Praktik terbaik saat menggunakan slide

Lima Praktik Terbaik Penyajian Webinar

Beberapa hari yang lalu, saya memberikan pelatihan kepada staf klien baru tentang cara menjadi presenter webinar yang efektif dan sukses. Presentasi standar saya untuk jenis pelatihan ini penuh dengan segala macam tip dan trik yang berkaitan dengan mengembangkan presentasi webinar, membuat slide, menyampaikan presentasi, dan terlibat dengan audiens webinar. Tidaklah praktis untuk memasukkan setiap praktik terbaik itu dalam satu posting blog, tetapi saya telah memilih lima yang sangat penting. Terapkan lima praktik terbaik ini ke webinar Anda berikutnya dan presentasi Anda akan lebih menarik, persuasif, dan profesional:

1. Jangan Buat Skrip Presentasi Anda. Tentunya, Anda telah menghadiri webinar seperti ini: Pembawa acara terus menerus berbicara dengan nada monoton saat mereka membaca keseluruhan presentasi mereka kata demi kata dari selembar kertas. Asyik kan? Webinar adalah salah satu cara paling menarik untuk berkomunikasi dengan orang-orang secara online. Tapi salah satu cara yang paling tidak menarik untuk memberikan presentasi adalah dengan naskah.

Presentasi terbaik memiliki nada percakapan yang terdengar improvisasi. Audiens Anda tidak membutuhkan Anda untuk membacakan untuk mereka. Jika itu adalah rencana Anda, Anda mungkin juga mengirimi mereka skrip presentasi Anda dan menyelamatkan mereka dari kesulitan menghadiri webinar. Selain itu, Anda tidak membutuhkan skrip; Anda ahli di sini. Anda mungkin melakukan percakapan informal tentang materi pelajaran Anda setiap hari dengan kolega Anda. Dan begitulah seharusnya Anda memikirkan presentasi webinar Anda: Sebagai percakapan dengan audiens Anda.

Daripada menulis presentasi webinar Anda kata demi kata, buat draf garis besar yang mencakup topik dan sub-topik dan rujuk ke sana selama webinar Anda. Anda juga dapat menggunakan sesuatu yang tidak terlalu formal, seperti catatan pembicara singkat yang membantu Anda tetap pada jalur dan mengingat poin-poin utama Anda. Tidakkah Anda berpikir Anda akan cukup pandai berbicara menggunakan apa pun yang kurang dari skrip verbatim? Di situlah praktik terbaik berikutnya masuk

2. Berlatih! Saya kira sembilan dari sepuluh presenter webinar tidak meluangkan waktu untuk mempraktikkan presentasi mereka. Setidaknya tidak secara formal, dengan rekan presenter, dan terutama jika mereka telah memberikan presentasi mereka sebelumnya kepada audiens secara langsung. Saya pernah mendengar presenter berkata, Saya tidak perlu berlatih; Saya memberikan presentasi ini bulan lalu di konferensi.

Presentasi webinar sangat berbeda dari presentasi tatap muka. Anda harus terbiasa dan nyaman dengan platform webinar yang akan Anda gunakan, jadi pastikan ada kesempatan untuk mempraktikkan dan melatih presentasi Anda menggunakan perangkat lunak webinar yang akan digunakan untuk webinar Anda. Anda juga harus membiasakan diri untuk memberikan presentasi kepada audiens yang tidak dapat Anda lihat. Tidak seperti saat presentasi langsung, ketika Anda dapat menafsirkan bahasa tubuh dan ekspresi wajah orang-orang di audiens Anda untuk mengukur seberapa baik Anda terlibat dengan mereka, Anda tidak memiliki kemewahan itu selama webinar. Sebaliknya, Anda harus memastikan bahwa gaya dan nada presentasi Anda semenarik mungkin sejak awal. Gunakan sesi latihan untuk mengerjakan ini.

Karena kami telah menetapkan bahwa membaca untuk audiens Anda adalah ide yang buruk, Anda juga perlu menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkan penyampaian konten yang bagus dan lancar tanpa adanya skrip. Meskipun Anda akan menggunakan garis besar atau catatan, Anda tidak boleh hanya melakukannya. Anda harus mempraktikkan dan melatih presentasi Anda sampai Anda merasa senyaman mungkin dengan konten Anda, frasa Anda, dan seluruh pengalaman webinar. Anda tidak akan ingin berlatih dan berlatih sampai Anda terdengar kaku dan kaku, tetapi berlatih masih merupakan langkah kunci dalam pengembangan presentasi webinar apa pun.

3. Lebih Sedikit Teks Selalu Lebih Baik daripada Lebih Banyak. Untuk hampir setiap webinar yang saya kelola, presenter memuat slide presentasi mereka dengan banyak teks. Mengapa mereka melakukan ini? Beberapa presenter mendesain slide mereka untuk digunakan sebagai teleprompters pribadi mereka sendiri. Yang lain tahu bahwa audiens mereka akan meminta salinan slide mereka setelah webinar dan mereka ingin memastikan bahwa slide mereka berisi setiap detail terakhir dari apa yang mereka diskusikan selama presentasi langsung mereka.

