Birth Of a Beauty

January 26, 2016

Jangan terpana dulu sama judulnya, karena ini gak ada ceritanya sama sekali dengan drama Korea yang berjudul sama, yaitu Birth of a Beauty ya.. , hehe.. Jadi mau cerita apa dong? Tentang jodohlah… dan aku anggap semua cewek itu dilahirkan cantik, pede aja kalau kita itu cantik dan punya inner beauty yang istimewa. jadi wajib dong memantaskan diri supaya dapat jodoh yang terbaik juga (ehem..).

Setelah aku nikah, sebenarnya beberapa teman yang waktu itu minta dicariin jodoh, atau malah nanya siapa ya jodohku? Ditambah juga kadang ada juga sih yang curcol gimana pedekate si cowok terhadap si cewek, atau sebaliknya. Jadi suka ada juga yang di PHP’in aja. Kalau udah menyangkut PHP’in orang lain ini yang bikin gemes.. kesian kan yg jadi korban.
Soo… berdasarkan pengalaman – pengalaman itu aku coba berbagi tips ala saiah.. ya tentu aja saya (sok pede ck..ck..ck..). Tapi tetep diinget yaa ini sekedar berbagi lewat tulisan aja, tentang jodoh, umur, rezeki semua ditangan Tuhan. Jadi jangan diambil hati kalau gak cocok hehe..

Target

Hmm… maksudnya disini adalah target umur, bisa dikatakan cewek (cowok juga pasti pernah punya target nikah, tapi mungkin gak seheboh cewek hehe..), pada umumnya pasti pernah punya target mau nikah umur berapa? Ya kan? Ya lah.. sekolah aja pake target mau selesai berapa tahun, masa kamu gak? :p, gak perlu dibawa stress juga kalau target gak tercapai, karena target disini sebagai pencapaian/patokan yang harus dicapai dalam waktu tertentu, dan itu cukup kamu dan Tuhan yang tau. Aku juga gitu kok…:p, dulu itu pernah punya target mau nikah umur berapa, dan apakah terkabul yang diinginkan? Alhamdulillah sih terkabul. Terus kalau gak terkabul gimana? Ya teruslah berusaha, pasang target lagi, gak perlu malu atau stress. kenapa? Menurut aku alasannya macam – macam dengan menargetkan usia yang diinginkan untuk menikah.

Alasannya :
Misal pengen nikah usia 25, ya kalau gitu mulai ada usaha cari jodoh dari usia 20 tahun, atau 22 tahun. Kenapa?? Karena selama rentang waktu itu kita usaha dan juga doa kan? Kalau pake target minta pada yang Maha Kuasa punya waktu yang agak panjang, tapiiiii.. doanya kudu tiap hari, dan harus yakin, sebut aja dalam doa kita untuk dapatkan jodoh diusia 25, udah pengen nikah, pengen melengkapkan ibadah dalam hidup kita. Niat baikkan tuh? Nah.. kalau mintanya dari usia 22 ke 25, doanya tiap hari. kalau dalam Islam karena ada sholat 5 waktu, ditambah sholat sunat, bisa doa dalam sehari 5 – 7 kali, tiap hari!, pergunakan deh tuh moment terbaik berdoa setelah sholat. Begitu juga dengan agama lain, pasti ada waktu- waktu khusus untuk berdoa. Yakin deh… doa kita pasti di dengar dan dikabulkan, ya abiskan sama aja seolah kita merengek minta sesuatu tiap hari, lama – lama pasti dikabulkan.

Tapi kalau belum juga????

