Di tengah keramaian

September 6, 2018

Pixabay

Baru seumur jagung, aku hampir tiap hari di toko, dan beberapa kali dengar suara ‘crash’ motor di depan toko, aduh.. beneran deh ini bikin hati dag-dig-dug serem, abis gimana ya? Orang naik motor ngebut kadang gak pakai ngira – ngira, belum lagi kalau yang mesin motornya sampe berisik banget sampe ninggalin jejak di telinga dan di hati asalkan gak ninggalin jejak cinta aja.. hahaha, kan polusi suara banget jadinya. Aku sih bukannya ngeluh, tapi karena udah beberapa kali dengar motor yang jatuh di depan toko karena tabrakan, pengendara motornya sih baik – baik aja, gak ada korban atau luka parah (jangan sampelah yaa.. amit – amit), lecet – lecet pastilah yaa ada, tapi yang ngenesnya pernah ada anak kecil yang jatoh akibat crash diakibatkan si mbak yang nyetir motor ga fokus, malah nabrak tiang di depannya, ampuuunn… kesian banget denger suara anak kecil nangis, aku mau tolongin tu anak, dan cepet banget udah banyak orang – orang yang ngelilingin kasih pertolongan, malah ada suara ibu – ibu yang setengah teriak ngomong gini “ elo ngapain aja?” bete kali ya si ibu gara – gara si mbak – mbak itu nyetir ga bener, tiang pakai ditabrak, untung tiangnya gak masuk rumah sakit, hahaha… laahh.. ini kan jadi anak kecil yang korban (serius, ga tega denger suara anak nangis kesakitan begitu).

Pernah juga ada yang crash dan entah karena apa, tapi si pengendara langsung berdiri dan cuzz… langsung pergi lagi.. aduuhh.. kok aku yang ngilu..? hahaha.. beneran dia itu kok kuat banget yaa.. udah kayak di pilem – pilem pakai stuntman hehehe.. jatoh dari motor langsung berdiri dan pergi kayak gak ada apa – apa. Pernah ada lagi, ga ada angin, ga ada topan.. tiba – tiba denger lagi suara crash! Tabrakan motor dan motor, salah satu bapak yang terjatuh dengan wajah meringis sambil ngomong “bapak terlalu nikung”… Dan mendadaklah orang – orang berdatangan mengelilingi bapak tersebut, nolongin.. Ampuunn.. Aku ga tahu mau komen apa tentang dunia permotoran di Bekasi ini (dan apa mungkin di luar Bekasi juga?) kok ya rasa – rasanya pengendara motor itu semacam punya aturan sendiri – sendiri, belok kadang gak pakai sen lampu, main belok mendadak, gak pakai aba – aba, bikin kaget!. Belum lagi emak – emak yang terkenal dengan sen kanan tapi belok kiri.. hahaha… walaupun gak semua emak – emak yaaa…. #pissmak 😀 ( ntar aku bisa di protes semua emak sejagad raya, padahal aku juga emak – emak, tapi bedanya aku gak bisa nyetir motor hahaha).

Beberapa kali nemu juga di jalan raya bapak – bapak ngendarai motor, dan si bapak sempat liat ke belakang (bukan kedepan lhoo!), alhasil pas dia liat di depannya ada motor lain, dan hampir nabrak! tuh kaaannn??? Perilakunya itu yang bikin serem… gimana bisa coba? Lagi nyetir itu kan harusnya fokus, kalau kata bapakku waktu ngajarin nyetir mobil, mata kita itu kayak penari Bali, liat sekitar dengan cepat tapi fokus, tetap hati – hati. Terus kalau mau belok, berhenti dulu, lihat kanan kiri, siap siaga pasang sen lampu sebelum belok untuk menjaga pengendara di belakang kita jaga jarak dan ngerti kita mau kemana. Pokoknya yang aku dapatkan waktu belajar nyetir mobil itu ada peraturan dan etika yang harus dilakukan, nah.. untuk pengendara motor gimana??? Hahahaha… serius tanya ini.. hahahaha…

Pernah juga lagi kena macet – macet aku lagi di g*car, si bapak supir sudah berusaha minggir ke kanan, karena sebelah kirinya mepet terus, tapi si bapak supir gak bisa dong terus – terusan ke kanan karena ada mobil, masa mobilnya mau di tabrak? hahaha… tapi si ibu yang sebelah kiri yang mepetin terus itu kayak memaksakkan kehendak, dan hasilnya? benerlah dugaanku.. ibu tersebut marah, buka jendela, dan mukul – mukul badan g*car yang aku tumpangi itu, sambil omong kasar memicu amarah si bapak supir juga, dibuka juga jendela mobil… dan ampun deh.. *tepokjidat mereka berdua jadi sahut – sahutan saling membalas kata kasar. Aya, Fa, dan aku saling berpandang – pandangan liat kelakukan mereka.

Aku pernah dengar, kata – kata begini perilaku di jalan raya mencerminkan kepribadian seseorang, apa benar begitu? Kalau benar… hmm… malu dong… ??? hmmm… aku jadi ga berani komen apa – apa.. hahaha..

4 People reacted on this

Leave a Reply