
    kalau dulu masih kecil mah sering banget liat malah salah satu temen sd saya yang cowo jago banget main lompat talinya 🙂

  3. Aku nggak terlalu jago main karet, suka ngosngosan he he. Jaman masih ngajar murid2ku masih suka main karet. Kalau jam istirahat les mereka suka main he he. Moga2 permainan tradisional tetap lestari.

    1. Iya bener.. apalagi gegara PR skrg tuh anak bs tdr malam, krn plg skolah dah sampe sore, anak otomatis mau istirahat dl, kerjain PR abis magrib, tp jadilah selesainya malam.. wuaah.. byk amat PR nya, emaknya ikut pusing hihihihi… makasih mbak udah mampir kesini 🙂

Leave a Reply