Jangan putus asa…. Bikinlah plan B, target baru, pasang diusia 28 misalnya, lumayan kan 25 ke 28 ada rentang waktu panjang lagi… siapa tau malah 26 atau 27 udah dapat jodoh. Tapi kalau belum, terus berusaha, doa… La Tahzan… jangan bersedih, karena selalu ada Allah disetiap langkah hidup kita. Oya, jangan lupa minta didoakan juga pada ibu kita, supaya kita dapatkan jodoh yang terbaik, bukan yang kita inginkan ya.. hahaha.. tapi yang terbaik. 😀

Udah pasang target? Cari pesan cintanya

Biasanya kalau udah berdoa penuh keyakinan setiap hari, biasanya dari hati kita sendiri itu akan timbul rasa optimis, artinya apa? Kita yakin… ada yang selalu memberi petunjuk. Supaya tau petunjuk itu, yakin dalam hati, jadi kurangi galau – galau ya 😀 :p supaya hasilnya juga gak galau hehe.. Jadi dalam kegiatan atau aktivitas sehari – hari sambil cari tau sendiri kira – kira dapat sinyal/pesan cinta gak? Eh tapi percaya gak percaya dari hasil doa kita, ada aja lhoo jalan yang seolah membawa kita kearah kemana kita jodoh itu, ya gak disangka – sangka memang, seperti petunjuk gitu.. dan yang mengerti dan merasakan itu Cuma kita sendiri, kenapa? Ya lah.. kan ini hasil percakapan (doa) antara kamu sendiri sama Tuhan, pasti kamu sendiri juga tau tanda – tandanya tentunya dibarengi sikap yang baik yaa..
Jadi untuk bisa dapatkan tanda – tanda baiknya gimana?, belajar juga untuk bisa lebih bersimpati pada orang lain, lingkungan, dan lainnya. Misalnya… lebih ramah, yang biasanya cuek kalau ketemu teman yang gak gitu akrab, mulai aja senyum duluan.. kalau gak dibalas… ga apa.. pahalanya buat kamu, dan paitnya buat kamu juga hahahahhaa… eh tapi jangan mikir gitu, ikhlas aja.. pasti ada balasannya yang lebih baik kok, melalui jalan atau orang lain hehe… Simpati yang kedua, mulai deh peduli lingkungan juga, misal buang sampah pada tempatnya, mindahin batu dijalanan yang bisa membahayakan orang lain ke tempat yang lebih aman, jadi gak ada yang terluka. Lebih rajin sedekah.. sedekah gak Cuma berupa kasih uang (materi) aja.. bisa juga berupa ilmu, senyum, dan lain – lain. Intinya : menyebarkan aura positif karena banyak saksi yang melihat, selain Tuhan, ada malaikat, alampun ikut bersaksi… ini juga salah satu supaya doa kita segera terkabul gitu lhooo… ya kan gak mungkin banget minta doa tiap hari sampe nangis – nangis, tapi tindakan dan perilaku gak bener, nanti yang ada hasilnya malah gak bener, iya apa gak?? Hehehe..

Love CoupleSumber Foto : dari sini ya

Kalau udah dapat calon

Nah, jadi udah dapat pacar nih ceritanya…? yakin gak ini jodohnya?? Pasti masih ada aja keraguan, itu sih… wajar… namanya juga manusia hehehe… tapi bikin dong langkah cerdas, yang namanya jatuh cinta… biasanya pihak si cowok pasti akan terus – terusan contact kamu, gak mau sedikitpun ketinggalan berita kamu ada dimana… bahkan sampe mau rela – relain anter jemput walopun tujuannya beda dan jauh hihihi… Liat kondisi ini awalnya, sehari bisa berapa kali saling telepon atau chat??? Kalau gak LDR pasti dalam seminggu itu pengen ketemu, lewat media telepon atau chat kan gak puas hehehe… janjian deh untuk ketemu, tapi inget yaa… harus tetep punya aturan dan etika yang berlaku, si cowok harus mau tuh jemput dan pamit sama ortu si cewek, dan cowok baik – baik pasti akan jaga ceweknya, jadi ga bakalan macam – macam, kecuali si cewek/cowoknya yang kasih peluang.. -______- itu beda cerita… no comment aku kalau itu.. mending cari jalan aman aja deh… karena tujuannya kan baik… pengen cari jodoh yang baik, jadi pake jalan baik – baik aja deh.. :D.
Selama proses pacaran?
Ini udah masuk jenjang saling mengenal satu sama lain, jadi liat dulu… si cowok/ cewek Cuma PHP’in aja kah? Atau ngerugiin kamu?? Kalau ya.. ga usah buang waktu, segera ganti haluan, ngapain gitu capek – capek mau diphp in.. atau malah merasa baik – baik aja selama dalam masa pacaran, padahal dia malah nyakitin kamu. Misal terjadi pemukulan atau calon tidak menghargai kita, mending cari yang bisa menghargai kita, menyayangi kita, ya kan?? Jangan sampe deh perasaan mengalahkan logika, kita bertujuan nikah bareng pasangan yang saling ngerti dan saling menghargai, bukan yang jadi penguasa atau malah monster.. x_X, tersiksanya nanti malah berlebih – lebihan.

