Aiihh… judulnyaaa berat ya bo’ :p, padahal sih isinya gak gimana – gimana juga gitu.. hihi, sebenarnya tulisan ini buat publish tanggal 21 April kemarin, tapi apa daya.. akhir – akhir ini kok yaa.. susah bener buka laptop dan ngetik dengan tenang, tapi ya sudahlah ya.. walopun tanggal 21 udah berlalu, tapi kan isinya awet sepanjang masa :p (kata siapa? #plak!).

Hak Asasi Reproduksi disini..hmm.. sebagai cewek nih yaa.. pengen dong dihargai, dimengerti, disayang.. Iya lah.. gak terbantahkan lagi kalau makhluk Venus ini rata – rata pengen diberi dukungan, saling berbagi perasaan, dan sering pake intuisi. Beda sama cowok yang datang dari Mars, yang menghargai kekuasaan, keterampilan efisiensi, prestasi. Dari dua lingkungan yang berbeda ini jelaslah ada aja percikan – percikan penyebab pertengkaran cowok dan cewek, karena si cewek pengennya cerita, curhat persoalan – persoalan yang ada. Kalau cowok malah maunya memecahkan persoalan, ketauan bangetkan dua perbedaan ini harusnya saling mengisi, caranya simple (katanya..)..

Yang cowok, harus mau jadi pendengar dan memahami si cewek yang terdengar bawel dengan ribuan kata – katanya itu, pasti lama – lama cewek merasa di perhatiin dan di mengerti, percaya deh.. lama – lama tuh cewek merasa nyaman.

Buat yang cewek, kalau aja ngerti dan bisa nahan diri dulu untuk bercerita, yaitu dengan berusaha memahami dulu maksud tujuan si cowok, ikut berpikir dengan mencari tau gunakan intuisi dong.. celah apa kira – kira yang diinginkan si cowok, dan juga bisa memberikan ruang pribadi untuk menyendiri dulu kalau lagi ada persoalan. (menurut aku) setidaknya ini bisa bantu cowok merasa nyaman.

Ehem.. pembukaannya panjang dan ngalor ngidul ya.. ga sesuai judul hihihi. Ok deh.. sebenarnya pengen ngomongin dulu (walaupun udah banyak yang tau pastinya) kalau perbedaan cowok dan cewek inilah yang harus diperhatikan gimana cara komunikasikannya. Termasuklah percakapan tentang reproduksi ini, dan karena aku cewek, aku cerita hak asasi reproduksinya cewek dong..

Hak asasi reproduksi itu menurut aku, suami dan istri harus komunikasiin beberapa item ini :
– siap – gak-nya punya anak
– Atur jadwal kehamilan
– mau punya anak berapa
– sampai kapan stop punya anak.

Alhamdulillah.. ternyata ucapan itu memang doa, semua keinginan usia berapa ingin punya anak, berapa jumlah anak, dan stop punya anak lagi semua sesuai rencana, ditambah beruntungnya aku punya suami yang pengertian banget. Jadi untuk menjaga jarak kehamilan, dan aku merasa cukup dua anak aja, dukungan itu semua butuh yang namanya alat kontrasepsi.

Btw.. tentang alat kontrasepsi, (menurutku) juga salah satu yang menyangkut hak asasi reproduksi wanita, untuk memilih mau pake kontrasepsi apa, atau malah gak mau pake alat kontrasepsi sama sekali, terserah pilihan kita aja ya. Pastinya bingung kan kalau mau pasang alat kontrasepsi yang aman, yang mana?, ada metode suntik, Pil, atau IUD.

