Bersamamu

January 19, 2019

Gara – gara sempat terlintas lihat klip-nya Tulus yang berjudul Monochrome, jadi inget sama Fa yang sekarang udah kelas 1 SD :D.

Perhatiin deh anak laki – laki yang ada di klip Monochrome ini, lari kesana – sini, nempel terus sama emaknya, kadang gak segan tiba – tiba meluk yang bikin hati meleleh hihihi…Aku jadi inget Fa :D, Kadang Fa ini meluk gak liat – liat situasi, pulang sekolah, keluar kelas, liat emaknya udah nunggu depan kelas, dia langsung ngeloyor hampiri aku, dari kejauhan udah kasih aba – aba mau peluk, hihihi… Fa gak peduli sekitarnya pas lagi meluk aku, pokoknya lebih expresif banget deh daripada kakaknya :D. Dan setelah aku browsing – browsing ternyata memang sebagai emak/dan bapaknya tentunya lebih banyak menunjukkan expresif cinta-nya tu ke anak cowok, alasannya :

Anak cowok lebih rentan yang berkenaan dengan gangguan fungsi otak, mental, kejiwaan & syaraf.
Selain itu anak cowok lebih gampang terpengaruh secara negatif oleh stress lingkungan, kalau anak cewek lebih memiliki mekanisme alami yang membuatnya lebih tahan stress.

Terus katanya lagi ni…

di usia 6 bulan, bayi laki – laki udah menunjukkan tanda frustasi ketimbang bayi perempuan.
Pantesan juga sih… kesannya tu Fa lebih manja banget ke aku hahaha.. ternyata memang sejak bayi,
laki – laki lebih membutuhkan dukungan emaknya. Eh tapi bukan berarti anak cewek jadi dicuekkin yaa… sebenarnya sih sama aja lah penanganannya untuk anak cewek atau cowok, hanya aja kadar untuk anak cowok agak sedikit lebih banyak, jadi misalnya untuk anak cewek butuh 85 %, anak cowok butuh 90%.

Kalau begini wajar juga sih kita gak beda – bedain dalam tekanan emosional, misalnya menangis… kebanyakan banyak yang mengatakan anak cowok gak boleh nangis, padahal namanya emosi sama aja lah yaa.. Anak cowok juga butuh ungkapan kasih sayang.

Sikap responsif dan kasih sayang terhadap kebutuhan emosi anak justru membuat anak lebih kuat, khususnya anak cowok.

kakak adik yang kadang gak akur, tapi saling kangen kalau berjauhan… Akur selalu ya sayang till jannah :*

Dari dua anak, perempuan dan laki – laki, emang berasa ya beda cara penanganannya hahaha.. kalau anak laki – laki tu terkesan susah diajak obrol/dikasih tau, dan memang jadi merasakan sendiri sih gimana ngurus anak cewek dan anak cowok hahahaa… cari trik dan tip nya supaya Fa juga asyik diajak obrol dan mau mendengar juga gak mudah.. Akhir – akhir ini Fa sibuk sama kegiatan sekolahnya, dan dia mau les pencak silat rencananya, cariin kegiatan yang bersangkutan dengan olah raga deh jadinya, abisnya dia kan kinestetik juga.

baca ini juga : ternyata kinestetik.

Yowes gitu aja sih postingan kali ini, yang pasti aku lagi menikmati manja – manjanya Fa dan Aya, dan menikmati nempelnya mereka ke aku :p. Ya udah deh.. beneran ini sebenarnya lagi bingung mau nulis apa demi update blog hahaha… tapi karena liat klip Monochrome-nya Tulus jadi punya ide nulis ini malah… geje sangat deh aku.. hahaha… :p

7 People reacted on this

  1. Selama ini aku ngerasa aneh, kok hati aku lebih terasa sakit pas ditinggal pergi ke asrama sama anakku yang cowok dibanding yang cewek, Mba. Selama ini ngiranya karena anak yang cowok lebih muda (sma), sedangkan yang cewek kan udah kuliah. Tapi tulisan mba ini mungkin ya jawabannya. Itu kalau saya ketemu anak yg cowok sampai saya peluk-peluk. Lah kok jadi curhat 😅

    1. hahahaha… gpp lah mbak meluk anak sendiri… rasanya berbunga2 ya kalau dah ketemu gitu… duh nanti ada saatnya aku misah sm anakku, kayak mbak.. anak dah di asrama, klo aku jadi mbak mungkin bisa seminggu sekali kunjungi anak haahahhaa… emak manja :p

Leave a Reply