Yakin dia jodoh kamu?

Tetep ya.. doa, bersikap simpati itu gak boleh putus… Sekarang cek bagaimana dia bertanggung jawab? Minimal tanggung jawab dengan dirinya sendiri dulu deh, misal : apa dia punya kartu kredit? Cek.. tiap tanggal berapa dia bayar utangnya itu, kalau dia teratur bayarnya ada kemungkinan dia bertanggung jawab sebagai kepala rumah tangga yang mencari nafkah untuk keluarganya, eh masih banyak lagi sih sebenarnya indicator lainnya yang menunjukkan bagaimana dia bertanggung jawab pada dirinya sendiri, ini Cuma salah satu contoh aja. Selain itu liat bagaimana hubungan dia dengan ibunya? Kalau dia sangat menghormati ibunya, ada kemungkinan dia akan menghormati ibu kita juga, bahkan keluarga kita juga. Kalau ternyata dia anak mami?? Jangan berkecil hati dulu.. ini perlu proses.. coba perbanyak komunikasi antar kamu dan ibunya, juga bicara baik – baik dengan sang calon, mudah – mudahnya selalu ada jalan. Tapi yakin deh.. biasanya kalau udah yakin itu jodoh kamu, selalu ada jalan atau sisi lain yang bisa kamu tolerir, dan bisa saling nerima. Seperti yang aku bilang… kalau jodoh pasti bertemu. Jadi bertemu disini maksudnya bukan cuma ketemu sama orangnya, tapi juga ketemu sama kepribadiannya, keluarganya, walopun gak sempurna tapi selalu ada jalan toleransinya. Yang pasti kalau dia (calon jodoh) kamu itu udah ngertiin kamu banget, udah saling ngerasa kosong/sepi kalau gak ketemu/ngobrol walo baru sehari. Banyak persamaan dan (tentunya) perbedaan juga yang masih bisa diterima, seiman, tanggung jawab, merasa beruntung saling melengkapi dan memiliki, dan proses menuju pernikahan mengucapkan ikrar setia melalui ijab kabul, sepertinya gampang aja, mengalir seperti air.. Semoga memang tidak salah, dialah jodohmu. 😀

Sekali lagi, keputusan tetap ditangan kita masing – masing. Tentang jodoh memang terkadang suatu hal yang misterius, jodoh itu kayak rezeki, kudu dicari, dijemput, diusahakan, kalau gak mendem aja gak dapat hasil hehehe.

See.. ? gak penting banget ya tulisanku ini? hihihi dan sangat basic banget, semua orang juga tau kaliiii… eh tapi beneran deh.. dari hal – hal yang dianggap kecil/sederhana/sepele inilah yang sebenarnya basic yang harus diyakinkan dengan sungguh – sungguh karena dampaknya sangat besar. Supaya kedepannya lebih yakin dan gak salah jalan. Semoga. :).

4 People reacted on this

Leave a Reply