iucd-seminar-7-638sumber : dari sini

Kebetulan aku udah coba semua hahahhaa… *ketawadevil *beginidoangbangga… eh bukan sok bangga juga sih… pengen aja nulis dimari, siapa tau ada teman senasib #cariteman, atau bantu yang lagi cari info karena dalam kegalauan mau pilih alat kontrasepsi yang mana. Yang pasti untuk suntik aku pilih yang sebulan sekali, alasannya simple.. gak pengen ndut hahaha… Karena kata dokter salah satu efek samping suntik yang 3 bulan itu gampang bikin ndut, tapi gak praktis juga milih metode suntik 1 bulan sekali ini, kadang gak sempat ke rumah sakit untuk lanjut suntik, ditambah jadwal haidku jadi lebih lama. Akhirnya pindah pake pil Exluton 28, Pil KB khusus untuk ibu menyusui, aman dan nyaman, boleh dikatakan aku termasuk disiplin minum karena pasang alarm tiap hari.

Setelah itu minum Pil KB Diane, lebih merasa nyaman, karena ngerasa kulit lebih lembab dan halus, tapi semakin kesini aku makin gak disiplin, sering lupa dan sering gak tepat waktu minum Pil Kb ini, Beneraan… jadi takut mau minum, karena udah terlanjur gak teratur, khawatir malah ganggu kesehatan rahim. Akhirnya stop dulu dan beralih ke IUD.

Untuk alat kontrasepsi IUD aku sengaja ke bidan dekat rumah aja, males ke rumah sakit karena antriannya yang aduhai panjang x lebar itu. Waktu nemuin bidan awalnya takut, karena bidannya terkesan jutek tapi ternyata gak juga sih.. dia malah kasih informasi dulu, kalau mau pake IUD biasanya banyak yang ambil merk NovaT *Beberapa merk KB spiral yang diketahui aman digunakan bagi wanita Indonesia antara lain KB spiral Nova T, Mirena, Copper T, dan KB spiral Andalan. – Depkes RI, 2007. (Sumber : dari sini), alasannya lebih terjamin karena ujung T agak melengkung, gak kaku, jadi lebih efektif. Dari segi harga memang lebih mahal dibandingkan merk lain, tapi aku malah pilih NovaT aja, percaya aja sih.. ada harga ada kualitas. Harga NovaT IDR 600K, tapi bidan kasih tau kalau harga di Rumah Sakit bisa kena 1,2 Juta, hmm… mihil juga yaa..

iud sumber : dari sini

Oya, saran aku sebelum pasang IUD makan dulu ya.. Karena waktu pemasangan sedikit mules. Aku malah gak kuat sama sakitnya, karena kok mulesnya mirip mules pembukaan 2 mau melahirkan. Keringet dingin nahan sakit. Kata bidannya sih karena aku udah takut duluan, gak relax… hihihi.. bener juga sih.. Karena keliatan aku pucat, bidannya kasih aku obat penahan sakit, berhubung aku belum makan, jadilah nahan sakit mules plus kok sedikit mual, gak kuat… sampe akhirnya aku butuh tidur sesaat, kata bidannya aku pucat banget dan pingsan, tapi aku ngerasa gak pingsan, karena aku masih dengar suara bidannya, hahahaha.. setelah sadar bidan bikinin aku teh manis panas. Lumayan sih setelah itu.. Alhamdulillah setelah itu baik – baik aja.

Awal pemasangan ada sedikit ngerasa nyeri, tapi lama – lama gak apa – apa, saranku sih.. setelah seminggu pemasangan control lagi, karena kita gak tau efek samping ditubuh kita apa. Kontrol bisa ke bidan atau ke dokter. Oya.. setelah pemasangan bidan kasih kartu jadwal pemasangan IUD untuk control selanjutnya, nah.. sebaiknya kartu kecil ini simpan baik – baik untuk memudahkan tenaga medis tau history pemasangan IUD kita. Yang terpenting lagi.. komunikasikan dulu sebelumnya sama suami yaa.. gak mau kan gara – gara pasang alat kontrasepsi ujung – ujungnya malah berantem. 🙂

Ok deh.. met komunikasi Mars dan Venus..

Leave a Reply