Slide Anda harus mendukung secara visual apa yang Anda katakan. Mereka seharusnya tidak meniru semua yang keluar dari mulut Anda. Jika aspek terpenting dari webinar adalah apa yang sebenarnya Anda katakan (dan memang demikian), audiens Anda tidak dapat memperhatikan kata-kata Anda jika mereka merasa berkewajiban untuk membaca blok teks yang panjang di layar mereka.

Mungkin akan membantu jika Anda menganggap slide Anda sebagai papan reklame jalan raya atau rambu jalan. Sebuah tanda tidak mengandung lebih banyak informasi daripada yang dapat diserap oleh pengemudi dengan aman tanpa keluar dari jalan raya. Dengan cara yang sama, jangan paksa peserta webinar Anda untuk membagi perhatian mereka antara apa yang mereka lihat dan apa yang mereka dengar. Jika Anda menggunakan lebih sedikit teks pada slide Anda, konten Anda akan jauh lebih mudah diserap dan Anda akan menjadi presenter webinar yang jauh lebih efektif.

4. Gunakan Telepon Rumah. Ya saya tahu. Semakin sulit untuk menemukan telepon rumah lagi. Tetapi fakta yang tidak dapat dihindari adalah bahwa ponsel tidak cukup dapat diandalkan untuk siaran webinar dan kualitas audio perangkat seluler yang rendah tidak ideal untuk webinar yang terdengar profesional. Jika Anda memiliki akses ke telepon rumah untuk webinar Anda, terlepas dari apakah itu saluran digital atau saluran tembaga perusahaan telepon lama, manfaatkan selama itu tersedia.

Anda juga ingin menghindari speaker atau telepon konferensi selama webinar Anda, bahkan jika mereka menggunakan telepon rumah. Suara ruang pantul yang Anda dapatkan dengan perangkat tersebut tidak enak didengar dan akan ada kontras yang nyata dengan speaker yang tidak menggunakan speakerphone (yaitu, audio yang baik vs. audio yang buruk).

Mengapa presenter webinar Anda tidak cukup mencolokkan mikrofon komputer daripada menggunakan telepon? Mereka pasti bisa. Hampir setiap platform webinar menawarkan opsi ini dan kualitas audionya bisa sangat bagus. Perlu diingat, bahwa audio komputer sepenuhnya bergantung pada koneksi internet masing-masing presenter. Jika presenter kehilangan internetnya saat menggunakan mikrofon komputer, mereka juga pergi. Di sisi lain, audio telepon dimasukkan ke siaran webinar secara independen dari koneksi internet lokal. Bahkan jika koneksi internet terputus di tengah webinar, presenter telepon akan tetap mengudara dan dapat melanjutkan presentasinya.

5. Rencanakan Beberapa Pertanyaan Benih untuk Tanya Jawab. Sebagian besar webinar menampilkan beberapa jenis interaksi audiens, biasanya dalam bentuk sesi Tanya Jawab langsung di akhir webinar. Audiens mengetik pertanyaan mereka melalui komputer mereka dan host webinar atau moderator memeriksa pertanyaan saat mereka masuk dan secara lisan menyampaikannya kepada presenter selama sesi Tanya Jawab.

Jika Anda memiliki audiens yang banyak dan terlibat, Anda mungkin akan mendapatkan cukup pertanyaan untuk mengisi sesi Tanya Jawab selama 15 menit. Namun terkadang, audiens webinar memiliki sedikit atau tidak ada pertanyaan untuk Tanya Jawab. Atau, mungkin, para hadirin hanya sedikit malu. Tidak ada yang ingin menjadi orang pertama yang mengajukan pertanyaan. Apa yang harus dilakukan?

Sebelum webinar, pembawa acara atau moderator harus menyiapkan empat atau lima pertanyaan "benih" untuk digunakan jika audiens gagal mengirimkan pertanyaan mereka sendiri. Ini harus menjadi pertanyaan ideal yang Anda harap akan ditanyakan selama webinar. Meskipun audiens memang memiliki pertanyaan, mereka mungkin tidak ideal atau bahkan relevan dengan topiknya, jadi Anda masih dapat menyelipkan beberapa pertanyaan Anda sendiri untuk berjaga-jaga. Moderator dapat mengajukan pertanyaan yang direncanakan ini sendiri atau mereka dapat mengajukan pertanyaan yang paling diharapkan kepada presenter sebelumnya. Penonton tidak akan pernah tahu bahwa pertanyaan tidak benar-benar ditanyakan dan strategi ini akan menyelamatkan Anda dari sesi tanya jawab yang memalukan.